Saturday, December 20, 2014

Speech delay.. part 3

Baca part 1 disini dan part 2 disini

Part ke-3 ini gue cerita soal terapinya.
Berangkat 45 menit sebelum waktu terapi karena kalau telat sistemnya potong waktu, karena jadwal terapisnya non-stop terus-terusan dari anak satu ke anak lain.

Begitu jam menunjukkan pukul 11.00 gue menanti-nantikan melihat siapa yang jadi terapis K. Karena orangnya beda dengan yang kemarin melakukan assesment. Sebenernya sreg sama yang kemarin assesment, tapi ga ada waktu yang pas dengan jadwalnya. Kan harus liat jam K tidur siang juga toh.

Sebelum K masuk, ada liat beberapa anak yang baru selesai sesi terapi-nya. Anak keluar selalu diikuti sama terapisnya yang kemudian laporan ke orangtua masing-masing soal perkembangan terapi anaknya.
"Udah mulai bisa a b c. Tapi masih sedikit d e f"
"Nangis tadi di dalam tapi begitu dikasih g h i dia mau"
Semacem itu lah.

Lalu nama K dipanggil dan diarahkan masuk ke ruangan yang mirip sama ruang assesment kemarin. Tapi yang ini ga ada kursi buat pendamping. Karena ini hari pertama, mama papanya masih boleh dampingin. Kalo udah kedua anak harus ditinggal sendiri. K langsung diminta duduk di kursi anak. Lagi-lagi kursi langsung dirapatkan ke meja jadi anak ga ada ruang untuk keluar. Hasilnya? Tentunyaaaa dia ga betah. Dia langsung teriak minta keluar. Tapi sama terapisnya yang ini K 'dipaksa' untuk tetap duduk di kursi. Dialihkan sama mainan-mainan yang begitu dikeluarkan gue tau ga akan menarik dia sama sekali. Bukan tipe mainan yang dia suka.
Mainannya puzzle berbentuk muka orang. Dan terapisnya minta K untuk keluarin potongan puzzle-nya satu-satu. Yaa, anaknya lagi marah-marah merasa 'terkurung' di tempat baru gitu ya mana mau disuruh main yang dia ga suka ya.
Tapi ya gue diem aja ga ikut campur sama sekali.

Masih ga betah disuruh duduk diam, lama-lama K nangis kejer sampai air matanya segede biji jagung. Mainan yang dikeluarin pun kebanyakkan ga menarik minat K, kalaupun menarik paling cuma sebentar lalu lanjut nangis lagi. Satu-satunya yang buat dia happy adalah mainan bubble. Terapisnya yang tiup dan K diminta pecahin bubble-nya. Lalu diminta gantian K yang tiup, of course K ga mau/belom ngerti. Dan kalau bubble-nya ga dibikin lagi K lanjut nangis. Dia minta itu terus sepanjang sesi dan terapisnya pun ga bisa mengalihkan dengan yang lain.

Gue sama suami di dalem cuma bisa diem ngeliatin anak nangis. Tega-tegain hati padahal udah kasian banget karena K juga matanya ngeliat ke arah kita terus kaya minta tolong. Sampai dia berdiri di kursi pun terapisnya masih suruh dia balik duduk terus. Wataknya K ya mana mau. Dia pasti balik berdiri lagi. Udah bagus ga nekat loncat dari kursi melarikan diri. Terapisnya ga bisa mengalihkan dengan apaaa kek gitu ya. Dia cuma ngomong "aduh nangisnya sampe begitu. Udah donk. Cape kan."
Berkali-kali. Berkali-kali.

Ya intinya sih gue merasa cara terapinya agak memaksakan kehendak. Entah emang begitu caranya atau terapisnya yang kurang pinter handle anak yang dasar wataknya beda-beda. Kalau menurut gue yang orang awam bukannya kalau kita mau 'masuk' ke anak tuh anaknya harus dibuat nyaman dulu ya ama kita? Kaya terapis yang assesment kemarin, dia biarkan K ga duduk di kursi dan kasih mainan yang lebih beragam jadinya K bisa lepas sama dia. Terapis yang ini mainannya rata-rata puzzzzllleeee semua. Cuma beda-beda gambarnya aja.
Dan dia maksa K harus duduk. Mungkin tujuannya ngelatih konsentrasi, tapi ini kan pertama kali. Apa iya harus seekstrim itu?

Di akhir sesi terapisnya bilang K masih sangat keras dan nanya "biasa di rumah apa-apa langsung dikasih ya?". Gue bilang ya tergantung dia maunya apa. Yaiyalah keras, kalo engga ngapain gue bawa dia kesitu. Dia berharap anak yang terapi yang udah bisa ngerti ini itu apa? Rada emosi juga sebenernya tapi ya anggep aja emang itu caranya dia.
Di buku laporannya ditulis K masih suka-suka kalau diberi perintah sederhana. Nangis dan teriak. Diam kalau permintaannya dituruti.

Selesai terapi, gue jadi mikir beribu kali lagi untuk ngelanjutin terapi. Gue (dan suami) malah jadi takut kalo ini malah jadi trauma dan ninggalin bekas di otaknya. Gue yakin banget terapi kedua (kalau masih mau lanjut) K pasti nangis-nangis lagi kalau caranya masih sama. Toh terapisnya ya orang yang sama karena jadwalnya udah rutin. Ga bisa pindah jadwal lain karena cuma ini yg jam nya pas, ga bentrok jam tidur siang.

Ditambah lagi bokap ada cerita, tetangga rumah cerita anaknya yang pertama juga mirip K. Udah 2 taon belom bisa ngomong dan dia udah coba berbagai cara. Termasuk terapi-terapi bahkan sampe kepret air sirih *ngakak*. Tapi semuanya percuma. Yang ada efeknya apa? Ya nyekolahin anaknya. Ketemu anak-anak seumuran yang bisa jadi contoh buat dia sendiri. Lingkungan juga lingkungan happy ala anak-anak, bukan yang terkurung di ruangan kecil berhadapan sama terapis. Diakhir cerita dia bilang gausah lah terapi gitu, yang ada buang duit doank. Ga ada gunanya.

Haaaaaahhh... bingungnya bingungnya. Andai ada cermin yang bisa gue tanya, cara apa yang paling baik untuk anak saya?
Kalo emang terapi ga berpengaruh kok ya klinik itu rame banget. Tapi kalo dipaksain terapi kasian anaknya juga.

Setelah diskusi lagi sama suami, sepertinya sih terapi tidak akan dilanjutkan. Karena sepertinya terapi-terapi gitu juga hasilnya terutama balik lagi tergantung anaknya. Melihat K juga belakangan ada kemajuan di oral nya. Tiap hari ngocehin A B C D satu dua tiga walaupun lafalnya belum benar. Dan ocehan-ocehan planet lainnya makin beragam yang gue yakini suatu hari berubah jadi kosakata. Jadi ya mamanya aja di rumah yang berusaha semakin bawel dan kasih mainan-mainan edukatif.

Dan untuk soal sensori integrasinya. Jadwal assesment udah di-skip. Artinya ya ga akan terapi juga. Setelah baca-baca beberapa artikel, sepertinya K sensitif di area tactile (sentuhan). Sensori integrasi ini pun bisa dilatih (diterapi) di rumah sendiri. Ada sih alat-alat pendukung khusus macem sikat sensori tapi buat gue ke K sekarang mungkin harus lebih banyak kasih mainan-mainan yang melatih sensori (kemudian nyari hashtag #sensoryplay di Instagram dan ngubek-ngubek pinterest).
Salah satu usaha gue sekarang sih ngasih K makan sendiri BLW-an walau terlambat. Dimulai dari ketertarikannya ngambil perkedel sendiri, gue pun sekarang membiarkan dia ngambil makanannya sendiri (yang berbentuk agak padat). Tujuannya sih ya biar dia ngerasain tekstur makanan. Mulai ngerasain pake tangan sampe ngerasain di mulut.
So far sih K terlihat enjoy dan kayanya dia kagum sendiri gitu mukanya setiap kali berhasil makan makanan sendiri.
Kadang gue kasih pake sendok atau garpu juga buat hand-eye coordinationnya.

Ya semoga aja dengan cara sederhana gini sedikit-sedikit bisa membantu dan punya efek ke K. Mamanya ini yakin anaknya pinter. Cuma mungkin kesalahan ada pada mamanya yang kurang kasih stimulus. Yaaaakkk...ngerasa bersalah lagi jadinya deh ah.


End of trilogy.
Semoga membantu

10 comments:

  1. Semangat Na... boleh tuh dipertimbangan buat dimasukin ke preschool sapa tau kenny bisa lbh berbaur dan jadi lancar gt

    ReplyDelete
  2. masukin sekolah manohara aja Na yg deket rumah, kali2 Kenny seneng banyak temen2... trus jadi membantu mengatasi masalah dia... semangat yah!

    ReplyDelete
  3. Na, coba masukin manohara deket rmh lu siapa tau Kenny seneng banyak temen2 sepantaran trus umur2 segitu biasa gerak dan lagu... lama2 tar dia pasti bisa ngikutin kan

    Semangat yah mama!

    ReplyDelete
  4. hmm sebenernya 21 bulan menurut gw belom terlambat amat untuk bicara ya.. dan gw setuju tuh dimasukin sekolah biasanya anak2 ada kemajuan bicara (klo dia cocok dengan lingkungan sekolahnya ya). Anak yg uda bisa ngomong biasanya makin ceriwis, yg blom bisa ngomong mulai ngomong. Dont worry too much ya, jia you!!

    ReplyDelete
  5. Kalo yg gue ngerasa ngaruh banget ke perkembangan speech dia adalah menyanyi Na. Jadi gue sering banget ajakin dia nyanyi berbagai lagu terutama lagu2 berbahasa Indonesia. Walaupun Abby lafalnya jg masih belum jelas, at least gue tau dia enjoy and kata2 dia banyak yg didapat dr lagu.

    ReplyDelete
  6. semangat yah na.. kenny pasti bisa :)

    ReplyDelete
  7. Temen gw anaknya juga baru bisa ngomong pas ud umur 2 tahun lebih dikit na....sekarang ud umur 3 cerewetnya ampun2an....semoga Kenny juga gitu yah na. Sayang kayanya kalo dibawa ke terapis, takutnya trauma. Mending masukin pre school sih..

    ReplyDelete
  8. Thank you Nah trilogy nya bener2 ngasih pencerahan. Ga bisa kasih komen apa krn memang belum punya anak. :D Semangattt Aina!! :D

    ReplyDelete
  9. hai mbak. salam kenal. barusan nemu blog mbak dan langsung tertarik baca speech delay-nya kenny.

    asli pas baca, aku jadi inget jaman anak pertamaku terapi wicara. dan yang ditulis mbak ini, plek ketiplek sama terapi ketiga anakku. terapi pertama kedua sih lancar karna aku ikutan masuk.
    begitu terapi ketiga, ga boleh masuk. dan persis kaya kenny, dina disuruh duduk ngadep meja dan disodorin mainan. ga boleh kemana-mana. berdiri langsung didudukkan. jadideh persis banget. nangis ga karuan. dan aku cuma bisa gigit bibir melo >.<

    akhirnya aku ga terusin, dan aku pilih ikutkan paud. mungkin sih intinya emang anakku butuh kumpul sama yang seumuran, jadilah setelah paud dan lanjut masuk TK, sekarang yang ada anaknya ga berhenti ngomong *tepok jidat*
    hihihi

    jadi panjang nih komennya :P
    *oia, kalo dina sepertinya salah satu faktor speech delaynya karna sering liat dvd bahasa inggris. jadi bingung bahasa gitu deh.
    tapi jadinya sekarang emang kemampuan bahasa inggrisnya lumayan juga :)

    ReplyDelete
  10. sering bacain buku crita en nyanyi, na.. itu ngaruh banget.. awalnya emang cm dia liatin doang pas kita baca/ nyanyi.. tp lama2 itu kosakata nyantol di palanya hahhaa.. kl terapinya kaya gt sptnya smua anak seumur kenny pasti nangis deh.. kl gw jd u, gw jg ga akan lanjutin deh, takut trauma juga.. mending skolah aja ya, lbh fun utk si anak..

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP