Monday, November 2, 2015

Sharing seminar sisi gelap teknologi terhadap perilaku anak

Hari Sabtu kemarin gua diundang sama sekolah K untuk ikut seminar yang judulnya Sisi gelap teknologi terhadap perilaku anak. Pembicaranya Ibu Nyi Mas Diane Wulansari S.Psi.

Yaaa gua sih ikut2 aja berhubung gratis kan (mureeee). Plus itung2 menambah pengetahuan walaupun udah lumayan sering baca2 artikel dan udah bukan rahasia lagi kan kalo teknologi emang punya sisi ga baik untuk anak.


Acara yang seharusnya dimulai jam 8 pagi ngaret jadi baru mulai jam 9 lewat (namanya juga Indonesia, harap maklum). Gua udah mikir nih kalo seminarnya membosankan dan ga menarik gua mau kabur aja, makanya udah milih duduk di pinggir2 deket pintu keluar. Eh tapi ternyata seminarnya menarik dan seperti yang dihimbau oleh Ibu Dee (panggilan akrab pembicaranya) silahkan share ke orang2 apa yang gua dapet dari seminarnya, disini gua mau sharing apa yang gua dapet (dan inget... penyakit lama ga bawa notes ga bawa pulpen, ngandelin otak doank) buat sesama orang tua, apalagi banyak yang baru jadi mommy niiihh. Semoga bisa jadi masukkan buat kepentingan anak2 kalian kedepannya.


Tapi sebelumnya gua minta maap dulu kalo tulisannya mungkin ga beraturan maju mundur, gua tulis berdasarkan yang gua inget soalnya.

Diusahakeun biar yg baca ga bingung ya.
Bisa panjang banget ini post nya jadi silahkan ambil cemilan dan minuman buat menemani baca.

Inti dari seminarnya sebenernya simpel dan gua rasa sebagian besar (kalau bukan semua) orang tua udah tau kalau alangkah bagusnya membuat anak gemar membaca alih-alih berteman dengan yang namanya TV atau gadget. Berdasarkan penelitian, idealnya anak-anak dibawah 3 tahun tidak boleh terpapar TV dan anak-anak dibawah 12 tahun tidak boleh terpapar gadget.


Susah ya kedengerannya buat kita2 ortu jaman sekarang. Tapi kalo diliat ke belakang waktu kita kecil kita bisa aja tuh menghabiskan waktu bermain dan beraktifitas lainnya tanpa ada gadget dan minim TV. Ya ga sih? Maen congklak, ludo, halma, lempar2an balon aer, masak2an pake daon beneran diulek2, maen karet, petak umpet. Video games ya main sih tapi terbatas banget kan. Ga ampe yg berjam2 di depan TV. Kalau kita dulu kecil bisa, sekarang kenapa dirasa susah ya? Mungkin jawabannya bukan karena jaman udah berubah, tapi karena kita "udah biasa" terpapar teknologi dan kita udah dapet 'enak'nya. Karena yang namanya TV dan gadget itu bisa menghipnotis seketika. Anak yang tadinya rewel bukan maen begitu disetelin TV langsung diem terpaku. Bener ga?


Ironisnya tayangan2 di TV makin hari makin ga bagus buat anak2. Mana ada lagi lagu anak2 kaya jaman kita dulu kecil. Mbok jamu, abang tukang bakso, nyamuk nakal, dll. Sekarang yg ada macem Sakitnya tuh disini. Ada sih penyanyi cilik, koboi juni0r tapi.. lagunya tetep kedewasa2an. Sinetron2 juga banyakkan tema cinta2an anak muda.


Gua sendiri jujur aja termasuk yang kasih anak nonton TV dan main gadget karena satu dan lain alasan. Ya tapi tontonannya bukan sinetrom gitu ya. Semacem belajar ABC, 123, lagu2 anak gitu lah. Kartun juga macam pororo cocomong gitu lah. Pengennya sih ya ideal ya no TV no gadget tapi ya gitu deeehh disaat darah udah mulai naik ke kepala dan fisik tidak mendukung, TV dan gadget itu jadi pelarian paling mudah.


Ibu Dee bilang ga ada anak yang dilahirkan bodoh. Semua punya potensi yang sama untuk jadi pintar. Semua tergantung stimulasi yang diberikan ke si anak. Pada dasarnya anak2 cuma butuh 2, yaitu paha dan dada orang tua-nya. Trus diputerin lagu ini donk.





Emak2 mulai berkaca-kaca.. tahaaann..tahaann.. lol



Waktu K gua bawa ke klinik tumbuh kembang berkaitan dengan speech delaynya gua udah dapet info kalau TV dan gadget itu adalah salah satu faktornya yang membuat dia telat bicara. Mommy felt guilty, of course, as usual. Abis dari itu gua mencoba untuk mengurangi TV time dan gadget tapi ga bisa 100% lepas dari benda2 itu. Sampai dedenya lahir pun gua melakukan 'kesalahan' yang sama. Lebih sulit lagi malah untuk menghilangkan itu karena udah ada 2 manusia kecil yang butuh dihibur, tapi cuma 1 emak yang harus jadi badut + sapi perah + pembantu + koki + dll.


Kesimpulannya mungkin kaya narkoba. Sekali terpapar, susah buat berentiinnya. Jadi lebih baik jangan dimulai.

Sebenernya bukan sama sekali ga boleh sih, boleh tapi dibatasi. 1 hari TV time max 2 jam. 2 jam bukan yang langsung 2 jam nonstop, tapi dibagi2 misalkan 15 menit, 15 menit, 10 menit, dst. Di Amerika sana malah dianjurkannya 1 hari hanya 1 jam 9 menit (iya. Pake menit2an), tapi karena ini di Indonesia jadi cincai dikit. Hahahahahaha.

Itu pun boleh asal disupervisi oleh orangtua, bukan yang dibiarinin nonton sendiri tanpa ada pengawasan. Trus kalau yang mamanya harus sibuk ngurus rumah gimana donk? Anaknya dikasih main2an atau buku atau kegiatan lain yang non-tech. Kalau anaknya lebih dari 1 dan kalau dikasih mainan malah berantem terus gimana? Yaudah mamanya sibuknya nanti aja tunggu anaknya tidur.

Jawaban pait tapi ya katanya sebaiknya begitu.

Yang paling dikhawatirkan dari penggunaan teknologi ini sebenernya 1, yaitu kecanduan. Kalau anak udah kecanduan, efek sampingnya banyak. Diantaranya anak jadi susah konsentrasi dan emosinya meluap2. Belum lagi efek dari gelombang elektromagnetik yang ga baik buat otak anak. Yang parahnya kalau kecanduan ini malah berujung anaknya jadi kriminal. Ada kasus2 dimana anak remaja kecanduan maen game online dan jadi maling buat dapet duit main di warnet. Atau kecanduan pornografi yang bermula dari main game atau ga sengaja liat gambar porno atau nonton video porno, padahal awalnya mungkin cuma googling sesuatu yang normal.


Contoh anak dikasih tugas buat bikin makalah soal negara India. Googling lah si anak "India". Emang sih keluar banyak soal India, foto2 Taj Mahal, map India, tapi nongol juga foto Miss India dengan bikininya.

Dikasih tugas cari binatang langka, google "binatang langka", bener banyak keluar gambar binatang langka, lengkap dengan foto Jupe dan Gaston.

Yang diatas itu contoh yg dikasih sama pembicara, kalau pengalaman gua sendiri gua dulu pernah mau caritau sebenernya passion fruit itu buah apaan sih. Googling lah gua "passion fruit", yaaaa bisa dikira2 sendiri lah ya yang nongol apaan. Sekarang sih kayanya google resultnya lebih baik, tapi ga tau kalo pages2 belakang itu masih bener apa ngga resultnya.


Ini contoh lain. Dora dan Diego. Hasil searchingnya ada gambar Dora sama Diego (yang mana adalah sepupu Dora) lagi ciuman, sebelahnya ada Dora dewasa keliatan udel dan Diego dewasa ada love-love-an.

Ini alasannya kenapa penggunaan teknologi harus disertai supervisi orang tua, karena konten yang kita kira aman buat anak2 aja ternyata ada aja yang menyimpang.




Anak2 jaman sekarang kurang di-encourage untuk cari info melalui buku, padahal info2 di buku pasti lebih terpercaya daripada internet. Bukan bilang info di internet ga bener sih, tapi kan ya kita tau sendiri kalo orang bisa nulis apapun seenaknya kemudian publish ke dunia maya. Sumbernya dari mana, terpercaya atau engga kita juga ga tau. Semacem reporter2 gosip yang bisa seenak udel ngarang cerita trus publish di website aja. Kalau ga pinter2 menelaah ya ujung2nya kena diboongin. Kalau buku kan seengganya melalui tahapan2 kaya penyuntingan, dsb. Publishers juga pasti ga mau sembarangan cetak buku yang isinya ga bener kan.


Jaman gua masih SMA dulu, internet udah ada sih tapi belum menjamur kaya sekarang. Aksesnya masih agak jarang dan mahal. Kalau mau caritau tentang sesuatu ya cari buku atau ngubeg2 koran. Anak2 sekarang masih ada ga sih tugas kaya kliping tempel2 artikel dari koran tentang sesuatu gitu? Dulu pas gua SD sering banget ada tugas kliping, mau ga mau secara ga langsung kan jadi baca koran. Gua inget waktu mau bikin karya tulis buat syarat kelulusan SMA tuh gua sampe ke perpustakaan satu wihara daerah sunter karena perpus sekolah kurang memadai. Emang sih kekurangannya kalau di Indonesia (terutama Jakarta) itu minimnya perpustakaan yang terbuka untuk umum. Perpus2 internal ada tapi ya sekedar ada aja gitu kan.. isinya ga lengkap dan kurang beragam. Jadi makin kesini anak2 makin jauh sama yang namanya buku. Karena cari apa2 tinggal buka komputer/laptop/smartphone dan google. Bukan berarti google ga baik ya, google tuh membantu banget. Tapi ya kalau untuk anak2 balik lagi harus dengan supervisi dan bukan jadi sumber pertama dan utama buat anak2 untuk cari tau tentang sesuatu.


Siapa yang anaknya demen Naruto? Kata Ibu Dee, naruto ini bahaya kalau anaknya sampe menganggap yang dilakukan naruto juga bisa dia lakukan. Ada kejadian anak lompat dari apartemen karena menganggap dirinya bisa kaya naruto.

Kejadian lain, ada anak yang jatuh dari jendela kamarnya karena mikir dia bisa merambat di tembok kaya Spiderman.
Miris ya..

Detektif Conan... katanya versi filmnya ga dianjurkan untuk anak2. Gua ga tau pasti sih kenapa, soalnya sepengetahuan gua Conan fine2 aja. Tapi ya mungkin karena ada adegan2 pembunuhan atau trik2 bunuh orang kali ya. Walaupun versi komiknya katanya gapapa... malah cenderung bagus buat memicu anak mencoba memecahkan masalah.



Buat anak2 yang udah remaja yang demen main video games, mungkin sekilas maen tembak2an bunuh2an ala counter strike atau point blank itu hal biasa (lah koko gua juga maen begituan, gua pun sempet coba belajar maen walopun akhirnya ga kuat mental. Hahahahaha), tapi kalo udah kecanduan parah bisa bahaya. Ada kasus nyata dimana remaja cowo yang kecanduan main point blank tega ngebunuh temennya dengan cara nusuk tengkuk leher karena nyontoh game point blank.


The sims ! Siapa yg pernah maen? *saya ngacung*. Awal2 pasti mikir ini game bagus buat kreativitas, bangun2 rumah, interior desain dan manajemen waktu. Tapiii semakin kemari update2an di dalem gamenya makin menyeleweng. Interaksi sosial orang2 sims nya sampe tahap bisa ML-an kan.

Lebih parah lagi Playboy sama 7 Deadly sins yang emang jelas2 game porno sih menurut gua. Tapi disini aksesnya gampang banget kan, di warnet2 pun tersedia. Animasi sih emang, tapi bisa meningkatkan syahwat.

Contoh laen lagi itu Grand Theft Auto. Sekilas mungkin game ini cuma game balap mobil, curi2 mobil, tabrak sana sini. Gapapa lah, kan cuma game. Tapi orang tua ga tau kalo terselip kekerasan dan pornografi di game itu. Kalau yg main berhasil melakukan misinya, hadiahnya itu berupa ML sama PSK. Kemarin dikasih liat videonya.. astaganaga deh.

Gua pernah maen GTA sih tapi karena ga jago ya ga pernah berhasil selesaiin misinya. Huahahaha.

Kalo ada yang ga percaya atau penasaran coba aja cari di youtube. Bersiap2lah untuk kaget.


Kalo kecanduan itu berhubungan sama yang namanya hormon Dopamin. Hormon Dopamin sebenernya bagus karena itu adalah hormon 'kebahagiaan'. Kalau kita melakukan sesuatu yang menyenangkan itu hormon Dopamin bekerja. Kekurangan hormon ini bisa menyebabkan lesu, ga bersemangat, kurang gairah. Tapi kelebihan hormon ini juga ga bagus, menyebabkan kita maunya lebih dan lebih. Kaya kecanduan kopi aja, maunya lagi dan lagi. Atau kecanduan plastic surgery, udah oplas 1 bagian muka, eh mau lagi benerin yang lain, ga ada puasnya. Nah, begitu juga dengan kecanduan pornografi atau kekerasan, awalnya mungkin cuma suka sedikit (liat foto cewe pakai bikini atau cowo pake speedo ketat / suka nonton yang sadis2), lama2 meningkat suka liat yang bugil / suka yang tingkat sadisnya lebih tinggi dan keliatan lebih real (video games sekarang ada yang 4D dalam arti kalau ada cipratan darah tuh sebenernya darahnya darah asli jadi keliatan asli banget, meningkat lagi meningkat lagi sampe akhirnya levelnya udah parah. Kalau sudah begini, hormon Dopamin yang berlebihan itu bisa menyebabkan menyusutnya bagian depan otak yang namanya Prefrontal cortex.



"The Prefrontal Cortex (PFC) is the anterior part of the frontal lobes of the brain, lying in front of the motor and premotor areas. This brain region has been implicated in planning complex cognitive behavior, personality expression, decision making, and moderating social behavior."
Source : wikipedia

PFC ini bagian otak yang cuma ada di manusia. Ini yang membuat manusia berbeda dari mahluk hidup lainnya. Kalau sudah menyusut, akibatnya anak tersebut perilaku sosialnya berubah, sulit membuat keputusan dan gangguan personality.

Dan kalau di xray, bentuk otak orang kecanduan itu mirip dengan bentuk otak orang yang mengalami kecelakaan dan kena di otaknya


Terlepas dari semua itu, semuanya kembali lagi kepada dasar moral si anak yang terbentuk sejak dini. Maksudnya, biarpun si anak terpapar ama yang namanya keburukan teknologi (kekerasan/pornografi, dll), tapi kalau si anak punya dasar moral yang kuat, itu semua bisa ditangkis. Ga jauh2 lah, liat diri sendiri aja kali ya (bukan sombong bukan pamer), gua maen yg namanya The Sims sampe level yang orang2nya bobo bareng, pernah coba maen 7 deadly sins, counter strike, GTA, nonton yg porno2 juga pernah, Detektif Conan itu salah satu favorit gua, tapi ya ga sampe tahap yang kecanduan atau jadi kebawa ke dunia nyata. Hanya sekedar main2 biasa, sekedar tau aja sewajarnya. Mungkin ya karena lingkungan sekitar gua ga mendukung untuk gua jadi sesat dan mungkin karena faktor umur juga sih..gua maen2 the sims gitu juga pas SMP atau SMA gitu lah. Ya mungkin umur yang udah ga gitu labil. Kalau misalnya anak2 sekarang kan mungkin SD aja udah kenal gituan, jadi lebih bahaya.

Lalu..gimana caranya ya biar kita ada tindakan preventif nya buat anak2 kita? Menurut Ibu Dee, orang tua harus proaktif menanamkan nilai2 moral/value yang baik ke anak, menciptakan manusia yang beradab sedini mungkin, 5 tahun pertama kehidupan anak itu adalah tahun2 terpenting untuk pembentukan akhlak. Diatas 5 tahun bukannya ga bisa, tapi effort yang dibutuhkan akan lebih banyak.

5 tahun pertama itu adalah waktu dimana anak2 sepenuhnya milik kita.
5 tahun berikutnya anak2 jadi 'milik' ibu bapak guru di sekolah
5-10 tahun berikutnya anak2 'milik' teman2nya
5 tahun berikutnya kalau anak cowo jadi milik istrinya, anak cewe jadi milik suaminya.

Kemudian lagu ini diputerin

'Her' disini anggep aja anak atau pasangan

Eeeeaaaaa, kembali dimainkan emosi emak2. Gua liat ada beberapa emak2 yang udah usap2 mata. Gua....tahaaaaaann..tahaaaaaannn..alihkan pandangan ! Hahaha

Kita orang tua cuma punya waktu 5 tahun pertama itu yang eksklusif bisa kita gunakan buat membentuk anak kita (not so much time, isnt it?). Di 5 tahun pertama itu juga lah neuron2 di dalam otak anak sedang berkembang pesat2nya. Kalau distimulasi dengan baik, neuron2 itu bisa terhubung satu sama lain menjadi sinapsis. Sinapsis ini itu seperti semacem memory card. Semakin banyak sinapsis yang terhubung, informasi yang terekam di otak anak itu akan semakin banyak. Kalau neuron2 yang ada ga dapet stimulasi yang baik, sinapsisnya ga terbentuk. Atau kalau sudah terbentukpun tapi stimulasinya berhenti (ga ada repetisi) atau dapet stimulasi yang buruk (teriakan/omelan/kata2 negatif), sinapsis yang terbentuk bisa putus. Dan sinapsis ini jumlahnya semakin berkurang seiring bertambahnya umur.

Reading is a basic tool of learning, basic of all intelligence. Ga ada orang pinter yang ga suka baca. Semua orang pinter pasti suka baca.
Orang Indonesia itu persentase melek hurufnya lumayan tinggi.
Bagus donk?
Ga juga sih.
Maksudnya melek huruf tuh bisa baca tapi ga bisa menghubungkan satu informasi dengan informasi lain. Jadi ya cuma sekedar bisa baca.
Dari 41 negara yang disurvey, Indonesia kedua loh...dari belakang. *tepuk tangan*

Kemudian peserta seminar dibagiin kertas soal dalam keadaan dibalik (ga bisa baca dulu). Diminta untuk dikerjakan begitu ada aba2 mulai. Pas gua balik, soalnya matematika sederhana. Macam 5x2, 3+7, 10÷2, dsb. Rata2 pada kerjain secepet kilat. Tapi yang para peserta ga liat adalah keterangan cara kerjain soalnya.


Jadi diatas soal2nya itu ada instruksi cara pengerjaan. Kalau ada tanda + artinya ×

Kalau ada tanda - artinya ÷
Kalau ada tanda × artinya -
Kalau ada tanda ÷ artinya +

Kurleb seperti itu lah.. jadi ya banyak yang salah.

Karena buru2 langsung ngerjain soal tanpa MEMBACA dengan benar instruksinya. Bayangin kalau ini ujian anak2. Pada ga lulus semua deh.

Gua gimana? Berhubung gua ga bawa pen dan nunggu temen sebelah gua kelar, otomatis gua punya waktu buat baca instruksinya lah. Hahahahahaha. Tapi gua udah tau sih pasti ada something tricky. Soalnya dulu pas kaderisasi OSIS SMA pernah juga dikasih yang semacem gini jadi gua udah aware. Waktu jaman masih sekolah/kuliah juga gua ada kebiasaan baca soal dulu sih sebelum mulai ngerjain. Terutama soal essay. Kenapa? Karena kalo abis baca soal essay dan gua merasa bisa tuh jadi semangat ngerjain soal lainnya. Kalopun soal essaynya gua rasa susah, kadang2 di bagian pilihan ganda tuh ada aja ketemu jawabannya biarpun sebagian2.


Lalu, orang Indonesia katanya kurang kreatif. Kalo disuruh gambar pemandangan, yang kebayang di otak gambar apa hayo?

Gunung kan?

Gunungnya ada berapa hayo?

2 kan?

Ada matahari ga?

Ada kan

Posisinya dimana?

Ditengah2 antara 2 gunung betul?

Di langit ada burung2 yang bentuknya angka 3 tengkurep, benaaar??


Ada jalan di tengah2


Dan ada sawah di sisi kiri dan kanan.


Kompak ya kita.


Abis dari TK kaya didoktrin gambar pemandangan kaya gitu. Dicontohin sama guru... bukan dibiarkan berimajinasi sendiri.


Membaca/didongengkan itu salah satu cara stimulasi yang baik. Karena membaca/didongengkan itu bisa meningkatkan konsentrasi anak, memicu imajinasi serta kreativitas dan menambah pengetahuan verbal/kosakata anak. Gambar di buku itu kan statis, ga dinamis kaya TV. Gambar2 dinamis atau yang bergerak cepat itu bisa menyebabkan anak ga konsen dan hilang fokus. Kalau udah parah, bisa bikin anak epilepsi loh (photosensitive epilepsy).

Gausah banyak2, cukup 1 halaman per hari. Mendongengnya dengan gaya yang heboh gitu macam children's storyteller tau kan.. yang pake efek2 suara macem2, karena katanya kalo ama anak kecil emang harus heboh (ini juga pernah gua denger dari terapisnya K dulu).

Tapiiii buku pun harus dengan supervisi orang tua. Jangan asal beli buku trus langsung kasih ke anak tanpa kita yang baca dulu. Karena ada buku2 yang kontennya ternyata ga baik untuk anak.
Tau buku WHY?
Ada 1 judul (gua lupa yang tentang apa), tapi ada konten yang mengatakan gapapa sesama jenis berhubungan asal ada cinta.
Well, ini sebenernya masing2 pandangan sih ya, kalau si ortunya liberal banget mungkin ga masalah. Tapi kalo tipikal ortu Indonesia, ini bisa jadi masalah.
Jadi ya sebaiknya orang tua scan dulu lah buku2 yang dibeli sebelum dikasih ke anaknya.

Cara lainnya biar anak ga banyak nonton TV atau main gadget adalah ajak anak main diluar. Jalan2 atau main ke taman atau keliling komplek.
Atau kasih main2an 'fisik' yang bisa melatih motorik dan/atau kreativitas. Building blocks, pretend play, mainan2 sensori, dll.

Stimulasi anak berdasarkan 5 indera dibawah ini, kalau bisa mencakup 1-3 itu udah bagus. 1-5 sempurna.
1. Penglihatan
2. Pendengaran
3. Peraba
4. Penciuman
5. Pencecapan

Contohnya kalau didongengkan kan udah pasti menstimulasi penglihatan (liat gambar2), pendengaran (suara yang mendongengkan..misalnya ada seekor harimau..aaauuuumm. begitu kira2, ngerti kan ya? ), kalau kebetulan bukunya ada bagian2 yg bisa dipegang gitu itu stimulasi indera peraba. Atau kasih anak coba pegang buah2an, trus dikasih cium dan dikasih coba rasanya.


Lalu... ini kesalahan yang gua lakukan juga ke K.

K itu melewati fase ngerangkak. Jadi dari berguling trus dia duduk dan berdiri. Merangkak ada tapi sedikit banget, sebatas lebar kasur dan sebentar. Kalau dibiarin ngerangkak di lantai pantatnya nonggeng keatas, lututnya ga nyentuh lantai.
Fase merangkak itu PENTING !!
Sayangnya gua ga tau info ini waktu K masih umur2 merangkak. Gua taunya setelah dia udah lancar jalan dan sudah telat lah mau ngajarin dia merangkak.

Karena merangkak itu ada hubungannya dengan perkembangan dan keseimbangan otak terutama ke masalah bicara. Jadi buibu muda, biarin lah anaknya merangkak di lantai kesana kemari, jangan kaya gua dulu yang lebih takut anaknya kotor (apalagi umur2 segitu kan pas tuh lagi demennya masukkin tangan ke mulut), kita nya aja yg cape bolak balik cuciin tangan atau ngepel pagi sore, tapi biarin anak bereksplorasi. Jangan dikit2 gendong karena mikir kasian anaknya kalo ngerangkak lututnya sakit, ledes. Biarin aja. Beli aja knee protector kalo takut lutut anaknya ga mulus. Kasihtau juga sama kakek nenek popo kungkung oma opanya. Biasanya mereka yang lebih manjain cucu dengan maunya gendong aja. Kasih tau mereka kalo anak2 ga boleh skip 1 pun fase perkembangan dari mulai angkat kepala, berguling depan belakang, merangkak, duduk, berdiri dan jalan. Semua harus terlewati. Penting. Catet lagi..penting !


Kalo ngga ya mungkin kaya gua sekarang. Effortnya harus lebih lagi buat merangsang speech-nya anak.


Dan yang paling susah (menurut gua) adalah ucapkanlah kata2 positif ke anak. Jangan bilang "ga boleh", "jangan", "no no no", "makanya...", "bandel", "nakal", dan semacamnya. Katakan apa yang mau anda katakan secara jelas. Kalau anak pergi keluar dan kita mau dia pulang sebelum jam 8 malam, bilang "pulang sebelum jam 8 ya", jangan bilang "jangan pulang malam-malam".

Kalau anak yang biasanya di rumah pinter nyanyi, bawel, dll tapi di sekolah jadi diam dan pasif jangan bilang ke anak "jago kandang nih. Kenapa di rumah mau tapi di sekolah ga mau? Jangan gitu donk", tapi bilang "ayo sayang, mama percaya kamu pasti bisa. Di sekolah atau di rumah kamu pasti pinter nyanyinya".
Bilang i love you atau mama sayang kamu sesering mungkin. Jangan lupa pelukannya.





Jadi role model yang baik untuk anak. Anak2 ga tau apa maksudnya duduk manis kalau kita ga kasih tau gimana sih yang namanya duduk manis. Kenapa orang betawi kalo ngomong selalu kenceng dan cenderung teriak dan terdengar kasar? sebenernya bukan karena dia betawi sih tapi satu generasi ngikutin generasi diatasnya. nenek moyangnya ngomong begitu anak cucu cicitnya semua ngikut. Punya temen yang kalo ngomong kaleeem haluuuss soppaan gitu ga? pernah ketemu mama papanya ga? pasti sama kalo ngomong halus juga.

Pepatah buah jatuh ga jauh dari pohonnya ya bener lah. tapi bukan semata2 karena keturunan tapi karena kebiasaan.

Kalau satu hari kita tutup pintu kulkas pake kaki atau ngambil barang di lantai pake kaki, jangan heran kalau anak ngikutin setelahnya. Children see children do.




Kalau kita mau memberikan sesuatu kepada si anak sebaiknya sebelum dibelikan, diberitahu dulu 'syarat2'nya atau pre-agreement gitu deh. Misalnya mau beliin anak iPad, sebelum beli ngomong dulu ama anaknya kalau iPad boleh dipakai misalkan 30 menit per hari, dan aplikasi2 yang diinstall harus dengan persetujuan mama papa dulu, dll dsb. Kalau anak setuju dan mengerti baru dibeli barangnya. Jangan udah dibeli dulu trus dikasih liat ke anaknya baru mau ngomong syarat2nya, udah terlambat. Anaknya pasti iya2 doank orang barangnya udah ada di depan mata.


Harusnya kita manusia yang mengendalikan teknologi, bukan teknologi yang mengendalikan manusia. Jangan sampe kita dan anak2 kita jadi generation of idiots. Smart phones and dumb people.

Jangan sampe juga gara2 gadget kita mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat. Perbanyaklah quality time sama keluarga dengan saling berbicara satu sama lain, bukan mengetik satu sama lain.



Udah panjang bener nih post.

Ya lagi2 semua ini pengetahuan aja ya. Ga dipaksakan pokoknya semua orang tua harus melakukan kaya gini. Toh balik lagi disesuaikan ama kondisi masing2. Karakter anak juga kan pada dasarnya beda2. Ambil yang baik dan terapkan sesuai situasi kondisi masing2 keluarga aja. Working mom sama stay at home mom pasti kondisi nya beda kan. Tentu aja cara asuh anaknya ga sama. Trial and error lah kalo soal anak tuh. Satu cara mungkin berhasil diterapkan ke 1 anak belum tentu berhasil di anak yang lain. Cara boleh beda2 yang penting goal nya sama, anak happy (with your pressence tentunya).

Karena anak yang happy bisa jadi sukses.

Tapi anak sukses belum tentu happy.

Dan mulailah sedini mungkin. Selagi kita bisa. Ga ada yang tau besok bakal ada kejadian apa. Usahakan sedini mungkin menanamkan nilai2 baik ke anak dengan harapan kalau tiba2 kita udah ga ada, mereka udah punya modal kuat untuk tetap hidup dengan baik.


Reminder to myself as well.


Semoga berguna..

Salam emak2.

13 comments:

  1. Wah thank you for sharing na...bagus banget pembahasan nya...jd pelajaran buat gw nih...emang bener sih jaman skrg gadget bikin semua jd lbh indah..tp banyak dampak negatifnya jg...

    ReplyDelete
  2. Untungnya anakku gk suka tv. Meski diajak nntn tv diem sebntr udh gitu ngacak2 rmh lg :Dj

    ReplyDelete
  3. seperti segala hal yang lain, semua pasti ada 2 sisi. teknologi juga gitu. bisa positif bisa negatif. jadi emang harus dibatesin dan diawasin.

    dan karena itu juga kita gak ngasih andrew bawa hp sendiri. padahal temen2nya udah bawa hp. kita masih ngotot gak ngasih anak hp. serem lah mereka ntar ngeliat2 apa di luar kan... kalo di rumah kan kita bisa awasin.

    dan masalah kecanduan itu emang kayaknya semua udah ngalamin ya. kita juga belajar dari kesalahan. harus dibatesin. weekdays no games no tv. semua itu cuma weekend aja. dan kalo weekend sebisa mungkin kita banyak kegiatan lain jadi akhirnya gak terlalu ada waktu buat main game anyway. hahaha.

    paling yang masih kita kasih tuh kalo ke restoran trus nunggu makanan, nah mau nonton atau main game di hp boleh deh. toh paling berapa lama doang. :)

    ReplyDelete
  4. thanks Na buat sharingnya.. huhu. memang berat menerapkan-nya.. ayok usahaaa..... =D

    ReplyDelete
  5. makasih buat sharingnya.. memang butuh perjuangan buat semua itu.. jiayou.!!!

    ReplyDelete
  6. Na, tengkyu uda sharing :) ini bagus bgt terutama buat gue yang bntr lagi mau brojolan, hehehehe
    topik ttg ntn tipi en gadget pernah gue sama Jo bahas. buat gue gpp kalo mau nonton selama emank aman buat anak en diawasin plus ga lama juga durasinya tapiiii kalo buat Jo itu big no deh Na. emank c gue ngeliatnya kok idealis bgt sdgkan gue lbh suka liat dr kdaan. misal kalo anak uda ga mau makan tapi akhirnya bisa makan dgn dikasi ntn tipi, gmn. jadi hal2 kek gini masih qta suka debatin, hahahaha.. gue pun tau alesan Jo gitu karena ada ponakannya Na (dulu Jo tinggal bareng sama kokonya) yang kurang lebih ngalamin speech delay juga.
    emank susah c kalo ga bersentuhan sama teknologi ya, qta sendri pun kecanduan, hehehehe

    gue blm tau nii Na akan jadi gmn nanti di kala gue ngurus anak, smoga bisa jadi enyak yang baik buat anak2 nanti. tapi postingan lo ini bner2 informatif en buat gue nambah ilmu :D

    ReplyDelete
  7. bagus banget ini tulisan u.. saking bagusnya gw ga berasa kl tulisan u ini panjang kok hahaha.. mengenai TV and gadget ini emang rasanya jd bahan berat buat semua ortu jaman sekarang ya.. pphhuff mari kita berjuang na.. kita bisa hihihihi...

    ReplyDelete
  8. thank you for sharing, na :)
    setuju setuju .. tinggal kita terapinnya nih gimana hahaha .. pr ya buibu ;)

    ReplyDelete
  9. baguuuuuuuuuuuus banget tulisan lo naaa.. gw sampe ikutan meneteskan air mata ngeliat youtubenya :p
    susah memang, tapi kita harus semangat dan berusaha ya.. hindari kata jangan dan no, susah bgtttttt >_<
    si grace dong, kalo ditanya, grace knp gak mau mandi? dia bs jawab loh, grace males -_-"
    setelah gw inget2 lagi iya sih, emang kita sering bilang, grace jangan males mandi yaa.. eh malesnya yang nempel di otak dia *boomerang deh*

    ReplyDelete
  10. Bagus banget isi postingan nya na.. jadi bener2 dapat informasi baru dari postingan ini.. :D
    ternyata isi seminar nya bagus ya.. hehehe.

    ReplyDelete
  11. Gw setuju ama yg lu tulis semua disini na krn gw disini jg sampe dikasih booklet ama dokter anak gw spy ga kasih anak nonton tipi, tapi gw tetep sering setelin tv krn harus masak dll. Tapi gara2 baca tulisan lu gw jd diingatkan lg termasuk bagian yg buah jatuhnya ga jauh dr pohonnya... Ini jg susah banget :) thanks na~

    ReplyDelete
  12. Makasih informasinyaaaa, suka banget :D Mau sharing juga ama cici gue dan temen-temen lain ah :)

    ReplyDelete
  13. Kemaren di acara parenting day sekolahnya Madeline juga ada seminar mengenai kecanduan gadget. Ini sepertinya emerging problems banget deh. Gue juga share pengalaman gue di blog. Mudah-mudahan para orangtua makin wise ya dalam ngasih gadget ke anaknya.

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP