Monday, March 12, 2012

Fraud ?

Gue mau cerita nih. Siapa tau ada yg bisa share atau at least bisa jadi awareness ke temen2 lain.
Kebetulan gue ga bisa cerita ke bokap nyokap karena takutnya mereka jadi khawatir. Tapi gue perlu cerita dan denger masukkan dari orang lain, makanya gue posting ini.


Udah bukan hal aneh lagi ya klo banyak banget penipuan disana sini. Apalagi jaman udah serba online gini, semuanya emang jadi lebih gampang, termasuk nipu orang juga jadi lebih gampang.


Jadi ceritanya... beberapa hari yang lalu ada yang telepon ke rumah. Bilangnya dari salah satu perusahaan finansial di Jakarta. Subunit dari bank internasional yang debt collectornya terkenal sadis-sadis. Dia nyari pewe.
Gue tanya ada urusan apa, dia jawab pewe masih ada tagihan yg belum dibayar. Dia juga bilang kalau dia telepon ke handphone pewe katanya ga bisa tersambung. Kebetulan nomor hp yg dia hubungi itu bukan nomor primary pewe dan emang kadang ga aktif. Pas gue tanya dia dapet nomor telepon rumah gue darimana, dia jawab dari seseorang di xxxxx, yg kebetulan adalah rumah bonyoknya pewe yg sekarang. Karena gue ga yakin dan pewe lagi ga dirumah, gue bilang nanti aja saya sampaikan dulu. Takutnya emang bener ada tagihan apa gitu.
Pas gue konfirmasi ke pewe, pewe bilang dia ga pernah ada urusan apa2 sama perusahaan itu, udah jangan diladenin, dia mau ngorek data kali. Hati-hati.
Oke, gue juga ga kasih info apa2 sih, gue juga ga kasih nomor hp pewe yg lain.


Dan tadi pagi dia telepon lagi. Masih cari pewe, dan tetep bilang klo pewe ada tagihan. Kali ini gue tanya, tagihan apa. Dia bilang pewe ada mengajukan KTA. Wew!! Pewe ga pernah ngajuin KTA.
Trus gue iseng tanya, emang dari kapan? dia bilang dari Maret 2009. Gue udah bilang klo pewe itu ga pernah ajukan KTA jadi dia salah alamat.. eh tapi yg ada gue diocehin, katanya klo ga mengajukan ga mungkin ada datanya di perusahaan dia, dan pewe ga ada itikad baik untuk menyelesaikan masalah, karena ga bisa dihubungi bla bla bla. Dia bilang hari ini dari saya masuk kantor sampe jam segini, cuma 1 orang yg coba saya hubungi. itu bapak xxxxx. tapi ga berhasil terhubung. Sampe ngomong katanya pewe harusnya orang yg berpendidikan. Naek darah gue! langsung gue bentak2 tuh orang, tapi masih galakkan dia. (-_-)


Gue korek aja darimana dia tau nomor rumah sini, dia bilang dari Bapak ini, di nomer ini (anehnya gue ga kenal tuh ama yg namanya itu). Trus dia bilang dia ada hubungi nomor lain, oleh bapak anu (nomor telponnya gue kenal, tapi namanya kaga kenal). Trus dia tau pewe kerja dimana, dan dia bilang telp ke nomor kantor katanya itu bukan nomor telpon tempat pewe kerja. "Ini sudah penipuan"  dia bilang gitu.


Trus gue bilang aja, yaudah klo emang mo bicara sama pewe, dia telpon lagi tapi malem. pas pewe ada di rumah. dia bilang ga bisa, karena klo telp keluar harus pakai nomor kantor. Gue bilang klo emang ada masalah yg harus diselesein, apa salahnya telp diluar jam kantor? Situ usaha donk.
Bla bla bla, aturan kantor udah begitu lah, malah disuruh dateng ke kantornya di menara jamsostek segala macem. Gue tantangin suruh ketemu di tempat netral, ga mau. bilangnya klo mau ketemu harus di kantor.


Gue tanya dia disana posisinya sebagai apa, dia jawab "ibu ga perlu tau karena ini urusannya bukan sama ibu"
Lah dia udah nyerocos ama gue pake ngatain suami gue ga berpendidikan bukan jadi urusan gue gimana coba?
akhirnya dia bilang dia di credit management unit.
Pokoknya panjang lebar deh, sampe dia ngomong gini "ibu, klo ibu ga tau suami ibu ada ajukan KTA, berarti ibu sudah dibohongi. Banyak juga kok klien kita yg ambil KTA tanpa sepengetahuan orang lain, bahkan istrinya sendiri. Kalau ibu mau, nanti kita conference aja antara suami ibu, saya dan ibu, jadi ibu juga bisa dengar apa yg suami ibu bilang. Nanti suami ibu ga perlu tau kalau kita conference. Saya sih bukan mau bikin suasana rumah ibu jadi ga enak, tapi karena emang ada tanggung jawab dari bapak xxxxxx yg harus diselesaikan, tolong itikad baiknya"
DIIIHH..


gue bales aja, ga perlu. Kalo urusannya sama dia ya bicara aja sama dia, ngapain saya ikutan conference segala kucing2an.
Dia yg rempong "Loh, kan biar ibu tau."
(-___-)


Trus gue tanya, klo bener dia apply KTA, dia pinjem berapa duit?
dia bilang dia ga bisa kasih tau
gue bilang lah klo emang ada tagihan, tagihannya berapa masa saya ga boleh tau?
dia bilang iya ga bisa kasih tau karena bukan gue yg bersangkutan.
*dalem hati, perasaan apa2 klo emang ada tagihan apa salahnya dikasih tau tagihannya berapa? kemaren orang firstmedia aja gue tanya masih ada tagihan berapa dikasih tau kok, padahal bukan atas nama gue tagihannya*


Akhirnya gue bilang nanti aja afterlunch coba dia telpon handphone pewe lagi.
Jadi gue mau kasih tau pewe dulu dan klo emang hp nya yg 1 lagi ga aktif, minta dinyalain, biar bisa ngomong deh tuh bedua, ga usah ke gue lagi.
Trus dia nantangin, yaudah bu kita sepakat ya klo siang saya ga bisa hubungi bapak lagi, saya telp ke ibu lagi.
Gue iyain aja.


Jujur, gue takut. Bukannya gue ga percaya ama pewe, tapi gue takut ada orang yg pake data pewe untuk minjem duit. Karena banyak orang yang bisa pake data dia. Considering dia udah pindah tempat tinggal beberapa kali dan sepertinya selalu pake KTP dia, dan kerjaannya pun related ama orang2 sales yg otaknya tuh kadang bisa licik ya.


Gemeteran gue. Canggihnya nih orang tau banyak data bener soal pewe. walopun ada beberapa yg janggal.


Gue langsung telpon ke nomor hpnya pewe yg dia bilang ga diangkat, ga tersambung, mailbox, dll.
Gue telp, langsung nyambung.
Gue langsung ceritain, dan gue mewek donk. (T_T)
bukannya apa, gue beneran takut klo ada yg salah gunain datanya pewe buat minjem duit. itu aja.
dan gue sebel kenapa sampe ada yg ngasih tau nomor telpon rumah gue ke sembarang orang.


Pewe bilang dia ga pernah ajuin gitu2an, dari pagi juga handphone itu nyala dan ga ada miskol sama sekali.
Gue bilang dia tau nomor hp rumah lama, rumah bonyoknya sekarang, dan dapet nomor ini dari nomor telp rumah bonyoknya yg sekarang, bahkan sampe alamatnya pun tau. Pewe bilang, kaya gitu mah pasti gampang dapetnya, namanya juga orang klo mo nipu pasti punya banyak data. Yg penting dia ga pernah ngajuin KTA ato segala macem. Klo dia telp lagi, gausah diladenin, bilang aja salah sambung. Dia lagi coba korek2 data.


Dan setelah gue tenang...kayanya yg jadi sasaran dia bukan pewe lagi, tapi gue!
sampe sekarang pun walopun disuruh gausah pikirin, gue tetep penasaran, tujuan nih orang apa..
klo emang mo nipu, mau nipu apa? nipu dimananya? klo emang katanya pewe ada tagihan yg blom dibayar, pas gue tanya tagihannya berapa kenapa dia ga mau kasih tau? klo mo nipu uang, bisa aja kan dia kasih tau dengan harapan gue yg bayar?
apa tujuannya? gue masih ga kepikir.


lagi lagi...gue cuma takut ada orang licik yg pake nama pewe buat apply KTA.
mudah2an aja ini emang orangnya yg niat nipu.. bukan beneran ada masalah serius.


ada ga sih yg pernah ngalamin gini juga?

13 comments:

  1. Hehehehe tenang2... nyokap gue jg pernah digituin... bukan karena KTA sih, tapi lebih kepada orang tersebut kayaknya terlibat hutang, dan mau jual rumahnya, dan 30 tahun lalu, nyokap gue yg jual rumah itu ke dia, tapi dia gak pegang2 suratnya... LAH SALAH SIAPA ? Sok2 bawa pengacara lagi, pengacara gadungan...

    Pokoknya kalo kayak gitu, gak usah diladenin aja. Itu jg orgnya nelepon2 ke rumah tuh, malah sampe nyamperin rumah segala. Berdoa aja semoga semuanya baik2 aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang jaman sekarang dikasih otak pinter tapi jadinya licik yaa.. iya nih moga2 aja ga ada apa2

      Delete
  2. Na, mgkn awalnya emang mau nipu krn mgkn dia pikir lu org rumahnya jd lu bisa di minta tolong buat bayar duluan.
    Tapi karena lu ngoceh2 jadinya dia malah ngomong ABC,dst... Tapi mgkn sebenernya kantornya ga ada na. Tapi karena lu bilang ga mau kesana jd otomatis dia ngeh klo lu takut.
    Tenang aja lah gpp... emang lg banyak banget nih skrg kasus penipuan.

    Barusan temen gw yg tinggal diluar jg kena nih. yg kena tu nyokapnya yg diindo dibilang anaknya ditahan di US kejebak narkoba dll gt jd hrs bayar tebusan. Dan setelah ngobrol2 gt, kayanya sih tu org2 dapet data keluarganya mgkn ada hubungannya dgn persiapan wedding dia gt. Krn ga mgkn jg tu penjahat asal cari target, pasti dia pilih yg kayanya bisa ngasih duit.

    Di indo emang data pribadi terlalu gampang banget bocor ya, banyak yg jualan jg soalnya. Jadi kalo emang ngerasa ga ada hubungan mending telpnya jangan diangkat lagi sama sekali :) daripada orangnya jd nekat krn kepancing emosi jg.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ember nih, di indo data2 gitu diperjualbelikan. disaat2 kaya gini, i wish i have a phone with caller ID..

      Delete
  3. g sih sejauh ini, klo ada yang telpon orang rumah g, g slalu bilang ama Nyokap, klo lo enggak ngerti bilang aja salah sambung! dan langsung telpon anak na aja, jangan pernah ngasih data apa2 secara g juga takut tuh! ada orang enggak jelas ngemeng begitu ama Nyokap g~
    yang ini lah akibat sales yang suka tukeran data atau jual beli data ama orang2 ga jelas haeshhh~

    ReplyDelete
    Replies
    1. kmrn itu akhirnya dikasih no telp rumah gue juga karena orangnya udah berapa kali nelp ke rumah mertua gue pit. Jadi mungkin dikiranya bener dan akhirnya dikasih deh..
      gue sih udah bilangin sama bonyok gue juga, klo ada yg tanya nomor telp rumah ato handphone jangan dikasih..kecuali keluarga ato orang yg emang kenal.

      Delete
  4. gua belum pernah ngalamin tapi mau ikutan ngasih masukan.

    gua setuju ama pewe, coba dicuekin aja.
    tapi kalo ternyata tetep ganggu, lu coba cari nomor telp resmi nya bank itu. telp ke sana, minta ngomong ke bagian fraud, ceritain masalahnya. suruh mereka cek, itu orang beneran karyawan mereka gak. kalo bukan, ya jelas itu penipuan dan lu gak perlu takut.
    kalo ternyata bener, bagian fraud bisa ngejelasin duduk perkaranya ke elu. jadi lebih jelas dan resmi karena lu tau bener itu beneran.

    hope that helps.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga udah kepikiran mo telp ke banknya langsung,man. kebetulan ada no telp bagian fraud. Cuma dipikir2 ntar malah tambah panjang. Yaudah lah, gue diemin aja dulu.
      thank you ya btw =)

      Delete
  5. na, gw juga pernah tuh, ada orang bank nelp ke rumah nagih bayaran kartu kredit gitu, padahal di rumah ga ada yg punya tuh CC. dan emang bisa tau nama lengkap segala loh, maka nya kudu hati2 skrg. loe dengerin laki loe aje ud, ga usah pikirin yg nelpon. kalo emang laki loe ada urusan utang, debt collector kan biasa nya ngejar sampe malem juga. lah ini? ud di luar jam kantor jadi ga mau hubungin, ud pasti mau nipu itu...

    kalo dia ancem, loe ancem balik aja. di rumah gw sih biasa nya gitu hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih ntar klo dia telp lagi gue bilang aja salah sambung. ga perlu pake ancem2 lagi deh, ntar jadi backfire lagi. tutup aja langsung dah. paling gampang.

      Delete
  6. Aina, gw belom pernah sih ngalamin kaya gituan (moga2 ga akan pernah juga ya...). Tapi gw cuma mau bilang sama lo, ati2 yah. Since dia udah tau alamat rumah lo & data2 terlalu banyak, abis ini mesti lebih waspada. Gw lebih kepikirannya, gimana kalo one day dia datengin rumah lo?? Bukan mau nakut2in loh... Gw cuma kepikiran aja.

    ReplyDelete
  7. Sampe sekarang masih suka telpon2 ga na? Kalau masih, mungkin pas lo angkat langsung tutup lagi aja (lo tau suaranya kan?) ato pura2 blg salah sambung gt.. menghindar aja..aduh gw juga jadi deg2an sih bacanya.. tapi bener yg kaya dian bilang, mungkin perlu lebih ati2 aja, bilangin sama orang2 rumah kl ada yg ga kenal jgn kasih masuk, dll gitu. yah buat jaga2 aja sih. sama banyak2 doa yg penting. moga2 tu orang udah bosen jadi ga kontek2 lo lg ya

    ReplyDelete
  8. kalau dilihat dari cara orangnya respon sich rada ga pro y na. skr gimana kelanjutannya? smoga baik2 aja y na

    ReplyDelete

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP