Wednesday, September 3, 2014

how am i?

So, apa kabar gue post melahirkan Ian satu setengah bulan yang lalu?

Recovered from post pregnancy pain.

Darah sudah berhenti (tapi udah mens lagi aja dooonnkkk).

Jahitan udah sembuh.

Pegal-pegal udah mereda

Untungnya ga pake bengkak lagi nih kaki.

No baby blues.
Eh ada deng baby blues, tapi malah ke anak pertama. Gue yg nangis karena jadi 'jauh' sama K. Jadi jarang spend time sama K. Kangen gitu deh sama templokannya.



Sleepless. Ya pasti masih lah ya.
Nih anak kedua agak susah dibuat tidur kalo dibanding K. K juga ga bisa dibilang gampang sih, tapi dulu kalo udah lelah nidurin K gue bisa sodorin empeng. Si I ga mau dikasih empeng. Atau mungkin masih asing sama empeng. Sebenernya ga mau mulai dibiasain sih tapi honestly ada saat-saat dimana gue bener-bener lelah harus bangun-bangun terus ngurusin Ian yang susah tidurnya yang mana jadinya gue emosi aja. Jadinya rada yelling gitu deh ke Ian.

I juga masih asing sama botol. Gue pernah coba kasih botol waktu dia growth spurt dan gue tepar abis kalo buka lapak susu terus-terusan. Susaaaah banget dikasih minumnya kalo pake botol. Entah belum biasa atau nipple botolnya yang dia ga suka.

Like it or not, agree or disagree, gue sih mau coba kasih minum pake botol lagi. Kenapa? Pasti nanti ada saat-saat gue harus ninggalin dia dan nitip entah ke siapa dan cara dia minum susu ya pake botol donk. Kalo ga bisa pake botol trus gimana?



Kemarin juga gue jalan-jalan perdana ajak ke mall. Dduhhh, ribetnya kalo tiap kali mau nyusuin harus cari baby room atau pake nursing cover.
Iya kalo baby roomnya langsung available, kalo lagi occupied anaknya keburu ngamuk. Ga mungkin juga gue lesehan dimanapun saat itu gue berada kan.

Waktu gue nyusuin pake nursing cover di foodcourt mall aja ada beberapa pasang mata yang ngeliatin gitu. Gue sih bukan risih diliatin karena menyusui ditempat umum, gue cuma rada waswas kalo private area gue accidentally terlihat ya bok! Hahaha. Abis waktu pake covernya si I nendang2 gitu. Dan ngebuka lapak susu tuh susah ya kalo pake nursing outfit. Biasa klo di rumah kan barbar buka aja dari bawah.. kemaren tuh ribet bukain kancing. Dah gitu gue pake tank top nyusuin juga. Belom lagi buka bra nya. Duuuh setengah metong dah.
Jadi ya itu membuat gue memutuskan mau 'melatih' pake botol susu. Demi kewarasan bersama.

Soal Asi, sampe sekarang sukurnya asi gue mencukupi. Bahkan lebih dari cukup. Freezer kulkas sampe didominasi sama asip gue. Gue lagi berencana untuk nyumbangin sebagian karena gue butuh space buat simpen asip yang lebih baru.

Cukup soal gue, bocah2 gimana?

K.. makin gede makin cengeng. *jambak rambut*
Beneran deh sekarang tuh dikit2 dia ngambeg. Kalo mau apa dan ga dibolehin langsung tereak2. Suka lempar2 barang. Makannya juga masih susah. Masih ga suka buah. Tidurnya masih ajaib. Kadang bisa bangun nangis2 dan sekarang kalo nangis kencengnya udah kaya pake toa.



Masih belom bisa ngomong selaen mamamamamam dan kata2 planet dia. I'm geting worried.
Makan juga masih disuapin, belom bisa makan sendiri. Dikasih sendok gitu malah buat mainan. Dikasih pegang makanan ga pernah masukkin mulut, malah dibejek2 dan dibuat maen.

Yang paling bikin gue kehabisan ide adalah sikat gigi. Ya ampun mak susah banget loh. Buang muka mulu, mingkem dan kalo agak dipaksa jadi ngamuk. Ga pernah bisa disikat apapun caranya. Gue sikat gigi di depan dia biar dia ngikutin, ga berhasil. Kasih liat video lagu2 anak2 yg sikat gigi, ga diliat. Pake sikat gigi getar2 beli mahal2 di mothercare, kepake cuma sekali. Sekarang malah jadi mainan buat distract dia kalo mau rebut breastpump gue. Terakhir gue sudah relakan telunjuk gue kegigit karena bersihin pake kasa. Ini juga kurang berhasil. Kena depannya doank setelah gue mainin kasanya di deket bibirnya. Hadeeuuhh. G takut nih anak giginya karies..

Sekarang K udah ada suster. Gue dilema gitu deh sebenernya. Pake suster ya karena butuh. Tapi kadang ada rasa ga rela K diurus stranger.
Apalagi sekarang K udah mulai kenal ama susternya. Kadang lebih milih nemplok sama suster daripada sama mamanya. Sekarang kalo gue lagi pumping atau sibuk ama dedenya, K mau ga mau sama susternya. Dia bisa duduk senderan di badan susternya bermanja-manja. Duh ngeliatnya tuh kadang gimanaaaa gitu.

Trus yaaaa... buibu yang pake suster juga. Sayaahh mau tanya kalo si suster tuh berani nyium2 anak tuh gimana ya? Dibiarinin aja apa gimana yaaaaaaa.
Nih si sus nya udah mulai berani nyium2 dikit. Nyium rambut gitu.. kmren gue ada liat mulai berani nyium pipi deket kuping..
Nyiumnya pake idung gitu.. ga yang obvious nyium tapi ya bagi gue itu udah nyium lah. Itu yang keliatan gue, entah kalo gue lagi ga ngawasin gimana.
adduuuhh maaak gue sungguh ga rela. Tapi mau gimana ya..
(T__________T)

Trus juga kalo anak nguap kenapa sih ya mereka2 itu suka naro jarinya di depan mulut anak. Apa efeknya sih? Jujur aja jijik gue liatnya..
Kemarin juga sekali gue liat botol air K jatuh trus dot nya kena kaki dia. Dibiarin ajaaaaa gitu ama diaaa... seakan ga terjadi apa2.
Trus kalo kasih makan roti juga gue suruh anak nya aja yg gigit, jangan dia yang motekin dan suapin. Tapi ya begitu gue liat dia lagi nyuapin K roti dari jari dia aja gitu. Iiiiiihhhhhh.... kalo lagi gini rasanya K pengen langsung gue masukkin sterilizer.

Ya gue sih sekarang kalo ada waktu buat ngurus K masih gue yg handle.
Kalo pas dedenya bobo dan waktunya K mandi ya kadang gue masih mandi bareng. Makanan K gue yg siapin. Kadang gue yg suapin. Pokoknya kalo dedenya lagi bisa dilepas gue masih handle deh. Gue ga mau yg 100% lepas  ke suster. Itu juga sebenernya usaha gue mencegah K jadi terlalu deket sama susternya sih. Dan mengurangi kejorokan2 yang mungkin terjadi yaaaaa...



Ya emang orang bilang anak ga mungkin lupa sama mamanya. Ga mungkin suster beneran dianggep mamanya. Tapi tetep ya bok rasa 'sakit'nya tuh ada banget. Gue liat K lebih nemplok sama papanya aja jealous, gimana nemplok sama orang lain.

I, layaknya newborn, kerjaannya masih bobo bangun poop pipis nyusu nangis. Gempornya kalo dia lagi bangun jaraaanng sekali bisa diem anteng main sendiri. Maunya digendong dan kadang kalo digendong maunya gue bediri jalan2 gitu. Berasa kali ya movement nya beda kalo gendong sambil duduk sama gendong jalan2. Alhasil kalo I lagi bangun gue hampir ga bisa ngapa2in.



Poopnya udah ga sesering waktu baru lahir. Paling sehari sekali dua kali. Dan ini sangat membantu mengurangi cape. Kalo waktu baru lahir buset deh sebentar2 ncret sebentar2 ncret.



Dan karena pas lebaran ga ada yang bantu cuci gosok gue jadinya pakein pospak terus. Keterusan lah sampe sekarang. Bye bye rencana mau rajin pakein popok. Ga kebayang juga pakein popok kain kalo poopnya sebanyak sekarang. Hmmmmm....paling gue pakein popok kalo sikonnya lagi nanggung. Misalnya pospak udah penuh tapi bentar lagi mau mandi. Nah pakein popok kain deh.

Sekarang sih bobo malemnya udah rada enakkan. Bangun hanya karena pengen digendong bentar atau mau nyusu trus lanjut bobo lagi. Melek segernya pagi jam 6 an gitu.
Ah tapi gue ga mau jinx it... ya moga2 begitu terus kedepannya.



Sekarang soal suster. Gue yg baru sekali pake suster ini mau nanya donk ke emak2 yg udah pake suster mayan lama.
Klo anak yg diurus itu lagi nap, susternya ikutan nap apa gimana sih ya? Karena situasi gue, guenya ada di rumah, si suster kalo k nap, dia langsung naik ke kamarnya ikutan istirahat. Ini sebenernya pertama kali gue yg suruh sih. Tapi makin kesini makin menjadi.
Karena k lama nap nya ga tentu, kadang 2 jam, kadang 3 jam. Jadi dia tuh yang diem aja di kamarnya kalo k belom bangun. Dan dia turun kalo gue tereak2 manggil. Kalo ngga, dia ga turun2.
Pernah g bilangin, jam segini standby dibawah. Itu sehari doank dilakonin. Kebetulan k nap nya 2,5 jam. Jadi dia nunggu di depan kamar setengah jam-an. Besokannya gue bilang lagi jam segini standby dibawah. Eh k nap nya 3 jam. Dan bener aja pas k bangun, gue liat ke depan kamar dia ga ada. Dan harus gue panggil.

Yang bikin gue rada ga suka sebenernya kalo K nap nya pas 2 jam atau kurang dan jam bangun nya rada nanggung (jam setengah 3 gitu), si suster tuh masih tidur donk..
Gue panggil2 tereak2 kaya tereakin maling ga nyaot loh.
Sampe gue naik gedor2 kamar dia juga ga langsung denger. Ada beberapa kali baru dia nyaot "yaaa..." ketauan banget suaranya baru bangun.

Udah gitu ya dia ga langsung sigap turun. Entah ngapain dikamarnya trus pake mandi dulu, abis mandi naik lagi ke kamarnya entah ngapain lagi. Kira2 45 menit kemudian deh baru nongol.

Kalo I lagi tidur dan gue bisa handle K juga dia pasti ngacir keluar entah ke wc atau ngapain yg pasti ga pernah kilat. Paling cepet 15 menit baru balik lagi. Kalo makan juga lama. Udah gitu berantakan lagi.
Kalo ijin sholat juga lama.

Waktu istirahat dia menurut g udah lebih dari cukup. Pagi aja minimal nunggu k bangun jam 8 pagi. Itu juga biasanya ga langsung gue panggil kalo ga bener2 kepepet.

Malem juga maksimal jam 10 udah lepas k ke papanya. Plus tidur siang juga. Cukup banget kan ya. Gue nya justru yang masih rada berzombie ria. Gaji saya aja lebihan gimana dear suami? ($_$)

Mau gue tegur ya tapi gimana ya. Kalo ama suster gini gue merasa posisi gue serba salah. Ga ditegur ntar keenakkan, klo ditegur takut dia ga suka ntar pelariannya ke anak.

Kalo soal kerjanya sih sebenernya okay.
Ga pernah megang hp juga klo lg jagain k. 
Bisa ajak main, ada inisiatif.

Jadi dipikir2 yasudahlah. Emang ada lebih ada kurang ya. Cannot get everything in one package. Hanya g pengen tau aja suster2 lain gimana. Apalagi kalo anaknya yang ditinggal kerja mama papanya. Artinya kan full ama suster klo pagi-sore. Ga bisa gantian jaga kalo ga ada org lain yang bantu ya.

Ya semoga aja lebih baik deh ke depannya.


Nb: maapkan foto2nya pake beragam alignment dan letaknya rada ga nyambung sama content.. Ribet kalo posting pake handphone.

12 comments:

  1. Na, semangat terus ya berjuangnya. Dan puji Tuhan banget ASI elu berlimpah. Kalau ngga, wadow pasti udah stress banget.

    Nah sekarang gue jawab soal Sus ya.
    1. Sus gue sih so far ga pernah cium dan gue ga bolehin cium juga. Emang harus tegas kalo yang begini.
    2. Soal kasih makan roti. As long as dia tangannya bersih, gue don't mind dia pegang roti dan nyubitin roti buat anak gue. Gue selalu ada sabun antibacterial dan gue beli sejerigen hehehe.
    3. Soal napping, gue pun membolehkan sus gue ikut nap bersama baby. Pas masa dia masih kecil dan suka bangun malam, dia ikutan napnya sering. Tetapi belakangan karena anak gue malam sudah tidur dr jam 9 smp 8 pagi, siang dia kadang nap, kadang cuci baju, atau ngerjain kerjaan lainnya yg berkaitan sama anak. Kuncinya sih supaya pas nap anak tetap dipantau adalah, sediakan ranjang di dekat ranjang anaklu. In this case kalo kamar dia pisah, mending lu beliin kasur lipat buat dia istirahat bareng Kenny. Jangan pisah2.

    Soal sus gitu, kita harus terapkan aturan. Kalau dia pelupa, tulis aja dan tempel di kulkas. Karena namanya ada peraturan aja ada celahnya, apalagi kalau ngga kan?

    ReplyDelete
  2. Spy anak mau sikat gigi, kasihin sdkt odol anak2 wkt sikat gigi. Sizenya sebesar biji jagung aja.. Anakku sih jd ngga meronta2 wkt sikat gigi sejak pake odol. Ketelen gpp kok hehe kan pasta gigi anak2.. Btw salam kenal, I'm ur silent reader :-).
    Kalo aku sih pake mba utk jaga anak gak pake sus.. Suami aku blg kalo cium2 cuman spt sniff sbntar gak papa, kt dia menunjukkan mbanya sayang ama dia. Mlhan yg gak suka lihat anakku dicium2 itu mamaku hehe.. Tergtg ktnya jg lihat dr perspektif yg mana , yg penting mbanya jg bersih hehe

    ReplyDelete
  3. gw sih klo masalah makan disuapin pake tangan selama mbaknya cuci bersih tangannya gw gak masalah. Malah klo nyuapin makan ikan gw suruh pake tangan supaya tau ada duri yg tertinggal atau gak. klo cium sih terkadang mbaknya nyium sih pake idung gitu gw pun gak terlalu masalah soalnya mbak yg jaga VJ sekarang itu adiknya ART nyokap yg uda kerja puluhan tahun jd udah kayak keluarga aja sih tapi tentu dilihat orgnya bersih apa gak.

    ReplyDelete
  4. Pits sih ga pakai suster yah, cuma klo hal2 kek nguap di taro jari na di mulut, g bilangin dari awal, sebelum pegang Zio cuci tangan, dot + empeng ga boleh pegang jari tangan, klo susu dah ga diminum langsung tutup, klo jatoh ganti atau lap pakai tissue basah. dan kek pas nguap gitu sih yah.. g bilang ga usah di tutup pakai jari di mulut zio, kibas2 aja pakai tangan kek ngipesin :D so far meni dan menik nurut ama begituan, semua art MIL juga sebelum megang Zio udah pada cuci tangan semua
    klo cium2 zio sih ga ada yah, walo menik sekarang masih muda kek na gemes, klo liat g ciumin pipi zio kek na dia pengen juga ikutan :), ga tau yah klo g ga ada dia curi2 cium zio ga ? tapi g liat si menik sayang ama zio, sih
    klo masalah bobox, g malah menyarankan klo anak na bobox, si menik juga bobox, jadi klo semisalnya Zio begadang tolong lah dia temenin begadang, karena g harus kerja dan ga mungkin begadang, jadi g slalu saran kan, klo zio bobox, dia sebaikan bobox juga, tapi bobox na ga boleh yah pelok2 zio, jaga jarak atau duduk sisofa sambil bubux ^^
    hwaiting yah say~

    ReplyDelete
  5. Harus tegas Na kalo sama suster, harus konsisten apa yang boleh dan nggak boleh.

    Dulu gue nggak tegas sih sama susternya Madeline soal cium mencium, jadi udah kadung. Terus sama yang mbak sekarang nggak pernah cium-cium Madeline.

    Gue juga tegas kalo soal ngasih makan, dia nggak boleh ngasih makan pake tangan, nggak boleh tiupin makanan panas pake mulut (harus dikipasin makanannya).

    Oh ya soal kekhawatiran lo tentang Kenny, bisa jadi ini reaksinya dia karena ada adik baru. Kalo ngomong, lo di rumah bilingual nggak? Kalo bilingual emang lebih lama anaknya nangkep. Dilatih terus aja. Madeline juga baru setelah 2 tahunan ngomongnya mulai banyak dan jelas dia ngomong apa. Eh nggak juga sih... 50% gue masih nggak ngerti dia ngomong apa.

    Semangat Na!

    ReplyDelete
  6. berdasarkan punya 2 anak, emang mendingan ngenalin botol susu sejak dini. andrew kan telat dikenalin botol jadi gak pernah mau nyusu dari botol. jadi pas emma dari 2 minggu udah dikenalin botol (pake asip ya bukan formula jadi tetep asix) jadi gampang, bisa nyusu langsung dan bisa pake botol. ini lebih enak juga buat mamanya jadi kan papanya juga bisa bantuin. lagian itu bagus buat bonding antara papa sama bayinya.

    kalo masalah suster emang dilema ya na.mau diomongin takut tersinggung, tapi gak diomongin ntar malah ngelunjak lho. kalo gua bilang sih lu tetep harus ngasih aturan2 secara tegas. tapi ya emang harus dimonitor terus, jangan ntar dia pelampiasan ke anak.

    ReplyDelete
  7. Baca aja dah bikin ngos2an, apalagi dirimu yg mengalami yah Na? Emang ga ada yg bisa ngalahin perjuangan seorang Mama. Proud of you Mama Aina.. Semangatt :)

    ReplyDelete
  8. Boooooook gw gemes mau komenin ttg sus lo. PM aja yah takut kepanjangan n gw jadi bikin postingan sendiri ntar hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha semangat ibu2 mau rumpi yaaa, mel :)

      Delete
  9. kalo soal cium2 emang susah sih ya... susternya sepupu gua juga dulu suka cium2in sepupu gua, cuma emang kebetulan dia kerjanya rapih, dan sepupu gua jadi terawat dengan baik, jadi ya dibiarinin aja ama emak bapaknya...

    ReplyDelete
  10. gua nyimak jawaban2 ttg susternya buat persiapan gua nanti hihi ^^
    semangat ya Na! :D

    ReplyDelete
  11. naaa, gw baca aja koq kayaknya langsung teler ya! salut sama loe! semangat na!! kalo soal suster gw no komen yaaa, hamidun aja belom gw

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP