Monday, May 29, 2017

Terbang perdana dua bocah

Hari Rabu lalu (24 Mei 2017) adalah hari yang cukup bersejarah karena untuk pertama kalinya kedua bocah gua naik pesawat terbang. Untuk gua sendiri juga ini adalah pertama kalinya terbang lagi setelah...... 5 tahun? 6 tahun? Bahkan udah lupa kapan terakhir naik pesawat.

Jelas gua deg-degan. Apalagi rencana perginya cuma berempat (suami, gua, 2 bocah), jadi gua dan suami ga ada 'perpanjangan tangan'. Mikirin mau milih kursi formasi 3-1 atau 2-2 aja bingung. Hahahaha.

Satu hal penting (menurut gua) yang menjadi concern gua adalah tentang gigi bolong. Bocah gede itu giginya bolong dan gua takut itu nanti bisa bikin dia sakit pas naik pesawat karena pengaruh tekanan udara. Walaupun banyak yang bilang kalau mereka fine fine aja naik pesawat dengan gigi berlubang, tapi gua sangat khawatir. Alesannya adalah karena dulu gua pernah ngalamin sendiri rasa sakit di gigi yang sangat amat luar biasa menyiksa pas pesawat mulai turun. Jadi sebelum berangkat gua bilang sama suami harus bawa bocah gede ke dokter gigi dulu.

Gigiku bolong

Tambel 2 gigi aja damage-nya 1,1 juta rupiah (T_T), bisa dipake buat nginep di hotel 1 hari lagi. Tapi ya mau ga mau, salah sendiri gigi anaknya dirawat dari kecil kan *self toyor*.

Hal lain adalah mikirin apa aja yang harus dibawa ke kabin. Knowing your kids' interest would be essential. Karena gua tau bocah gede lagi gila mickey mouse (clubhouse), setiap kali gua liat ada mickey mouse dan gua pikir menarik dan gampang dibawa ya gua beli. Kalo bocil demennya anything colorful dan bisa jalan. Jadi gua beliin crayon atau mainan2 yang berlampu dan/atau bergerak. Dealing with 2 toddlers yaaa, walau mungkin perhatiannya teralih cuma 5 menit itu udah lumayan laaah. Hahahaha.

Hepi naik travelator

Gua naik pesawat Sriwijaya PP. Pas berangkat bocah sempet main dulu di playground mini yang ada di Terminal 2 sambil sesekali suapin makan karena pesawat jam 1 siang. Begitu udah deket waktu boarding kita lewatin metal detector dan cek bawaan lagi sebelum masuk ke gate, eh bocah2 cranky karena ga sabar mau naik pesawat. Coba playgroundnya posisinya ada di deket gate kayanya lebih pas. Mana sempet bolak balik Gate karena yg tercantum di boarding pass sama yang diannounce lewat speaker kok beda. Hadeuuuhh bolak balik gate sambil gotong 2 bocah cranky lumayan ya olahraga sebelum terbang.

Bergaya dulu sebelum naik pesawat

Pas udah di dalem pesawat bocil masih cranky ternyata dia ngantuk, ga mau duduk sendiri. Akhirnya 1 bangku dibiarin kosong. Pramugari sempet ga bolehin bocil dipangku karena emang dari sisi keamanan ga boleh sih cuma ya gimana ya anaknya ga mau disuruh duduk sendiri nangis2 udah gitu mata kriyep2. Jadinya dikasih seatbelt extension. Buat bocah gede senjatanya adalah Pocky. Pas take off dia ga ada ngeluh sakit atau gimana sih. Overall sukses lah buat si bocah gede.

Bocil teler

Kemudian bocil bangun dan kita jadi duduk berempat di 3 seat. Tadinya gua mau pindah ke seat gua sendiri tapi suami bilang udah gausahlah tanggung. Pas mau landing juga bocil minta dipangku lagi. Kali ini pramugarinya agak nyenggol gua ngomongnya "ini ga boleh nanti kalau ada impact bahaya untuk dua-duanya. Salah satu harus ada yang ngalah untuk duduk sendiri". Duduk sendiri maksudnya duduk di barisan sebrang karena gua seat nya 3-1 gitu. Dikiranya gue maksa duduk maunya deketan semua ga mau ada yg pisah. Gua jawabin aja "ini bukan masalah ngalah ga ngalah, ini anaknya ga mau duduk sendiri dia nangis2 masa mau dipaksa?". Yaelah siapa sih yg ga mau anaknya duduk sendiri ya kan. Tapi anaknya nangis2 trus gimana? kalo dipaksa duduk sendiri dibiarin nangis teriak2 dan penumpang laen semuanya oke2 aja sih gapapa.

Duduk berempat

Pas pulang di dalem ruang tunggu airport Abdulrahman saleh untung ada playground juga. Sangat tertolong lah adanya playground ini jadi bocah ga bosen pas nunggu. Kebetulan cuaca ujan dan namanya airport kecil ya pesawatnya kaya antri untuk landing dan takeoff lagi satu persatu. Jadi pas cek flightradar pesawat Sriwijayanya muter2 diatas nungguin pesawat lain takeoff dulu baru dia bisa landing. Delay sekitar 1 jam. Nah untuk pulang ini suami berstrategi untuk langsung kasih bocil pegang crayon jadi dialihin perhatiannya sementara langsung didudukin sendiri dan ternyata berhasil. Dia mau duduk sendiri.

Yang bertingkah kali ini adalah si bocah gede. Karena ngeliat gua duduk di sebrang barisan dia jadi mau pindah tempat duduk. Jadi sempet gua pangku main2 sebentar dan akhirnya suami duduknya geser ke deket jendela dan bocah gede duduk deket aisle. Dua bocah sempet korek2 kuping merasa pengeng mungkin dan gua suruh minum terus karena udah ga mau dikasih makan. Hahahaha kenyang kali disumpelin makanan terus.

Bapake dirempongin 😅

Syukurnya dua bocah ga ada insiden nangis2 kesakitan sih. Ini gua udah lega banget deh. Masalah ga bisa diem, ngoceh terus, mau bediri di bangku, dll ya namanya juga anak2 ya. Udah bagus ga minta lari2 di lorong.

Cuma ya gua masih no clue aja kalau misal bawa anak terbang beberapa jam. Hahahahaha ini cuma 1.5 jam aja ribet gimana kalo sampe berjam-jam apalagi seharian. Hats off dah.

Tapi at least udah ada pengalaman jadi kalau nanti ada mau terbang2 lagi persiapan jadi lebih mateng. Hanya saja sepertinya suami agak kapok ya. Hahahahaha. Mungkin tunggu bocah2nya semi ABG baru diajak naik pesawat terbang lagi. *kemudian istrinya nangis di pojokan. Byebye holiday*

8 comments:

  1. Wah pengalaman baru nih yaa ci >.< rempong jg tp untungnya aman2 aja~

    ReplyDelete
  2. Na, ini kejadian jg wakt gua naik jetstar. Sophie kekeuh pas take off dan landing dipangku krn takut. Sama pramugarinya dilarang harus duduk sendiri. Diancam pilotnya ga akan turun atau terbang sampe sophie duduk sendiri. Haduh ngegerunglah anaknya. Gua gak enak bgt sama penumpang lain karena ganggu banget kan suara anak histeris itu. Tp pramugarinya kekeuh banget. Gua uda blg anaknya histeris dan ganggu penumpang lain, pramugarinya bener2 ga mau tau. Ya udah lah yaaa.. mo gimana drpd disuruh terjun payung ye kaan. Amit2 dah makanya gua males naik pesawat. Gak kebayang bawa dua bocah kaya lu, naa.. hebaat.

    ReplyDelete
  3. Wihiii.. Terhitung sakses lah yaa :D Selamat selamat :D

    ReplyDelete
  4. brarti gue kudu prepare juga ya Na pas B kalo2 naik pesawat ga mau duduk sendiri. selain rugik uda bayar eh ganggu penumpang lain juga :(
    btw sekarang2 aja gue uda was2 Na ajak B naik pesawat, kayaknya ga bisa diem, uhuhuhuhu. Naik KA aja celamitan dah, ampun dijeeee

    ReplyDelete
  5. Makasihhhh udah bikin postingan ini... gw jadi bisa atur strategi klo bawa 2 anak nanti (ga tau kapan karna udh berkali2 urungin pergi gara2 soal pesawat juga), jadi nanti gw pilih bangku 2-2 aja dan depan belakang gt, ngga mau sebrangan biar anak yg 1 ngga bs nengok ke gw *pake nada horor nulisnya*

    ReplyDelete
  6. wahhh. hebatttt. gua jg pengen banget ke malang, tapi mikir kalo nanti bawa dua bocil naik pesawat bakalan kek elo deh. hahaha. :D tapi kalo kek gini, mendingan formasi 2-2 ya. *belajar dari pengalaman elo*.

    ReplyDelete
  7. Justru menurut gue semakin sering anak dibawa naik pesawat semakin mereka terbiasa dan kita juga makin less rempong. Ntar yang ada malah ketagihan naik pesawat kayak madeline.

    ReplyDelete
  8. Justru menurut gue semakin sering anak dibawa naik pesawat semakin mereka terbiasa dan kita juga makin less rempong. Ntar yang ada malah ketagihan naik pesawat kayak madeline.

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP