Friday, January 15, 2016

Cuap2 soal kejadian kemarin

Sehubungan dengan tragedi bom dan baku tembak di thamrin kemarin, setelah gua liat video2 amatir yang seliweran di medsos, gua penasaran....kenapa polisi ga ada yang naik ke tempat tinggi dan tembak jarak jauh si pelaku.

Kebanyakkan nonton film action kali ya gua.. kan kalo di film2 jagoannya biasanya melihat sekeliling dan cari spot yang bisa mengarah ke si target. Kan dari video2 amatir tuh banyakkan dari gedung perkantoran di seberang Starbucks itu, clear vision banget harusnya kalo pake tembakan yg bisa jarak jauh. Kenapa kok polisi ga naik aja ke gedung tinggi, permisi ama yang empunya kantor buat tembak mati dari jauh.

Kalo yang di Paris kan di ruang tertutup, banyak tawanan pula. Wajar kalo ga bisa sembarangan. Tapi yg kemarin kan di ruang terbuka dan ga ada tawanan. Dan kalau diliat sih tuh pelaku yg baju item tas merah udah desperate, makanya akhirnya bundir. *walopun kalo gua liat kayanya ga sengaja meledak*

Yaaa sekali lagi gua orang awam sih, ga ngerti permiliteran. Mungkin mereka punya SOP sendiri yang ga bisa sembarang tembak. Atau mungkin itu semua kejadiannya berlangsung sangat cepat dan masih kurang aparat trus ga memungkinkan untuk naik ke lokasi yang tinggi. Mungkin juga biar ga menciptakan suasana semakin tegang kalo main masuk ke gedung perkantoran. Kalo jadinya boomerang diserang balik berabe juga ya. Kalo kita mungkin liatnya gemes (bahkan ada yang ngebego2in polisi), tapi kalo kita ada di posisi mereka mungkin susah juga ya.

Gua shock pas nonton video amatir yang dari seberang Starbucks itu, pas pelakunya nembak warga sipil yang kemungkinan lagi diam berlindung ga berani pindah kemana2 namun sial malah ketemu ama si pelaku. Sialnya lagi kemungkinan itu orang bule jadi sasaran empuk deh. Yang videoin sampe kaget setengah mati liat org itu ditembak. Wajar lah ya. Kalo gua jadi saksi mata orang ditembak gitu juga pasti gua lemes.

Soal orang2 yang sebar jangan pake hashtag prayforjakarta, gua sih ga pro ke yg mana, cuma lucu aja mereka koar2 jangan pake hashtag ini itu tapi mereka sendiri di sharing-annya masih pake hashtagnya, tanpa dijeda spasi. Ya sammiii mawoooon bro sis.

Ya kalo menurut gua pribadi sih mau kita pake hashtag ga pake hashtag itu udah jadi berita dunia. Mau ngomong investor jadi takut berujung ke inflasi dst dsb dll kayanya bukan karena pemakaian hashtag juga.

Kalo soal foto2 korban ya emang gua setuju yang jangan di share foto korban plek plek tanpa sensor.

Dan soal kami tidak takut... takut wajar kali ya. Cuma jangan sampe berlebihan yang sampe ga masuk kerja (padahal kantor di jakarta utara) atau bolos sekolah atau berhenti beraktivitas gara2 kejadian itu. Cuma kalo pas kejadian kemarin ya wajar kalo ada rasa takut apalagi kalo ada di dekat tempat kejadian. Gua aja yang ga deket bisa deg-degan, apalagi yang ngeliat langsung.

Yang paling gemeees sih kalo ada kejadian begini tuh ada aja orang2 yang ambil kesempatan buat bikin berita hoax atau statement2 mau lucu tapi ga lucu.
Bilang ada bom lagi di kuningan, cikini, sampe alam sutra. DOH ! Udah gitu tuh 1 stasiun TV dodol juga pake siarin. Udah ga layak tonton emang stasiun tv yg satu itu. Trus ada juga becandaan gua di share ama temen gua "di asemka juga ada tembak-tembakan, lumayan buat kado anak ulang taon"

... like seriously... u're joking about it ???

Pengen gua bales tapi males lah ya urusan ama yg begitu.

Itu di share pas kejadiannya masih berlangsung loh. Bukan setelah semua agak reda. Gimana ga bete kan. Org lagi baca2 berita, nonton tv buat tau perkembangan trus dapet kaya gitu bikin emosi kan (at least buat gua). Kalo soal skrg banyak memes yang beredar sih yaudahlah ya biat lucu2an biar lupain ketegangan ya gpp.. Sekalian sejalan juga bukan dengan hashtag kami tidak takut nya. Tapi kalo pas lagi kejadian kmrn lagi deg2an ya jangaaaan kaleeee.

Ya untungnya semua sudah berakhir ya. Semoga ga ada lagi yang kaya gini2, baik disini maupun di tempat. Ga ngerti deh gua apa tujuannya nyebarin ketakutan dan bunuh2 orang ga bersalah kaya gini. Please dear universe, vanish them once and for all.
(-_-)

11 comments:

  1. gua juga mikir gitu kok na. lha itu ada orang bisa motret pelakunya, tapi kok polisinya gak bisa langsung nembak? yah tapi yang penting akhirnya udah pada kena lah ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha aneh ya klo udah liat foto2 atau video2nya. Yg dr foto2 wartawan tempo juga tuh yg penembaknya tiba2 nongol di tengah2 kerumunan. Masa polisi yg confront cuma satu...udah gitu kaya ga pegang senjata gitu..ya abis lah ditembak. Abis itu masih sempet kabur pula. Kalo polisinya banyak harusnya udah bisa ditembak mati di tengah jalan situ. Tapi ya entahlah gimana kondisi sebenernya pas kejadian. Mungkin si pelaku berani nongol jg karena udah liat sekitar ga ada polisi.

      Delete
  2. sempet liat foto korban itu. Merinding, kesel kg knp dishare

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena org indo suka cari sensasi sih. Yg gitu2an demen aja dishare. Makin jelas makin puas kayanya.

      Delete
  3. kemaren malem juga ada yang ditembak lagi di GI. Tapi ditolak soalnya udah punya pacar.

    ha ha ha


    Kalo yg soal nembak dari atas itu sih pas denger berita, gw denger polisi udah nurunin sekian *lupa berapa tepatnya* sniper. Tapi kayanya kemaren emang penanganannya cepet banget kan tuh. Sebelum snipernya kerja kayanya udah bubar. bar. Hahaha. Terus pelakunya kan juga masuk ke gedung skyline tuh, ya ga bisa pake sniper lah, emang musti dikepung.

    Gw sih malah acung jempol sama polisi Indo kemaren. Apalagi yang ganteng dan modis itu #kaminaksir #banget hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta dislepet nih si dinaaa..
      Gedung skyline tuh yg mana ya ?
      Gua sih maksudnya yg 2 org di depan starbucks situ. Bbrp video amatir kan bisa liat jelas pelakunya, mereka ga ada perlindungan gitu klo dari atas. Klo mereka ngumpet di bawah atap lobby iya ga bisa tembak dr atas, tp itu jelas banget dr atas. Makanya gua heran.

      Itu polisi ganteng dari sisi mana sih? Org2 kok bisa liat ganteng, g liat jelas aja ga bisa. Lah fotonya ga fokus..Hahahaha . G nya kudu cek mata apa??
      G malah lebih demen yg pake kemeja putih klo dr actionnya. Lebih jack bauer. Lol.. kebanyakkan ntn 24.

      Delete
  4. sebenernya gw prihatin dengan meme2 tukang sate, polisi ganteng, selfie... bayangin kalo kita keluarga dari korban yang meninggal, apa gak sedih kejadian kemarin malah dijadikan bahan ketawaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju mel. Yg lebih gw heran yg tadinya merasa takut tiba2 kok jadi bahan tertawaan. Yah emang sih boleh gak takut *wong kerjaannya share doank, coba kalo di lokasi tkp, masa iya tetep gak takut?* tapi bukannya gitu jg.. Jadi melenceng gitu.

      Apalagi gw liat. Tersangka didepan mata, dibelakangnya org pada nontonin. Lah emangnya ini lagi shooting film. *gak ngerti apa yg ada dipikiran mreka*

      Delete
  5. Itu hoax2 yg bertebaran sempet bikin panik loh... bilang katanya di kuningan, palmerah, slipi... lah kantor laki gua di slipi... yg nyebar juga ga bener, kudunya dicek dulu ya kebenarannya...

    ReplyDelete
  6. Iya bener org indo emg tipikal nya alay yaa...kasus bom dan tembak2an koq di tontonin kan malah membahayakan diri sendiri...

    ReplyDelete
  7. Gue juga ngeshare yang hashtag itu muahahah. Tapi yang di himbauan itu hashtagnya JKT kok bukan jakarta jadi ga sama *tetep defensive loL* Tapi yah gue juga rada bingung pas himbauan itu keluar, lah mau ga pake hestek juga ini berita udah ampe keluar negri jadi tetep aja seluruh dunia tau. Berhubung gue pribadi memang ga dmeen tuh hestek (karena alsan yang misterius) jadi gue ikutan ngeshare aja LOL.
    Tapi bener deh, kejadian yang kemaren ini emang agak-agak janggal yaaaa.
    Paling kocak sih tetep polisi yang dibilang2 ganteng tapi taunya foto yang beredar malah orang yang berbeda dan profesinya pun bukan polisi #halomasrino. hahahahaha.

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP