Sunday, October 8, 2017

Blackbird Hotel, Lembang - Bandung

Berawal dari kekepoan gua menjelajah IG stories dan foto-foto Instagrammers, gua beberapa kali liat tempat yang menarik buat bocah yang lokasinya di Bandung. Seperti biasa kalau abis liat yang begitu gua laporan ama Pak Presiden sekalian kasih kode gitu. Eh ternyata kode morse gua kali ini berhasil donk, tanpa melalui proses proposal dan meeting yang panjang, cusss kita ke Bandung.

Tentu saja gua dikasih tugas ama Pak Presiden buat cari tempat nginep daerah Lembang, karena itinerary-nya hanya sekitaran Lembang. As usual, gua selalu cari yang on budget. Pengen sih nyobain hotel yang berkolam renang air hangat macem Grand Mercure, Setiabudi *lirik tajam epi*, walaupun Pak Presiden menyetujui tapi entah kenapa batin gua ini kok lebih pengen nyobain nginep di hotel yang lain.

Blackbird Hotel namanya. Cuma liat dari foto-foto di Agoda aja udah bikin naksir dan ternyata Nadia pernah berkunjung kesana dan pernah nulis tentang hotel itu. Lalu review-reviewnya ga ada yang terlalu jelek gimana. Rate pun masuk budget banget. Jadi cuusss lah di-booked. Rate semalemnya 500ribu-an, ga sampe 600ribu. Udah termasuk breakfast. Namun karena personil ada 4 orang dan rempes bener kalau harus bawa-bawa kasur lipet, jadinya kita pake tambahan 1 extra bed lagi.

Bermodal Google Maps kita sampe di Lembang cukup cepet. Ternyata begitu keluar tol pasteur ada jalanan yang bisa langsung naik ke lembang, ga perlu lewat Sukajadi lagi seperti yang gua tau selama ini *kemudian orang Bandung ngomong "kemaaaneeee aje looo"..ya maap kita ke Bandung belum tentu setaon sekali ๐Ÿ˜‘*

Hotel Sign yang terlihat jelas dari jalan

Lobby hotelnya antara ada dan tiada. Front desk area-nya ebih cocok dibilang pos satpam ๐Ÿ˜…. Bener-bener super seadanya, bener juga kata Nadia ini kelewat minimalis. Hahaha. Di seberang front desk area ada toko jual baju, sendal dan pernak pernik gitu tapi kayanya harganya mahal-mahal banget.



Check-in diurus oleh Pak Presiden sementara gua nemenin bocah yang masih tidur lalu kemudian panggilan alam terjadi. Widihh belom masuk kamar aja udah dateng pertanda gua betah dimari. Hahaha. Setelah check in kita jalan masuk melewati area yang lagi direnovasi ditutupin terpal gitu. Yaaaaah ternyata yang lagi direnov itu adalah tempat nongki2 cantik yang banyak jadi spot foto orang-orang. Gagal deh rencana gua mau foto-foto disitu.

Sedih...lagi direnov

Karena book kamar tipe Medium ya kita dapetnya kamar yang standar sih. Gua padahal ngarep dapet kamar yang ada ayunan dan ada teras belakangnya. Hahaha *banyak maunya tapi ga modal*. Walaupun begitu gua tetep suka sama kamarnya. Minimalis eco industrial gitu deh yak kira-kira temanya #sotoy. Tentu saja yang pertama kali gua lakukan begitu masuk kamar adalah NYETOR !! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Sebelum ada extra bed



Setelah ada extra bed
Open wardrobe + mini bar system
(Cabinet kecil itu kalo dibuka isinya cangkir2, termos listrik, kopi teh dan complimentary air mineral)

Taneman (yang kayanya menurut gua hidup)

Lantainya tidak berkarpet, which i like, hanya ada karpet anyaman di dekat sofa dan motif keramiknya mengingatkan gua sama keramik lama di rumah bokap. Keramik yang nyusahin kalau misalkan ada benda kecil yang jatoh ke lantai karena jadinya nyaru sama motifnya ๐Ÿ˜‚. But it did bring back my childhood memories dan jadi kasih feeling lebih homey ke gua just because I'm familiar with that kind of flooring.

Keramik motif beling pecah + karpet anyaman feat. sendal kamar

Standing lamp ucul
Bedside lamp ucul
*yang tombol puter on/off-nya jadi mainan favorit bocah di kamar*

Mirip lampu pixar. Ucul juga

Pajangan ga jelas.
Mangkok hitamnya end up gua pake sebagai gayung buat bocah mandi. ๐Ÿ˜‚

Untuk kamar mandi mohon maap nih gua ternyata ngga ada foto kamar mandinya. Adanya cuma video seadanya soalnya udah buru-buru mau keluar hotel. Rencana mau difotoin pas mau pulang eeeh malah kelupaan.



Kalau digambarkan dengan kata-kata, kamar mandinya ngga besar tapi cukup nyaman. Pintunya lumayan unik karena pakai pintu kayu yang buka tutupnya itu dengan cara digeser. Antara wet area dan dry area cuma dipisah pakai curtain jadi ga pake kaca, which is another think that I like. Showernya dilengkapi rain shower, hand shower dan kran. Cukup convenient sih buat gua.

Amenitiesnya standard; Sikat gigi 1, odol, shower cap, sanitary bag dan cotton buds. Semuanya ditaroh di dalem pouch serut kecil. Disediakan hand soap di washtafel dan shampoo + shower gel di shower area. Ga ada hairdryer.

Yang kurang dari kamar ini (dan menurut gua cukup fatal) adalah ketidakhadiran kulkas. Mau nitip kulkas dapur? Entahlah mereka punya dapur atau ngga. Lah wong kalau ada yang pesen makanan juga ordernya ke Maja House. Kalau harus titip di kulkasnya Maja House kan jauh aje. Hal ini jadi masukkan gua sih waktu ditanya kesan dan sarannya pas checkout dan menurut front desk officernya masalah kulkas ini sedang dalam proses penyediaan. Oh ya safety box juga belum ada.

Minusnya lagi adalah kasur yang ga terlalu empuk, apalagi extrabed-nya. Yaeyalah ya namanya juga extra bed kok ngarep yang empuk-empuk ๐Ÿ˜…. Malam pertama gua tidur di extrabed badan jadi pegel-pegel. Ga bisa tidur miring karena ga enak banget. Malam kedua gua tidur di kasur ya walau ga empuk gimana tapi setidaknya mendingan lah daripada extra bed. Jadi kangen kasurnya JW Marriott *eh*.

Ceritanya sok artistik

Ceritanya sok artistik #1

Kayanya yang sebelah sini yg kamar gede dan ada teras belakang

Ceritanya sok artistik #3

Ceritanya sok artistik #4

Ceritanya sok artistik #5

Untuk breakfastnya kita harus ke Maja House yang lokasinya di sebrang hotel, nyerong dikit. Bisa pakai golf car dari hotel atau mau naik kendaraan sendiri juga boleh. Yang mau jalan kaki juga silahkan. Kalau sudah selesai makan dan mau balik hotel nanti golf car nya jemput lagi.

Agak menyeramkan sih naik golf car karena jalanan dari hotel ke Maja House itu turunan kemudian tanjakan gitu. Waktu hari pertama gua pergi breakfast sendiri, golf car nya mogok dua kali. Pertama pas baru mau keluar hotel, kedua pas lagi mau nanjak naik ke Maja House. Gua sampe turun dan bilang sama mas yang anter kalau gua jalan kaki aja. Sok cool padahal sih karena gua takut golf car-nya ntar mendadak mundur. ๐Ÿ˜จ

Gua datang kesana jam 7 pagi. Harusnya sih standard hotel jam segitu breakfast udah siap kan ya? Tapi kemarin itu belum siap, baru ada beberapa makanan yang masih dalam proses penghangatan dengan alasan ada personil yang ga masuk. Karena gua buru-buru jadi ya makan yang udah ada aja lah.

Bangku berjok kotor

Kalo dari luar tempatnya terlihat menarik, aslinya sih engga banget lah. Kotor, berdebu, kaya ga pernah dibersihin, padahal gua pilih meja yang didalem, gimana yang diluar? Makanannya ya gitu deh yak. Asal masih bisa dimakan dan ngga basi aja udah syukur.



Breakfast hari kedua lebih banyak variasi makanannya karena kita kesana udah jam 8. Hampir semua meja full jadi kita duduk di area outdoor yang meja dan bangkunya kayu. Lumayan juga ya pagi-pagi makan sambil berjemur. 

Kolam seadanya.
Yang mau foto cantik dia ada sediain floaties.

Sok artistik #6

Mainan embun

Sok artistik #7

Kesimpulannya overall gua suka sih ama hotelnya walau tak ada fasilitas apa-apa, walau breakfast agak repot harus nyebrang ke restonya, walau tak ada kulkas dan walau2 lainnya tapi entah kenapa betah aja. Kalau diajak nginep sini lagi juga ga nolak.

Dan kesimpulan lainnya adalah gua lagi sok artistik.

Bye.

9 comments:

  1. Yahhh sayang banget tempat hengotnya di renoovvv.. kurang sempurna apa gimanaa aneh beut. Kamarnya bagus yak, tapi ribet kalo nyarap kudu ke maja house dulu..

    Fotonya bagus2, siiss..

    ReplyDelete
  2. Na, makan siomay-nya ga? Enakkkk siomay-nya pas brekpes *ngeces lagi*

    Blackbird ini 11 12 sama Stevie G ya tapiii masih lebih kece Blackbird, akoh jadi ingin inep disiniiii tapii kapannn, huhuhuhuhu

    ReplyDelete
  3. Bagus juga ya na. Kamar nya keliatan luar... Ya gak ada kulkas lain kali bawa sendiri aja hahaha

    ReplyDelete
  4. Na potonya bagus2 kok hahahha hotelnya jg cakep ya minimalis2 gitu boleh bgt nih masuk wish list tar kl ke bandung hahahha

    ReplyDelete
  5. naaaa kemane aja loooo *gw orang jakarta tapi tau jalan ke lembang *sombong
    Eh eh hotelnya menarik, tapi pas baca harus ke Maja House breakfastnya, langsung ilfil. Gw ga suka bgt sm Maja House deh. Bagus tapi jorok perasaan, service juga kurang OK. Gw makan sekali di situ, orderan datengnya lamaaaaaa banget. Trus gw ifil banget sama jok2 jorok, udah mana remang2 pula.

    ReplyDelete
  6. hotelnya instagramable banget ya... tapi laki gua biasanya ga suka hotel model begini, dia lebih milih hotel yang biasa2 aja hahahaha...

    ReplyDelete
  7. Ini hotel kece tapi tanggung ya.. Kurang disini lah, disitu lah.. Ada kolam renang tapi kecil, sarapan mesti ke Maja House..haha..

    ReplyDelete
  8. Eeh cakep loh na hotelny untuk ukuran 500rb ya hahahaha, tp iya ya ndk ada kulkas lumayan gmn gt apalg klo lg asi *loh* wkkwkwkwkw

    ReplyDelete
  9. Bgaus ya, na..minimalis gini modelnya :)

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP