Saturday, September 20, 2014

Ketika pasang IUD bikin rugi bandar

Setelah selesai masa nifas lahiran anak kedua dan setelah sisa darah lahiran berhenti dan rahim gue istirahat selama sebulan, akhirnya hari Senin kemarin gue memutuskan untuk masang spiral/IUD.

Ada pendapat orang kalo pasang IUD sebaiknya waktu mens. Ada juga yang bilang pasangnya sebelum 40 hari. Well, setelah konsultasi sama obgyn gue, yang mengatakan ga benar kalo pasang IUD sebelum 40 hari karena rahim masih dalam proses pengecilan. Kalau pasang saat itu ada resiko spiralnya pindah posisi. Masalah pasang saat mens juga itu hanya kebiasaan dari jaman dulu kalo cewe mens udah pasti ga lagi hamil. Jadi aman pasang spiral. Kalo sekarang kan udah ada USG jadi ga lagi mens juga gapapa.

Ya gue pun pasang kemarin pas dalam keadaan 'kering'. Pasang dalam waktu singkat, ga merasakan sakit berarti. Sakitnya cuma di dompet suami aja.
600ribu untuk pasang spiral merk NovaT plus biaya konsul dokter.

Kemudian beberapa jam setelahnya, gue mengalami pendarahan. Diawali dengan volume darah yang keluar cukup banyak dan kemudian disusul dengan keluarnya gumpalan darah besar2 seperti gumpalan yang keluar setelah melahirkan.

Ga sekali. Ga dua kali. Tapi berkali2.

This was not right. I thought to myself.

Gue pun langsung telepon dokternya. Dokter bilang harusnya darah yang keluar itu ga banyak. Hanya flek2 sedikit. Gue pun disuruh minum obat yang sebelumnya udah dibukain resep dulu dan pantau ke depannya gimana. Ternyata darah masih terus keluar. Bahkan darah segarnya itu menetes terus2an.

Malamnya gue balik ke dokter dan dicek.
Posisi spiral ternyata ga berubah. Masih bagus.
Dokterpun ga yakin darah gue asalnya darimana. Dia pun bilang "kamu pasien pertama saya yang begini."

Kebetulan waktu ke dokter itu kondisi pendarahannya lagi agak mereda. Di dokter pun akhirnya dibilang darah sudah berhenti. Disuruh tetep minum obatnya dan pantau.

Beberapa hari setelahnya keadaan membaik. Darah masih keluar tapi jauh berkurang. Cuma seperti mens biasa dan ngga buat pembalut penuh selama beberapa jam. Gue pun berhenti minum obat karena ngerasa minum obatnya berefek ke kulit gue jadi bintil2.

Lalu hari Jumat sore. Abis bangun tidur siang gue dalam posisi duduk tiba2 berasa darah keluar banyak lagi. Pembalut langsung becek. Jalan ke kamar mandi tiba2 blup blup keluar lagi gumpalan darah seperti senin kemarin.

Oh ouww.. kenapa lagi nih? Masa gara2 ga minum obat?

Awalny gue masih ga gitu parno. Masih mikir coba minum obatnya lagi dan liat beberapa jam ke depan.
Tapi ternyata dalam waktu kurang dari 2 jam gue bolak balik wc terus ganti pembalut dan celana dalam karena gumpalan darah dan darah seger nya ga berenti2 keluar. Bahkan buat pake celana dalam aja gue musti sumpel dulu pake tissue. Kalo engga pasti celana dalemnya kena tetesan darah yang ngucur trus kaya kran air yang ga ditutup rapet.

Mulai parno. Telpon nyokap dan minta nyokap dateng. Tadinya mau nungguin pewe pulang baru ke dokter tapi nyokap bilang mendingan gue cepet2 pergi. Doi ngeri juga kali anak cewenya pendarahan gitu. Sampe bokap disuruh tutup toko dan anterin gue karena nyokap takut kalo gue pergi sendiri ntar kenapa2 di jalan.

Gue pun setuju lah karena gue pengen dokternya liat ini. Pas lagi parah2nya. Ga kaya senin malam pas lagi mereda.

Entah insting atau apa. Gue sampe bawa celana dalem dan tissue gulung 1 roll ke dokter. Sampe tempat dokter baru sampe resepsionis tiba2 bluuup. Keluar lagi gumpalan darahnya. Buru2 ke toilet buat bebersih dan bener aja kena celana dalem dan tissue di toiletnya lagi abis.

Begitu diperiksa dokter gue berasa darah tuh ngaliiirrrr terus. Dalem hati.. tuh doookk kaya gitu darahnya. Saya ga boong.
Akhirnya memutuskan untuk copot spiralnya dan dibilang mungkin gue ga cocok pake spiral *berkumandang lagu hillaannggg 600ribukuuu*

Terus perut gue diteken lamaaaaaaaaaaaa dan darahnya dikuras abis.. dokter bilang posisi spiral sebelum dilepas masih pada tempatnya dan disekelilingnya ga ada darah. Jadi darah itu dari mulut rahimnya. Mungkin mulut rahim gue yang ga nge-fren sama si spiral.

Gue tanya kalopun mens ga mungkin sebanyak ini kan dok? Dan diyakini ama dokternya iya ini bukan mens tapi positif pendarahan. (T_T)

Jadi ya begitu saja. Spiralku hanya bertahan 4 setengah hari. Dan kalo mau coba lagi harus tunggu 6 bulan.

There's always first time for everything..

Kali ini pertama kalinya gue merasakan namanya pendarahan. Thankfully, gue bukan tipe yang bisa pingsan kalo liat darah. Kalo ngga, mungkin gue udah tersungkur lemes di kamar mandi.

Posting ini agak2 private gimana gitu ya sifatnya sebenernya. Cuma gue mau share aja karena pas gue pendarahan gitu dan cari2 info kayanya ga ada yang merasakan hal yang sama, makanya gue makin parno karena ga dapet jawaban apa2, ga yakin itu bahaya atau normal. Jadi nanti in the future kalo ada perempuan yang ngalamin hal serupa, semoga posting ini bisa kasih a little peace of mind...

*kemudian makan kaya orang hamil lagi karena banyak ilang darah jadi lemes ya booook plus masih ASIX pula...kemaren gue makan nasi sama ayam kalasan 2 biji plus tahu pong entah berapa pcs masih nambah nasi goreng setengah bungkus..*

Makasih ya daraaaaahh.. anda sakseeeess bikin saya cape fisik dan emosi.

Sampe berita ini diturunkan darah sudah berkurang jauh hampir berhenti bahkan. Tapi kemudian saya galau soal KB. Bagaimana ini yaaa.. jadi tak tenang. *gigit jari*

Edit : ternyata pendarahan berlanjut, cek postingan selanjutnya
http://mochi-icecream.blogspot.co.id/2014/09/ternyata-masih-berlanjut.html?

8 comments:

  1. Wihhh gw sih kl jd elo bakalan copot di hari ke 2 deh na. Darahnya non stop gitu sampe netes mah kayaknya parah ye.. Ya udahlah suami ngalah, pake KB yg dijual bebas di warung n supermarket ajah hehehe

    ReplyDelete
  2. Aduh serem ya na... Ya berarti emang gak cocok kali ya...

    ReplyDelete
  3. Na... yang penting elu udah ketauan pendarahan dan sudah kedeteksi. Gak semua orang memang cocok pake spiral. Dan gak semua orang ditakdirkan pakai alat kontrasepsi. Pelan2 cari yang cocok sama elu ya.

    ReplyDelete
  4. Na, gw juga gitu pas abis lahir conrad tapi gak masa nifas lgs kb, kayanya 6 bln abis lahir mens tapi gw pake pil sejak minum pil itu gw mens sebulan 4x gile aje hahaha misal tgl 1,10,20,30 mens mana lama dan byk bisa semunggu baru kosong 3-4 hari udah mens senewen juga waktu itu

    begitu lepas pil lgs normal, berarti gak cocok tuh gw pake pil...beda kasus sih sm loe cm ngocor darahnya mirip2 hahaah
    semoga masalah loe cepet selesai yah jgn galau2 :)

    ReplyDelete
  5. na... kok serem bgt.. gw jg pasang IUD di hermina lho sama dr Andrew,, awal2 pasang emang bener flek terus.. gw flek ampir 3 mingguan.. kluar banyak, berhenti,, kluar lagi,, berhenti.. gitu terus.. gw udah parno disuru cabut, krn dokter wanti2 flek cm bole maksimal 1 bulan.. lewat sbulan dianggep ga cocok en harus dicabut.. untungnya abis itu gw berhenti fleknya ampe hari ini.. GWS na moga2 u cpt ketemu cara KB yg oke yah.. :)

    ReplyDelete
  6. sama bgt ama yang gw alami 100% persis..dan sama juga akhirnya spiral harus dicopot,dan sampai saat ini gw ngga berani pake alat kontrasepsi selain kondom

    ReplyDelete
  7. Mbak saya juga mengalami pendarahan sama persiss siss begitu tapi kejadiannya setelah 2 tahun pemasangan yg awalnya baik2 aja. Bahkan hingga dilepas sudah 2 hari masi pendarahan

    ReplyDelete
  8. Saya lagi ngalamin hal yg sama nih mba..
    Tadi sy le dokter, dokter bilng gpp. Itu cuma kotoran rahim yg kluar.. tapi sy ga tenang soalnya darah yg kluar sperti abis lahiran.. gede"..
    Apa iya sy hrus copot IUD.??

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP