Tuesday, May 30, 2017

Pohon Inn, Batu - Malang

*Sebelumnya gua mau minta maap temen2 yg ada komen di postingan sebelumnya ga sengaja kedelete..maapkeun

****************************************

Kenapa pilih Pohon Inn?

1. Masuk budget
Ini paling penting ya. Hehe.
Kemarin nginep 4 hari 3 malam kamar Deluxe Double total 3.7jutaan. Udah include breakfast dan dapet dinner 1x pas malem pertama.

Bukan rate paling murah emang, selain karena pak suami pilihnya yang opsi bayar langsung di properti (lebih mahal daripada pilih opsi langsung charge ke CC), mungkin juga karena kena tanggal merah + long weekend tapi masih masuk budget.

2. Ada AC
Walau teman dan saudara yang udah pernah kesana bilang kalau disana adem dan ga perlu ada AC, gua tetep prefer yang ada AC karena tau diri lah ya orangnya gampang keringetan. Yang orang lain bilang adem belom tentu adem buat gua. Hahaha.

Sebenernya kalau mau neken budget disana banyak banget rumah2 yang disewain dengan harga lebih murah dari hotel tentunya, tapi ya semuanya ga ada yang pake AC dan gua ga mau ambil resiko.
Toh kalo emang bener adem atau kedinginan ya tinggal matiin AC.

3. Rencana emang cuma mau main2 sekitar Jatim Park 2 aja.
Ga ada yang namanya itinerary wisata kuliner atau mau pergi ke banyak tempat dalam satu hari. Rencana emang cuma ke Batu Secret Zoo, Museum Satwa, BNS sama Museum Angkut yang kesemuanya deket sama Pohon Inn.

******************************************

Beberapa hari sebelum berangkat, suami ada tanya ke pihak hotel soal penjemputan di bandara. Kalau mau dijemput pakai mobil hotel ada charge 250ribu. Sebenernya 250ribu itu adalah biaya untuk 3 jam, tapi karena emang kita ga mau mampir kemana2 dulu akhirnya ya cuma dari bandara ke hotel aja. Agak mahal emang dibanding kalau naik taxi (baca2 biayanya sekitar 150ribu, tapi ga update ya), cuma suami ga mau pusing lagi karena mikir kita cuma berempat kalau sampe sana harus cari2 taksi lagi kayanya ribet. Kita juga ga sewa mobil karena ga ada rencana pergi jauh2 kesana kemari. Kalau sewa mobil malah rugi jatohnya.

Mobil hotel

Dan ternyata keputusan suami bener banget, karena pas sampe sana ternyata taksi lagi langka karena jalan utama kota Malang lagi disteril akibat Pak Jokowi mau balik ke Jakarta. Banyak orang yang bingung karena ga dapet taksi. Dari bandara ke hotel aja supir lewat jalan alternatif yang sempit banget kaya cuma buat 1 arah tapi dipake buat 2 arah jadi kalau ada mobil (bahkan truk) dari arah berlawanan harus gantian lewat.

Mau keluar bandara udah
keliatan banyak pohon tebu

Dikiri kanan banyak banget pohon tebu, pemandangan yang ga ada di Jakarta. Kayanya kalau buka jendela bakal kecium banget bau tebu tapi gua ga coba buka jendela, gua konsentrasi ama diri sendiri biar ga jackpot karena supir bawa mobil beraroma stella lemon (which i dont like) bak pembalap F1 plus gua laper plus sambil pangku bocah gede yang baru tidur.

Lobby hotel alias ujung akar pohon inn

Sebelum ke hotel, minta supir mampir dulu ke Indomaret buat beli susu bocah, sekalian beli Pop Mie, penyelamat dikala lapar. Hahahaha. Ternyata indomaretnya cuma disebrang hotel. Turun di lobby hotel, koper2 dan bawaan dibawain bellboy dan kita naik tangga masuk ke area resepsionis.

Tangga menuju resepsionis

Kemudian mereka kasih stroller sewaan gua yang udah dititipin disana. Jadi gua ga bawa stroller dari Jakarta, gua cari penyewaan stroller di Malang dan mereka bisa anter ke hotel. FYI, penyewaan stroller di Malang itu per 3 hari bahkan ada yang harian. Gua kemarin sewanya dari IG : @sewastrollermalang. Cuma bayar DP 50ribu, kemudian pelunasannya setelah stroller udah kita terima.

Jalan menuju resepsionis

Kita dapet kamar di lantai 6, kamar 607. Karena yang urus check-in suami, seperti layaknya para lelaki ga peduli lagi dapet kamar lantai berapa hadap kemana yang penting cepet2 masuk kamar. Hahaha. Kalo gua yang urus check-in pasti udah gua bawelin dulu minta yang lantai atas jangan deket lift dan hadep ke zoo. Tapi ternyata kamar yang kita dapet memenuhi semua request gua tanpa diminta. Pohon Inn cuma ada 7 lantai btw dan sepertinya lantai paling atas itu untuk kamar yang ukurannya paling gede soalnya kalo lantai 3 sampe 6 itu ada 15 kamar, lantai 7 cuma ada 11. Tapi ini kesotoyan gua aja sih.

Lorong menuju kamar


Sejujurnya gua ga berharap dapet kamar yang cukup luas dan terang. Soalnya kalo liat foto2 yang beredar di Agoda dan semacamnya keliatannya kamarnya kecil dan gelap2 gitu, tapi ternyata gua salah. Kamarnya luas juga, ada balkon yang cukup besar (bukan sekedar ada balkon), cukup bersih dan terang karena sekat antara kamar dan balkon full kaca. Walau gua punya love n hate relationship sama full kaca begitu, tapi ya dari guanya hati2 aja. Selebihnya ga ada yang mengganggu lah.

Langsung dijajah 2 bocah
Kalo gua review hotel pasti
 ga bakal ada foto kamar masih rapih
Di kamar ada 1 sofa double seater yang jadi tempat tidur gua selama disana karena gua ga tega kalo suami gua yang tidur disitu kakinya bakal pegel abis harus ditekuk terus. Tentu saja layout kamarnya kita ubah sendiri. Hahaha. Selama furniturenya bisa digeser pasti kita geser. Jadi ranjang kita dempetin tembok dan sofa didempetin ke ranjang jadi anak2 aman. Nakas2 dipindah sementara.

Proses perubahan layout
Sofa udah dempet ke ranjang
Asiik area lompat2 makin luas
Kamar kita menghadap ke zoo dan view gunung panderman, kayanya gunung kawi juga deh, jadi mata seger banget liat banyak hijau-hijau. Pas dibawah balkon itu ada kandang macan yang bisa diliat juga dari restoran hotel. Dan kalau liat lurus ke depan juga keliatan kumpulan flamingo. Badan boleh kecil kurus kering tapi suara berisik loh. Salah satu binatang yang paling bawel. Hahaha.

Balkon
Kamar diliat dari balkon
View Gunung
Kandang macan.
Can you spot the tiger?
Ditengah2 : The noisy flamingos

Sebelum berangkat, gua sempet baca2in review orang2 yang pernah nginep disini dan gua dapet info kalo mau minta tambahan anduk, sendal atau amenities lain itu dikenain biaya, makanya gua bawa yang sekiranya perlu dari rumah macam handuk anak, shampoo, sabun, sikat gigi, odol semua dibawa lah. Cuma ya tiap hari kalo kita minta kamar dimake-up handuk diganti kok dan dikasih air mineral baru tiap hari.

Menikmati pemandangan

Untuk amenities standar banget, sikat gigi dikasih 2, odol kecil, shower cap. Ga ada sabun batang kecil buat cuci tangan. Adanya cuma 2in1 shampoo dan body wash dispenser di deket shower. Showernya tipe rain shower jadi buat mandiin anak agak susah. Untunglah gua selalu bawa ember kecil kalo nginep. Lumayan buat nampung air sebelum guyur2.

Toilet n shower area

Kamar mandinya dikelilingin kaca disegala sisi, cocok untuk yang cinta ngaca tapi horor bagi yang sebel liat body bak gajah *saya*. Kiri kanan depan belakang keliatan semua. Gua sampe ga ada foto area wastafel karena sungguh bingung mau foto dari angle mana gue nya keliatan semua. Hahaha.

Oya, waktu malem tidur gua, suami dan anak2 ga ada masalah sih. Kan ada yang bilang kalau kamar menghadap ke zoo bakal berisik sama suara2 binatang, tapi pengalaman gua ga terganggu sih. Entah karena gua sekeluarga ga gitu sensitif kupingnya (sebenernya gua sih yg kadang susah tidur sih klo berisik), atau semua udah pada cape atau animalsnya agak behave waktu gua nginep. hahahaha.

Tapi pagi pertama gua disana gua dapet wake up call dari auman black panther sih. Langsung melek..udah terang eh ternyata belum jam 6. Jadilah gua menikmati udara segar nan dingin ditemani suara binatang...kemudian dirusak oleh tetangga yang ngerokok. Hilang sudah udara segar gua.

Untuk makanannya, ga banyak variasi tapi edible lah. Ga ada kejadian nemu makanan basi kaya di Royal Safari Garden, Puncak. Pengalaman makan di lantai berputar sambil liat macan, jaguar dan leopard juga cukup seru terutama buat bocah. Cuma beberapa kali pas makan tuh ada semacam dramatisasi dari pihak restorannya jadi lampu digelapin trus dibikin kaya petir gitu dan suara2 binatang plus patung2 binatang yang kita kira diem tiba2 bisa bergerak. Kayanya bocah agak shock sih liatnya.

*baru ngeh gua ga ada foto di restorannya. Maapkan*

Di deket restoran ada toko yang jual oleh2 macam gantungan kunci, baju2, topi, dan cemilan2 gitu. Ada jual air mineral, roti, mainan juga. Tapi ya kalau kaya diapers dan susu UHT tetep harus nyebrang ke Indomaret.

*maapkan lagi ga ada foto toko oleh2nya juga*

Kalau yg mau beli baju, di toko ini harganya agak mahal, tapi emang kualitas lebih bagus. Diluar hotel ada stand2 yang jual baju2 juga, tapi ya kualitas sebanding harga lah. Dari sablonan dan desain juga keliatan kok bedanya.

Stand2 jualan oleh2

Disekitar hotel kalau mau cari makan ada CFC, Rice box, disebelah museum satwa ada stand2 makanan walau ga banyak. Disebrang hotel didepan indomaret ada jual kebab. Kalau bawa baju kurang, ada Brasco FO.

Serasa di puncak

Overall pengalaman gua nginep disini oke sih. Dari segi lokasi udah nomer wahid lah kalau emang mau mainnya sekitar Jatim Park 2 ya. Gua tiap hari siang2 pasti balik dulu ke hotel biar bocah bisa nap sebelum sore/malemnya keluar lagi. Karena cuma walking (bahkan ngesot) distance jadinya ga buang waktu di jalan.

Tapi hati2 kalau bawa anak yang super petakilan, setiap barang hotel yang rusak ada dendanya nih.

Hati2 ama gordyn

Pelayanan juga gua ga ada komplen. Semuanya ramah dan helpful. Kalau misal suatu hari mau ke Batu lagi i wont mind nginep disini lagi (walau Singasari boljug sih ye) 😂.

Dikala malam

Next... Batu Secret zoo

12 comments:

  1. Wah kayanya kalau gw ke Malang boleh juga nih nginep Pohon (gw takut liat bentuk hotelnya gelap2 dari depan huahaha) trus takut liat binatang...baiklah kita 2 malam di Pohon trus 2 malem di Singhasari...(itung budgetx4) -_-

    Itu berarti dari kamar ke balkon semua terbuat dari kaca dong yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dr depan emang gelap2 gitu fel..tapi ga kasih feel spooky gimana sih.

      Iya dr kamar ke balkon full kaca.

      Delete
  2. aaaaa gue makin mupeng nii ke Jatim Park en inep di Pohon Inn *bujuk rayu Jo ahh* hahahaha..
    Na, hotelnya oke ya terus gue demen sama pemandangannya, cakeps! harganya juga masih oke :)
    tengkiu reviewnya Na :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman gua sih semua oke lah ping. Karena gua orangnya ga gitu ngoyo sih ekspetasinya klo nginep di hotel. Asal kamar bersih, ac dingin, aer jalan, makanan bisa dimakan yaudah beres. Hahaha

      Delete
  3. Seruuuu yaaaaaa.. ini keknya mirip banget deh sama seruni yg dikasih list barang2 apa yang kena charge kalau rusak atau hilang. Hahahaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya g jg br liat list nya pas udah mau pulang. Untung anak gua ga buat kerusakan.. hadeuuh

      Delete
  4. Huaa.. Mupeeng abiss :D Makasih lho udah review.. hihi.. Makin semangat penuhin pundi2 buat kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuuusss.. nanti2 tunggu jatim park 3 selesai dibangun aja jadi sekalian lamaan dikit. Hahaha

      Delete
  5. harganya ga terlalu mahal2 amat ya, gua juga jadi ikut mupeng hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya bisa lebih murah dr itu sih mel klo pilihan tglnya ga kena tgl merah ato long weekend

      Delete
  6. Wahhh postingan ni bikin mupeng buat org yg haus liburan kek gw wkkwkwkwkw...gilee korden gantiny 5jt? noted ni klo kesampaian nginep di sini olive hrs dijauhkan dr korden wkwkkwkw

    thx u buat reviewnya ya na

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita semua haus liburan mir. Hahahaha

      Delete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP