Monday, June 5, 2017

Batu Night Spectacular (BNS)

Dari hotel ke BNS kita pakai jasa antar jemput dari hotel dengan biaya Rp 50,000/mobil PP. Sebenernya bisa cari grab/uber, biaya pasti lebih murah karena sebetulnya lokasi BNS ga gitu jauh dari pohon inn, cuma luruussss doank. Walau kalo disuruh jalan kaki ya modar juga sih. Tapi berhubung situasi gua cuma berempat, jadi selama disana kita menganut paham "Gausah Cari Ribet". Lebih aman juga kan kalo dari hotel, supirnya juga kita udah kenal mukanya.

Tiket masuk BNS ada 2 macem. Tiket masuk saja atau tiket terusan. Tiket masuknya aja Rp 40,000/orang (weekend; Jumat-Minggu). Tiket terusan kemarin katanya lagi promo Rp 90,000/orang (weekend). Karena ga ada rencana untuk main wahana apapun disana, gua ga nanya2 soal tiket terusan jadi gua kurang tau kalo tiket terusan itu artinya apa. Free main wahana2 didalemkah atau tetep bayar lagi cuma diskon aja? Im not sure.

FYI, sepenglihatan gua wahana2 permainan di BNS sebagian besar lebih buat remaja dan dewasa sih.

Tujuan kita ke BNS cuma mau ke Lampion Garden-nya aja. Sebelum sampe sana, supir hotel udah kasih arahan Lampion Garden langsung ke kiri dari pintu masuk. Tapi pintu keluar ada di ujung kanan. Ok sip.


Masuk2 udah keliatan banyak mainan, bocah gede udah hype aja disangka mau diajak main begituan. Udah ribut deh mau main mau main.


Menuju Lampion Garden di sebelah kanan ada beberapa Rumah Hantu donk. Gua sampe tutupin pandangan bocah sembari terus jalan menghindari dia liat yang serem2 karena di depannya dan diatas banyak ornamen2 serem. Gua sebenernya heran kok ada yang mau masuk tempat kaya begitu ya. Bayar pula.

Gerbang masuk Lampion Garden

Eh ternyata mau masuk Lampion Garden bayar maning Rp 15,000/orang. Oh iya soal tiket2 ini pokoknya anak kalo udah diatas 85cm semua beli tiket ya.

Tes kamera

Karena gua liat daerah pintu keluar/masuk banyak orang, gua inisiatip minta tolong seorang laki2 buat fotoin gua berempat *demi punya foto berempat*.

Dan.....beginilah hasil jepretan pertamanya.

Mau dicrop gimana juga bingung kan

Trus dia bilang "sekali lagi".

Jejeng... temukan perbedaannya.
Yasutralah terima nasib sapa suruh ga bawa tongsis.


Area paling bagus

Menara Eippel pake P

Ada monas di Batu

Saya sebagai satu2nya yang masih pengen foto2, kembali mengumpulkan niat untuk tetep foto2 setelah tadi dibikin hopeless. Ya kan udah jalan2 jauh ke tempat bagus gini ga foto2 yang bener aja lu.



Liat dua foto diatas gua baru ngeh mungkin pas gua kekeuh mau foto, gua malah menjadi perusak foto orang lain. Maapkeun.

Omitofut punya foto lumayan
Lalu di spot yg sama gua minta tolong mas2 yang berjaga disana buat fotoin pake kamera gua (jadi gratis kan) dan ternyata boleh. Ya mayan deh ye walopun harus ngegeret 3 lelaki buat foto.

Ceritanya lagi naik balon udara tapi balon udaranya setengah doank

Hasil jepretan suami
I know you adore me much tapi gapapa kok geser keatas sedikit biar pemandangannya lebih banyak. Istrimu bukan selebgram yang butuh foto #ootd kok.

Bocah masih ngedumel ayo mama jalan aja gausah foto
Andai tembok BNS nya dibuat lebih tinggi akan lebih sedep dipandang jadi rumah-rumah penduduk diluar ga keliatan.


3 lelaki. Yg paling depan lagi protes "mama gausah foto"
Masih ngedumel
Bukan cuma bocah gede yang ngedumel tapi akhirnya gua juga ikut ngedumel, ngedumel ke suami, sebel foto pada ga bagus. Gua juga bukan fotografer handal sih tapi seengganya kalopun kecrop ga parah2 amat gitu loh. Mengapa tak bisa lihat dikeker gitu loh secara keseluruhan bagus apa ngga. Bukan cuma asal jepret ada orangnya doank. Coba liat perbandingan foto diatas. Sebel gua liatnya (-_-).





Boleh kali keatasan dikiiit lagi pak suami (T_T)

Malaikat bersayap ke-cropped
kayanya suami malah lebih kesengsem sama batu tapak berbentuk Lope Lope

Demen banget main ini

Ternyata lampion garden-nya ga gede. Gua sampe keliling 2 kali saking ga mau berasa terlalu rugi. Ya kalo setiap sudut foto sih mungkin berasa gede juga tapu berhubung gua kebanyakkan jalan terus ya jadinya berasa kecil.


Diluar lampion garden ada rumah kaca. Ini gratis sih dan bocah gede minta masuk kesini ada kali 3 kali. Dan yang terakhir dia kejedot karena jalannya kecepetan ga nyadar depannya kaca. Hahahahaha..abis itu langsung kapok ga mau masuk lagi.

Pas gua sama bocah gede lagi masuk rumah kaca, suami ada liat informasi soal dancing fountain yang katanya bakal mulai jam 20.30 (klo ga salah inget) di food court area. Suami pikir yaudah kesana aja soalnya udah hampir waktunya juga, daripada balik ke hotel juga pasti belom pada mau tidur.


Jalanan mau ke foodcourt lewatin banyak stand2 kecil yang jual pernak-pernik. Ada baju, mainan, oleh2, cemilan, dll.

Btw, kalau mau keluar dari BNS juga lewat sini. Pinter ya jadi pengunjung disuruh lewat toko2 jualan kali2 ada yang nyangkut.


Nyampe di foodcourt, sepi bener bang. Ga tau apa foodcourt nya kegedean apa emang sepi banget. Sembari nunggu kita order donat sama minum. Lama2 tamu yang dateng jadi semakin banyak. Gua ama suami dari dulu selalu punya PD tingkat universe bahwa dimana ada kita, tempat yg tadinya sepi pasti jadi rame. Hahahahahha. (PD apa halu?!?!)

Jam 20.30 teng nongol MC nya di panggung dan ga lama dancing fountain dimulai. Eh ya eh ternyata openingnya plek ketiplek kaya yang di Grand Indo, pake lagu New York New York juga.


Gua kira bakal sama sampe akhir tapi ternyata abis lagu New York new York dilanjutkan dengan lagu dangduuttt.. tariikk mannngg..


Ga lama setelah dancing fountain abis ada kaya semacem multimedia show tentang dunia laut gitu deh ya kayanya. Kalo liat foto food court yang diatas, ditengah2 langit2 ada bagian yang putih memanjang itu semacem layar proyektor gitu jadi keliatan gambar ikan paus berenang2 seakan2 kita dibawah laut. Sayang gua ga nonton sampe kelar karena keburu puyeng ama lagu dangdut nya, plus donat juga udah abis jadi sogokan ke bos2 cilik otomatis abis juga.

Kemudian balik hotel deh. Di pintu keluar supir hotel udah nungguin. Dan di hotel gua kembali sebel ngeliat hasil foto2nya. (T__T)

Thursday, June 1, 2017

Cerita Batu Secret Zoo

Sebelum cerita soal Batu Secret Zoo, gua mau share sedikit itinerary gua ya.

Itinerary awal
24 Mei : Bandara - Hotel. Malam ke BNS
25 Mei : Batu Secret Zoo, Museum Satwa
26 Mei : Museum Angkut
27 Mei : Hotel - beli oleh2 - Toko Oen - Bandara

Kenyataannya
24 Mei : Bandara - Hotel. Tepar. Tengah malem berasa gempa *shock
25 Mei : Batu Secret Zoo, BNS
26 Mei : Museum Satwa, Eco Green Park, Museum angkut
27 Mei : Hotel - beli oleh2 - Toko Oen - Bandara

Kenapa berubah?
1. Karena para lansia (gua dan suami) badannya renta. Lol. Plus takut anak2 kecapean juga jadi malem pertama diputuskan istirahat aja dulu di hotel.

2. Tadinya sempet mikir tgl 25 tetep Batu Secret zoo + museum satwa karena tiket paketan itu udah jadi 1 dan kita kira harus dalam 1 hari yg sama. Ternyata mungkin karena nginep di pohon inn jadi tiket kita bisa dipake untuk 2 hari, asal untuk hari keduanya kita minta cap dulu di resepsionis hotel. Ribetnya adalah gelang tanda admisi nya ga boleh dilepas atau rusak. Jadi gua sama suami yang pake 2 gelang masing2 (punya sendiri dan punya anak) mandi dan tidur tetep pake gelang itu.

Setelah tau tiket bisa untuk 2 hari, gua jadi mendadak mikir mendingan tgl 25 malemnya ke BNS aja dan ke museum satwanya pindah ke tgl 26 jadi abis dari sana masih bisa balik hotel untuk nap sebelum sorenya ke museum angkut.

Daripada tgl 26 nya dua2nya ke tempat yang ga ngesot dari hotel (alias perlu kendaraan). Kan jadi agak repot kalo bolak balik ke hotel lagi buat nap.

3. Tadinya ga ada rencana sama sekali ke Eco green park. Ternyata lokasinya juga walking distance dari hotel dan kita cuma sebentar banget di museum satwa. Jadinya melipir ke Eco Green Park.

Tau gitu pas beli tiket belinya yg paketan sama eco green park juga karena jatohnya jauh lebih murah. Yasudahlah ya kurang informasi sih.

************************************************

Sekarang mari cerita soal Batu Secret Zoo.
Udah ada beberapa temen yak yg pernah cerita tentang Batu Secret Zoo seperti jeung Dina. Gua disini sifatnya me-refresh lagi aja deh.


Batu Secret Zoo ini lokasinya di Jatim Park 2, sekomplek sama Museum Satwa, Pohon Inn dan Eco Green Park. Jangan bayangin kaya Ancol gitu ya yang lokasi pintu masuk antara satu area ke area lain bisa jauh banget (misal dari Dufan mau ke ABC ya kalo jalan kaki gempor). Ini walau total areanya guede banget tapi pintu masuknya semua deketan jadi convenience.

FYI, Batu Secret Zoo sendiri luasnya 14 hektar ! Dan pernah masuk top 10 Entertainment park terbaik di Asia tahun 2015 (cmiiw). Ga tau deh kalo tahun 2017 masih bertahan apa ngga. Hahaha.

Info harga tiket

Harga tiketnya ada 2 pilihan.
Batu Secret Zoo + Museum Satwa Rp 120,000.
Batu Secret Zoo + Museum Satwa + Eco green park Rp 150,000

Itu harga weekend dan hari libur ya, high season juga ikut harga weekend. Kalau weekdays harganya diskon 30% dari harga weekend. Fyi, weekdays mereka itu Minggu-Kamis, weekend mulai Jumat-Senin.

Kalau liat di website sih ada 2 pilihan lagi; Magic ticket (375ribu) sama Super Magic Ticket (450ribu), itu untuk 8 parks : Jatim Park 1, Jatim Park 2 (Batu secret zoo, museum satwa, eco green park), BNS, Museum angkut, Predator fun park, human body museum. Bedanya yanh Magic ticket valid for 2 days, Super Magic valid for 3 days.

Karena gua nginep di pohon inn, dapet diskon 10ribu saja per tiketnya. Mayan lah ye buat beli pop mie (-_-). Gua beli yang Batu Secret Zoo + Museum satwa doank karena ga kepikiran sempet ke Eco green park. Harganya Rp 110,000 per tiket tapi bisa valid for 2 days.

Silahkan masuk
Loh kok ga ada orang? Iya ini gua foto masih pagi habis sarapan iseng jalan2 ke sebelah. Bukanya baru jam 10 pagi jadi ada waktu banyak untuk sarapan dan beberes dulu. Disini dimana2 emang ramah stroller, mau ke hotel atau ke zoo pasti ada ramp jadi no gotong2 stroller.

Pohon peresmian

Sebelumnya mau minta maap (lagi) kalo banyakkan foto binatangnya aja. Harap maklum pegi cuma berempat, masing2 pegang 1 anak. Ada foto2 binatangnya aja udah bagus tiap kali berenti bocil rewel maunya jalan. Gua juga nanti tambahin foto dari source2 lain biar lebih lengkap, tapi ga mungkin semuanya juga ya. Ntar jadinya ensiklopedia. Gua masih harus belajar banyak dari Felice soal foto-memfoto yang super lengkap. Hahaha

Begitu masuk kita disambut sama tikus raksasa, nama kerennya Nutria. Tapi pas gua lewatin semuanya lagi sibuk makan membelakangi pengunjung. Kalo buat gua pribadi "appetizernya" agak gimanaaa gitu ya..kenapa tikus? Hahahahaha.

Source : JawaTimurPark2.com

Abis itu ketemu Iguana cuma keliatan 2 ekor tapi ga gua foto karena udah biasa kan *sombong*. Lalu gua baru sadar pas besokannya naik lift hotel yang kebetulan bisa ngeliat kearah sana kalau Iguana-nya ternyata banyak yang nongkrong diatas pohon padahal batang pohonnya kecil banget sedangkan Iguananya gede2. Gimana cara mereka naik sampe tinggi begitu yak?

Source : Trip advisor

Btw, disini pengunjung semua jalannya 1 jalur gitu udah diarahin (macem di Ikea), jadi kita tinggal ikutin aja jalurnya. Again, jalannya stroller friendly. Ada sih bagian nanjak yang cukup bikin ngos2an, anggep aja olahraga.

Ga jauh dari pintu masuk langsung ada area keluarga monkey dan flying lemur.

Saya lupa ini namanya apa

Monkey family area

Di area flying lemur bisa ketemu monyet terkecil yang jadi salah satu binatang yang diiklankan sama Batu Secret Zoo alias salah satu binatang andalan. Beneran keciiil banget, kaya cuma setelapak tangan, gemes.

Si monyet terkecil

Terus ada kandang-kandang berkaca yang didalemnya ada berbagai macam ras monyet. Keliatannya sih monyet2 galak nan agresif. Mirip2 (atau mungkin sama) kaya yang di Bali.

Silahturahmi

Ada juga kandang-kandang berpagar kawat masih seputar keluarga monyet dan lemur. Ada si monyet dufan juga. Kemudian ketemu sama kalong juga, pengunjung bisa kasih makan pepaya buat kalong, tapi gua ga berani abis liat pengunjung sebelumnya coba kasih makan tapi kalongnya galak.

Source : Trip advisor

Sayang gua susah kalo foto binatang yang ada di balik pagar kawat (skill ga memadai), gua males banget pake manual mode atur2 focus jadi yasudahlah lewatkan saja.

Eh ketemu Ahm4d Dh4ni

Dibilang bertema dan teratur banget penempatan binatangnya ya ngga juga sih ya. Sepanjang jalan kadang random aja gitu binatang2nya.

Kangguru

Ada beberapa jenis kangguru, gua ga inget namanya apa. Yang di foto ini masih oke lah ya, tapi ada beberapa yang gua liatnya kasian, kurus kecil gitu. Atau mungkin emang jenisnya begitu kali ya. Gua pas ngeliatnya kanggurunya di balik pagar kaya minta makan dari pengunjung pula. Jadi berasa miris deh. Love n hate relationship with zoo.

Hewan pengerat terbesar bernama Capybara

Lalu ada kolam angsa plus ikan (sepertinya koi), pas ikannya berenang sekumpulan gitu dan dideketnya ada black swan keliatannya keren deh kaya di lukisan. Eh tiba2 ditengah2 kolam angsa ada 1 binatang lagi asik makan sayuran. Gua kira tikus raksasa kaya yang di depan tadi, tapi beda. Serupa tapi tak sama. Yang ini namanya Capybara dan jauh lebih gede dari si tikus raksasa..alamak! Ukurannya gede loh kira2 kaya babi kecil gitu.

Bocil asik ngeliatin angsa
Bagi yg ga tau bedanya jaguar, leopard, dkk kaya gua

Disekitar zoo banyak papan2 pengetahuan kaya diatas. Ada yang bentuknya kaya quiz gitu ada pertanyaan dan ada pilihan jawaban dan kita bisa temuin jawabannya disitu juga.

Carlitto si Trenggiling raksasa

Selain si monyet terkecil tadi, binatang lain yang lagi jadi bintang adalah Carlitto, si trenggiling raksasa yang merupakan addition terbaru di Batu Secret Zoo. Keliatan ga di foto trenggilingnya segede apa? Panjangnya 1,8 meter, berat 40 kg, tinggi sekitar 40 cm. Trenggiling raksasa ini salah satu binatang yang terancam punah, di Asia Tenggara cuma ada di 3 zoo (Singapore zoo, Thailand zoo dan Batu secret zoo).

Hai Sonic ! Versi albino

Entah ini Alpaca atau Llama.
Gua ga bisa bedain

Alpaca / Llama ini salah satu yang disini ada disitu ada. Sebenernya Alpaca sama Llama tuh beda, tapi gua ga bisa bedain makanya berasanya kok dia lagi dia lagi. Hahaha.

Siap2 masuk ke Reptile Garden

Buat yang punya phobia sama ular dan sejenisnya mungkin bisa skip area ini. Menurut gua area ini kurang lebih mirip kaya reptile area di Taman Safari, gelap2 spooky gitu tapi ini lebih luas dan lebih banyak koleksinya.

Kalo ada yg takut sama ular, silahkan merem dan scroll kebawah yaaaa..abis ini ada foto ular soalnya *jangan gara2 baca blog gua ada yg pingsan ya* 😣







Tadi ketemu lakinye, sekarang ketemu bininye
Mular Jame3la
Ini cuma 1 dari sekian banyaknya koleksi ular disana. Dari yang kecil sampe phyton semua ada. Selain ular, di area ini bisa ketemu bangsa kadal, gecko, buaya dan ada beberapa jenis kodok.

Kodok buntal

Pelajaran dari demen nonton Law of the Jungle, kalau ketemu kodok di alam liar yang berwarna cerah gini umumnya (bahkan dipastikan) beracun. Jadi jangan sekali-kali coba nangkep dengan tangan kosong apalagi dimakan.

Sekarang kita ke Aquarium

Fennec Fox
Sebelum masuk ke area Aquarium, ada satu binatang yang menarik perhatian gua. Fennec Fox ! Gua langsung keinget sama salah satu pokemon yaitu Eeve


Eh ternyata sebenernya Fennec fox ini ada pokemonnya sendiri, namanya Fennekin.


Lah ngapa jadi pokemon ya. Hahaha. Back to Fennec Fox, ini lucu banget deh. Kecil kaya chihuahua gitu ukurannya. Somehow reminds me of my late doggie, Whity, karena kupingnya bediri juga. Kayanya di Amrik sana Fennec fox ini udah lumrah dijadiin pets meskipun masih tergolong binatang liar.

Masuk ke Aquarium isinya ya tentu saja binatang2 yang hidup di air.

Giant electric eel
Sekali nyetrum modaaarrr

Ikan Oscar
 yg menurut pengetahuan suami adalah ikan galak

IMHO Starfish is euuuwww..
Hanya untuk dilihat bukan untuk dipegang

Parrot fish

Lagi2 karena demen nontonin Law of the Jungle ngeliat ikan2 disana jadi semakin menarik. Parrot fish ini salah satu ikan yang gua inget karena ikan inilah yang bikin jari Kim Byung Man luka karena ternyata siripnya tajem bak pisau. Small creature like this can be very dangerous in the wild. Beware.

Tentu saja Nemo dan Dory tak boleh dilupakan

Hanya untuk mengingatkan bahwa nama ikan ini sesungguhnya adalah clown fish dan blue tang fish. Jadi kalau di restoran nemu menu Fried Dory ya bukan ikan Dory yang ini yaaa.. 😂

Touch pool mengenaskan

Touch pool nya lebih parah dari yang ada di SeaWorld, isinya cuma ikan kecil yang jumlahnya juga cuma sedikit. Tapi buat bocah mah ya hepi hepi aja.

Lainnya ada kuda laut, morray eel, arwana, sharks, turtles, apalagi ya? Gua ga liat jellyfish sama katanya ada ikan pari yang totol2. Kelewat mungkin gara2 bocil cranky lagi.

Ini mahluk kesayangan yang suka cranky dan bawel
Nyusu pas udah mau keluar aquarium

Cuban flamingo
Lalu ketemu sama flamingo yang suaranya kedengeran sampe hotel. Warnanya bagus pink oranye alias salem. Hidup rukun berdampingan sama bebek.

Ini yang putih

Di area flamingo ini sebenernya kita boleh kasih makan tentunya dengan beli makanannya dulu, tapi gua ga coba kasih makan.

Nah deket area flamingo ini diketemukan penyelamat bagi suami, yaitu penyewaan e-bike. Sewa e-bike Rp 100,000 untuk 3 jam. Tinggalin KTP disana. Karena gua bawa stroller jadi mikirnya sewa 1 e-bike aja. Kalau sewa 2, strollernya gimana? Dalam pikiran gua nanti pulangin e-bikenya pas mau keluar masa kita jalan masuk lagi buat ambil stroller? Sama aja bodong donk. Kalau KTP, gua mikirnya mungkin nanti ada staff yang anterin ke tempat balikkin e-bikenya. Intinya gua mikirnya tempat penyewaan dan tempat balikkin e-bikenya itu beda.

Waktu suami ngurus sewa e-bike, gua dorong stroller masuk ke area Savannah. Savannah ini bentuknya kaya lorong, kiri kanan kandang2 berkaca untuk binatang2 yang tulisnya sih dari Afrika.

Ayo ke Savannah

Seneng ya liatnya kalo bersih ga ada yg nyampah

Hai Ji Suk Jin ! (Hanya bagi yg ngerti)

Binatang2nya kebanyakkan keluarga rusa gitu sih. Cuma beda2 jenis gitu. Impala aja ada yang tanduknya lurus ada yang bengkok.

Tiba2 ada yg nyusul dari belakang
Pas liat papanya naik e-bike berdua sama kokonya, bocil langsung minta turun dari stroller dan mau naik ebike juga (-_-). Kokonya juga ga mau gantian. Piye?

Akhirnya suami balik lagi ke tempat sewa buat sewa 1 lagi sekalian tanya stroller bisa dititip dan diambil pas keluar ga? Ternyata bisa yaudah jadilah 2 ebike.

Ga ada yg mau ngalah
Sambil nunggu suami sewa 1 ebike lagi, gua sama bocah gede nontonin gajah. Tapi ga bertahan lama bocah gede minta ebikenya dijalanin (-_-). Di sebrang show gajah ada spot untuk foto berbayar sama burung dan tulisan batu secret zoo. Gua nunggu suami deket2 situ mau nanya mau ga foto berempat disana daripada ga ada foto berempat sama sekali, tapi akhirnya ga jadi juga karena sepertinya bocah ga mau turun dari ebike (ini sebenernya penyelamat apa penyusah sih?) plus harganya mahal juga 50ribu 1 foto.

Show gajah. Paling ga tega liat muka gajah kayanya sedih amat gitu.

Kemudian sampailah di Fantasy Land. Bocah gede pas liat ini ngomongnya "mama ada brokoli!!" 😂



Di Fantasy Land inilah banyak wahana yang bisa dinaikkin, kaya di dufan gitu. Semuanya ga bayar lagi. Eh tapi kalo yang main tembak2 atau lempar bola di stand kecil gitu gua ga yakin bayar lagi apa engga. Gua sendiri sama sekali ga coba naik wahana permainan apapun. Mungkin agak salah strategi gua kesana pas tanggal merah jadi agak rame dan banyak abege2 gitu.

Di area ini juga ada baby zoo a.k.a petting zoo. Ebike ga boleh masuk kedalam jadi harus parkir didepan (btw, untuk setiap tempat yang ga bisa pake ebike, disediain tempat parkirnya, kita bisa cabut koncinya jadi ga bisa dicolong orang. Jangan lupa ingetin nomor ebike yang disewa ya biar ga ketuker sama punya orang lain).

Pas gua lagi mau siap2 parkir tiba2 ada 1 petugas kasih wortel ke kenny suruh kasih makan baby kambing, itu aja gua agak kaget karena kambingnya juga udah ngikutin ngincer wortelnya, padahal masih diluar belum masuk kedalem. Namanya bocah kan kaget ya kalo disosor binatang tiba2 gitu. Udah gitu tiba2 si petugas itu angkat tinggi wortelnya sampe kambingnya naik ke paha gua. Kebetulan gua pake celana pendek dan kotor aja kaki tuh anak kambing jadi paha gua coklat2 kena tanah, kena celana juga dikit. Mending kotor doank tapi kena kukunya juga kan. Gua shock tapi gua berusaha seneng2 aja biar bocah ga makin shock juga. Ini posisi masih di ebike, gua ga bisa spontan berdiri karena bocah berdiri depan gua.

Udah gitu ga ada maaf2nya tuh bapak, main ngeloyor gitu aja, malah gua dijadiin bahan ketawaan (di belakang gua) karena gua sempet nengok ke arah dia. Untung gua bawa tissue dan walau sakit untung ga sampe ada cakaran. Bete sih tapi gua ga mau marah2 lah, yang ada ntar malah ngerusak seluruh mood. Hela napas aja. Batal akhirnya masuk baby zoo udah ilfil jadinya.

Abis itu liat ada tulisan Safari Farm, gua inget cerita Dina soal Safari Farm ini dan langsung bilang sama suami kita harus naik ini. Parkir ebike dan langsung masuk antrian. Suwenya pas kita baru antri, traktornya udah jalan. Mba petugasnya bilang nunggu sekitar 15 menit karena traktor jalan kalau penumpang lumayan full. Saat itu yang antri baru gua berempat doank. Hahaha. Sambil antri suami pegi cari cemilan, gua suapin anak roti buat ganjel perut.


Sebelum naik 'traktor', kita bisa beli makanan buat nanti dikasihin ke binatang pas udah masuk kedalam. Kalau ga salah 1 cup 10ribu. Tapi gua ga beli karena ada feeling bakal dikerubutin dan disosor deket banget. Daripada anak kaget jadi takut jadi nangis jadi ribet kan.


Bener aja pas udah didalem binatang2nya banyak yang langsung nyamperin cariin makanan. Gua beberapa kali sampe geser ketengah takut dicium. Hahahahaha. Bocah gede juga heboh pas ada binatang yang deketin. Minta digendong takut tapi seneng gitu. Lucu deh.

Selama kita didalem ada 1 petugas yang moto2in candid. Nanti di pintu keluar kita bisa minta liat hasilnya dan bisa dibeli kemudian dicetak. Harganya 50ribu!

Attempt to take wefie. Demi punya foto berempat.
Tetep aja bocil ga hadap kamera

Bocil wefie ama mama aja deh. Ekspresi apapula itu?

Foto jepretan mas-mas sana

Liat muka bocil di foto atas udah teler. Emang dia tiba2 terlelap di tengah2 safari farm, jadi gua harus simpen kamera dan jadi ibu siaga menggendong. Safari Farm ini seru sih, harus coba naik ini kalau kesini.

Setelah selesai Safari Farm, kita ambil ebike dan memutuskan untuk lanjut keluar aja. Gua nyetir ebike sambil mangku bocil yang tidur, suami sama bocah gede yang mulai cranky. "Mama jangan foto!", "gausah foto, jalan aja". 😑

Kalau mau keluar, kita harus lewatin waterplay area pula. Diperparah dengan adanya playground disebrangnya jadinya bocah gede kumat mau maksa minta main air. Sedangkan gua ga bawa baju renang dan ga ada mood banget buat basah2an. Yasudahlah, mau ga mau we have to deal with whiny demanding toddler afterwards. Nagih mulu "mau bernang. Mau main aja" 😑. Jadinya kita buru2 jalanin ebikenya ikutin arah menuju exit, ga explore sana sini lagi.

Bocah gede bete ga dikasih main air

Jadinya ada beberapa area yang terlewat dan agak sayang sih. Gua taunya juga pas udah pulang dan iseng baca2 lagi soal batu secret zoo (telat yeee). Salah satunya adalah River Adventure. Sungguh gua ga liat ini ada dimana.

River Adventure yang terlewatkan. Hiks
Source : wikimedia

Padahal kayanya seru naik perahu begini
Source : Jejaklangkahku

Yang ada gorilla gede pun terlewat. Sumpah ya gorilla segede begitu tapi gua ga liat loh. Beneran. Hahahahah. Efek dari terdistract sama toddler begitulah.

Patung Gorilla
Source : wisatanesia

Sepanjang jalur menuju pintu keluar seinget gua ketemu jerapah dan area keluarga macan. Usaha gua selfie sama macan putih dan singa gagal semua kena pantul kaca *KZL*.

Black panther

Ketemu si hitam (ga) manis ini yang ternyata si empunya suara yang juga kedengeran dari kamar hotel. Bulu hitamnya keliatan bagus mewah mengkilat gitu kaya velvet. Ga tau kenapa yg satu ini ditempatin di kandang yang sempit padahal ada temennya dikandangin di tempat yang besar. Kasian liatnya kaya stres jalan bolak balik sebatas kandang kaya mau melarikan diri. Mana banyak anak2 alay malah godain ngaum2 balik ke si black panther. Ntar tiba2 pintu kandangnya kebuka aja nyaho dah. Soalnya pintu kandangnya ada di sisi pengunjung gitu. Mengerikan juga sebenernya.

Terus ketemu area mancing macan. Seinget gua kalau mau coba mancing macan bayar 10ribu. Maksudnya mancing macan itu sebenernya kita kasih makan macan daging. Dagingnya dikaitin di ujung galah gitu dan kita dari atas bisa ngumpanin dagingnya ke macan. Nanti macannya bisa lompat tinggi demi dapetin daging.

Dan sampailah ditempat pulangin ebike yang ternyata lokasinya sama kaya pas sewa cuma terpisah pintu aja. Ahahaha. Pantes aja bisa titip stroller. Mendadak berasa bego.

Kita numpang lewat pintu buat balik ke area flamingo beli makanan berupa fish n chips sama ayam goreng seharga 70ribu. Ga ada jual nasi dan ga ada saos sachetan. 😑

Kemudian balik ke hotel dan istirahat.

Overall menurut gua Batu Secret Zoo emang bagus. Tempatnya nyaman even buat yang milih jalan kaki, bersih, ga keliatan sampah sana sini dan bau nya masih binatang-wi. Kalau pernah ke Taman Safari dan coba buka jendela pasti tau baunya sedahsyat apa, disini ga ada bau sampe segitunya. Bahkan di Safari Farm aja gua ga mencium bau menyengat.

Udara juga pas sih, panas ya tetep panas tapi ga bikin gerah lengket keringetan. Ini testimoni dari seseorang yang berkeringat lebih loh ya hahahaha. Gua saranin sih pake topi karena teriknya cukup ganggu, gua bukan a cap person tapi kemarin gua pake cap itu membantu sekali ngurangin panas. Boleh bawa payung jaga2 kalau hujan. Pas gua kesana 4 hari, hujan turun dihari ke3 dan 4, intensitasnya cukup dahsyat.

Cuma secara pribadi klo boleh jujur dan egois, gua KURANG PUAS. Gua sebenernya demen baca2 keterangan tentang binatang2 dan pengennya liat satu2 jalan pelan2, tapi apa daya ya saya bukan single lagi. Makanya berasa sayang pas tau ada area yang kelewatan. Ini kan bukan Ancol yang "gampang nanti bisa pegi lagi" yak. *KODEKERAS*

Jadi usahakan nikmati setiap area, wahana dan atraksi yang ada disana. Sampailah disana sebelum jam 10 (jam buka) jadi bisa puas-puasin sampe tutup kalo perlu. Cuma ya kalau ada yang mau ke museum satwa bisa sisihkan 1-2 jam sebelum museum tutup (kalo ga salah jam 5).

Mungkin ada yang bingung kenapa gua ga makan didalem sana kan ada beberapa foodcourt. Jawabannya karena anak gue suka angotan kalau makan diluar jadi kita prefer balik ke hotel yg penting anak makan plus nap. Kita sebisa mungkin menghindari kecapean yang berujung sakit baik anak2 maupun ortunya.

Sekian.

Next...Batu Night Spectacular.

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP