Wednesday, January 23, 2013

Postingan mainstream : Banjir

Saya mau ikutan arus mainstream ahh..bikin postingan tentang banjir kemaren. Alesannya sih karena baru kemarin itulah ngerasain yang namanya bener-bener kebanjiran (baca : air sampe masuk rumah) *hiks*
At least buat dokumentasi pribadi.. *tsssaahh*

maapkeun tak ada foto satupun karena daku kemarin itu cuma diem terpaku diatas kasur..

Jadi begini ceritanya.
Sekitar jam 3 pagi, gue mendusin pengen pipis dan ternyata lagi hujan gede2nya.
Gue pun belum khawatir, malah berasa enak, karena cuaca jadi makin adem, bikin tidur makin nyenyak gitu.

Sekitar jam 5 atau setengah 6 pagi gue kembali bangun. Dan hujan masih sama gedenya. Gue mulai khawatir. Lalu melongoklah ke depan rumah, ngecek ketinggian air di got depan rumah. oo oouuww sudah mulai tinggi. Gue pun ga bisa tidur lagi. 

Hujan teruusssss ga berenti2, dan pewe pun akhirnya ga kerja. Dia masih kepikiran buat berangkat kerja loh kalo ujannya agak reda. Emang suami gue ini harusnya dapet award pegawe teladan.. untungnyaaaa ujan ga ada reda2nya dikit pun, bayangkan kalo dia berangkat kerja lalu rumah gue kebanjiran dan gue seorang diri di rumah.. mungkin gue bisa pasrah mengapung hanyut kebawa aer..

Anyway, sebelum air akhirnya masuk ke rumah, gue ada telepon ke bokap sebagai P3KA (Pertolongan Pertama Pada Keadaan Apapun). Maklum deh, bokap gue ini bagaikan McGyver buat gue.. Jadi klo ada apa2, gue selalu laporan ke dia dulu. Gue laporan kalo di depan rumah gue airnya udah luber ke jalan dan gue minta karung pasir ato apa kek buat sumpel2 rumah. Bokap masih sante dan sambil ngetawain gue bilang gini "hahahahaha..tenang ajee, ga bakal masuk itu mah, lama naiknya.." 
Baiklah. Daku percaya padamu, babe. walopun dalem hati tiba2 mengalun lagu "My Heart Will Go On" karena inget scene Titanic waktu ada orang ngomong klo Tuhan pun ga bakal bisa bikin Titanic tenggelam dan ternyata malah jadi bencana. *facepalm*

Trus lama2 air makin naik, dan udah kira2 10 cm lagi beneran masuk rumah, gue telepon lagi ke rumah bokap, dan kali ini bokap mengutus anak buahnya buat ngaterin karung goni ke rumah gue buat nyumpel2..
Gue sama pewe langsung ngangkut2in barang yang ada di lantai ke tempat yang lebih tinggi.


Tadinya gue kepikiran mau ngungsiin diri ke rumah bokap, karena rumah bokap tergolong aman karena tinggi. Tapi begitu gue telpon, nyokap bilang kalo jalanan di depan rumah itu udah sepinggang !!! Gue ga boleh ngungsi kesana dan disuruh tetep stay di rumah aja.


Dan ga berapa lama, gue menyaksikan air perlahan masuk (T____T)
KAMPRETNYA, itu aer ngalirnya langsung ke kamar gue. My goodness, ternyata kamar gue secara topografi *jiaaaah* lebih rendah dari ruangan lain, jadi ya kamar gue yg kerendem duluan.
Muka gue ama pewe waktu liat aer masuk itu.............lempeng selempeng2nya.
Yasudah lah pasrah..mau gimana juga.

Then, my McGyver dataaanngg.. dan kata2 pertamanya adalah "Masuk aer ya disini....." *krik krik krik*
Gue dimandat untuk diam anteng di atas ranjang, ga boleh kemana2, karena licin..
Lalu, bokap dan pewe sibuk ganjel mengganjel furniture, kulkas, headboard ranjang..pokoknya mengganjel semua yang perlu diganjel.

McGyver pun datang udah bawa lembaran2 kayu ama lilin maenan yang warna warni itu. Buat ngalangin pintu kamar sebelum mulai nyerokin air keluar. Seengganya biar air di kamar itu abis duluan.
Gue ga bakal bisa kepikiran melakukan hal itu...never in million years !!

Ternyata, klo air udah masuk itu, kita jadi bisa ngeliat bagian2 mana yang 'kurang rapet' disemennya, jadi kaya ada gelembung2 air gitu "blebeb blebeb" bunyinya..yang mana klo ada gelembung gitu harus disumpel juga, karena klo ngga, air ga bakal abis2 biar diserokin gimana juga. Jadilah lantai kamar gue disumpel lilin mainan di beberapa spot.

Pewe pun sibuk nyerokin air yang udah masuk kamar keluar. Gue cuma bisa duduk diem di atas kasur sambil ngeliatin. Booook, rasanya helpless banget loh, ga bisa bantuin apa2 =(
Kasian pewe, nyerokin air kayanya ga ada abis2nya. Itu air yg masuk baru sekitar 2cm loh, gimana yang masuknya sedengkul ? ga bisa bayangin dah.

Mana katanya air itu surutnya lamaaaa banget karena air dari kali ciliwung di Hayam wuruk-Gajah mada itu luber dan lubernya ke arah Hayam wuruk doonnk yang lebih rendah..yg artinya ya kearah rumah gue. Ya nasib.

Begitu air di kamar udah abis, trus air juga surut pelan-pelan, barulah mulai beberes. 
Hari itu, cuma sanggup beberes kamar yang kita tidurin sama kamar mandi.
Seengganya bisa buat tidur, mandi, ama buang aer.. hal esensial... hahaha.

Cape lloooohhhh, biarpun rumah cuma semungil itu..tapi ngebersihinnya setengah metong. Mana kita pan ruang geraknya lagi sangat terbatas, jalan juga pelan2, ngebungkuk, jongkok kudu pake effort. Sesuatu banget pokoknya.

Ya tapi masih ada untungnya deh, untungnya di rumah itu ga pake yang namanya mati lampu. Jadi biarpun kebanjiran, gue ga kepanasan, karena AC masih nyala.
Masih sempet pula nontonin tipi...
*abis ini gue diomelin donk ama masyarakat...bandel udah kebanjiran tapi ga matiin listrik* ya maap deh...

Demikian cerita kebanjiran saya..
Kapok sungguh. Kalo bisa, jangan lagi-lagi deh ya, mother nature.. pliiisss..

9 comments:

  1. gua pernah ngerasain dimana air masuk rumah ampe sedengkul hahahaha... yg cape itu bersihinnya, sumpah males banget... tapi untung daerah lu ga mati lampu ya na...

    ReplyDelete
  2. hahaa postingan banjir lagi happening banget yaa minggu ini.. kayaknya gak ada bagian jakarta yang gak kena dampak banjir.. skrg stiap ujan pasti pada was-was deh..
    btw toko mu tutup brp hari? mangdu surutnya lama kan?

    ReplyDelete
  3. hebatnya kok bokap lu punya segala macem bahan2nya ya... dari kayu, karung, sampe lilin segala.. hahaha... :D

    ReplyDelete
  4. Woowww.... hebat!! Lilin mainan, gw ga pernah kepikiran pake barang itu!! Sungguh blogging itu bikin kita tambah cerdas yah, hehehe.... Wah beruntung sekali engkau aina, cuma kena pas hari pertama doang. Skrg udah gak apa2 kan???
    Anyway, gw jadi sedih pas lo bilang "menyaksikan air perlahan2 masuk". Gw bisa bayangin kalo gw liat air ngalir masuk rumah gw, gw bisa nangis kali sambil ngejogrog di atas sofa...

    ReplyDelete
  5. Hahaha...memang para bokap itu superhero. apa aja bisa. gue juga baru tau dari cerita bokap nyokap kemarin katanya lilin mainan itu bisa buat sumpel lobang yang suka ngerembes air.

    ReplyDelete
  6. Hehe gue tau tuh soal lilin maenan. Kayanya karena nyokap gue waktu kecil sering kebanjiran, jadi pernah cerita dikit-dikit. Btw, iya gue baru mau teriak histeris, lo kebanjiran tapi gak matiin listrik?!!!! Aduuuuh untung nggak kenapa-kenapa. Gue yang serem ngebayanginnya. hehehehehehe

    ReplyDelete
  7. I feel you, biar masuknya cuma 2cm itu repot juga lho bersiin sisa banjirnya. Btw gue baru tau soal lilin mainan itu. Semoga besok2 nggak banjir lagi ya Na rumahmu, mana udah mau deket lahiran lagi ya.

    ReplyDelete
  8. Ribet juga ya banjir dimana2...apalagi lagi hamil gede gitu. Gimana orang yang udah mo lahiran saat itu yah? kemana2 pada banjir...
    Moga2 ntar pas lahiran dilancarin semuanya :)

    ReplyDelete
  9. wah baru tau soal lilin mainan.
    rumah mama gw di gajah mada juga masuk banjirnya ke dalam rumah. emang repot kalo masuk ke rumah deh banjirnya, bersihinnya capek banget bln lagi baunya yaa.
    semoga masalah banjir ini cepat ada solusinya.
    dan salam kenal yaa.

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP