Tuesday, December 29, 2015

Bandung Year End Trip

Kira-kira sebulan yang lalu, awal November gitu deh gua tetiba pengen banget liburan. Ya wajar donk ya udah lama gilssss ga liburan (ke luar Jakarta, Tangerang ga diitung), lalu BBM suami minta pegi liburan. Gini bunyinya "Pap, ntar Natal liburan yuuuukkk..kemana kek, Bandung kek, Bali kek, Singapore kek" (ngarep suami kaya anak kecil yang diinget yang paling akhir disebut..lol), lalu dibales suami, kalo Bali kan lagi rada bahaya tuh gunung (padahal engga gitu2 amat sih (-_-) ), Singapore pending dulu ya, Bandung lah oke..

Ya daripada ga sama sekali ya bok, yauis kemon kita ke Bandung. Gih cari2 hotel, perintah pak boss.
Rada PR juga sih cari2 tempat nginep sebulan sebelum high season macem Natal dan Taon Baru, apalagi dengan budget terbatas. Rata2 hotel yang oke2 udah full booked. Ini sih referencenya ke Agoda/Traveloka gitu ya yang emang kasih harga miring, bukan dari hotelnya langsung. Setelah hunting sana sini akhirnya decide booked Banana Inn di daerah Setiabudi, karena emang tujuan utamanya pasti ke Lembang dan sebisa mungkin cari penginapan yang ga terlalu jauh dari Lembang. Nyari2 hotel di Lembang ga dapet, jadi lari ke Setiabudi deh. Udah booked 3 kamar buat tanggal 25-27 Des 2015.

Lalu infoin ke adik2 ipar dan mertua (karena hampir tak mungkin kalo pergi keluar kota tanpa ajak full squad... mungkin siiiiih tapi yang ada bukan refreshing tapi encoking the pinggang). Lalu suatu hari udah lumayan deket2 hari H, sekitar 2 mingguan mungkin, mertua baru ngeh kalo 26-27 itu Sabtu Minggu. Beliau yang weekend masih aktif cari duit merasa sayang kalo duit melayang gitu aja dan bilang tetep ikut tapi tanggal 26 nya pulang. Yang mana tentu saja tak disetujui anak2nya. Lalu rencana berubah, perginya dimajuin jadi tanggal 23-25 Des 2015. Cek Banana Inn, udah ga ada room buat tanggal segitu. Lalu jadinya cari2 hotel lain dan dapetlah yang namanya Villa Damar. Detailnya nanti dibawah ya.

Hari H pun tiba (yyyyeeeeaaayy...saya meninggalkan Jakarta sejenak), subuh2 bangun dan siap2. Yang tadinya rencana mau gendong bocah2 aja yang dikira bakal masih tidur, ternyata berbeda 180 derajat, tuh 2 bocah melek semelek2nya pas mau berangkat. Emang bener kali ya kalo mau liburan tuh bahkan anak2 bisa ngerasain excitement-nya. Yaokelah jadi bisa kasih makan dulu dikit isi perut biar ga mabok perjalanan, tapi tentunya ga pake mandi dulu takut masuk angin.

Perjalanan ke Bandung cukup oke lah, ada macet2 dikit tapi bearable banget. Nyampe sana masih pagi sekitar jam 9 dan check in ke Villa baru bisa jam 12 siang jadi kita cari sarapan dulu di Pasir Kaliki, buat si suami penggemar B2 apalagi kalo bukan si Ambon Kueh yang di sebrang Hotel Guci. Waktu sampe di tempat sarapan, gua aseli teler abis karena abis minum obat batuk di Rest Area. Sampe ga bisa melek buset deh, sampe akhirnya bisa kumpulin tenaga dan ikut sarapan.

Abis sarapan, kita lanjut mampir ke Wihara di daerah Lembang sana, deket komplek Sapu Lidi. Namanya Vihara Vipassana Graha.




hallo dari duo acem belom mandi :p


serasa di Thailand








Ruangan Seribu Buddha, kotak2 kecil nya itu isinya patung Buddha semua

Abis keluar dari Ruangan Seribu Buddha ini, suami yang emang udah pernah kesini suruh gua naroh koin. Ternyata diluar ruangan ada banyak gelas plastik berisi koin, kita kasih donasi seikhlasnya lalu boleh ambil 1 gelas yang mana aja, kemudian koin2nya dimasukkin satu persatu ke mangkok2 yang ada di sekeliling luar ruangan.







Karena jumlah koin di masing2 gelas beda2 jumlahnya, kita bisa aja keabisan koin di mangkok kesekian atau malah kelebihan koin setelah masukkin ke semua mangkok yang ada. Nah kalo koinnya udah abis ditengah2, kita kudu itung berapa mangkok sisa yang kita ga masukkin koin. Kalo koinnya sisa ya kita itung lebihan koinnya ada berapa. Trus disana ada 1 kabinet berlaci2 kecil ada angka2nya dan ada secarik kertas didalemnya, kita ambil kertas di laci bernomer sesuai sisa koin atau mangkok. Gua punya sisa koin 8 biji berarti ambil kertas di laci nomer 8.




berbuat baiklah, Aina.. lol


Nahan pantat panas nih waktu ambil foto ini saking teriknya
Selesai dari Wihara, kita balik menuju Villa. Berbekal GPS dan Maps, kita berhasil sampe ke Villa ga pake nyasar. Villanya deket banget ama Rumah Mode, jalan kaki ga sampe 5 menit. Asoy kan kalo mau ke Rumah Mode ga usah bermacet2 ria, tapi tetep aja sih menurut gua Rumah Mode sebenernya biasa aja. Cuma menang ada tempat buat makan aja, kalo soal barang2 sih ga napsuin banget.


Penampakan villa dari luar


Jalan masuk ke area resepsionis


Area resepsionis


Tempat breakfast dan ruang tunggu.
iya tuh semua barang bawaan kita


air mengalir biar fengshui bagus *sotoy*


kamar mandi umumnya pake gambar begini buat bedain cewe ama cowo.
Ambigu bukaaaan? sama2 bertete gede. hahahahaha


Ga lupa ada pohon natal


dan ada marmut lagi tidur pules


bangun2 mau buka kado
Gua rada bete waktu nungguin check in karena lamaaaaaaaaaa banget. Ada kali mau sejam, katanya sih tamu sebelumnya baru check out ga lama sebelum kita dateng jadi kamarnya belom dibersihin. Tapi masa iya selama itu, gua sampe bilang ke resepsionisnya tolong lebih cepet karena ada 3 anak kecil dan udah waktunya makan siang. Cuma diiya2in aja dan bilang tinggal sebentar lagi tapi masih lama juga. Anehnya waktu kita dateng tuh tamunya ga banyak, bukan lagi jam sibuk, malah kayanya cuma kita yang mau check in, masa yang bersihin kamar cuma 2 orang? (kebetulan suami sempet naik iseng ngecek gitu, dia liat emang lagi dibersihin dipel2 tapi cuma ada 2 orang sedangkan unitnya cukup gede).
Gua kalo masalah ginian emang sensinya cepet, ya kan mereka jual servis ya, harusnya bisa lebih bagus sih dari itu. Mana pas udah check in gua cek ga bersih2 amat tuh kamar. Ada sisi dinding yang punya ambalan buat taro barang2 kecil tuh banyak telor cicak nya dan masih berdebu.


Pencetan di dalem lift. 
Baru pertama kali gua liat pencetan di dalem lift kaya touch screen gini. Emang keliatannya keren, futuristik, tapi ga user-friendly. Gampang banget pula dijangkau anak2, K bisa mencet tombol buka tutup bahkan tombol emergency nya... (-_-)

Let's go inside the unit. Kita booking unit yang bisa buat 8 orang (dewasa). Ada 1 master bedroom dan upstair room dengan 3 queen beds dijejerin gitu, 2 kamar mandi dan ada pantry. Rate nya kalo dari Agoda untuk 2 malam tuh sekitar 5,4juta. Tapi pas sampe sana ternyata dicharge cuma 4,3juta. Dunno why. Kalau diitung2 ya sama aja sih dengan rate kalo kita booked 3 kamar hotel terpisah gitu.
Cekidot foto2nya dibawah. Gua minta maap nih kalo fotonya banyak keliatan barang disana sini atau ada orang2 bermuka blur..hahaha. maklum ya pergi banyak orang nginep di 1 villa ga mungkin kan gua usir2in dulu demi foto buat blog.


master bedroom
master bedroom diliat dari area living room


downstair and upstair


haaloooo..
emak2 parno, yang dicek pertama kali adalah apakah anaknya bisa molos dari pager


kamar mandinya serupa dua2nya.
Amenities standard sih, ga sempet difoto


pantry area
mayan ya ada kulkas, dispenser n microwave


ini kamar diatas.
anak2 girang banget. langsung lari2an dan nyungsep di kasurnya
Setelah semua mandi dan rapih2, lanjut berangkat lagi cari makan siang. Tadinya sih mau liat ke Rumah Mode yang deket, tapi begitu keluar dari villa, ga bisa masuk ke Rumah Mode karena traffic udah parah jadinya dibuang harus lurus semua dulu. Batal ke Rumah Mode dan tiba2 udah ada di Jalan Cihampelas, ya uis kemana lagi nyangkutnya kalo bukan ke CiWalk.

Nyampe CiWalk, dimulailah drama khas orang Indonesia kalo pergi rame2, pertanyaan simpel macam "Makan apa?" jawabannya tuh sussssaaaaaah banget. Udah jalan dari ujung ke ujung cari resto mana kira2 yang cocok, ga ada jawaban juga. Ketemu Radja Ketjil (yg ada di Alam Sutra juga), udah mau makan disitu tapi kata satu ade ipar makanannya ga enak, suami udah bilang ya coba aja kali beda, tapi ade ipar yang lain bilang kalo udah tau ga enak ngapain cobain lagi. Tapi giliran ditanya mau makan apa jawabannya pundak naik. Gua liat platinum, gua bilang mau Platinum aja yang gampang?
Jawabnya masa jauh2 ke Bandung makannya Platinum. Lagi2 gua tanya jadi mau makan apa? Pundak naek lagi. Haaaah...akhirnya jalan lagi ketemu Cafe Giggle Box. Yaudah pasrah makan disitu walopun emang kliatannya kurang. Bener aja sih pilihan makanan ga gitu banyak apalagi yang bisa buat bocah2, gua udah mulai ga mood aja sebenernya tapi coba dibawa santai inget2 kalo liburan jarang2 kalo gua bawa bete mau jadi apalah gua.


ada yang ngantuk (lagi) abis dikasih makan,
tapi begitu turun dari cafe langsung seger lagi

Lalu abis makan, bingung lagi tujuan kemana. Tadinya gua udah suggest balik Villa aja istirahat, makan makanan hotel aja room service, tapi suami kok kayanya ogah dan dia sepertinya pengen banget ke Sapu Lidi. Gua juga liat suami dan ade2 ipar ada yang ga makan berat gimana pas di Giggle Box, jadinya yaudahlah ikut aja jadi langsung capcus ke Sapu Lidi. Nyampe Sapu Lidi tuh tau2 udah malem aja. Tadinya kita maen asal masuk cari saungnya, tapi ya ampun gua ga betah banget. Udah gelap, banyak nyamuk dan bener2 ga mendukung banget suasananya. Apalagi ada 3 anak2 kan. Akhirnya diputuskan makan di area depan aja yang pake meja biasa. At least lebih terang dan lebih banyak orang.

Sebelum sampe sana K tidur puulllleess banget, sampe kita mau selesai makan pun dia masih tidur dan ga bisa dibangunin. Gua sampe takut dia tuh lemes atau apa, tapi badannya ga panas. Soalnya tidurnya ampe ga gerak, ditowel2 dipanggil2, ga ada respons gitu, Gimana ga takutan kan gua, Sampe akhirnya dibangunin karena takut nanti malemnya dia jadi ga bisa tidur lagi. Ya bener aja sih pas dibangunin dia marah2 nangis kaya masih ngantuk banget tapi lama2 sadar dan kembali ceria. Akhirnya bungkus makanan buat dia makan di Villa.


dikeluarin dari stroller masih ga bangun juga coba.
Emak2 mana yang ga worry liat anaknya ga biasa bobo kaya mati suri begini.
*tapi sempet2nya foto* hahahaha

Soal makanannya, Sapu Lidi ya so so aja sih. Standard makanan Sunda begitu lah. Mungkin kalo makannya siang atau sore lebih dapet ya kesan "makan with a view"-nya, tapi berhubung udah malem ga keliatan apa2. Tadinya lagi pada pesen serabi, tapi karena lama banget dan gua takut anak2 udah pada kecapean, jadi gua minta di cancel aja dulu serabi nya. Nanti dimana baru coba makan serabi lagi.

Kembali ke villa, cape tentu saja. Tapi untungnya anak2 ga susah tidurnya. Ga pake drama nangis2 kebangun. Malah yang ada gue nya yg ga bisa tidur. Kebetulan anaknya ipar gua bangun nangis2 tengah malem gitu dan abis itu gua ga bisa tidur lagi. Didukung dengan suara sanyo aer yang kayanya lokasinya ada persis di sebelah gua jadi bunyi2 mulu itu sanyo.. sampe jam setengah 4 mertua gua bangun *kebiasaan bangun pagi*, gua masih ga bisa tidur sampe entah jam berapa baru bisa tidur dan tentu saja jadi bangun belakangan (image sebagai menantu teladan buyar...hahhahaha)


Hari kedua di Bandung, itinerary nya mau ke De Ranch dulu pertama2, berbekal Maps, suami udah cari2 jalan. Dia liat ada jalan alternatif yang kalo kata Google Maps lebih cepat sekitar 20 menit daripada jalan yang lebih umum dilewatin orang2. Jadilah kita gambling lewat jalan itu. Ternyata jalanannya jalan tikus banget, sempit, nanjak2 parah. Dan ketika udah kira2 mau sampe keluar ke jalan besar eh si Maps ternyata salah kasih jalan. Dia ngasih jalan yang ternyata bukan jalanan umum, jadinya malah kita kena macet di tengah2 dan jadi muter2. Di tengah2 muter2 itu kita malah liat plang Floating Market, yaudah jadinya malah ke Floating Market dulu.

Sampe di Floating Market tuh panasnnnyyaaa pol, gua kalo udah kena panas membara kaya gitu langsung ga mood. Suami ampe nanya kok gua ga keluarin kamera foto2? gua bilang ga mood. Dan juga gimana caranya foto2 kalo tangan sibuk gendongin bocah karena ga bawa turun stroller berhubung venue tak mendukung untuk pake stroller. Udah panas, orangnya bejubel pula. maknyos pokoknya. Hoki aja sih bisa dapet tempat duduk dan bisa makan cemilan buat ganjel perut.

Udah lagi ga mood gitu ya, di seberang meja tempat gua duduk ada 2 ibu2 dan 1 bapak2 ceritanya kurang bangku dan mau ambil bangku dari tempat gua. Si bapak udah sopan nih nanya ada orang apa ngga, gua bilang ada orangnya. Trus si 1 ibu itu nunjuk2 ke bangku gua dan bilang "ini toh kan kosong, ambil aja". Gua langsung bilang aja dengan rada kenceng "ada orang!!", dan tuh ibu kasih muka songong gitu. Cih... sayonara moral. Ga berapa lama, 1 temennya lagi dateng dan si bapak yang tadinya gua sangka lumayan sopan ini nyari bangku lagi, eh dia ke arah meja sebelah gua dan maen mau ambil 1 bangku gitu. Kebetulan ada engko2 yang jagain, langsung si engko tuh ngomel loh "Pak, ada orangnya.. Permisi dulu donk, yang sopan". lalu si bapak itu pun melengos. Ampun ya orang2 udah gede gitu masih ga tau sopan santun.


satu2nya foto di Floating Market dari digicam, yang laen boleh dapet.
Di Floating Market sebenernya ada kaya Taman Kelinci gitu, anak2 bisa main2 dan kasih makan kelinci, tapi bayar lagi masuknya. Maleslah kita, kan kalo masih segede bocah2 berarti harus ada orang dewasanya juga masuk, jadi itungannya 4 orang. Sayang kan duitnya. hahaha *bilang aja pelit lu Na* :p



difotoin bapake sambil jalan2 keliling sementara mamake duduk jagain si cilik

Sistem beli2 disana juga agak aneh menurut gua, mau beli apa harus pake koin yang bisa dituker di loket2 yang ada, tapi kalo lebih ga bisa diuangkan kembali. Jadi ya kalo beli harus kira2 sepakainya aja dan kalo bisa beli makanannya yang harganya ppaaaaas ama koinnya. Dibilang enak juga standar aja sih makanan disana. Harga bisa dibilang lumayan mahal, jadi ya lagi2 bayar suasananya aja yang mana kalo lagi rame ya ga mendukung juga. Susah emang kalo cuma liburan pas hari besar, harus rela berame2 ama yang lain.

Setelah dari Floating Market, kita tetep mau lanjut ke De Ranch karena kalo liat dari Maps ya harusnya ga jauh2 amat. Eh ternyata jalan keluar dari Floating Marketnya dibuang ke arah lain jadinya muteeeeeer jauh banget plus macet. Jalanannya sempit macem masih hutan2, jarang banget hunian orang. Kalo di tengah2 macet gitu nature calls mati lah. Untungnya ga kejadian sih..hahahaha.
Sampe akhirnya nyampe juga di DeRanch yang sama ramenya tapi lebih mendingan lah.


silau, mama...aku ga bisa melek


macam OOTD

Sempet naik delman dengan harga Rp 30,000 sekali jalan. Boooook, udah lama banget ga naek delman ternyata serem yaaaa.. jalannya ajut-ajutan. kalo ga pegangan mungkin gua bisa mental kesana kemari. Mana sambil megangin bocah kan. Tapi anak2 untungnya ga nangis, K malah ketawa2 girang. dia memang aneh, jalan kesandung aja ketawa. hahahaha.. Ade ipar gua sempet nanya ama abang delmannya, ternyata dari Rp 30,000,- itu mereka cuma dapet bagian Rp 8,000,-. Kuda mereka punya, kereta mereka punya, istilahnya ya DeRanchnya dapet Rp 22,000,- ga ngapa2in, cuma sediain tempat ama pelanggan. Semuanya ditanggung si empunya delman. Kasian ya. Sayangnya gua ga tau info ini sebelum turun dari delman (gua sama ade ipar beda delman), jadinya ga kepikiran kasih uang lebih buat si abangnya.


family pic.
itu tangan saaaaapaa tapi yaaa..
Di tempat gua foto ini kan ada kuda2 lagi bertengger di tepi pagernya gitu, udah ada tulisan gede tuh hati2 jangan terlalu dekat kuda bisa menggigit dan menendang. Eh tapi emang dasar orang Endonesa susah dikasihtau ya, banyak aja yang mau foto sok2an gaya deket2 banget ama kuda, beneran aja kudanya marah kaya nyosor gitu. Pas gua disana aja udah ada 3 orang yang kena marahan si kuda. Ampe kaget2 orangnya tapi tentu aja sambil ngakak2. Aneh emang orang sini mah, Kalo ada berita orang mati dimakan kuda baru kali ya pada ga berani.


susah suruh anak sadar kamera (-_-)
lebih tertarik liat objek lain



Menurut gua, De Ranch mayan bagus juga sih. Selaen ada kuda2 dan binatang2 lain macem sapi, banyak mainan anak2. Kalau bocah2 udah rada gede mungkin bisa betah banget disini. Kalau sekarang masih belum bisa menikmati, naik kuda Poni pun kakinya belom sampe. hahahaaha.
Disini gua sempet makan Nasi Gudeg ama pempek karena perut kriuk kriuk. Nasi Gudegnya sih ga enak banget. Pempeknya so so.

Habis dari De Ranch, rencanya pengen lanjut ke Jendela Alam. Sebenernya pengen ke Farmhouse yang lagi hitz, tapi kayanya lokasinya agak jauh dan diprediksi sangat ramai. Udah nyampe di depan Jendela Alamnya, disamperin satpam dibilang kalau udah tutup *kuciwaaa*. Lalu coba liat Kampung Gajah yang kebetulan sejalan, tapi begitu liat harganya 35ribu seorang, suami males. Gua nya juga males karena baca2 Kampung Gajah ga recommended karena tempatnya ga terawat. Jadinya baliklah ke villa buat beberes dan istirahat sebentar.

Setelah semuanya kelar mandi dan berbenah, kita jalan kaki ke Rumah Mode buat cari makan sekaligus cuci mata. Seperti yang gua bilang Rumah Mode barang jualannya ga napsuin, gua ampe mencoba mencariiii sesuatu yang kira2 gua demen ampe gue perhatiin rak per rak, ga nemu juga loh. Ga ada 1 pun. hahahaha. Baju anak2nya juga ga ada yang menggoda. Sangat jarang terjadi.
Eh kemudian si bocah cilik pake pup segala, jadinya mojok deh diluar bersihin pup nya yang udah melengket *udah lama yaaa?? mamanya saking konsen berusaha shopping ampe ga ngeh anaknya pup*. Kemudian kembali ke hotel sekitar jam 9 malem *pokoknya sampe ada pengumuman kasir Rumah Modenya 10 menit lagi closing*

Nyampe villa, gua beberes bawaan sebisanya biar besok ga grabag grubug. Tau donk biasanya kalo jalan2 tuh koper atau tas pas pergi bisa compact rapih, tapi begitu pulang kok kayanya ga muat aja karena biasanya asal maen taroh aja kan baju kotor. Kemarin itu gua ampe rapihin baju2 kotornya juga gua lipet2 diatur2 biar muat sama kaya waktu pas pergi. Kalo ngga, bawaan bisa makin banyak aja. Tidur di malam kedua pun cukup lancar walaupun si cilik ada bangun2 pake tereak2 tapi ga sampe bikin heboh. Gua sendiri lebih bisa tidur dibanding malam pertama, yaaa at least gua ga jadi orang dewasa terakhir yang bangun besokan paginya *image membaik sedikit..lol*

Besok paginya, gua dapet giliran breakfast di villa. Pake drama K ga mau makan ama gua, biasa deh maunya ama bapaknya aja, mamanya nih apa sih, cuma butiran debu *hiks*. Yang kecil juga lagi cranky gitu deh, jadi bad mood lagi lah gua *asli mood swing banget PMS*. Kelar breakfast, beberes tahap akhir lalu check out, langsung tacu menuju Prima Rasa. Jalanan sangat membingungkan, dibuang sana sini, yang mau naik ke arah Lembang bukan main macetnya. Di tengah jalan, suami ditelpon ama pihak hotel, edodoe depositnya Rp 500.000,- lupa dikembaliin. Akhirnya minta tolong ditransfer aja, dan dibilang klo dari perusahaan ga bisa tapi nanti dari perorangan aja. Tapi sampe detik ini belum ada transferan juga.

Nyampe Prima Rasa tentu saja sangat ramai dan harus kecewa karena Picnic Roll tak ada..huhuhuhuhuhu. Pisang Molen pun ga bersisa, cuma ada Molen Duren dan kue2 lainnya. Tapi tetep aja belanjaan mencapai angka jutaan (eeeettt dah). Gua sebenernya juga lebih suka ke Prima Rasa yang di Jalan Soka situ pusatnya, kan kalo abis juga chances dapet yang baru lebih gede karena dapurnya disitu juga, tapi apa boleh buat kalo harus kesana bisa abis waktu berapa lama lagi. 

Sementara suami dan ade ipar ngantri mau bayar Prima Rasa, gua dan yang lainnya nyebrang ke Bumbu Desa buat makan. Lagi2 menurut gua so so aja sih rasanya, ikan gurame gorengnya bau tanah. Jadi ya selama di Bandung ini gua ga ngerasain makan enak..lol. Beginilah kalo liburan high season, mau cari makan juga asal yang ketemu aja lah. Ga bela2in cari rekomendasi tempat makan enak. Abis selesai makan, kita langsung menuju Jakarta. Perjalanan ke Jakarta lancar ga pake macet. Si bocah cilik bobo hampir sepanjang jalan dan berakhirlah liburan akhir taun ini.

See you in 2016 !!! 
Merry Christmas and Happy New Year !!

13 comments:

  1. merry christmas and happy new year juga naa. lumayan lah yaa naa, bisa refreshing sejenak. foto yg di delman bagus, suka liatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lumayanlah menghirup udara luar jakarta sebentar.hahaha.

      Delete
  2. na, beruntung banget berangkat tgl 23, pulang tgl 25..jd pas berangkat & plg nya belom kena macet..
    gw berangkat ke bandung nya tgl 24 subuh, plg tgl 25 malem. cm nginep 1 malem. pergi kena macet total. baru sampe bandung 12 jam *nangis meringis*.

    pulang dr floating market ke jakarta cukup 7 jam saja..

    liburan emang paling nyiksa kalo lagi high season ya.. mau makan apa jg susah. kena macet pula di jalan.. >.<

    ga kebagian picnic roll ya na? gw kebagian, tapi nyampe di prima rasa nya jam 7 pagi. jd belom keabisan. wkwkwk.

    gw jd tadinya mau ke farm house yg lg famous itu.. tapi buset jalan kesana macet totaaaaal. ujung2 nya belokin ke floating market.

    iya bener, floating market berjubel bgt. sistem pake koin yg ga bs dibalikin kl ada sisa jg nyusahin bgt dah. masa mau beli makanan kudu di pas2 in dl sm sisa koin nya.. :(

    de ranch emang lumayan ok tempat nya, selaen bau eek kuda *uuups* yg nyebar kemana2. cuma wc disana jorok bgt kalo lg musim liburan.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh.. tgl 24 laginya suami liat maps semua jalanan meerrraaah. Hahahhaha. Banyak yg muter balik jakarta katanya ya.

      Aduh mana mgkin ke prima rasa pagi2 bocah pada lom bangun..hahaha. yaudahlah pasrah aja beli yg ada.

      Delete
  3. yah, asik comment ini itu sampe lupa ngucapin intinya..wkwkwk.

    merry christmas & happy new year 2016 ya na & family.. :p

    ReplyDelete
  4. merry xmas n happy new year na!
    nah gini nih yang gw alamin kalo ke bandung. Gak tau kenapa rasanya lidah gw gak cocok sama masakan sunda, rasanya gak ada yang enak banget. Cuma satu yang gw doyan, cafe Halaman. Itu lokasinya standard, makanannya murah tapi enak :D

    Dan sama gw juga benci sama macetnya dan pengalihan jalan yang bikin muter2 :p

    Sama lagi dengan rumah mode. Gw juga muter2 ngeliatin satu2 tp gak napsuin. Mungkin karena berantakan dan terlalu banyak orang ya. Terakhir ke bandung malah gak napsu liat FO.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau ga mau deh mel klo macet mah. Udah ga bisa dihindari. Toh g liburan juga bisanya pas libur nasional begini.. no choice. Hiks

      Delete
  5. Merry Christmas and Happy New Year ya, Na.

    Eh iya, based on tujuan2 yang lu pergiin, looks like elu muter2nya kurang tepat sasaran hehehehe. Kudu bikin itinnya sambil liat google maps Na, soalnya itu ada yang muter-muter padahal mestinya bisa lebih efektif.

    Btw, Prima Rasa pusat maksud lu yang di Jalan Kemuning kali ya? Kalau lagi high season mah dtgnya kudu pagi2 banget ke situ. Ya semoga liburan yang selanjutnya lebih menyenangkan ya, dan gak banyak rempongnya. Mgkn kudu ngehindarin liburan Natal, Taon Baru, Lebaran, dan long weekend hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gua tau le. Makanya gua sengaja ga mau bikin itin detail sebelum pegi. G udah tau klo ga bakal bisa diikutin berhubung pegi banyak kepala dan faktor jalan pasti macet jadi mending gua go with the flow aja. Pas br nyampe aja sbnrnya lucu kan lgsung naek ke wihara deket sapu lidi trus turun lagi dan sorenya naek lagi.. ya tapi klo pak suami yg nyopir dan yg laen maunya begitu lu mo kate ape? Gua dah suggest gausah makan di sapu lidi tapi doinya mau?

      Rute2 selanjutnya juga jadi bgitu karena faktor jalanan yang dibuang sana sini. Kalo maksa ikutin jalur ya jadinya malah makin buang waktu.

      Ya maunya juga gitu sih ya, pegi2 pas low season. Mau liburan kemana tinggal pegi,sayngnya gua cuma bisa liburan ikutin hari libur nasional ikutin jadwal suami yg masih jadi corporate slave. Lom lg klo mo ajak yg lain ya kudu menyamakan schedule..ga gampang.

      Delete
    2. Gua tau le. Makanya gua sengaja ga mau bikin itin detail sebelum pegi. G udah tau klo ga bakal bisa diikutin berhubung pegi banyak kepala dan faktor jalan pasti macet jadi mending gua go with the flow aja. Pas br nyampe aja sbnrnya lucu kan lgsung naek ke wihara deket sapu lidi trus turun lagi dan sorenya naek lagi.. ya tapi klo pak suami yg nyopir dan yg laen maunya begitu lu mo kate ape? Gua dah suggest gausah makan di sapu lidi tapi doinya mau?

      Rute2 selanjutnya juga jadi bgitu karena faktor jalanan yang dibuang sana sini. Kalo maksa ikutin jalur ya jadinya malah makin buang waktu.

      Ya maunya juga gitu sih ya, pegi2 pas low season. Mau liburan kemana tinggal pegi,sayngnya gua cuma bisa liburan ikutin hari libur nasional ikutin jadwal suami yg masih jadi corporate slave. Lom lg klo mo ajak yg lain ya kudu menyamakan schedule..ga gampang.

      Delete
    3. Gua tau le. Makanya gua sengaja ga mau bikin itin detail sebelum pegi. G udah tau klo ga bakal bisa diikutin berhubung pegi banyak kepala dan faktor jalan pasti macet jadi mending gua go with the flow aja. Pas br nyampe aja sbnrnya lucu kan lgsung naek ke wihara deket sapu lidi trus turun lagi dan sorenya naek lagi.. ya tapi klo pak suami yg nyopir dan yg laen maunya begitu lu mo kate ape? Gua dah suggest gausah makan di sapu lidi tapi doinya mau?

      Rute2 selanjutnya juga jadi bgitu karena faktor jalanan yang dibuang sana sini. Kalo maksa ikutin jalur ya jadinya malah makin buang waktu.

      Ya maunya juga gitu sih ya, pegi2 pas low season. Mau liburan kemana tinggal pegi,sayngnya gua cuma bisa liburan ikutin hari libur nasional ikutin jadwal suami yg masih jadi corporate slave. Lom lg klo mo ajak yg lain ya kudu menyamakan schedule..ga gampang.

      Delete
  6. Merry Christmas and happy New year Na :)

    Walo gw demen makanan di bandung, gw selalu keki sama rute jalanan di Bandung. Bulak balik ga jelas jadinya makan waktu di jalan. :( Apalagi kl lg musim rame yah.

    Btw, u look good!

    ReplyDelete
  7. Perginya selisih sehari dgn macet gila2an itu ya, Na. Kalo pergi tgl 24 sih keknya bakal muter balik ya g jadi ke Bdg.. Iya jalanan bandung sih kecil2 ya. Jadi padat dikit main dibuang deh..

    Ya ampun, sampe skrg belum dibalikin itu deposit, untung banyak tuh si hotel..

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP