Friday, November 11, 2016

Cerita genteng bolong dan tembok rumah

Ini postingan udah ngendep di draft dari bulan lalu.
Tapi sayang kalo ga dipublish karena udah nulis panjang2 (ga mau rugi). Walau tanpa foto karena udah gua delete2in (maklum saya termasuk org ygselalu kehabisan memory space), mudah2an yang baca ngerti dan bisa merasakan betapa kesalnya gua waktu itu.

**************************************************

Awal Oktober kemarin itu gua ulang tahun dan tahun ini gua rencana 'merayakan'-nya di Puncak. Karena udah booking dari jauh2 hari dan udah auto payment pake cc pas jatuh tempo pembayaran jadi pede berangkat donk.

Etapi..kira-kira 2 minggu sebelum hari H ada kejadian tembok belakang rumah gua bolong kena bobok tetangga belakang (yang notabene adalah kantor kelurahan). Ternyata baru ketauan kalo rumah gua itu belakang atasnya ga ada tembok, selama ini numpang tembok milik kantor kelurahan. Mati ga.

Mana tukang bangunan langganan bonyok lagi di kampung jadi suami mendadak nyariin tukang bangunan lain. Untung dapet lumayan cepet. Walau ada kendala dimana ga jelas kapan pihak kontraktor kantor kelurahan itu mau lanjut bobok temboknya (karena pas keliatan bolong mereka stop dulu ngeboboknya, diskusi ama pihak gua dulu). Kalau mereka belom selesai bobok kan tukang gua juga ga bisa kerja. Kepending lah itu ada kali seminggu.

Udah tembok bolong, ada kejadian genteng gua bolong karena ada bata melayang. Horornya itu batu bata ga cuma 1 biji tapi 2 atau 3 biji. Yang 1 utuh kelempar entah gimana dari atas kebawah menembus asbes genteng dan plafon rumah gua berakhir melubangi tong sampah gua yang terletak paaas di sebelah kompor. Pas kejadian untung ga ada orang di sekitar dapur. Mbak cuci gosok gua udah nyuci (sebelumnya dia masih beberes di dapur) dan anak-anak di kamar. Ga kebayang kalo itu bata kena kepala orang ya. Bata yang lain bikin bolongan lain (jadi ada 2 lobang) dan udah kebelah gitu nyangkut di asbes. Jadi kalo hujan rumah gua dipastikan banjir lokal (untungnya ga ujan hari itu).

Gua protes donk ke kantor kelurahan kan karena mereka genteng gua bolong gitu, eh tukangnya ga mau ngaku loh. Katanya dia juga bingung denger2 suara apa. Dia mah lagi ngopi katanya. Padahal pas kejadian gua tau bener dia lagi bobok2 tembok. Kan suaranya kenceng banget. Asumsi gua pertama ya itu bata adalah bata dari tembok yang dibobok, entah boboknya kekencengan atau gimana jadinya terbang. Pas diliat sama orang kantornya dan 1 orang lagi entah siapa, mereka bilang itu bukan bata mereka karena bata nya bata baru bukan bata tembok yang lagi dibobok. Intinya mereka ga mau tanggung jawab. Malah tukang nya itu nyalahin gua mungkin ada yang nyodok2 dari dalem ci.. laaahh emang bego apa gua bikin rusak rumah sendiri. Nyodok dari dalem tapi trus tong sampah gua bolong kena bata gitu? Situ sehat mas?

Gua kalo disuruh berdebat gini paling ngga bisa. Gua bawaan kesel tapi kalo disuruh marah-marah pasti jatohnya nangis. Cemen emang. Gua telepon bokap tapi bokap lagi pergi. Gua telepon suami laporan sambil mewek karena gua keeesseeelll bangeett. Rumah lagi berantakan ini tambah genteng bolong. Dan orang kontraktornya juga maunya ngomong ama bokap gua yang selama ini emang yang bantuin handle. Toh ini  rumah bokap dan bokap lebih ngerti perihal bangunan-bangunan gini.

Ga lama bokap pulang, ada 1 orang lagi liat kondisi. Kali ini yang dateng kaya PIC-nya sama tukang yang tadi lagi ngebobok. Mereka tadinya masih kaya ga yakin kalo bata itu dari mereka. Bokap gua yang emang berjiwa preman langsung konfrontasi "Lah.. masa iya saya bolongin rumah saya sendiri. Saya ga mau tau itu bata baru kek bata lama kek, ini yang keliatan gentengnya bolong. Kalo ga terima yaudah saya perkarain aja". *papaaa..papaaa..kenapa ga nurunin jiwa preman ke anakmu ini sedikkiittt aja*

PIC -nya langsung ngomong "Jangan gitu Pak..ini kita juga liat sama2 kita cari tau kenapa.". Trus pas ditelaah kemungkinan besar yang terjadi adalah itu adalah bata yang digunain untuk jadi pemberat papan yang ditaroh diatas fiberglass rumah gua, jadi kalo tukang mereka perlu berdiri diatas fiberglass rumah gua ga sampe bikin rusak ato jebol. Nah angin emang lagi super kenceng jadi entah gimana itu bata jadinya terbang dan jatoh kebawah. Akhirnya pihak kontraktornya terima juga kalo itu kesalahan mereka, PIC nya juga sempet minta maaf sama gua soal tukang nya katanya tukang yang itu emang keras kepala orangnya.

Dan mereka akhirnya gantiin asbes gua yg bolong dan dikerjain hari itu juga. Kan takutnya hujan ya. Beres juga satu masalah. Masih ada urusan tembok yang belom mulai dikerjain.

Seminggu sebelum hari H, tukang gua baru mulai kerja bikin tembok. Gua cuma takut itu ga kelar sampe hari Jumat, sehari sebelum gua pergi. Tapi suami gua yakin pasti kelar. Gua tetep galau karena kan sering ujan2 gitu kerjaan tukang jadi kepending kalo ujan. Udah malah kalo lagi bangun2 begitu kan pasti kotor dan berdebu banget. Ga betah banget gua. Kasian juga anak-anak. Ga memungkinkan juga buat gua dan anak2 mengungsi. Jadi ya selama pengerjaan itu anak2 mainnya di kamaaaar aja. Ga main diluar kamar karena pasti kotor walau udah divacuum dipel beberapa kali.

Akhirnya hari Rabu itu tembok kelar juga. Syukuuurrllaaahh.. walau uang mendadak melayang cukup banyak tapi yang penting kelaaaarrr.. Jadi juga kita ke Puncak. Rejeki emak stres yeee..

Tadinya mau sekalian cerita pas di Puncak di postingan ini tapi....udah terlalu lama gitu yaaa sebulan yg lalu. hahahaha. mood nya udah ilang.

4 comments:

  1. hihi, seru juga baca ceritanya, haha

    ReplyDelete
  2. Ngeselin abis na ceritanya...tp untung tetep jadi yee jalan2nya

    ReplyDelete
  3. ih ih ih.. kamu harus preman dikit na kaya akuuu. hahahahahaa.. lol. *macem berani aje*

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP