Monday, October 19, 2015

One of the scariest day in my life

Hari Jumat kemarin ga ada angin, ga ada ujan, ga pake permisi, ga ada tanda2, si bocah unyil tetiba pilek kemudian disusul batuk. Pantes aja dari Kamis anaknya rewel dan kaya susah tidur pules.

Prime suspect nya karena hari Rabunya diajak main di playground. You know, meskipun anak2 seneng ke playground, unfortunately playground salah satu tempat yang banyak nyebarin penyakit. Cuma karena selama ini kalo bawa kokonya main ya fine2 aja, kirain adenya juga ga bakal kenapa2.

Lupa kalo tiap anak imunitasnya beda2. Ga mengindahkan kecurigaan gua penyebab si unyil mencret2 beberapa minggu lalu juga karena abis dibawa main ke playground (walopun jeda beberapa hari baru mencret).

Sampe sabtu siang keadaan masih batuk pilek biasa, sampe akhirnya si unyil bangun tidur siang dan gua liat napasnya ngos2an. Kaya orang abis lari.

Gua pantau terus kirain mungkin mimpi buruk jadi napasnya belom balik normal lagi, tapi kok ga kelar2.
Too weird.
Then, i got panic attack. Imho, 'do not panic' is the worst tip ever. Gimana bisa suruh orang ga panik kalo dihadapi dengan situasi untuk pertama kalinya anak tiba2 sesek napas dan ga ada orang dewasa lain di rumah jadi ga memungkinkan untuk langsung ngibrit ke RS. Ga ada oksigen or whatsoever lah karena keluarga ga ada riwayat asma atau sejenisnya.

Sibuk menghubungi suami yang kena macet di jalan *terima kasih jakarta* dan daftar dokter anak di RS biasa (milih dokter J yang pas lagi praktek walopun jam prakteknya selesai dalam 10 menit kedepan).

Suami pulang langsung buru2 ke RS, sampe RS di bagian pendaftaran GA ADA ORANG !! akhirnya gua ke depan ruangan praktek dokternya dan nanya "dokter J masih ada?".
Dijawab ada sama susternya dan gua minta tolong buat segera periksa anak gua.
Susternya jalan ke bagian pendaftaran buat ambil buku rekam medis si unyil, dan lalu gua liat si dokter melenggang keluar ruangannya bawa dompet dan handphone.

WHERE THE HELL ARE YOU GOING ?!?!?!?!

Untungnya sama suster dicegat dan bilang ada 1 lagi pasien *nunjuk2 gua*. Gua yang sibuk gendong unyil sambil tenangin dia karena dia nangis2 kaya tau dia lagi di rumah sakit (takut disuntik mungkin).

Akhirnya dokter balik ke ruangannya buat periksa. Gua ceritain kronologisnya dan si unyil diperiksa. Dokter suruh gua angkat bajunya (karena posisi si unyil lagi gua gendong, ga mau direbahin), dan dia merhatiin dadanya si unyil cukup lama, kemudian nanya ama gua "emang napasnya begitu ya? Sampe tulangnya keliatan? Apa gara2 dia lagi nangis".

Gua yang cengo aja... ya kalo lagi nangis bukannya emang napasnya jadi lebih tersengal2? Trus dokternya suruh gua coba diemin anaknya, which is nearly impossible selama dia masih ada di ruangan dokter. Trus diperiksa pake stetoskop lagi.

Verdict-nya dokter ngomong gini kurang lebih :
"Ini saya terus terang ga yakin karena anaknya nangis jadinya agak saru. Tapi kalo didengar paru2nya itu banyak sekali lendir. Yang saya khawatirkan cara dia bernafas itu seperti itu tandanya paru2nya ga kuat untuk ambil oksigen, makanya jadi cepat napasnya. Saya khawatir ada radang atau infeksi paru2, PNEUMONIA"

Gua : "apa dok?!?!"
*gua bukannya ga tau pneumonia..justru karena gua tau jadinya gua kaget*
Sekelebat gua inget artikel2 yang gua baca dan omongan dokter kenny yang dulu waktu mau kasih imun pediacel

*pneumonia, bakteri pneumokokus; salah satu penyakit berbahaya penyebab kematian anak paling tinggi di dunia*

My heart shrunk.

Dokter : "pneumonia. Jadi kalau mau, boleh dirawat. Tapi kalau ga mau dirawat harus hati2, dipantau terus nafasnya. Karena masih kecil begini kalau sesak nafas dia cepet cape. Kalau dilihat makin parah buru2 dibawa ke RS. Mau dirawat apa gimana?"

Gua : *melihat suami.. suami geleng2* Bawa pulang dulu deh dok. Tapi saya minta dibuatkan surat rujukan kalau misalkan amit2 nanti perlu balik ke RS.

Dokter : "oke tapi harus hati2 ya. Sekarang ibu tanda tangan surat dulu saja. Pernyataan bahwa ibu tidak bersedia anak ibu dirawat, jadi kalau nanti ada apa2, saya tidak disalahkan"

My heart shrunk even more.

Ibu mana yang mau denger2 kalimat macam gitu ya. Emang sih aturan dari rumah sakitnya begitu, tapi kedengerannya jadi semacem 'indirect threat' buat gua. I signed the letter though. Balik jalan ke parkiran dan tiba2 ada mobil berhenti di samping gua.
Nongol muka si dokter buka kaca dan lagi2 ngomong ke gua "bu, tolong dipantau terus ya. Hati2"

Gua : "......iya dok, terima kasih"

Dan gua lanjut jalan ke mobil tiba2 udah keluar air mata aja.
Wondering apa keputusan yang tepat bawa pulang ke rumah, takut kalo gua salah ambil langkah. Plus ngeliat anak suffering kaya gitu. Rasanya kaya ditimpa berpuluh2 batu.

Pulang ke rumah nafasnya masih juga cepat, untungnya masih mau makan dan minum. Tidur pun bisa walopun dengan napas yang tersengal2. Minum obat yang diresepin dokter dan berharap nafasnya bisa lebih baik. Gua sampe pasang alarm buat bangun tiap 10 menit tapi ga berhasil. Gua benci banget settingan alarm handphone2 jaman sekarang. Ribet banget !!!

Alhasil gua coba untuk terus mendusin aja. Jam setengah 4 pagi gua mendusin nafasnya masih berat aja dan gua ga bisa tidur lagi. Gua malah cari jadwal dokter yang praktek di hari minggu. Akhirnya diputuskan bawa ke rs family ketemu dokter A.
Tujuan gua bawa ke dokter lagi buat cari 2nd opinion dan mau minta diuap. Kemarin malam itu gua minta uap tapi dokternya bilang udah malam uap harus di UGD. Entah kenapa gua ga bersikukuh mau uap, mungkin gua udah terlalu 'puzzled' sama diagnosa si dokter yang bikin gua kaget.

Pas ketemu dokter A, gua ceritain lagi kronologisnya, gua juga cerita kalo kemarin udah ke dokter dan dibilang takutnya...*gua lom selesai ngomong, dokternya udah ngomong duluan*

Pneumonia?

Iya dok.

Dokter A ini nanya lebih banyak. Napasnya sampe ngik ngik ngik gitu ga? Makan mau? Minum bisa? Tidur bisa?

Kemudian dia bilang dengan nada yang menenangkan
"Jadi begini.. pneumonia itu ada 3 macam. Yang ringan, sedang dan berat. Kalau memang dia masih bisa makan, minum dan bisa tidur sebenarnya tidak apa2. Tapi tolong ibu coba perhatikan napasnya terutama waktu tidur. Coba dihitung,lebih dari 40x per menit atau tidak. Kalau iya, lihat anaknya gelisah atau ngga. Kalaupun napasnya diatas 40x tapi anaknya bisa tidur tanpa gelisah dan masih bisa minum ya gapapa. Tapi kalau anaknya gelisah, ga bisa tidur dan ga bisa minum; boro2 minum kalau napas aja dia susah kan.. lebih baik dirawat deh."

Lalu gua minta untuk diuap. Si unyilpun diuap dengan penuh perjuangan (derai air mata dan tendangan2 maut). Selesai dari rumah sakit, gua langsung menuju ITC buat beli nebulizer karena kondisi ga memungkinkan gua bolak balik RS 5x untuk uap seperti yang diresepkan dokter. Si unyil juga g perhatiin sering kena batuk pilek jadi menurut gua ga ada salahnya punya nebulizer. Toh orang dewasa juga bisa pake kalau perlu.

Dalam perjalanan pulang napasnya unyil udah mulai normal. Makan siang masih mau walopun pake adegan hoek2 dan muntah sekali. Tapi baru kali ini gua malah bersyukur dia muntah (yang artinya lendir keluar). Tidur siang pun no drama dan gua lega banget liat dia tidur dengan napas yang normal.
Walopun ga tau ya sebenernya pneumonia beneran atau ngga (kalo orang tua pada bilang angin...makanya dada punggungnya pake diborehin bawang merah + telon), gua bersyukur aja kalau sembuhnya lumayan cepet dan ga harus sampe diopname. Gua ga bisa bayangin gimana jadinya kalo sampe harus diopname. Ga kuat kayanya gua.

Sekarang kondisi udah jauuuhh lebih baik walaupun masih ada batuk. Daaaaaan untuk sementara sampai waktu yang tidak ditentukan, im sorry but no playground for you my little boy. Mendingan kamu ikut mama keliling cuci mata ya. Dan PR buat mamamya juga buat lebih jaga asupan makanan karena si unyil masih ASI.

Demikian hari yang mengerikan buat gua. Walopun ga sebanding ama hari nya Jack Bauer di 24, tapi yaaaa versi makemak panik lumayan menegangkan lah.

15 comments:

  1. Serem ya na kalo anak tiba2 sakit gitu. Anak g juga na, umur 8 taon bln maret kmrn jg di blg pneumonia sm dokter, g ga tau lo itu pnykt salah satu penyebab kematian anak plg tinggi smp baca postingan lu.
    Kl anak g uda rada gede jd di xray trs berasap n dktr blg pneumonia, trs badannya jg panas, Di resep antibiotik sehari makan 4x selama 10 hari.
    Sama diksh obat2 laen buat panas batok pilek, yg berakibat malah kena lambungnya. N sampe skrg lambungnya msh rada sensi jdnya, sedih g.
    Kmrn ni selama 1 stgh bulan kondisinya turun naek trs, jd kadang lemes kadang sehat. Stress na. Tp untung skrg uda bae sih sisa magnya aja blom kelar.
    Entah kmrn itu beneran penumonia ato karena d ada bawaan alergi yg berat corak parunya jd berasap (menurut dokter laen).
    Moga2 kita smua sehat terus ya...

    ReplyDelete
  2. Aduuh emang paling serem yaa kalo anak sakit...apalagi kalo belom bisa ngadu...kayanya emg jaman skrg playground ga mengutamakan kebersihan juga, serem deh...semoga Ian cepet sembuh yaa dan ga kumat2 lg penyakit macem begini... :'(

    ReplyDelete
  3. Naaaa, gue kalo jadi lo pasti panikkkk, ga mungkin ga panik!! speed recovery buat Ian ya. semoga hanya gejala aja bukan bner2 pneumonia, amien!
    noted to myself ni Na, sebisa mgkn ga ajak anak ke playgroun dink, anteng2 aja main dirmh tow ga ikut emak bapake jalan2.

    ReplyDelete
  4. aduh na! semoga semuanya baik - baik aja yaaaa .. ga ada drama2 lagi si dede .. kokonya juga !!! .. take care ya na

    ReplyDelete
  5. Waduh na semoga Ian cepet sembuh ya. Gw bisa bayangin paniknya gimana T___T

    ReplyDelete
  6. Cepat sembuh yah... iya serem banget ituu diagnosanya. Daniel skrg jg lg batuk dan nafasnya jg cepat dan ngik2.. trus panas juga akhirnya minum antibiotik masih rewel sih tp uda ga demam.

    ReplyDelete
  7. Halo salam kenal. Aku bacanya ikutan tegang. Apalagi kalo denger 'vonis' pneumonia gitu dan dapet indirect threat begitu. UGH. I hate those indirect threats :( Rasanya bikin bimbang banget dan pengen diopname aja. Tapi satu sisi juga merasa gak perlu sampe di opname. Syukurlah dokter kedua bisa lebih nenangin ya.

    ReplyDelete
  8. Halo salam kenal. Aku bacanya ikutan tegang. Apalagi kalo denger 'vonis' pneumonia gitu dan dapet indirect threat begitu. UGH. I hate those indirect threats :( Rasanya bikin bimbang banget dan pengen diopname aja. Tapi satu sisi juga merasa gak perlu sampe di opname. Syukurlah dokter kedua bisa lebih nenangin ya.

    ReplyDelete
  9. Semoga Ian cepet sembuh yah.... alat nebulizer gt banyak jual di glodok plaza Na, dulu gw dikasih tau beli disana murah soalnya pusat jual barang kedokteran gt...

    ReplyDelete
  10. Wah kasian ian... Semoga ngga sakit2 lagi ya. Mungkin sering2 bersihin tangan ama minum yg banyak na klo abis maen. Tapi mgkn klo org jpn emang agak freak mereka pasti hrs cuci tangan ama kumur2 klo masuk rumah.

    ReplyDelete
  11. waduh, dokter yg pertama bikin ortu nya malah jadi was2 ya.. seengganya ada dibawa ke dokter kedua, jadi ada 2nd opinion. dan dokter kedua pun ga bikin ortu bs lebih tenang, ga nakut2in.. >.<

    speed recovery ya buat ian.. :D

    ReplyDelete
  12. semoga si little boy cepet sembuh ya na... gua juga kalo jadi lu pasti panik... kalo uda menyangkut anak, susahlah kalo ga panik...

    ReplyDelete
  13. kadang suka ada Dsa yang agak lebay, kek Dsa na Z di MMC bawaan waktu Z lahir, tapi untungnya kita cuma 2x ama tuh Dsa, pindah ama Dsa sekarang lebih tenang, Dsanya walo muda cantik tapi tenang ga vonis macem2. Z kena Roseola aja g panik banget, Dsa nya tenang2 aja, dan Aminnya dia bisa di hubungin via WA
    cepet sembuh yah, cuaca lagi enggak bagus, penyakit macem2 menyerang anak2, sehat selalu buat semuanya GBU

    ReplyDelete
  14. Gw kalo jadi elu juga panik, na. Tapi dokter ke dua lebih nenangin yah? Gw paling males kl ketemu dokter yg serba nakut nakutin.

    Semoga ga ada kejadian gini lagi ya.

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP