Monday, June 5, 2017

Batu Night Spectacular (BNS)

Dari hotel ke BNS kita pakai jasa antar jemput dari hotel dengan biaya Rp 50,000/mobil PP. Sebenernya bisa cari grab/uber, biaya pasti lebih murah karena sebetulnya lokasi BNS ga gitu jauh dari pohon inn, cuma luruussss doank. Walau kalo disuruh jalan kaki ya modar juga sih. Tapi berhubung situasi gua cuma berempat, jadi selama disana kita menganut paham "Gausah Cari Ribet". Lebih aman juga kan kalo dari hotel, supirnya juga kita udah kenal mukanya.

Tiket masuk BNS ada 2 macem. Tiket masuk saja atau tiket terusan. Tiket masuknya aja Rp 40,000/orang (weekend; Jumat-Minggu). Tiket terusan kemarin katanya lagi promo Rp 90,000/orang (weekend). Karena ga ada rencana untuk main wahana apapun disana, gua ga nanya2 soal tiket terusan jadi gua kurang tau kalo tiket terusan itu artinya apa. Free main wahana2 didalemkah atau tetep bayar lagi cuma diskon aja? Im not sure.

FYI, sepenglihatan gua wahana2 permainan di BNS sebagian besar lebih buat remaja dan dewasa sih.

Tujuan kita ke BNS cuma mau ke Lampion Garden-nya aja. Sebelum sampe sana, supir hotel udah kasih arahan Lampion Garden langsung ke kiri dari pintu masuk. Tapi pintu keluar ada di ujung kanan. Ok sip.


Masuk2 udah keliatan banyak mainan, bocah gede udah hype aja disangka mau diajak main begituan. Udah ribut deh mau main mau main.


Menuju Lampion Garden di sebelah kanan ada beberapa Rumah Hantu donk. Gua sampe tutupin pandangan bocah sembari terus jalan menghindari dia liat yang serem2 karena di depannya dan diatas banyak ornamen2 serem. Gua sebenernya heran kok ada yang mau masuk tempat kaya begitu ya. Bayar pula.

Gerbang masuk Lampion Garden

Eh ternyata mau masuk Lampion Garden bayar maning Rp 15,000/orang. Oh iya soal tiket2 ini pokoknya anak kalo udah diatas 85cm semua beli tiket ya.

Tes kamera

Karena gua liat daerah pintu keluar/masuk banyak orang, gua inisiatip minta tolong seorang laki2 buat fotoin gua berempat *demi punya foto berempat*.

Dan.....beginilah hasil jepretan pertamanya.

Mau dicrop gimana juga bingung kan

Trus dia bilang "sekali lagi".

Jejeng... temukan perbedaannya.
Yasutralah terima nasib sapa suruh ga bawa tongsis.


Area paling bagus

Menara Eippel pake P

Ada monas di Batu

Saya sebagai satu2nya yang masih pengen foto2, kembali mengumpulkan niat untuk tetep foto2 setelah tadi dibikin hopeless. Ya kan udah jalan2 jauh ke tempat bagus gini ga foto2 yang bener aja lu.



Liat dua foto diatas gua baru ngeh mungkin pas gua kekeuh mau foto, gua malah menjadi perusak foto orang lain. Maapkeun.

Omitofut punya foto lumayan
Lalu di spot yg sama gua minta tolong mas2 yang berjaga disana buat fotoin pake kamera gua (jadi gratis kan) dan ternyata boleh. Ya mayan deh ye walopun harus ngegeret 3 lelaki buat foto.

Ceritanya lagi naik balon udara tapi balon udaranya setengah doank

Hasil jepretan suami
I know you adore me much tapi gapapa kok geser keatas sedikit biar pemandangannya lebih banyak. Istrimu bukan selebgram yang butuh foto #ootd kok.

Bocah masih ngedumel ayo mama jalan aja gausah foto
Andai tembok BNS nya dibuat lebih tinggi akan lebih sedep dipandang jadi rumah-rumah penduduk diluar ga keliatan.


3 lelaki. Yg paling depan lagi protes "mama gausah foto"
Masih ngedumel
Bukan cuma bocah gede yang ngedumel tapi akhirnya gua juga ikut ngedumel, ngedumel ke suami, sebel foto pada ga bagus. Gua juga bukan fotografer handal sih tapi seengganya kalopun kecrop ga parah2 amat gitu loh. Mengapa tak bisa lihat dikeker gitu loh secara keseluruhan bagus apa ngga. Bukan cuma asal jepret ada orangnya doank. Coba liat perbandingan foto diatas. Sebel gua liatnya (-_-).





Boleh kali keatasan dikiiit lagi pak suami (T_T)

Malaikat bersayap ke-cropped
kayanya suami malah lebih kesengsem sama batu tapak berbentuk Lope Lope

Demen banget main ini

Ternyata lampion garden-nya ga gede. Gua sampe keliling 2 kali saking ga mau berasa terlalu rugi. Ya kalo setiap sudut foto sih mungkin berasa gede juga tapu berhubung gua kebanyakkan jalan terus ya jadinya berasa kecil.


Diluar lampion garden ada rumah kaca. Ini gratis sih dan bocah gede minta masuk kesini ada kali 3 kali. Dan yang terakhir dia kejedot karena jalannya kecepetan ga nyadar depannya kaca. Hahahahaha..abis itu langsung kapok ga mau masuk lagi.

Pas gua sama bocah gede lagi masuk rumah kaca, suami ada liat informasi soal dancing fountain yang katanya bakal mulai jam 20.30 (klo ga salah inget) di food court area. Suami pikir yaudah kesana aja soalnya udah hampir waktunya juga, daripada balik ke hotel juga pasti belom pada mau tidur.


Jalanan mau ke foodcourt lewatin banyak stand2 kecil yang jual pernak-pernik. Ada baju, mainan, oleh2, cemilan, dll.

Btw, kalau mau keluar dari BNS juga lewat sini. Pinter ya jadi pengunjung disuruh lewat toko2 jualan kali2 ada yang nyangkut.


Nyampe di foodcourt, sepi bener bang. Ga tau apa foodcourt nya kegedean apa emang sepi banget. Sembari nunggu kita order donat sama minum. Lama2 tamu yang dateng jadi semakin banyak. Gua ama suami dari dulu selalu punya PD tingkat universe bahwa dimana ada kita, tempat yg tadinya sepi pasti jadi rame. Hahahahahha. (PD apa halu?!?!)

Jam 20.30 teng nongol MC nya di panggung dan ga lama dancing fountain dimulai. Eh ya eh ternyata openingnya plek ketiplek kaya yang di Grand Indo, pake lagu New York New York juga.


Gua kira bakal sama sampe akhir tapi ternyata abis lagu New York new York dilanjutkan dengan lagu dangduuttt.. tariikk mannngg..


Ga lama setelah dancing fountain abis ada kaya semacem multimedia show tentang dunia laut gitu deh ya kayanya. Kalo liat foto food court yang diatas, ditengah2 langit2 ada bagian yang putih memanjang itu semacem layar proyektor gitu jadi keliatan gambar ikan paus berenang2 seakan2 kita dibawah laut. Sayang gua ga nonton sampe kelar karena keburu puyeng ama lagu dangdut nya, plus donat juga udah abis jadi sogokan ke bos2 cilik otomatis abis juga.

Kemudian balik hotel deh. Di pintu keluar supir hotel udah nungguin. Dan di hotel gua kembali sebel ngeliat hasil foto2nya. (T__T)

7 comments:

  1. Laki kite juga kembarrrrrr jangan2 lahirnyaaa. Kok percis bgt sihhhhhh.. foto2 gak ada yg bener. Crop seenak2nya. Hahahaha..

    Cup cup cup.. yang penting diingat didalem hati yaaaa.. bagus2 tapi lampionnyaaa..

    ReplyDelete
  2. cakep2 ya... dulu gua ga kesini karena perginya sama tante2... dalam bayangan mereka mungkin BNS kayak dufan, jadi mereka lebih memilih kulineran hahahaha... mudah2an ada rejeki buat kesana hehehehe...

    ReplyDelete
  3. huahaha dancing fountain nya pake lagu dangdut ya... biar lebih meng-indonesia ya... :D

    foto yang difotoin orang itu sebenernya bagus juga cuma kepotong tulisan atasnya ya... mestinya orangnya munduran dikit. hahaha.

    ReplyDelete
  4. Hahahahaha gw baca postingan ini dari awal sampe akhir ngakak2 na. Hahahaha lucu banget caption poto2nya

    ReplyDelete
  5. wkwkkw...di depan bns banyakk loh yg jual tongsis!
    salam kenal yaaa

    ReplyDelete
  6. gw juga ngakak2 wkwkwwkkw. Kalo gw kebalik, si Benny suruh foto2 mulu, gw nya males udah pegel. Manusia memang tak pernah puas. haha

    ReplyDelete
  7. Wakakkakakka kocak bener sih lo aina.. trnyata emang semua lelaki sama ya.. suka asal jepret dan suka ngomel kl disuru foto melulu haha.. laki gw sering blg,"lo itu mau nikmatin jalan2 atau cm koleksi foto2 doang?" wkwkwkkk ahh memang mereka krg pengertian kl soal gini ya hahahhaa

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP