Saturday, March 22, 2014

Kerja di luar negeri itu asik... yakin???

Advance note : cerita gue ini berdasarkan pengalaman pribadi ya. Ga bisa digeneralisasikan ke semua orang. Banyak juga kok orang2 kerja di Singapore dan sangat betah bahkan enggan balik ke Indonesia. It's just that i dont belong there. :)

=============================================


Gara-gara baca postingannya May soal surviving Singapore, gue jadi flashback sama pengalaman pribadi kerja di Singapore. Ya walopun cuma sebulan karena emang cuma dikasih icip kerja disono pake ijin sebagai turis tapi pengalaman itu eye-opening banget buat gue.

Gue yakin sebagian besar orang terutama mahasiswa yang baru lulus itu punya anggapan kalo kerja di luar negeri itu asik. Faktor utamanya ya apalagi kalo bukan masalah gaji yang cenderung lebih gede dibanding gaji kerja di indonesia.

Faktor lain mungkin anggapan kalo tinggal sendiri di negara lain itu asik..bebas..Mau kemana aja dan pulang jam berapa ga ada yg larang.

Gue termasuk salah satunya. Waktu gue apply kerja di kantor satu ini, gue udah membayangkan bakal dikirim ke Singapore untuk kerja dan udah ngebayangin asiknya kerja dan tinggal di luar negeri. Ya kan kalo diliat orang lain keren gitu ya. Ngaku deh pasti pada punya pandangan gitu juga kan ke temen ato sodara yg kerja di luar negeri? Iiih keren kerjanya di luar negeri..

Hari itu pun datang.. gue udah excited niiih ceritanya..walopun sempet bete karena si pacar waktu itu ga bisa ikut nganter.. muka gue ditekuk 12 sampe nyokap ngomel "klo lu ga mau pegi ya gausah pegi. Muka gausah belipet kaya gitu".. huahahahaha..

Trus apa sih yang bikin gue ga betah kerja disana?

1. 'Apartemen' tempat tinggal yang disediain kantor

Kenapa pake tanda kutip apartemen-nya? Ya setelah denger sana sini, gue baru tau kalo yg gue tempatin itu namanya bukan apartemen, tapi HDB. Semacem bangunan yang disubsidi pemerintah gitu sih katanya. Ya klo di indonesia HDB itu selevel rumah susun. Cuma bentuknya bagusan aja.

Trus gara2 dikasih tinggal di HDB jadi lu ga betah gitu?
Ya bukan karena itu lah. Gue bukan princess syahrince deh ah. Hahaha.
Trus kenapa?

Karena HDBnya ga dilengkapi dengan aircon. *walopun bukan princess syahrince, tapi aku butuh aircon*
(T____________T)
Kalo udara singapore sejuk sih no problem ya kawan..ini kan samanya kaya di jakarta.
Jadi tiap hari gue tidur berteman kipas angin dan angin malem dari jendela yang terbuka. Maknyos.

Belum lagi housechores yang kudu dilakuin. Apalagi kalo bukan cuci baju dan setrika. Ya ini emang faktor di jakarta gue ada PRT aja sih. Hahaha *lama2 sifat princessnya kliatan*

Lalu kan itu HDB di-share sama karyawan lain.. yang mana berjenis kelamin lelaki.
Risih banget ya bok ngejemur undies di HDB yang di-share sama karyawan cowok !!
Lu gantung BH sama kolor lu gabung gitu sama kolor mereka. Astaga. Tapi ya mau gimana lagi.


2. Lokasi HDB - kantor

Coba tebak letak HDB-nya dimana?
Diujung Singapore sodara2. Punggol. East. Riviera to be exact.
Punggol kan udah ujung ya, tapi kudu naik LRT lagi ke Riviera station yang mana klo di map itu ya diujung lagi. Mau naik LRT dari kiri apa kanan sama aja jadinya.

Dan coba tebak letak kantornya dimana?
Chinatown !!
Ya ya..klo diliat dari peta jalur MRT, it doesnt look so bad. Satu garis, ga perlu pindah line. Itu yg ada dipikiran gue juga sebelum merasakan real-nya.
Tapi kenyataannya dari punggol ke chinatown sekali jalan butuh waktu 40 menitan klo gue ga salah inget.
Walopun cuma diem doank didalem MRT tapi berasa banget banyak waktu yang kebuang buat pulang pergi. Belom pegel nenteng tas laptop segede gaban. Syukur kalo dapet seat, klo ngga ya selamet deh.


3. No partner-in-crime

Jadi gue pergi kesana sama 1 karyawan cewe lain. Seharusnya bisa jadi temen senasib seperjuangan ya.. tapi dia turned out to be my biggest enemy there.
Gila ya. Dia sama sekali ga mau loh yg namanya beberes. Rambut2 rontok dia yg stuck di lobang kamar mandi ga pernah dia ambil. Sampah ga pernah dibuang dan sebulan tinggal dikamar sama dia gue ga pernah liat dia pegang sapu sekalipun. Kalo ngapa2in juga lelet. Even jalan ke MRT pun lelet sampe pernah gua tinggalin.
Hanger yang tersedia di lemari baju juga disabotase semua sama dia. What the heck.

Pokoknya gue ciong banget lah sama dia. Ga ada cocok2nya. Jadi ya udah ga betah makin ga betah laah..


4. About the work itself.

Hari pertama kerja..g pulang jam 10 malem. Lom makan malem. End up ngiter2 nyari hawker yang masih jualan. Gilak. Gue langsung tepar abis.
Hari kedua pun gue langsung menanggalkan semua anggapan gue klo kerja di singapore itu asik.

Jam kerjanya bener2 beda sama di jakarta. Klo di jakarta asiknya begitu jam 6, listrik gedung mati. Dan kalo mau overtime kudu bayar. Bos orang singapore pelit gitu ya ga rela bayar overtime jadinya ya karyawan jaraaaaaang bangeet ada yg kerja diatas jam 6.

Di singapore... listrik on 24 jam. Andaikata listrik matipun g yakin pasti disuruh work from 'home'.
Orang sabtu yang harusnya day off aja karyawan2nya tuh pada nongol loh. Entah ya demen amat ke kantor.
Kok g tau? Yaiyalah. Sabtu 2 minggu pertama itu gue disuruh kerja donk. Gue lupa sih minggu nya gue disuruh kerja juga apa ngga. Yg pasti seinget g, g baru ada waktu jalan2 itu di hari minggu minggu kedua.

Suasana kerja disana pun kaya kuburan banget. Semua serius ga ada yg hahahehe becandaan. Dan believe it or not ada aturan pas kerja ga boleh denger musik. Mo pake earphone juga tetep ga boleh. Alesannya klo ada guest yang dateng dan liat karyawan denger musik diliatnya ga bagus.
Krikk...krik....krik....
Tentu saja klo di jakarta peraturan ini kami abaikan..karena di jakarta tuh ga ada bos/supervisor yg ngawasin.

Lom lagi soal bahasa ya.. biarpun inggris gue ga jelek2 amat tapi tetep kalo harus conversation langsung sama mereka itu mulut jadi setengah gagap.

Yang gue inget banget itu sehari sebelum gue pulang, gue janjian ama temen gue disana mau karokean setelah jam pulang kantor, karena gue merasa semua kerjaan gue udah beres udah dikasih ke manager.
Tapi tiba-tiba sore2 gitu si manager manggil gue buat benerin program yang gue bikin katanya masih ada yg kurang. Padahal itu kerjaan udah gua submit jauh2 hari dan ga ada respon apa2. Malah laptop yang gue pake selama disana udah gue pulangin, jadi kerjanya pake laptop karyawan lain. Gue udah bete abis. Yaudah gue sengaja aja suruh temen gue miscall gue terus. Ringtone sengaja gue kencengin biar dia denger. Dan akhirnya dia bilang kalo gue boleh lanjutin nanti aja kalo udah balik Jakarta dan gue pun langsung melenggang kangkung cabut dari kantor ga pake basa basi babibu.


5. The allowance

Ya ujung2nya duit..hahahaha.
Gue kesana itu taon berapa ya? 2008 kalo ga salah.
Selama disana itu per harinya gue dikasih allowance S$35 diluar gaji tetap yang tetap pake kurs indo.
Cukupkah?
Ya cukup2 aja kalo dicukup2in.
Sekali makan biasanya gue rata2 $5 dollaran. Transport bolak balik gue lupa sih tepatnya berapa. Ya itung2 kalo cara idupnya kaya gitu emang masih ada sisa sih sekitar $10 per hari. Tapi jangan harap bisa belanja belanji hura2 pake sisa allowance itu.

Ditanya worth it apa ngga? Ya ngga banget lah ya.


6. Fell sick

Setelah beberapa hari badan gue ternyata gagal adaptasi sama pola hidup dan pola makan yang berubah drastis, sakitlah gue. Apalagi kalo bukan sakit tenggorokan dulu kemudian batuk pilek. Dan ga sembuh2. Dari sebulan gua disana, 3 minggu gue sakit.
Udah minum woods sebotol ga bae, g akhirnya cari dokter disana. Ya cari sendiri tanpa bantuan apapun dari kantor. Akhirnya gue ketemu klinik di mall sengkang. Dan pas bayaaaarrr.....jeddeeerrrr $50 melayang. Fee dokter buat turis emang lebih mahal trus obatnya juga mahal karena ada antibiotik.

Reimburse? Nope.
Karena waktu itu status gue blom karyawan tetap. Masih dalam probation 3 bulan gitu jadi sama sekali ga diganti. Hikshiks.. udah allowance $35 doank, bayar dokter malah $50. Bo cuan ini namanya.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Makanya begitu ditanya mau ke singapur lagi apa ngga buat kerja, jawaban gue selalu engga mau. Bos gue mungkin sampe bingung kenapa gue selalu nolak kalo disuruh kesana. Ga ada kenangan indah sama sekali bos.. semuanya yang jelek2. Siapa yang mau ngalamin 2 kali? Biar kata udah pasang ac juga tetep ane ga mau lagi kerja disono.

Kebetulan pas disana ada 2 hari semua karyawan ikut company day ke Bintan. Artinya gue keluar singapore, balik indo dan kembali ke singapore lagi which means ijin turisnya kembali refresh 30 hari. Tadinya stay gue mau seenaknya diperpanjang gitu deh ngikutin ijin 30 hari itu tapi gue bilang gue mau pulang.

Dan ya ngebuka sedikit aib sih setelah beberapa hari disana, gue inget pas gue jalan balik dari Riviera station ke HDB gue telp nyokap sambil nangis gue cerita kalo gue ga betah dan pengen pulang. Diujung sana nyokap walopun bilang tahanin aja sebulan ini tapi gue yakin nyokap lagi nangis juga mungkin ga tega anak bungsunya yg lagi merantau merasa kesepian di negara orang ga ada yang urus.

Ya sampe segitunya gue ga suka kerja disana. Tapi ini ga berlaku general sih ya. Mungkin kebetulan gue kerja di company yang super kaku dan 'singapur' abis. Dan faktor2 lain diatas yang bikin gue makin ga betah. Toh banyak juga org indo yang sukses n betah kerja disana. Dan kalo ditelaah sih sepertinya yang berhasil survive disana emang tipe2 yang super easy going dan banyak senyum alias sabar tingkat dewa.

So, tips dari gue buat yang mau kerja di singapore. Carilah company yang bonafide. Yang bisa kasih fasilitas oke buat karyawannya dengan kompensasi $$$$ yang oke juga.
Denger punya denger kalo bisa cari bos jangan yang org singapur asli. Meditnyaaaaaa (pelit) ga nahan.
Dan kalo lu tipe anak mami, buang jauh2 harapan bisa survive kerja di negara orang tinggal sendirian.

Sejak saat itulah, salah satu quote yang selalu ada di benak gue adalah :

"Be careful of what you wish for"


15 comments:

  1. Ya ampun na... Sengsara bgt ya... Gw kalo jd lu, dengan faktor 2 yg lu sebut di atas juga pasti gak betah bgt. Trus jd bikin trauma gak na kalo liburan ke SG? Jd keinget2 masa lalu gt gak? Hehehe

    ReplyDelete
  2. Hahahaha. Gue kira sih itu faktor perusahaannya Na. Kalo perusahaannya bonafid, ga mgkn ditaro di HDB tanpa ac. Biasa malah konsultan, walaupun capeknya ampun2an, ditaronya di 5stars hotel. Worst case scenario 4 stars lah. Kalo elu mah dikirim kayak buat dijadiin cheap labor gitu. Paraaahhh cuyyy....

    ReplyDelete
  3. Hihihi.. numpang kenalan dimari.. :D
    Awalnya gua mikirnya juga enak yah bisa kerja dinegara orang *demi penghasilan yang lebih baik* Namun balik lagi.. walau gaji dollar, kehidupan kita juga pake dollar yah.. :D jadinya sama aja sih..

    banyakan yang bilang kerja di Indo lebih enak.. hahaha.. bisa santai tentunya.. :D

    ReplyDelete
  4. Ya ampun na..Eh, tapi gue juga ngerasa, kerja di Singapore itu bener2 harus tahan banting ya. kokonya ipar gue juga kerja disana. tapi dia cerita suksesnya sih. betah sebetah2nya malah skrg udh jadi warga sana. tapi memang dia bilang kerja di sana jam 9 malem paling cepet baru bisa pulang.

    ReplyDelete
  5. yang penting punya pengalaman ya gak nanti bisa cerita sama Kenny dulu mama pernah kerja di singapore hahahha....

    ReplyDelete
  6. Gw kira lu betah dulu di Sg na hehe... Tp iya, tergantung apa yg didapetin & tujuannya kli ya, klo ga cocok & ga bisa survive jd ga betah. Jpn jg sama, gw awal2 kerja, 1.5h train(berdiri) + 35min jalan, kaki ancur bngt.. Klo pas lg bad day, ya pulangnya sambil mewek gt hahaha... Tp lama2 betah jg ntah kenapa. Tips buat yg mo kerja diluar, jdlah expat spy fasilitas melimpah hahaha.. Buat yg fresh graduate, cobain ngekos dl aja di indo :)

    ReplyDelete
  7. Yah, kalo "kerja" buat gw sih di mana2 sama, gak ada yang asik :D Tapi tinggal di luar negeri, terutama Singapur itu masih best option buat gw.
    Makanan, gw gak perlu masak sendiri. Bosen sih ada, tapi gw masih bisa nemu alternatif (gw udah belasan tahun di sini, btw).
    Commuting gw dari rumah-kantor malah 1 jam lebih, masih ditambah 3x transfer (2 bus, 1 kereta), tapi gw enjoy2 aja. Gw gak pernah kena sexual harrasment, ditodong pengamen/preman, bisa baca buku atau malah tidur bentar kalau dapet duduk. Dan gw bisa prediksi berapa lama waktu yg gw habiskan di jalan. Kalau di jakarta? Hari ini gak macet, besok belom tentu.
    Efisien, infonya ada semua di internet, dan bisa urus lewat internet (minimal awalnya). Kalau gw cari info soal birokrasi di jakarta (gw rasa kota lain juga sama), gw bergantung ke cerita orang2 di blog atau forum, yg mana belom tentu up to date (gw suka males telp)
    Terus, kalo mo pulang ke indo, deket, apalagi sekarang banyak budget airlines.
    Tapi yah hidup ini banyak pilihan, tinggal pilih mau yg mana.

    ReplyDelete
  8. Bos gua dulu orang Singapur, resenya minta ampun. Pelit lagi. Tapi ada baiknya juga sih, jadi membentuk karakter kerja gua. Tapi kalo disuruh kerja ma singaporean lagi...pikir2 2x deh sebanding apa ga ama duitnya :))

    ReplyDelete
  9. Semuanya ada plus dan minusnya. Yang penting kalo udah ngejalanin harus konsisten dengan semua konsekuensinya. Dan yang pasti kalo kerja di luar negeri, emang dibayarnya pake dollar (atau mata uang negara tersebut), tapi kan biaya hidupnya juga sesuai dengan mata uang negara tersebut. Jadi ya tetep harus pinter-pinter atur uangnya.

    Tapi emang sih ya Singapore itu terkenal banget parahnya.

    ReplyDelete
  10. Yang penting dah dapet pengalaman yah Na meski terlihat sengsara gitu :p ehhehe.. Gw juga sih nih masih kepikiran buat kerja di LN.. Amin dahh :D

    ReplyDelete
  11. Xixixi kerja di luar negeri impian gw loh na ^_^ sayang terbentur inggris gw ga jago wkwkwk...tapi emang sih biaya hidup di sg mahal yaa...gpp yg penting ud pernah nyicipin kerja di nageri singaparna hehehe

    ReplyDelete
  12. ternyata enakan kerja di ladang (negara) sendiri ya..hehehehe

    ReplyDelete
  13. Yang ngerasa pewe di SG kemungkinan hanya orang2 yg monoton idupnya beda jauh ama org indo asli sukanya berbaur kesana kesini nikmatin idup, kebanyakan hanya individualisme di SG except for ahma2 yg udah tua2 baru deh berbaur.gw disini kerja ama bos singaporean yg gak banget dh yg setiap gerakan lu diperhatiin trus kl lu ilang 15mnit doang lu langsung dicariin...shit bgt dh.

    ReplyDelete
  14. Home sweet home kerja diluar buang dollarnya dimarih

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP