Thursday, June 9, 2016

Teliti sebelum menikah

Note : posting ini udah ngendep di draft selama beberapa hari, karena 2 alasan.

Pertama, topiknya cukup berat, banyak poin-poinnya dan gua coba susun dengan sebaik-baiknya. Ngeditnya maju mundur maju mundur tidak cantik.

Kedua, gua ragu kalo gua layak ngepost tentang ini. Ntar ada yang berpendapat gua sok tau atau nggurui padahal pernikahan baru seumur jagung. Tapi setelah ditimbang2 ya biarin aja lah. Harapannya semoga seengganya ada yang 'terbangun' atau menjadi pertimbangan seseorang dalam mengambil keputusan penting dalam hidup. Seorang aja udah worth it deh. Tapi kalo bisa ratusan sih lebih worth it. Muahahahaa #manusiaserakah.

Jadi kalo ada kata2 keterangan waktu seperti 'hari ini', time stamp-nya udah ngga valid ya.

×××××××××××××××××××××××××××××××××××××××××××××

Hari ini, gua dapet satu cerita mengejutkan dari suami. Sayangnya mengejutkan-nya mengejutkan yang ga baik.
Ceritanya tentang seorang teman yang dulu sempet deket ama gua dan suami.

Dia married ama pacarnya yang pacaran dari masih kuliah itu boleh dibilang lumayan early. Gua inget lah waktu ke kondangan dia, gua masih pacaran dan temen2 yang lain juga belom pada married. Agak surprised sih karena temen gua ini dibilang mapan juga belum, kerjaan tetap ga ada, cuma usaha2 sendiri yang boleh dibilang pemasukannya ga stabil. Yaaaa waalaupun memang orang tuanya boleh dibilang punya duit, meski usahanya ga bisa digolongkan halal.

Lalu dapet kabar mengejutkan juga gua lupa tepatnya dari siapa atau bagaimana dapet kabarnya, intinya denger kabar dia bercerai (dengan tidak baik-baik). Kalau denger dari pihak temen gua itu sih katanya mantan istrinya dan keluarga mantan istrinya morotin dia. Tapi ya gua ga bulet2 percaya omongan dia karena cerita selalu ada 2 sisi kan.

Parahnya, suami gua (yang dulu masih pacar), denger dengan kedua kupingnya sendiri waktu dia nganterin undangan kawinan gua ke rumah temen gua itu, dia cerita kalau waktu bercerai mantan istrinya itu lagi hamil dan dia bilang itu bukan anaknya dia. Kira-kira ngomongnya kaya "ah bodo amat belum tentu juga itu anak gua".

Yaa.. dari waktu masih temenan deket juga udah tau sih orang ini agak aneh. Dia tipe orang yang ga bisa 'kesenggol' dikit. Kalau ada sesuatu yang ga sesuai ama kemauan atau pemikiran dia, dia pasti langsung ga suka atau ngambeg. Sensitifnya lebih parah dari cewek PMS atau ibu hamil. Serius. Kesinggung dikit, delete contact.

Kemudian gua tau si sensi ini pacaran lagi. Pernah papasan ketemu waktu di mall dan keliatannya emang tipe pacar yang ini lebih friendly dan outgoing dibanding mantan istrinya.

Entah apa kabarnya dia dengan pacarnya itu, married kah, putuskah, ga ada yang tau. Semua temen udah lost contact ama dia.

Naaah, cerita mengejutkan yang gua denger dari suami adalah....bahwa ternyata si sensi ini udah married lagi......dan bercerai lagi. Entah dengan si cewe yang sebelumnya gua pernah ketemu itu atau cewe lain lagi.
Dan yang kedua kalinya ini ada katanya bercerai karena ada unsur KDRT. Kalo denger lebih detail ceritanya tuh udah mirip sinetron indonesia lah.

Sumber cerita surprsisingly dari si mantan istri keduanya sendiri yang ternyata friend of friend of mine lah. Sekali lagi sekaget2nya gua, tapi tetep ga tau cerita dari sisi lainnya gimana. Tapi menurut temen gua yang membuka cerita ini, si mantan istri keduanya itu anak baik-baik dan ga macem-macem punya.

Maksud gua dari nulis post ini itu sebenernya.....*hela napas*

Penasaran apa iya waktu masih pacaran, gelagat abusive itu sama sekali ga keliatan? Sampe2 bisa say i do waktu diajak married. Kayanya ga mungkin ya kalau itu emang udah tabiat orangnya.

Atau mungkin lelakinya sebegitu lihainya memperlakukan pacar bak ratu semasa pacaran, diangkat tinggi2 dan kemudian setelah married dilempar kuat2 ke bawah?

Entah.

Apalagi untuk istri kedua...masa iya status dia yang udah pernah bercerai itu ga jadi tanda untuk mengkaji lelakinya jauh lebih dalam dari yang seharusnya. Boleh aja nerima alasan lelakinya kalau dia bercerai karena pihak mantan istrinya yang ga bener. Tapi masa iya percaya bulet2 gitu aja.

Atau mungkin semua itu ditutupi begitu cerdasnya oleh si lelaki?

Entah.


Gua bukan pakar cinta. Hubungan gua ama suami jauh dari sempurna. Cuma gua mau sharing aja disini untuk temen2 yang belum menikah. Telitilah sebelum menikah.
Memang sih ga bisa digeneralisasi semua orang hubungannya harus ABC, pilih calon suami kriterianya harus MNOP. Tapi ya ini semacam garis besar yang sewajarnya dipertimbangkan. Kalau ada yang ga sesuai sama diri lu sebagai pembaca ya gapapa. Diadjust sesuai diri masing-masing aja.

Yang paling gampang dilihat menurut gua itu ya perlakuan pasangan lu terhadap diri lu. Kalau waktu masih pacaran aja udah sering denger pasangan ngomel-ngomel dengan nada tinggi, keluar kata-kata kasar, expect it to be worse after marriage.

Waktu gua masih pacaran, suami gua itu sama sekali ga pernah keluar suara nada tinggi. SAMA SEKALI GA PERNAH. Then after marriage, nada tinggi itu keluar. Emang sih keluar nada tinggi pas lagi berargumen, but it did come out. Kaget ga? Jelas kaget. Karena sebelumnya ga pernah kaya gitu.

Dan hal diatas disetujui sama salah satu temen gua yang kebetulan suaminya dulu pas pacaran juga ga pernah keluar nada tinggi.

Apalagi kalo waktu masih pacaran sampe main pukul ya.. coba pikir aja dengan akal sehat. Masih pacaran aja berani mukul gimana kalau status udah menikah.

Itu tanda pertama kalau sebaiknya hubungan itu DIAKHIRI. Tanpa pikir panjang.

Salah satu cara gua melihat seorang lelaki layak dijadikan pasangan atau ngga adalah lihat cara dia memperlakukan orang tuanya, terutama mamanya. Dan juga saudara(-saudara) kandungnya terutama yang wanita.

Kalau sikapnya terhadap orang tua udah ga sopan; misalnya suka ngelawan, bentak-bentak, nyuruh-nyuruh, cuek ga pedulian. Berharaplah kalau itu juga akan dilakukan terhadap diri lu setelah menikah.

Jangan dikira kalau lelaki lebih memilih elu, sang pacar daripada mamanya (atau keluarganya); misal lebih milih nemenin lu jalan-jalan ke mall padahal mamanya minta tolong ditemenin ke kondangan, itu pertanda bahwa dia lelaki yang bisa diandalkan. Pas pacaran mungkin iya berasanya begitu, setelah married... belum tentu.

Salah dua alasan kenapa gua jatuh cinta ama suami gua adalah karena dia ga malu dan mau anterin mamanya belanja ke pasar.
Karena dia mau bantuin adik-adiknya bikin tugas, disuruh cari bahan buat kliping, dia bantuin cari, bantuin print, dsb.

Point is...if a guy respect his family, most likely he will respect his wife.

Dengan catatan, respect yang positif ya. Bukan yang apa-apa manggut tapi ga punya pendirian. Kalau itu sih gua juga No No.

Yaaa lu bisa nilai lah dari cara dia berinteraksi ama keluarganya. Jangan mengalienkan diri dari keluarga pacar. Maunya berdua aja terus-terusan. Kenal ama keluarga pacar itu penting loh. Kalau lu cocok ama pacar tapi somehow merasa ga cocok ama keluarganya, entah orangtuanya atau saudara kandungnya, kalo buat gua itu pertanda kedua kalo hubungan itu sebaiknya diakhiri.

Kalau masih mau dipertahankan karena mikir toh ama pasangannya cocok-cocok aja ga ada masalah, sayang banget ama pasangan, berharaplah setelah married akan ada cekcok-cekcok rumah tangga yang temanya berhubungan sama keluarga pasangan. Karena suka ga suka, pasangan kita masih ada keluarga. Blood is thicker than water.

Kalau beruntung sih, mungkin bisa aja cekcok itu ga ada atau at least diminimalisir, ama pasangan baik-baik aja tapi hubungan lu ama keluarga pasangan lu kaya perang dingin. Yang ada kasian sama pasangan, berada di tengah-tengah, kuping kiri dengar ABC dari keluarganya, kuping kanan denger XYZ dari pasangannya. Lama-lama stres juga ya kayanya. Tapi kalau lu ga keberatan dengan kondisi kaya gitu ya, it's your call. I have some friends living with this condition. Walaupun mereka (terlihat) baik-baik aja, tapi sepertinya lelah.

Yang gua bilang beruntung diatas itu maksud gua lu ga tinggal satu rumah sama keluarga pasangan yang ga cocok ama lu. Kalaaaauu tinggal satu rumah, hmmmmmm....ngebayanginnya aja udah ga enak. Ya ga sih?

Selain lihat cara dia memperlakukan keluarganya, menurut gua juga cukup penting melihat dia memperlakukan orang lain. Teman-temannya, rekan kerjanya, bahkan orang asing.

Misalnya pacar lu bisa tiba-tiba bete pas antri mau bayar belanjaan di supermarket dan ngomel sama kasir karena kerjanya dianggap lama. Berujung nyuruh lu cancel aja semua belanjaan karena dia ga mau nunggu lagi...padahal itu belanjaan lu butuh. Atau ngomong kasar ke pelayan resto hanya karena salah kasih makanan, dsb. Yang mungkin harusnya ada cara lebih baik kalau memang mau komplain.

Atau misalnya pacar lu kalo disekitar teman-teman sikapnya bossy. Maunya selalu ngatur dan ga nyantai. Atau....sensian kaya temen gua yg gua ceritain diatas.

Sekali lagi itu diatas contoh2 yang menurut gua pribadi ga bener ya. Mungkin ga semua orang keberatan dengan hal-hal kaya gitu. Ada yang mungkin menganggap kaya gitu itu artinya 'laki' / 'berani' / 'tegas'. Tapi buat gua hal2 kaya diatas itu udah nunjukkin sifat yang gua ga mau ada di diri pasangan gua.

Jadi, cobalah dipilah2 sifat2 kaya apa yang buat lu masih bisa dikompromi dan mana yang mutlak ga boleh ada di diri pasangan lu.

Kalo lu paling ga suka diboongin, tapi dapet pacar yang beberapa kali ketauan boong, walaupun akhirnya minta maaf dan baikkan, apa iya jadinya nanti kalau udah menikah itu bisa ada kepercayaan? Karena kepercayaan terhadap pasangan itu penting.

Gua pernah baca artikel majalah yang interview artis indo yang goes to holywood (inisial JT), ditanya apa di dunia entertain pernah tergoda. Dia jawab kurang lebih kaya gini, kalo misalnya dia mau tergoda alias selingkuh itu bisa banget karena dunia dia dekat dengan banyak model dan aktris cantik. Tapi dia selalu ingat apa yang pernah istri dia bilang ke dia, "Aku mah percaya banget kalau kamu ga bakal selingkuh". Istrinya ga membatasi dia mau kerja dan berkarya seperti apa asal itu baik. Laki-laki ya begitu. Semakin dia diberi kepercayaan, malah dia akan semakin setia. Semakin dia dicurigain ini itu, malah lebih kepengen nyeleweng. Dan mereka baru2 ini aja merayakan wedding anniversary-nya yang ke 10.


Take your time. Kenalilah pasangan dengan baik, jangan terburu-buru menikah hanya karena merasa dikejar umur atau kena peer-pressure. Karena menikah itu kan sebaiknya sekali seumur hidup, bukan perkara main-main. Bukan menyangkut hidup lu seorang, tapi keluarga kedua pihak juga. Apalagi kalau udah punya anak.

Gua ga bilang kalau pacaran lama itu jaminan mutu sih. Engga. Ada kok yang pacaran setahun dua tahun tapi pernikahannya oke. Point-nya itu kalau belum merasa cukup kenal ya jangan nikah dulu. Wong biar udah pacaran bertahun-tahun pun setelah nikah ada aja kok yang baru terkuak. Tapi at least sifat2 fundamentalnya lu yakin ga ciong ama lu.

Pernikahan itu butuh komitmen, komunikasi dan juga kompromi. Kalau waktu pacaran udah ada sifat dan/atau sikap pasangan yang sekiranya ngga bisa lu kompromi, lah terus gimana mau komit nikah? Berharap pasangan bisa berubah menjadi lebih baik setelah menikah ke level yang bisa lu kompromi? Most likely, not.

Manusia berubah. Menyesuaikan jaman dan kondisi. Berevolusi. Bukannya yang berubah mendadak kaya satria baja hitam sih, tapi pasti ada yang sedikit berubah.
Mau berubah kaya gimana pun, kalo udah nikah yaudah komit. Terimalah apa adanya jelek baiknya. Gendut kurusnya, kucel lepeknya (ooopps).
Makanya butuh yang namanya kompromi dan komunikasi.

Kompromi tuh kaya gimana ya.
Contoh nih lu suka banget travelling, sedangkan pasangan lu bukan tipe petualang. Bukannya ga bisa jadi pasangan yang baik, bisa banget. Selama ada kompromi satu sama lain. Lah kalo pasangan lu melek-melek ngambeg mulu setiap kali lu cerita lu mau travelling kesana kemari, ga boleh travelling. Ngapain, bahaya, buang2 duit, segala macem alesan dikeluarin. Dan lu totally disagree with that dan cannot compromise with it, then buat apa dipacarin?

Tapi kalo pasangan lu santai aja. Lu mau travelling ya sana pergi asal jaga diri baik-baik. Sesekali ikut pergi demi mendukung kesukaan lu walau tetep ga berubah jadi seneng travelling. Atau mungkin malah ada yang convert jadi ikut seneng travelling. Itu menurut pemahaman gua adalah hasil dari kompromi.

Komunikasi ya self-explanatory lah ya. Curhat itu penting. Itu sama dengan mengkomunikasikan isi hati lu ke pasangan. Karena pasangan lu kan (gua asumsikan) ga bisa baca pikiran. Jadi kalau ada sesuatu yang mengganjal pikiran lu ya lebih baik dikomunikasikanlah. Banyak ngobrol, cerita-cerita, tuker pendapat. Kalau pasangan lu susah diajak komunikasi, atau lu merasa komunikasi ama pasangan lu kayanya tulalit melulu, mungkin ada baiknya take some steps back dan yakinkan diri lu lebih jauh. Kalau makin tulalit, better disconnected aja sekalian daripada nanti konslet.


Dua-duanya harus yakin dan mantap. Gua ada kenal seseorang yang menikah padahal salah satu pihak merasa ga yakin kalau pasangannya ini adalah jodohnya. Tapi yang satu lagi maksa, karena peer-pressure + merasa dikejar umur. Takut kalau ama yang sekarang putus, mau nikah umur berapa.

Well, sampe sekarang pernikahannya masih bertahan sih. I think that is because they have compromised a lot of things. Tapi gua tau banget pernah ada masalah besar di rumah tangganya. Dan ga kemantapan salah satu pihak itu disinggung-singgung lagi pas lagi ribut. Kan sakit hati yaa..

Berusaha untuk saling terbuka satu sama lain. Berhubungan ama komunikasih sih. Sejelek-jeleknya, separah-parahnya aib yang pernah lu alamin, lebih baik jujur daripada nutup-nutupin dan terkuak nanti setelah nikah, yang mana belum tentu bisa diterima sama pasangan. Keuangan pun penting untuk dibahas, bukan karena materialistis tapi realistis. Lu perlu tau jelas pasangan lu kerja apa dan dapet duit darimana. Bagaimana nantinya lu ama pasangan harus atur keuangan setelah nikah juga bahaslah sebelum nikah.

Kalo untuk cewe mungkin bahas soal bolehkah lu tetap kerja setelah nikah. Atau pasangan lu maunya lu ibu rumah tangga aja ngurus rumah. Mungkin lebih jauhnya bahas kalau udah punya anak, lu maunya tetap kerja atau stay-at-home mom. Biar mungkin dirasa masih terlalu jauh, menurut gua ga ada salahnya dibahas secara enteng aja. Toh karena kita ga tau masa depan kaya gimana. Tapi at least ada sounding-sounding dikit. Kalau misalnya dari awal jelas dan tegas pasangan lu ga mau kalau lu kerja setelah nikah atau punya anak tapi lu tipe wanita karir, ya coba dipertimbangkan deh. Kira-kira lu bisa ga kompromi akan hal itu. Kalau lu rasa ga bisa, ya pasangan lu yang ini harus direlakan pergi.

Udah panjang banget ya ini post?

Mungkin point terakhir gua...tanya kepada diri lu sendiri :
Apakah seseorang ini layak untuk lu perjuangkan dan pertahankan seumur hidup ?
Karena itu yang harus lu lakukan begitu lu nikah. No way back. Not returnable and refundable. ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

Kalau kaya menghargai, mengerti, memaafkan, mendukung, dll dsb sih menurut gua udah ngikut aja begitu lu udah melewati point-point diatas....alias.. nih orang yang jadi pasangan lu udah cucok punya. Kalau subjeknya udah cocok, hal-hal lain ya bisa diasah lebih lanjut. Tapi kalau subjeknya aja udah ciong, berat bok.

Sekali lagi, yang gua tulis ini ga bisa digeneralisasi ke semua orang. Gua tau mungkin ada kasus-kasus kaya misalnya ada orang ketiga lah, atau sejalannya waktu ada prinsip-prinsip baru yang ga bisa diganggu gugat, atau faktor-faktor diluar kendali kita dan lain-lain yang ga mungkin gua sebut satu-satu disini.

Gua cuma berharap dengan point-point diatas setidaknya bisa jadi pengingat, pertimbangan, biar setidaknya jangan asal bilang iya ayo kita nikah. Biar ga ada korban-korban perceraian tidak baik kaya mantan-mantan istrinya temen gua itu.

Mari ditutup dengan kata-kata mutiara.


10 comments:

  1. Iya na bener banget. Emang gak tau kok bs gitu ya masa gak keliatan pas pacaran ya. Dan bener tuh harus kenal sama keluarga dan temen temen nya juga... Buat dapet info lbh banyak...

    ReplyDelete
  2. kalo kata laki gua sih, waktu pacaran itu adalah waktu dimana kita harus berantem ampe bener2 berantem, dari situ baru ketauan sifatnya kayak gimana, dan apakah kita bisa terima apa ga...

    untungnya gua ama suami waktu pacaran ga ada yang ditutup2in, jadi begitu nikah uda ga ada kaget2an lagi...

    dan salah satu kenapa gua pilih si suami juga karena dia care banget sama mama dan kakaknya hehehehe...

    ReplyDelete
  3. walau panjang tapi tulisan lo bener banget na haha. jangan berharap pasangan berubah, tapi expect worse.. dan cara dia memperlakukan orang lain (terutama orang terdekat) juga indikator karakter sebenarnya seseorang.

    ReplyDelete
  4. panjang ya bok postingannya.
    iya gw jg suka bingung sih, masa iya sih sifat main tangan dari pas pacaran ga ketauan. Gw ada temen yg mantannya suka teriak2 kalo lagi berantem, tapi terus lembut selembut merpati setelah baikan. Kita semua udah nasehatin pikir 100x kalo mau nikah. Dan untungnya jadinya gak sama yg itu sih..
    Memang sebelum nikah itu banyak yang harus di konsider ya.

    Btw gw jg suka sama si JT. mana istri dan anak2nya cakep2 pula

    ReplyDelete
  5. Wow, tulisannya bagus Na, aku setuju sama tulisan diatas. Jangan asal nikah cuma karena takut umur, ato tuntutan dari sekitar, tapi harus dipikirkan bener-bener semua sisinya, karena menikah harusnya sekali seumur hidup :)

    ReplyDelete
  6. Setuju sama ci Mel O di atas, kalo bisa pas pacaran itu udah pernah ngeliat pas pacar marah banget banget kayak apa, pas dia frustasi dan terpojok banget kayak apa responnya. Mudah-mudahan sih itu bisa reveal his/her 'true colors' kalo selama ini masih jaim.
    Yang bikin aku prihatin sih kalo ngeliat temen-temen cewek banyak banget yang menjadikan nikah itu target utama, mikirin nikahnya di depan mikirin kualitas pasangan. Seakan-akan nikah bakal jadi pencapaian 'garis finish' kehidupan, jadinya mau nikah sama siapa pun, yang penting aku nikah, cihuy! Minta didoain nikah tahun ini, padahal pacar aja belom punya. Bikin aku yang baca jadi gagal paham hahaha. Banyak juga yang percaya nikah itu bakal merubah si pacar jadi lebih baik, jadi lebih bertanggung jawab, jadi otomatis memahami peran dia sebagai suami dan ayah. Hahahah gutlak banget deh buat yang mikirnya gitu :P

    Soal abusive, kadang pas pacaran meskipun ga nabok dan ga gebukin kita, kalo dia bisa ngomong kasar merendahkan kita itu udah tanda-tanda kita mesti waspada. Ada kemungkinan besar ntar pas dia ngerasa kita udah jadi 'hak milik', dia jadi boleh melakukan lebih dari omongan. Yang tadinya cuma ngomong kasar, akhirnya jadi jambak, nabok, nendang. (sumber: pengalaman hidup)

    ReplyDelete
  7. Wah bagus ini postingannya.. semoga bisa membantu teman2 yang lagi mikir mau menikah ya

    ReplyDelete
  8. tumben panjang bangett hehehe, iya setuju kok. pacaran jangan terlalu lama tapi juga jangan terlalu sebentar. Dan gw setuju emang orang sifatnya dan kesehariannya gimana, bisa dilihat dari lingkungan temen2nya. Apa dia ada di pergaulan yang baik, apa lu juga cocok dengan temen2nya. Kalo keluarganya sih apalagi yaa, jangan sampe ga cocok, kan klo di indo kita nikahin itu cowo brti nikahin keluarganya ya.. Ga cocok dikit2 bolelah tapi jangan benci stengah mati hihihi. bener tuh kasian yg laki.
    smoga berguna buat yg laen2 yg blom married ya

    ReplyDelete
  9. duh ini postingan buat gue gatel deh Na buat lempar baca ke sepupu gue, hahahaha tapi ga bisa gue lakuin gegara sejak dia pacaran sama tuh laki, sodara sampe kuarganya sendiri dijauhin :(

    oke back to topic. Na, apa yang lo share dikit banyak pernah gue alami sama mantan gue. G inget dia itu emank ga main tangan ke gue tapi mulut dia jahat, maunya b2an doank (gue ga dibolehin pergi2 sama temen) bahkan minta "lebih" dari gue sebagai bukti kalo gue cinta sama dia. Gila kan?! Iya gila en gue ga dodol untungnya, gue putusin en berimbas gue dapet tatapan en pertanyaan sinis org2 (dia ngarang cerita kalo gue selingkuh). Gue bersyukur banget bisa lepas dari ini org. Ga kebayang deh Na idup gue sama dia, mungkin gue ga kayak skarang.

    Sdgkan sama Jo, walo masa pacaran qta ga lama tapi qta pernah di lowest point suatu hubungan. Yang sama2 keliatan boroknya en gue menganggap ya kayak moment akil balig aja, buat sama2 dewasa :)

    panjang yee gue komennya, hahahaha. Intinya gue suka sama postingan lo ini, bisa ngebantu org yg lagi galau2 mau nikah bahkan berencana nikah supaya mereka lebih aware ke pasangan

    ReplyDelete
  10. Ini postingan salut deh sama cc. karna cc berani beragumen sperti ini.

    Temenku ada yang udah nikah, tapi semasa pacaran.. cowonya itu selalu musuhan sama keluarga cewe ini. Dikit2 sensi dan tersinggung.
    Terus pas cowo ini mau ngajak nikah, sbenernya kluarga cewe ini ga setuju karna cowonya sifatnya kek begitu.
    tapi karna cinta, akhirnya mereka nikah dehh.. Terus jadi jauh sama keluarga cewenya dan ga deket lagi sama keluarganya.
    sedih ya

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP