Monday, January 23, 2017

Thank you and good bye, kuchong

Waktu itu gua masih sekolah, jujur lupa tahunnya saking udah lamanya, entah masih SD apa udah SMP, kayanya sih SD. Karena satu hal, bokap nyokap gua harus ninggalin anak-anaknya keluar negeri buat sementara. Emang sih anak-anaknya bukan balita lagi tapi tentunya masih butuh pengawasan dan perawatan orang dewasa. Lalu, kuku (salah satu adik cewe-nya bokap gua) dan kuchong (suaminya kuku gua) gua lah yang turun tangan bantu bokap nyokap gua jagain toko dari pagi sampe sore plus jagain gua dan cici koko gua.

Gua masih inget pas itu gua sempet sakit, ada masalah sama kuping gua, kaya ada cairan gitu dan kalau dikorek kadang ada cairan kuning kaya nanah. Kuku dan kuchong gua jugalah yang bawa gua ke dokter langganan (sampe dokternya yang kebetulan kenal sama bokap nyokap gua kaya bingung kok nih anak kayanya kenal tapi emak bapaknya beda.hahahahah. Sampe akhirnya dikasihtau soal bokap nyokap baru si dokter ngomong "oohhh...pantes"). Abis dari dokter juga langsung dibeliin obat dan dianterin pulang sebelum mereka pulang ke rumah.

Mulai sejak itu, gua punya respect yang sangat tinggi ke kuku dan kuchong gua yang satu ini. Semacam merasa ada hutang budi ama mereka. Ga cuma membantu bokap nyokap gua dikala mereka ada cobaan, tapi juga merawat dan merhatiin gua (khususnya). Gua ga tau cici koko gua ada perasaan yang sama apa ngga tapi gua personal jelas ada. Kan bisa aja toh mereka cuek aka dan sibuk ama urusan mereka sendiri, biarin aja toko bokap nyokap tutup. Tapi mereka justru bantu, dan mereka membantu itu tulus jelas banget tulus. Kan kalo orang tulus kitanya juga berasa ya.

Karena kalo boleh membandingkan, sadly to say ada relasi lain yang mungkin niatnya membantu tapi di gua jadinya malah kaya bikin rempong dan SAMPE SEKARANG gua jadi ga suka ama orang itu. Like a huge scar in my heart and it cannot be healed.

Kembali ke kuku dan kuchong, tahun-tahun berlalu dan karena kerasnya hidup mereka pindah ke Surabaya. Setelah mereka pindah ke Surabaya, gua cuma sempet berkunjung kesana sekali, nginep juga di rumah mereka dan kemana-mana ditemenin kuku sementara kuchong kerja.

Waktu gua married juga secara mengejutkan kuku dateng ke pemberkatan gua, asli gua kaget seneng karena seinget gua kuku bilang kuku dateng pas resepsi aja karena siangnya kuku ke pemberkatan sepupu gua (iya gua ama sepupu gua married barengan di tanggal yang sama, bodoh memang). Pas resepsi pun kuku dateng lagi. Kuchong kebetulan ga bisa dateng karena kerja, tapi gua udah seneng banget.

Me and kuku
On my wedding day

Years passed kemudian dapet kabar kalo kuchong sakit dan makin lama sakitnya makin parah. The last conversation i had with him was probably on CNY two years ago. Hanya sesimpel kionghi by phone. Tahun lalu cuma kionghi ama kuku aja karena kondisi kuchong sepertinya udah sulit bicara.

Tahun ini ga ada kesempatan lagi buat kionghi ama kuchong karena tanggal 21 Januari 2017 kemarin kuchong dipanggil kembali ke Sang Pencipta. Lagi-lagi gua kehilangan anggota keluarga/relasi beberapa hari sebelum sincia.

Begitu denger beritanya, otak gua langsung flashback ke cerita gua diatas. Merasa sangat berterima kasih sama kuchong tapi sekaligus sedih karena gua belom sempet melakukan apa-apa buat membalas kebaikan beliau. Not even visiting him while he's fighting his illness. Sekarang pun kondisi gua ga memungkinkan untuk pergi melayat ke Surabaya. Cuma kirim doa dari jauh.

Sehabis kejadian waktu kecil dulu itu gua hanya sebatas merasa berterima kasih karena sudah dibantu. Tapi gua melupakan atau ga ngeh sama satu hal. Gua lupa fakta bahwa kuku kuchong gua juga punya anak2 yang harus diperhatiin. Mereka mengorbankan waktu bersama anak2 mereka untuk menjaga dan merhatiin gua dan koko cici gua. Hal ini gua sadarin setelah denger berita kuchong sakit. Mungkin karena gua juga udah punya anak jadi hal2 kaya gitu baru gua sadari.

Gua jadi makin-makin tinggi respect-nya ke kuku dan kuchong gua, ya walaupun selama ini cuma di hati gua aja dan ga pernah terucap secara lisan ke mereka. Mungkin karena respect ke mereka itulah gua secara ga langsung juga lebih merasa ada keterikatan emosional sama anak2nya alias sepupu2 gua. Maksudnya ya lebih merasa concern dan 'engaged' kalau ada berita2 apa tentang mereka sekeluarga dibanding dengan saudara2 gua yang lain. (Baca : pilih kasih)

Gua nulis ini juga sebenernya maju mundur maju mundur, share apa ngga ke keluarganya soal ini (karena gua ga pernah cerita soal ini ke siapapun sebelumnya), atau lebih baik gua simpen aja di hati gua sendiri toh Yang Diatas juga pasti tau, tapi rasanya biarlah gua nulis ini sebagai penghormatan terakhir gua buat kuchong walau ini ga sebanding dengan kebaikan yang udah dilakukan kuchong dan kuku.

Kuchong, terima kasih atas semua kebaikan kuchong. Aina belom sempet bales kebaikan kuchong, biarlah nanti dibales berjuta kali lipat sama Tuhan. Kuchong pasti dikasih tempat paling bagus diatas sana, jalannya dimudahkan semua. Kuku dan semua anak cucu kuchong semuanya diberi anugerah dan berkat berjuta kali lipat.

Secara pribadi sih pengen juga bisa membalas kebaikan kuku dan kuchong. Semoga setiap kali ada kesempatan gua bisa membalas, ya dalam bentuk apapun lah. Semoga saja bisa terlaksana ya. Semoga juga gua ga akan lupa sama kebaikan mereka.

Buat temen2 yang baca ini, walaupun ga kenal, boleh ya selipin doa buat kuchong gua satu ini dan juga buat keluarga yang ditinggalkan. Thank you.

Million thanks and huge respect to you, kuchong
Till we meet again.

Begitulah temen2, contoh melakukan 1 hal baik yang akhirnya teringat sepanjang masa.
Marilah kita sering-sering berbuat baik. Kelak bukan cuma kita aja tapi anak cucu kita juga yang dapet doa dan berkat. AMMMIIINN..

10 comments:

  1. Turut berduka cita yaa ci aina, semoga keluarga diberi penghiburan :)

    ReplyDelete
  2. Na, Deepest Condolences ya...Kuchong skrg uda ga sakit lg dan uda ada di rumah Bapa di sorga...Semoga semua yg ditinggalkan diberi penghiburan yaa..

    ReplyDelete
  3. Turut berduka cita ya Na. semoga keluarga yang ditinggalkan dikuatkan.

    ReplyDelete
  4. Turut berduka cita Aina buat kuchong elu, para malaikat Tuhan akan memberikan roh penghiburan bagi keluarga yang ditinggalkan...

    ReplyDelete
  5. Turut berduka cita na. Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan. GBU & your family

    ReplyDelete
  6. Turut berduka cita ya na. Semoga kuchong lo diterima disisiNya

    ReplyDelete
  7. My deepest condolences, Aina! May he rest in peace.

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP