Sunday, June 2, 2013

Baby blues

Posting 'things I learned' part 2 nya pending dulu ya..
post kali ini mau cerita soal baby blues dulu.
Apaan sih baby blues?
Menurut bayisehat.com BABY Blues Syndrome, atau sering juga disebut Postpartum Distress Syndrome adalah perasaan sedih dan gundah yang dialami oleh sekitar 50-80% wanita setelah melahirkan bayinya. Umumnya terjadi dalam 14 hari pertama setelah melahirkan, dan cenderunglebih buruk sekitar hari ke tiga atau empat setelah persalinan.

Sebagai seorang wanita cengeng, g udah waspada soal baby blues ini sejak masih hamil. Siap-siap diri gitu klo emang bakal kena baby blues. Apalagi g urus baby sendiri tanpa baby sitter. Jadi g pikir kemungkinan kena baby blues pasti lebih besa

Tapi ternyata setelah seminggu K lahir, g lom kena baby blues, aman sentosa. Yg ada ya paling cape, sakit pinggang, sama kurang tidur. Ga ada yg namanya nangis2 gitu. Dalam hati mikir wiiihh hebat juga ya gua, berasa jadi supermom. Karena temen g kena baby blues sehari setelah keluar dari rumah sakit. Dia bilang 'pokoknya anak nangis, g nangis'. Sedangkan g engga

Eh tapi ternyata oh ternyata si biru datang di hari ke-10. Lagi nursing seperti biasa, K tiba2 rewel, nangis trus, ga tau kenapa. Susu udah, ganti diaper udah, kedinginan engga, kepanasan engga, away pokoknya g abis akal. Plus mungkin efek kurang tidur dan cape luar biasa, jadinya I burst into tears...crying like crazy.
Sometimes, begitu g nangis, K agak mereda nangisnya. *tau kali mamaknya setres* tapi sometimes engga juga.

Kalo udah gitu, g kadang telp nyokap, asking for help. Kalo ngga, K g cuekkin aja. Beberapa artikel menyarankan sang ibu untuk keluar dari kamar dan take a little break, for about 5-10 min, sebelum mulai ketemu lagi sama babynya. Ngefek loh, seengganya ada waktu buat tarik nafas dan ngumpulin kesabaran yg udah nipis. 

Dan si baby blues ini bertahan cukup lama, sampe K kira2 sebulan lebih. Cuma ya intensitasnya ga sesering minggu2 awal.

G pernah nangis waktu mandiin K,karena dia nangis juga, padahal biasanya kalo mandi dia hepi. Kebetulan itu hari minggu, g mandiin K sendiri, biasanya nyokap g yg mandiin
Ngeliat dia nangis pas g mandiin, g jadi sedih, segala pikiran jelek muncul deh. Kok K nangis dimandiin ama mamanya, apa ga nyaman sama g, kok g mandiin aja ga becus, apa dia ga suka dipegang gue, dll dsb.

Pernah juga satu hari, ac di kamar kudu diservis, dicopotin dan dibawa tukangnya buat dilas krn bocor. Jadi hari itu g sama K ngungsi ke kamar sebelah yang kurang nyaman sebenernya, karena di  kamar itu g taro barang sisa jualan, so pasti berantakan dan who knows berapa banyak debu disana.. Si tukang janji hari itu juga bakal selesai.

Udah sore, ga ada kabar juga dari si tukang, ditelponin ga diangkat. G mulai emosi. Tiba2 nyokap yang bantuin cari kabar dari si tukang ngabarin kalo ac nya ga bisa selese hari itu. Meledaklah gue... hari itu jumat, dan si tukang bilang klo sabtu minggu tukang las nya ga buka. Jadi g harus nunggu sampe senin??? What the hell...

Udah pasrah dan beberes buat tidur si kamar sebelah itu, jam 8 malem itu tukang tiba2 gedor pintu rumah bawa ac nya yg udah selese. Harusnya g seneng donk ya. Tapi engga, coz di rumah lagi ga ada orang, pewe lembur, bokap nyokap pun lagi pergi dan ga bisa dihubungin plus K lagi bangun dan nangis.

Jadi g harus nungguin tukang ac masang ac (yg kemudian merusak tiang gordyn karena dengan pintarnya dia nyenderin ac di tiang gordyn sementara dianya narik selang dari luar) *yaeyalah kemudian gubraaksss acnya gelantungan dan tiang gordyn nya copot*

Sekaligus bolak balik kamar sebelah jagain K yg lagi rewel. Plus masih usaha hubungin bokap nyokap karena g kewalahan. Pas K nangis, si tukang selesai sama kerjaannya dan dia manggil2 g ga sabaran 'ciiiii...ciiii....' ya gitu deh ya klo tinggal nunggu dikasih fulus.

Udah gituu ya liat dompet ternyata uangnya ga cukup. Hubungin pewe, ga bisa juga, seriously kaya gue ga punya siapa2 krn ga ada yg bisa dihubungin. Gimana coba klo waktu itu bener2 ada yg emergency. Mati duluan kali gue. Disaat yang sama, g merasakan ada yg mengalir deras dibawah sana.

Jadi g ngutang ke tukang ac, begitu dia pulang, tiba2 suami baru bisa dihubungin dan g nangis sesenggukan saking kewalahannya, bokap ga lama baru dateng. Pokoknya semua serba terlambat. Dan pas ke WC, g melihat horror di pembalut g. Bahkan darah setelah melahirkan tidak sebanyak itu. Entahlah.

Dan kejadian kejadian lainnya lahh, sebagian besar sih waktu K nangis histeris yang g ga tau kenapa. Bener mirip sama temen g deh, anak nangis, g nangis. Untungnya ga sampe yang sebel liat anak. Klo sampe gitu mah repot dah.
Dan setiap kali pewe liat g nangis, g diomelin donk. Suami g ini tipe org yang anti menangis. Kalo liat g nangis pasti dia ngomel.
(-_-)

Padahal ya buibu, yg namanya istri kena baby blues harusnya dikasih support. Jadi wahai para suami dari calon mama yang baca blog ini, klo istrinya nanti kena baby blues, jangan diomelin ya...disayang,disupport, karena sesungguhnya siapa sih yg mau nangis gitu,tp emang keluar aja gitu..

Untungnya sekarang udah ngga pernah sih nangis gitu. Kalo cape dan kurang tidur sih teteup...
Mungkin karena udah makin tau juga K maunya apa. Klo nangis gini artinya apa, klo dia gitu artinya apa.
Semoga aja makin gede K makin anteng, makin gampang diurus. Amin amin amiiiiiinnnnnn.

11 comments:

  1. *peluk aina* sabar ya. Makin besar bayi makin pinter kok, pasti makin anteng. Dulu madeline sebulan pertama juga nangis2 nggak jelas. Ken juga pelan2 pasti makin pinter kok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiinnnn... makin besar,makin pinter dan makin aktif yaaaa...

      Delete
  2. Puk puk puk... Jadi ibu baru memang rempong, makanya seneng kalo punya support group sesama ibu2. Gue gak ngalamin baby blues (so far), tapi gue jg ngalamin lelah, capek, dan kadang kangen dikit masa single *haha, ngaco tapi wajar*.

    Tenang, soal haid yang mendadak banyak itu, kadang darah kotor bisa masih nyisa Na, dan bisa keluar seabrek2 beneran! Dan kayak bisa ada jaraknya juga, kayak udah berhenti, tau2 keluar lagi. Gak usah worry.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lol...kangen masa single ya? G ada sih kangen masa2 masih berdua.. radar manusia yaa, waktu cuma berdua pengen baby,udah ada baby kangen masa berdua.

      Delete
  3. *huuuuggssss aina*....semoga cepet lewat ya si biru nya...
    -nomad-girl-

    ReplyDelete
  4. Semangat, Aina!!
    Gw baca cerita lo tuh... bisa gw bayangkan kenapa lo sampe nangis-nangis. Emang nyebelin banget rasanya pas semacam terjebak dalam kondisi di mana semesta seolah berkonspirasi melawan kita. Bisa dibayangkan deh...apalagi ditambah situasi baru jadi new mom. Tapi gw selalu kagum sama lo, bisa survive sampai saat ini tanpa helper yang stand by di rumah!

    ReplyDelete
  5. huaa... tenang Na... emang memasuki kondisi baru itu susah, apalagi lo sendirian bertekat tanpa helper. Kalo gw kayaknya bakalan udah merengek2 deh minta dicariin pembatu/baby sitter or anyone who can help!

    ReplyDelete
  6. huaaaa peluk aina!!
    semangat mama!! semangat!!!!:)

    ReplyDelete
  7. *hugsssss* ga nyangka baby blues bisa selama itu. Gua kira cuma beberapa hari doank. Ayo semangatttt

    ReplyDelete
  8. sabar ya na.. gw juga ngerasain kegalauan yg sama terutama saat Villia nangis kejer dan digimanain jg gak mempan. rasanya sedih dan frustasi ngeliatnya. Untung gw ada mbak yg bantuin. Gw salut sama elu yg masih bisa handle Ken tanpa mbak. Kalo gw uda gak tau deh gimana tanpa si mbak. Hampa kayaknya

    ReplyDelete
  9. Terima kasih semua !!!!!! Peluk cium satu satu..

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP