Wednesday, August 24, 2016

Pertama kali ke dokter gigi

Minggu lalu gua akhirnya bawa bocah gede ke dokter gigi untuk pertama kalinya. Biasanya orang-orang cerita anaknya pinter ya dibawa ke dokter gigi, kalo gua jelas bedaaaaa..hahahahaha.

Lagi-lagi maap karena ga ada foto satupun karenaaaaa boro-boro megang kamera ya, baca dulu deh moga2 dimaapkan kenapa ga ada foto. Hehehe.

Gua sebenernya udah lama mau bawa bocah gede ke dokter gigi karena gua tau gigi dia udah karies. Gua tau salah gua juga ga telaten merawat gigi anak gua sendiri ga peduli betapa susahnya nyuruh dia sikat gigi. Gua terlalu 'yasudahlah'. Apalagi laki gua dan nyokap gua juga yang ngga maksain biar gua kekeuh nyuruh anak sikat gigi tiap hari. Mereka malah yang 'yaudah masih gigi susu ini'.

Tapi begitu gua sadar gigi anak gua udah karies (kuning-kuning ga bisa ilang dan kaya udah gigis gitu), mulai dari satu gigi kemudian merembet ke gigi yang lain, gua mulai khawatir dan pokoknya mau bawa ke dokter gigi. Apalagi belakangan dia tiap kali makan ngeluh ada yang nyelip melulu. Dan gua takut aja kalo giginya bermasalah nanti bisa lari kemana2. Maksudnya gua udah denger banyak cerita lah penyakit aneh2 yang berawal atau bersumber dari gigi yang ga sehat. Amit2 deh ya.

Gua gausah cerita detil lah ya apa aja usaha gua biar anaknya enjoy sikat gigi. Saran2 dari berbagai pihak dan sumber udah gua coba tapi nihil. Anaknya tetep ogah sikat gigi, kadang2 doank kalo lagi lempeng bisa sukarela buka mulut. Once in a bluemoon.

Berhubung minggu lalu ada jadwal ke rumah mertua buat sembayang dan kebetulan gua nemu klinik dokter gigi anak deket2 area rumah mertua jadi gua bilang ama suami mau bawa ke dokter gigi.

Pas hari H anaknya ga bobo2 siang sampe udah deket2 jam appointment, jadi dia tidur di mobil dalam perjalanan ke klinik. Mana lagi cranky pula. Alhasil ngamuk lah anaknya tidur cuma sebentar bangun2 udah ditempat asing. Walau tempatnya bagus dan banyak mainan tapi kau tau lah ya kalo anak kecil baru bangun dari tidur siang yang terinterupsi gimana kelakuannya. Tapi karena udah lewat dari jam appointment dan selanjutnya udah ada org lain yang bikin appointment juga, mau ga mau eksekusi tetap berjalan.

Anake dipangku bapake tiduran di kursi pasien dokter gigi. Dirayu2 pake tv gede yang nempel di langit2 disetelin film kartun. GA NGARUH !!!
Kalau boleh gua umpamakan bagai babi dibawa ke tukang jagal.
1 dokter, 2 asisten, 1 papa...masih butuh 1 mama buat bantu pegangin kakinya.

Iya... gua jongkok dibawah meja dokter gigi yang lu tau lah ya bentuknya gimana. Jadi ya begitulah....ga ada foto.

Pertama mulutnya diselipin semacem ganjelan trus disikat pake sikat khusus lah semacem sikat bisa muter dan nyemprotin air. Trus Dokter bilang ada 1 gigi geraham yang berlubang dan sebaiknya ditambal. Sebagai istri yang  baik tentu saja gua diskusi kilat sama suami dan suami kasih lampu ijo yaudah tambel aja sekarang daripada ntar balik lagi.

Sepanjang proses tuh anaknya berontak dan nangis teriak2. Macam di film exorcist. Dan gua diplototin aja gitu ama suami. Yeeeeeeee......udah kaya gua emak terkejam sedunia gitu. Prosesnya ga lama sebenernya cuma karena dibarengin anaknya yang ga bisa diem ya jadi berasa lama dan melelahkan.

Selesai proses tambal, gua ngobrol ama dokter sementara anaknya dibawa keluar buat ditenangin. Dokter saranin untuk pake sikat gigi bulu, karena gua selama ini masih pake sikat yang karet karena anaknya kalo pake sikat gigi bulu suka berdarah. Padahal bulunya udah gua cari yang alus. Tapi karena dokter bilang klo pake yg karet ga bersih yaudah gua jabanin cari sikat gigi bulu lagi. Sampai post ini dipublish gua udah beli 3 sikat bulu buat diuji coba.

Lalu dokter juga saranin untuk pake odol yang berfluoride. Gua bilang anaknya belum bisa kumur, tapi dokter bilang gapapa karena pakai odolnya sedikit doank. Karena fluoride bisa bantu kuatin giginya. Gua bilang selama ini gua pake odol merk J&J dan dokternya bilang sebenernya odol itu banyak gulanya.. hmmmm..
Temen2 yg udah lebih pengalaman ada masukkan atau cerita soal odol??? Apa iya gpp kasih odol berfluoride ke anak yg belum bisa kumur?

Anak gua juga masalahnya karena masih nyusu malem2...pake dot. Walaupun dibilas pake air putih tapi tetep aja pasti ada sisanya di mulut kata dokter. Kalau  bisa disuruh bilas pake air yg rada hangat...tapi so far belum berhasil gua lakukan karena gua takut anaknya malah kebangun kalo gua kasih air hangat.

Dokter juga kasih info soal tooth mousse yang bisa diaplikasiin ke gigi anak sesudah sikat gigi buat kuatin giginya. Gua sempet maju mundur beli apa kaga karena harganya mahaaaall... tapi ya buat anak dicoba aja deh.

Total damage ke dokter gigi
- fee dokter + tambal 1 gigi kasus sedang : 500ribu
- tooth mousse : 230ribu

Bye bye 730ribu.

Dari kliniknya ada offer kalau gua foto anaknya pas lagi diperiksa dan upload ke instagram dan tag account mereka, gua dapet diskon 10%. Maaf ya neng, saya sibuk megangin kaki anak saya boro2 foto, hampir mewek diri ini denger anak nangis2. Coba 50% mungkin masih bisa saya perjuangkan. Huahhahahaha.

Jadi mentemen, rawatlah gigi anak2mu semua ya. Dokter gigi mahaaaal cyiiinnn.. lebih mahal lagi senyum manis anak yaaa...ga ada harganya.

7 comments:

  1. Na, just share. Anak g juga bermasalah sm gigi. Skrg dah 9 taon. Ntah uda brp x ke dokter gigi bolak balik nambel. Sampe skrg gigi geraham permanen nya ternyata uda bolong juga. Sm dokter disrh minum vinaflour setiap hr smp gigi dewasanya tumbuh smua. Sehari sekali. Dokternya aja uda kesel terakhir pas balik liat geraham d uda bolong aja 22nya. Yg mana g kirain msh gigi susu, gak taunya bukan. :(
    Pedahal gosok gigi rajin tiap malem, kayanya emang giginya bermasalah, kurang kuat gitu. Nasibbb...

    ReplyDelete
  2. wah... thank you na infonya... reminder buat gua nih... jayden gosok gigi cuma pagi doang, malem ga pernah hahahaha... sekarang harus mulai dibiasain sebelum bobo sikat gigi dulu ya...

    ReplyDelete
  3. dulu kita juga takut tuh karena si emma selalu tidurnya sambil minum susu botol. untung giginya gak jadi rusak...

    wah dokternya pake socmed ya... jadi bisa dapet diskon... gaul juga dokternya. hahaha

    ReplyDelete
  4. Kalo soal sikat gigi (dan juga banyak hal lainnya yang berkaitan dengan tumbuh kembang anak), yang dibutuhin itu sebenernya konsistensi super tinggi dari ortunya, dan nggak boleh nyerah. Istilahnya, jangan kalah sama anak kalau kita tau itu yang terbaik buat anak kita. Termasuk ya si sikat gigi ini. Bukan soal gigi susu atau gigi dewasa, tapi soal kebiasaan. Karena kalau kebiasaannya gak ditanamin, nanti pas udah gigi dewasa dia juga gak akan rawat.

    Kalo trik gue, (mungkin bisa dicoba, up to you) anak kecil itu kan mostly peniru ya. Jadi kalau sikat gigi, gue selalu berusaha bareng-bareng sama si unyil, di sebelahnya, dan nyontohin, jadi ya bareng gitu, kanan, kiri, atas, bawah, depan, dengan gerakan2 yang bareng-bareng, bahkan sampai kumur. Usahain tiap hari begitu, jadi lama-lama polanya terbentuk otomatis. Bangun tidur, dia udah tau harus pipis, and sikat gigi. Baru boleh makan dan aktifitas. Odolnya, Abby pakai Enzim untuk anak (yang tutti fruti, stroberi) yang tanpa detergent. So far so good. Di sini juga pake yang nggak pakai detergent. In the end, kuncinya adalah, konsisten dan panjang sabar. Selamat berjuang!

    ReplyDelete
  5. duh thank you sharingnya ci, bikin aku lebih aware soal kesehatan gigi anak. selama ini ryu cuma sikat gigi pake sikat yang silikon, yg jari kita masuk kedalem sikatnya... belom berani pake sikat yang pake odol takut ketelen...kayanya sekarang waktunya udah pas ya, dah bs pake yang odol...

    ReplyDelete
  6. Ga tau harus komen apa na, i know betapa stressnya ngajak anak ke dokter kl berontak, mana ini gigi pula. Btw kl dedenya mau sikat gigi gak? Sapa tau kokonya jd kompetitip kalo liat dedenya udah lebih pinter dari dia sikatnya

    ReplyDelete
  7. Mamaku juga concern banget sama kesehatan gigi, pas udah gede terbukti gigiku paling bagus di antara 3 bersodara hehe.. Keep the consistency ya Ci Aina, saran Ci Leony bisa dicoba tuh krn udah kupraktekkin ke adek bungsuku juga. Semangat!

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP