Sunday, December 20, 2015

Sejarah per-handphone-an

Terinspirasi dari post-nya Felice, gua juga jadi pengen nulis soal sejarah per-handphone-an gua dari pertama kali pake handphone sampe sekarang.

Handphone tuh nongol pas gua SMP, itu masih jarang banget yang punya dan masih kategori barang mewah banget. Modelnya gede kaya HT trus warna cuma item, masih ada antena dan berat bisa buat nimpuk maling.

Gua sampe SMA kelas 1 masih belum punya handphone, padahal temen2 gua udah banyak yang bawa handphone ke sekolah. Tipe yang dulu terkenal ya Nokia 3310. Jealous, ya namanya remaja ya bok, pasti ada lah tapi gua ga maksa punya. Kebetulan ortu gua bukan tipe yang suka beliin anaknya barang cuma biar ikutan trend dan gua pun tipe anak yang ga seenak udel bisa minta dibeliin ini itu.

Jadi jaman SMA 2 pas banyak pesta sweet seventeen dan biar gua lebih gampang dihubungi (in case pulang malem atau apa), gua diminta bawa handphone nyokap. Ya itu, ericsson yang item gede berat banget. Jujur gua malu gitu deh bawanya, jadi kalo ada perlu mau pake tuh handphone, gua diem2 biar ga keliatan orang.

Lalu pas udah SMA 3, suatu hari jalan2 ke Lokasari ama nyokap, nyangkut di satu counter handphone. Tiba2 nyokap beliin gua handphone. Lagi2 ericsson, tipenya A3618.


Hayooo, ada yg pernah liat ga nih handphone? Hahaha. Gua dulu satu2nya yang pake handphone tipe ini di sekolah, tapi gua berhasil bikin 2 orang temen gua naksir dan akhirnya beli tipe ini loh. Hahaha.

Handphone ini enteeeenng pake banget. Dimasukkin kantong tuh kaya ga ada berat tambahan. Udah gitu fitur yang ditonjolin adalah warna layar dan lampu notifikasi yang bisa disetting sendiri. Sayang masih ada antenanya. Gua pake nih handphone sampe baterenya rusak menggembung. Lupa sih akhirnya dijual apa gimana. Kayanya sampe gua kuliah juga masih pake nih handphone.

Sejujurnya gua pengen banget punya hp nokia kan dulu nokia emang modelnya lebih bagus2 dan fiturnya lebih oke. Cuma harganya lebih mahal. Pengen banget tuh punya yang seri 8. Kan model udah kecil tipis, layar udah lebih lebar dikit, tapi ya ga neko2 juga harus punya. Maklum pelajar tak berpenghasilan.

Sampe akhirnya dimulailah era handphone layar lebar/panjang dan berkamera. Yang jadi sejuta umat punya itu Nokia 3650. Saat itu gua ada kepengen tapi mikir kayanya tombolnya aneh muter begitu. Eh kemudian keluar tipe 3660 nya. Fixed gua pengen.


Lalu gua belilah nih hp. Gua lupa sih belinya pake duit tabungan apa disubsidi nyokap atau gimana. Yang pasti gua ga pernah 100% dibeliin lah kalo ama bokap nyokap. Biarpun ditalangin dulu, gua selalu nyicil gantiin.

Kalo ga salah dari kuliah semester 4 atau 5 sampe gua lulus kuliah dan kerja nih hp masih gua pake. Mulai dari casing ori warna merah ganti biru ampe bopak2 cat nya. Walopun modelnya yang tebel dan cukup berat tapi nih hp salah satu favorit gua.

Yang gua suka dari hp nokia itu font nya yg menurut gua enak diliat dan kalo ga salah ukurannya bisa disetting sendiri kan jadi ga kegedean atau kekecilan. Trus di phonebook, 1 nama bisa simpen beberapa nomer hp.

Kemudian kebosanan melanda dan gua jatuh cinta sama sony ericsson flip z610i dari pertama kali keluar. Tapi ya as usual, gua ga langsung maen hajar beli aja karena naksir. Gua pikirin trus ampe jadi mimpi dan suatu hari saat gua lagi maen laptop, koko gua yang kebetulan waktu itu kerja di tr1koms3l lagi telponan ama temennya ngomong gini "iya lagi promo diskon udah gitu cicilan 0% buat tipe yg z610i".

Gua inget banget gua langsung nengok ke koko gua sambil nganga trus langsung memborbardir dia dengan pertanyaan2 dan akhirnya gua beli ini handphone dari kantornya koko gua.


Seneng banget gua waktu akhirnya bisa beli handphone sendiri dengan gaji sendiri dan gua amat sangat sayang ama hp yg satu ini. Keliatan elegan banget handphonenya. Ga kaya hp flip biasanya, ini di bagian depan hp nya ada layarnya juga. Jadi kalo mau liat jam atau batere atau ada telp masuk ga usah buka2 flip nya.

Kekurangannya tombolnya tuh jauh2 banget, ga kaya nokia yang dempet2. Ga yakin sih ini kekurangan atau kelebihan, yang pasti waktu transisi pindah hp tuh gua suka rada susah kalo ngetik sms. Kejauhan. Hahaha.

Udah gitu phonebooknya cuma bisa simpen 1 nomer per 1 nama. Jadi kalo 1 nama ada lebih dari 1 hp kudu buat nama lain lagi. Agak ganggu buat gua.

Kemudian tibalah era hp qwerty dan blackberry.
Tiba2 aja lah tuh blackberry menjamur. Dan lagi2 gua ga ikutan latah buru2 beli blackberry meskipun yang namanya pertanyaan "Pin berapa?" udah sering diterima. Lalu nongol si nokia dengan model mirip2 blackberry dan gua pun kepengen. Tipenya nokia E63.


Setelah bungnabung belilah nih hp di pasar baru.
Nah pake hp model qwerty gini rasanya sms enak beneeuuuurr ga pake lama. Cuma ya lagi2 transisi dari pake z610i yang tombolnya jauh2 ke hp qwerty tombol mepet2 gini sempet kagok juga. Tapi hepi kembali ke phonebook yang lebih user friendly.

Pake hp model gini sering disangka pake blackberry. Temen gua sampe ada yg bilang gua sombong ga bagi2 pin bb. Lah gua bingung bb aja ga ada, gimana bisa bagi pin bb. Ternyata dia kira hp gua ini itu blackberry.

Kemudian pacar (sekarang suami) tiba2 nawarin ke gua buat beli blackberry pake poin cc nya dia. Katanya lagi ada promo. Tergodalaaah gua. Akhirnya beli si gemini *ga bisa pilih warna karena promo punya*.
 

Gua nyicil deh bayar ke dia selama setaon. Iya donk ya, gua bukan tipe yang malah rajuk2 minta pacar beliin hp. Kalo udah suami ya baru beda lagi. Huahahahahha.

Awal2 pake BB, ribet juga sih karena kan beda banget ya ama hp2 biasa. Dari sini mulai belajar lah BBM-an dan mulai menggunakan yg namanya push-email dan sejenisnya. Hp mulai penuh notifikasi dari akun2 sosmed.

Sampe married gua masih pake si gemini ini sampe akhirnya si gemini ini banyak tingkah dan gua dibeliin gantinya ama suami (kali ini ga pake gantiin nyicil lagi. Hahaha). Hadirlah si Apolo.


Sebenernya kurang lebih mirip2 sih ya. Cuma yg ini gua pake warna putih jadi keliatan lebih elegan. Kayanya touch screen juga. Sungguh gua lupa. Eh si Apolo ini pun ga kalah banyak tingkahnya ama si Gemini, bahkan lebih rese. Cepet banget panasnya. Jadilah gua ngeluh2 misuh2 melulu dan sampailah kita ke era handphone layar sentuh dan dibeliin samsung galaxy sama suami.

Wwiih akhirnya ngerasain pake Android. Kenalan ama Playstore, install ini itu, maen game ini itu. Bikin account Instagram (sebenernya sebelum hp ini, ada dibeliin Acer Iconia sih tapi dipake murni buat maen2 dan foto/video *pake kamera depan..omg*, ga buat telp dll, jadi ga masuk itungan).

Sampe sekarang masih pake hp ini, nih lg ngetik pake si samsung. Hehehe. Kondisi saat ini masih bisa beroperasi dengan baik walaupun charger slot nya kadang minta digaplokin terutama kalo mau charge pake powerbank. Cat udah ada koplak sana sini, kamera tak seindah dulu, udah jadi korban banting bocah sana sini.

Kapan ganti hp lagi yaaaa ???? *kode keras*
Hahahahaha..

Demikianlah sejarah per-handphone-an gua.
Untungnya ga ada sejarah dimana hp gua ilang atau dicolong *amit-amit*. Sejauh ini ganti hp ya krn emang bosen atau performanya udah ga oke.

Ada yang mau ikutan jugaaaa flashback inget2 pernah pake hp apa aja?

4 comments:

  1. cii yang sony ericsson juga dulu aku pernah pake..suka banget sm hape ini..punya ku warna biruu,...sampe sekarang msh ada cuma baterenya aja yang rusak, disimpen buat kenang-kenangan..hohoho

    ReplyDelete
  2. Wih ini postingan yang bikin kangeeennn hahahahah. Nokia 3660 *mata berkaca-kaca nostalgia* huahahahah :P
    Sony Ericsson yang Z610i itu cakep banget ya, aku aja langsung naksir pas ngeliat potonya. Tapi sekarang udah kebiasaan ngetik qwerty kalo disuruh balik lagi ke keypad zaman dulu gitu rasanya riweuh benerrrr hahaha

    ReplyDelete
  3. Barusan gw bales2 komen bilang suruh lu posting nggak taunya lu udah posting duluan :)

    HP kita nggak ada yang sama ternyata hehehe... samsung lu type apa Na? Gw gaptek gitu nggak bisa bedain dari foto doang hahahaaahah....trus rencana mau ganti hp apa?

    ReplyDelete
  4. Gua ngerasain tahun 99 pake hp ericsson yg segede batu bata na, lupa tipe nya apa. Sama beli simcard mentari yg ajegilee mahal bener ampir 700rb -.- bandingin sama skrg simcard perdana uda kayak beli kacang goreng hahaha

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP