Tuesday, June 10, 2014

aku bukanlah supermom

Posting ini terinspirasi dari... beberapa orang yang mengutarakan kekagumannya *tssaaahh* ke gua atas kemampuan gua ngurus anak sendiri tanpa bantuan babysitter atau ART yang standby di rumah 24 jam.

Apakah kamu salah satunyaaa?? Hehehe..

"Salut gua ama elu..."
"Gua sih ga bisa bayangin deh urus anak sendiri kaya elu"
"Gua ada emak gue aja kadang masih cape banget, elu sendirian..hamil pula"

.....dan pujian-pujian lainnya (ya.. gue anggep itu pujian).


Well, percayalah.. gua ga sehebat yang kalian pikirkan.

Setiap kali gue dapet pujian kaya gitu, gue langsung mikir.. apa iya gue sehebat itu. Perasaan engga.

Sebagai manusia biasa yang masih normal, tentunya gue juga punya limit tertentu. Apalagi kalo bukan limit kesabaran. Apalagi gue dasarnya juga bukan orang dengan kadar kesabaran yang tinggi.

Mungkin yang kalian ga tau, ada masa-masa dimana gue merasa sangat sangat cape sampe-sampe satu kerewelan wajar aja dari K bisa bikin gue emosi dan jadi rada membentak, yang kemudian disusul meweknya si anak yang mana malah bikin gua tambah emosi. Ada kalanya gue biarinin K nangis sampe tersedu-sedu sedangkan gue diem aja sambil tarik napas buang napas mencoba untuk mengumpulkan kesabaran yang udah berserakan.

Mungkin yang kalian ga tau, gue kadang suka mengeluh ke suami kalo anaknya cengeng, susah makan, ini ga mau, itu ga mau, minta gendong terus, sedangkan kondisi gue ga memungkinkan untuk gendong. Dan keluhan-keluhan lain soal ngurus anak sendirian. Suamipum tanggepannya hanya menyuruh gua sabar. Toh anaknya juga belom ngerti kalo dibilangin apa-apa.

Mungkin yang kalian ga tau, ada kalanya gue nangis aja sendirian kalo udah saking stresnya dan ga bisa mengadu ke siapapun, dan itu sepertinya jadi tontonan menarik buat K. Dia ngeliatin gue lagi nangis dengan fokusnya lalu senyum-senyum mendekat ke gue kaya ngerajuk gitu.

Mungkin yang kalian ga tau, ada masa-masa dimana gue kaya diantara dua pilihan; malaikat atau iblis. Rasanya tangan udah mau melayang aja ke badan anak kalo lagi super rewel. K udah merasakan pukulan dan sentilan kecil dari gue kalo lagi susah diurus atau ngebanting-banting barang. 
Gue jadi ngerti kenapa babysitter itu gajinya mahal. Wong ama anak sendiri aja bisa emosi tingkat tinggi, gimana ama anak majikan. Kerjaan mereka emang ga gampang.

Mungkin yang kalian ga tau, gue masih menerima banyak bantuan kok. Urusan cuci dan setrika baju masih dikerjain mbaknya nyokap gue. Jadi tiap pagi dan sore dia ke rumah gue buat ambil baju kotor dan anter baju yang udah dicuci dan disetrika. Sekalian bantuin cuci piring dan botol2nya K. Masalah makanan juga kadang masih dapet hibahan dari rumah nyokap.


Menurut gue yang bisa dibilang supermom adalah mereka yang urus anak sendiri tanpa bantuan asisten dan tidak mengeluh, ga sampe ada acara nangis2 kaya gue gitu deh.

Mereka2 yang tinggal di luar negeri itu loh.
Tanpa pembantu, jauh dari ortu, dari anak, laundry, dishes, segala macem housechores lah semua kerjain sendiri. Semuanya keurus dengan baik dan terlihat selalu happy, ga pernah denger keluhan keluar dari mulutnya. Itu baru supermom.

Gue? Sama sekali bukan.

Percayalah, gue lebih salut sama mereka-mereka yang bisa ngurus anak dengan kesabaran tinggi, selalu halus ga pernah bentak apalagi main tangan dan punya seribu satu cara buat nenangin anak.
Walopun itu dengan bantuan asisten sekalipun.


Salah satu orangnya adalah suami gue sendiri. Dia yang dasarnya emang sabar tingkat dewa, juga super sabar kalo handle K. Bahkan masih bisa ketawa disaat anaknya lagi rewel. Gue nya mah udah mulai naik darah. Biarpun udah sabar begitu, ada juga sih dia rada keras ke K, terutama kalo K bangun subuh dan nangis ga jelas ga bisa ditenangin. Tapi tetep aja, ga sampe 2 menit udah lembek lagi ke K dan bisa dengan tenang kembali berusaha coax the super whiny baby.

Itulah mengapa gue rada tenang nanti kalo gue lahiran seengganya gue tau bapaknya bisa jagain K. Ga khawatir kalo K ga ada yang bisa urus selama gue di RS.

So, i guess the credit should go to him instead.
Superdad.

Kalo gue sih.. masih jauh banget deh harus belajar banyak sabarnya.. sungguh..

7 comments:

  1. Aina... so far gue nggak pernah mengalami stress karena tingkah anak, gue lebih stress karena dulu ASI gue dikit banget sampe gak tau mau ngapain. Gue malah ngga punya ART tapi ada baby sitter. Dulu ada ART yang pulang pergi buat sapu pel itu juga karena disuruh sama mertua pas awal Abby lahir, sementara gue lebih nyaman ngerjain apa-apa sendiri, akhirnya gue let go ARTnya. Jadi kebalikan sama elu, gue malah nyuci, ngepel, nyetrika, masak dll, semua sendiri. Bahkan nanny gue juga makan masakan gue. Gue ngajar juga dari pagi sampai sore. Urusan logistic anak ada Nanny yang gue latih, tapi tiap malem Abby masih main sama gue dan gue yg pastikan semuanya beres.

    Gue rasa semua dari kita berusaha kasih yang terbaik untuk anak, dan kita semua great moms. Kalau super, gue ngga ngerti super itu kadarnya seapa hahahaha. We don't have kryptonite, cuma cinta dari orang2 sekitar dan dari Tuhan yg menguatkan kita.

    ReplyDelete
  2. Kalau bapak2 entah kenapa rasanya lebih sabar sama anak ya.. Apa karena mereka lebih jarang ketemu? Soalnya si Bubu juga gitu.. Kalo Jo lagi rewel, dia lebih sabar ngadepinnya.

    ReplyDelete
  3. Na, I think you didn't give yourself too much credit, and gave PW way much credit :) Yang spend lebih banyak waktu sama Kenny kan lo, bukan PW, ya iyalah pasti lo yang lebih sering nggak sabaran sama Kenny.

    Dan bukan cuma lo doang kok yang nggak sabaran. Stock kesabaran gue juga sangat tipis, apalagi Madeline lagi dalam usia-usia yang nggak pernah mau dengerin (don't they ever?), gue juga kadang-kadang hampir kelepasan mau mukul dia, tapi selalu gue tahan-tahanin. It doesn't make you a bad mom, it just makes you human.

    Gue tahu kok gimana rasanya spend sehari-hari cuma sama toddler doang. Bener-bener drives you to the limit, apalagi lo nggak ada help sama sekali.

    Give yourself a big credit, okay? Semangaaaat!!!

    ReplyDelete
  4. Menurut gw semua mom itu super mom...

    Mengeluh? Cape? Itu manusiawi. Semua manusia ada batasnya. Gak mungkin ada 1 orang pun di dunia ini yg gak pernah ngeluh atau merasa cape. Gak mungkin itu. Karena manusia perlu Mengeluh dan perlu cape. Sama kayak perlu tidur dan perlu makan. Manusiawi. :)

    Marah sama anak? Wajar. Dan perlu! Semua tergantung sekon dan sifat anak. Ada hal2 yg perlu ditanggepin dengan kesabaran tp ada yg perlu pake marah. Batasannya... Ya kita sendiri yg tau. Tp once again marah ke anak itu perlu lho, bukan gak perlu.

    So... You are super mom and you should be proud. :)

    ReplyDelete
  5. sejauh ini aku blm pernah ngerasain strees ngurus anak. Soalnya anakku gak rewel, belum mungkin yah, hehehe.
    tapi manusiawi sih kalau misalnya ngeluh.
    Jadi semua mom itu supermom :)

    ReplyDelete
  6. Na, gw setuju ama yg bilang semua mama itu supermom :) tapi kadang ada yang bikin batasan supernya itu lebih dr yg lain(atau yg keliatannya begitu).... Menurut gw, ga perlu kita bandingin dengan yg lain krn jadinya ga enjoy... Klo ada hal2 yg bikin lu nyaman, ga usah pikirin kata org... Jd klo seandainya gw diindo aja, gw pasti bakal milih catering, laundry & terima bantuan ortu/sodara. Yg penting gw hepi jd gw jg pny bnyk wkt & lebih hepi ngelayanin suami/anak.

    Oh ya, cari temen yg bisa kasih masukkan positif jg... Mgkn suami sibuk kerja tp kadang kita butuh tmn ngobrol atau aktifitas lain spy ga stress.. Jd bolehlah sekali2 ada me time ;)

    ReplyDelete
  7. Kalo menurut gua yah...selama orang tua itu mendidik dan perhatian ke anak, mereka itu supermom karena banyak mom yang lebih serahin jataban itu ke art dan ga pantes dibilang super mom. Hidup buat urus anak di luar negri jauh lebih gampang daripada di Indo secara disini juga kaga usah vacuum tiap hari, cuci baju tiap hari, masak juga ga perlu ganti menu antara siang dan malam, dan segalanya serba convenient, hehehe. Anak2 juga sekolah seharian, beda sama di Indo yang cuma 2-3 jam doank, tapi pasti ada dukanya juga yah...dimana kalo ada keperluan mendadak, anak kudu dititip ke orang lain, dll. But you're still one super mama. :D

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP