Wednesday, July 12, 2017

Museum Satwa - Batu, Malang

Sampe udah agak lupa urutan pergi kemana-mananya waktu ke Malang. Hahaha. Semakin kesini cerita soal jalan2 dan tempat yang dikunjungin di Batu makin bosenin karena foto2nya seadanya. Ibarat kata tulisan tangan diawal2 bagus rapih, lama-lama acakadut amburadul ๐Ÿ˜‚.

Eniwei mari kita lanjutkan cerita waktu di Batu. Jadi, setelah gua merubah itinerary dadakan di hari pertama, jadwal ke museum satwa yang tadinya setelah Batu Secret Zoo dipindah jadi ke hari berikutnya.
Sekitar jam 10 pagi kita udah jalan kaki ke museum satwa yang lokasinya selemparan kolor dari hotel, karena masih pake gelang jadi ya gratis lah.

Interior depannya keren ya bagai lagi di Lincoln Memorial *mulai halu*

Di museum satwa ini jalan2nya ga tenang banget karena bocah gede masih misuh2 nagih mau main air sama main playground gara2 dia liat pas mau keluar dari batu secret zoo kemarinnya. Dikira dia mau diajak main kesana tapi eh dibawa ke museum dia mungkin merasa tertipu jadi dia cranky. Bocil pun tetep cranky walau duduk di stroller tapi dia kaya ga betah banget, berenti sebentar aja ngamuk maunya jalan terus dan lama2 minta digendong.

Di depan museum satwa ada beberapa patung gajah dengan berbagai warna dan corak gambar.
Salah satunya si pinky ini. Ga tau ya kira2 sengaja dibikin polos pink dan emang buat dioret2 gini atau karena kelakuan 1 orang jadi ditiru orang2 lain? 

Seperti biasa biarkan caption foto yang bercerita

Baru masuk ada sangkar burung raksasa yang diliat sekilas keren tapi begitu masuk ke dalemnya dan merhatiin detailnya jadi ngeri.

Karena kaya burung beneran masih idup dan siap menerjang gitu. Suami bilang ini kayanya dari hewan beneran yang diawetin. Seandainya ini buatan, sungguh sangat bertalenta yang buat.

Di sebelah kanan ada semacem tebing buatan dan ada banyak burung macaw (eh bener kan ya ini namanya burung macaw?) Hahaha. Ada bangku buat foto tapi of course gua ga dibolehin buat foto2 sama bocah gede dan dia juga menolak difoto. Jadi foto obyeknya aja.

Tau donkk museum satwa terkenal ama rangka dinosaurus gede. Pasti pernah liat deh foto orang yang ke museum satwa sama rangka dinosaurus itu. Gua juga targetnya cuma mau foto disitu at least. Eh pas ngeliat lagi direnovasi itu rasanya kuciwa beneur.
Suami masih berpositip thinking bilang bukan disini kali, kayanya ini gajah. Mungkin didalem kali. Gua sih yakin disini tempatnya karena kubah biru diatasnya itu iconic sekali di foto2 orang yang pernah gua liat. Ya kan ya kan

Masuk ke dalem langsung banyak diorama2 hewan kaya diatas. Dibikin semenarik mungkin dari backgroundnya, penempatan posisi hewan2nya, jadi kaya ada ceritanya gitu. Lagi2 gua bertanya sendiri ini hewan beneran apa buatan ya. Suami kekeuh pasti beneran. Gua juga 70% yakin kalo hewan beneran karena kalau perhatiin daerah mata itu kayanyaaaa ga mungkin buatan bisa dibikin se-emosional itu. Matanya tuh kaya masih berbinar dan bulu matanya tuh ah pokoknya klo misalkan buatan ya hebadd lah.

Unta ini ga ada di dalem kaca. Gua mau coba megang kok ya takut karena they look freaking real. 

Babi hutan.
Liat tuh matanya kaya nanar gitu. Bulunya juga. 

Area Insectarium
Yang sayangnya ga bisa gua nikmati karena 2 bocah baweeeel request jalan terus ga pake stop.
Satu hal yang pasti, kalau anda seorang yang phobia serangga mungkin area ini sangat menakutkan. Hahahaha.

Kerangka tulang Harimau Sumatra
Banyak kerangka2 hewan lainnya. Tapi again gua ga bisa nikmatin waktu liatin satu2.
Tuh banyak kan.
Sampe2 diletakkinnya diatas etalase kaca.
Masuk ke area underwater animals.
Nah kalau yang di area ini banyakkan buatan deh pasti. Keliatan banget deh pokoknya kalo buatan. Beda ama yang tadi di awal2 baru masuk ngeliat aja bisa merinding.


Ini sebenernya backgroundnya pake proyektor gitu deh jadi seakan2 ikannya lagi berenang di laut dan banyak orang2 foto disini juga

Ikannya digantung2 dan dikasih lampu biru dan semua serba biru biar kaya dibawah laut tapi ga impresif kaya yang di depan 

Ini lucu banget dah. Kerang2. Lightingnya juga udah dari sononya ditata begitu, bukan gua yg edit. Jadi keliatan kaya di dasar laut gelap yang disinarin.

Lalu ada area Artic. Hewan2 kutub lah isinya.
Dan abis aja donk foto gua. Hahahaa. Basi banget kan.

Cuma 30 menit kurang lebih jalan di dalem museum satwa ini. Mungkin ya mungkin karena settingan museum remang2 cenderung gelap plus banyak bentuk2 binatang gitu bikin anak kecil takut. Jangankan anak kecil, gua aja agak merinding sih kalo liat sampe detail gitu.

Kalau misal dinikmati pelan2 semua area sih harusnya bisa lama. Apalagi kalo baca semua informasi yang ada ya. Hahahaha. Cuma apa boleh buat kan bocah dua2nya ga betah didalem. Goodbye tujuan mulia memperkenalkan anak beragam macam binatang yang belum pernah dia liat sebelumnya.

Aku suka gajah ๐Ÿ˜‹
*muke gue...๐Ÿ˜‘*
Bocil : "mama yang aneh"

*ending yang absurd*

Monday, July 3, 2017

Soft Playground @ Funworld Taman Anggrek

*Posting lanjutan soal trip ke Batu dipending ya (udah mulai basi), soalnya foto2 banyak yang di laptop sedangkan saya malas sekali kalau harus nyalain laptop. Tapi pasti diselesein....suatu hari. Hahaha*

==================================================

Hari Minggu kemarin kita bawa bocah main di playground cukup gres yang adanya di dalam Funworld Mal Taman Anggrek. Seminggu sebelumnya udah pernah ke Funworld sini juga tapi ga main di playgroundnya karena bocah2 baru pada sembuh sakit takut kecapean kalo main di playground, jadi emaknya cuma liat2 sekilas dari depan kayanya oke juga.


Harganya sebenernya lumayan mehi sih. Beda dikit ama applebee. Tapi karena gua bayar yang seharian dan anaknya maennya lama jadi ya bolehlah.

Kalau anaknya mau keluar makan atau mau main di mesin2 yang diluar boleh asal gelang tanda masuk playgroundnya ga lepas.






Foto2 diatas gua ambil dari luar playground (karena emak ada tugas negara cari sepatu sekolah bocil jadi bapake jagain sendirian sementara. Haha). Kenapa bisa keliatan jelas dari luar? Ya wong pembatasnya cuma sepinggul orang dewasa. Menurut gua agak kurang aman kalo dari sisi security. Anak2 bisa aja digendong keluar area playground dengan mudahnya. Toh penjaga nya cuma ada diujung sana ketutup ama tiang pondasi juga plus ga ada penjaga di dalam area playground. Kalau lagi rame banget mungkin aja ada yang masuk tanpa bayar.

Area dapur2an yang walau masih sepi udah berantakan aja

Sepeda kecilnya lucu banget. Pengen bawa pulang

Eh lupa ini ada locker area pas baru masuk.
Ada space buat taro stroller juga. Gua dan bocah2 sempet bawa makanan masuk dan makan disini dan ga dilarang sih.

Another pretend play area yang menurut gua kurang niat. Hahahahaha

Ball pit area. Bolanya biru putih sama kaya "tetangga sebelah"

Mesin yang bikin bola2 terbang. Bocah2 demen banget. Anak2 lain juga suka main disini. Apa juga dimasukkin biar terbang. Buktinya di pipa2 ac (atau apalah itu) yang ada diatas nangkringlah sebuah celemek yang harusnya ada di pretend play area.

Ada mobil2an kaya gini beberapa yang tentunya berseliweran keluar dari jalur main seharusnya.

Prosotan ada 4.
Cocok lah ga terlalu tinggi dan curam.


Area ninggiin badan yang dimana2 selalu jadi favorit anak2. Mirip juga ama punya tetangga sebelah. Prosotan sekaligus trampolin. Cuma punya tetangga sebelah lebih mengkhawatirkan soalnya banyak sela2 per yang cuma ditutup busa

Mari mencocokkan kepala, baju dan kaki

Mainan yang gua aja ga pede maininnya. ๐Ÿ˜‘
*tenggak minyak ikan*

Carrousel super mini muter otomatis

Girang amat mukanya...

Area dimana seharusnya mobil2an berada. Tapi ya what do you expect ama anak2. Bahkan sepeda2an aja bisa dinaikkin ke area trampolin ๐Ÿ˜ฃ

Pengen

Bawa

Pulang

Di sisi sana ada area buat wall climbing. Piye toh wall climbing beresiko ketabrak mobil.

Lalu ada nyempil mainan tools set gini. Tapi entah ya apa yang mau dimainin. Ga ngerti cara mainnya. Semua spare part juga udah ga tau kemana. Hahaha
Tips kalau mau main di playground begini, datenglah agak pagi, sebelum jam makan siang. Bocah gua anak pertama dan kedua yang absen dimari. Serasa milik pribadi. Pas emaknya balik dari menunaikan tugas negara udah ada beberapa anak lain. Kalau udah lewat jam makan siang udah yaampun deh.

Overall disini boleh sih sebagai alternatif kalo bosen ama playground2 lain. Tapi kalo ditanya bagusan mana ya jujur masih lebih bagus kidzoona atau applebee.

Lebih bagus lagi yang di ace hardware atau di lippo mall puri yang di depan Grand Ni Hao *bagiyangngertiaja ๐Ÿ˜‚



Ending yang sangat berkelas...

Monday, June 5, 2017

Batu Night Spectacular (BNS)

Dari hotel ke BNS kita pakai jasa antar jemput dari hotel dengan biaya Rp 50,000/mobil PP. Sebenernya bisa cari grab/uber, biaya pasti lebih murah karena sebetulnya lokasi BNS ga gitu jauh dari pohon inn, cuma luruussss doank. Walau kalo disuruh jalan kaki ya modar juga sih. Tapi berhubung situasi gua cuma berempat, jadi selama disana kita menganut paham "Gausah Cari Ribet". Lebih aman juga kan kalo dari hotel, supirnya juga kita udah kenal mukanya.

Tiket masuk BNS ada 2 macem. Tiket masuk saja atau tiket terusan. Tiket masuknya aja Rp 40,000/orang (weekend; Jumat-Minggu). Tiket terusan kemarin katanya lagi promo Rp 90,000/orang (weekend). Karena ga ada rencana untuk main wahana apapun disana, gua ga nanya2 soal tiket terusan jadi gua kurang tau kalo tiket terusan itu artinya apa. Free main wahana2 didalemkah atau tetep bayar lagi cuma diskon aja? Im not sure.

FYI, sepenglihatan gua wahana2 permainan di BNS sebagian besar lebih buat remaja dan dewasa sih.

Tujuan kita ke BNS cuma mau ke Lampion Garden-nya aja. Sebelum sampe sana, supir hotel udah kasih arahan Lampion Garden langsung ke kiri dari pintu masuk. Tapi pintu keluar ada di ujung kanan. Ok sip.


Masuk2 udah keliatan banyak mainan, bocah gede udah hype aja disangka mau diajak main begituan. Udah ribut deh mau main mau main.


Menuju Lampion Garden di sebelah kanan ada beberapa Rumah Hantu donk. Gua sampe tutupin pandangan bocah sembari terus jalan menghindari dia liat yang serem2 karena di depannya dan diatas banyak ornamen2 serem. Gua sebenernya heran kok ada yang mau masuk tempat kaya begitu ya. Bayar pula.

Gerbang masuk Lampion Garden

Eh ternyata mau masuk Lampion Garden bayar maning Rp 15,000/orang. Oh iya soal tiket2 ini pokoknya anak kalo udah diatas 85cm semua beli tiket ya.

Tes kamera

Karena gua liat daerah pintu keluar/masuk banyak orang, gua inisiatip minta tolong seorang laki2 buat fotoin gua berempat *demi punya foto berempat*.

Dan.....beginilah hasil jepretan pertamanya.

Mau dicrop gimana juga bingung kan

Trus dia bilang "sekali lagi".

Jejeng... temukan perbedaannya.
Yasutralah terima nasib sapa suruh ga bawa tongsis.


Area paling bagus

Menara Eippel pake P

Ada monas di Batu

Saya sebagai satu2nya yang masih pengen foto2, kembali mengumpulkan niat untuk tetep foto2 setelah tadi dibikin hopeless. Ya kan udah jalan2 jauh ke tempat bagus gini ga foto2 yang bener aja lu.



Liat dua foto diatas gua baru ngeh mungkin pas gua kekeuh mau foto, gua malah menjadi perusak foto orang lain. Maapkeun.

Omitofut punya foto lumayan
Lalu di spot yg sama gua minta tolong mas2 yang berjaga disana buat fotoin pake kamera gua (jadi gratis kan) dan ternyata boleh. Ya mayan deh ye walopun harus ngegeret 3 lelaki buat foto.

Ceritanya lagi naik balon udara tapi balon udaranya setengah doank

Hasil jepretan suami
I know you adore me much tapi gapapa kok geser keatas sedikit biar pemandangannya lebih banyak. Istrimu bukan selebgram yang butuh foto #ootd kok.

Bocah masih ngedumel ayo mama jalan aja gausah foto
Andai tembok BNS nya dibuat lebih tinggi akan lebih sedep dipandang jadi rumah-rumah penduduk diluar ga keliatan.


3 lelaki. Yg paling depan lagi protes "mama gausah foto"
Masih ngedumel
Bukan cuma bocah gede yang ngedumel tapi akhirnya gua juga ikut ngedumel, ngedumel ke suami, sebel foto pada ga bagus. Gua juga bukan fotografer handal sih tapi seengganya kalopun kecrop ga parah2 amat gitu loh. Mengapa tak bisa lihat dikeker gitu loh secara keseluruhan bagus apa ngga. Bukan cuma asal jepret ada orangnya doank. Coba liat perbandingan foto diatas. Sebel gua liatnya (-_-).





Boleh kali keatasan dikiiit lagi pak suami (T_T)

Malaikat bersayap ke-cropped
kayanya suami malah lebih kesengsem sama batu tapak berbentuk Lope Lope

Demen banget main ini

Ternyata lampion garden-nya ga gede. Gua sampe keliling 2 kali saking ga mau berasa terlalu rugi. Ya kalo setiap sudut foto sih mungkin berasa gede juga tapu berhubung gua kebanyakkan jalan terus ya jadinya berasa kecil.


Diluar lampion garden ada rumah kaca. Ini gratis sih dan bocah gede minta masuk kesini ada kali 3 kali. Dan yang terakhir dia kejedot karena jalannya kecepetan ga nyadar depannya kaca. Hahahahaha..abis itu langsung kapok ga mau masuk lagi.

Pas gua sama bocah gede lagi masuk rumah kaca, suami ada liat informasi soal dancing fountain yang katanya bakal mulai jam 20.30 (klo ga salah inget) di food court area. Suami pikir yaudah kesana aja soalnya udah hampir waktunya juga, daripada balik ke hotel juga pasti belom pada mau tidur.


Jalanan mau ke foodcourt lewatin banyak stand2 kecil yang jual pernak-pernik. Ada baju, mainan, oleh2, cemilan, dll.

Btw, kalau mau keluar dari BNS juga lewat sini. Pinter ya jadi pengunjung disuruh lewat toko2 jualan kali2 ada yang nyangkut.


Nyampe di foodcourt, sepi bener bang. Ga tau apa foodcourt nya kegedean apa emang sepi banget. Sembari nunggu kita order donat sama minum. Lama2 tamu yang dateng jadi semakin banyak. Gua ama suami dari dulu selalu punya PD tingkat universe bahwa dimana ada kita, tempat yg tadinya sepi pasti jadi rame. Hahahahahha. (PD apa halu?!?!)

Jam 20.30 teng nongol MC nya di panggung dan ga lama dancing fountain dimulai. Eh ya eh ternyata openingnya plek ketiplek kaya yang di Grand Indo, pake lagu New York New York juga.


Gua kira bakal sama sampe akhir tapi ternyata abis lagu New York new York dilanjutkan dengan lagu dangduuttt.. tariikk mannngg..


Ga lama setelah dancing fountain abis ada kaya semacem multimedia show tentang dunia laut gitu deh ya kayanya. Kalo liat foto food court yang diatas, ditengah2 langit2 ada bagian yang putih memanjang itu semacem layar proyektor gitu jadi keliatan gambar ikan paus berenang2 seakan2 kita dibawah laut. Sayang gua ga nonton sampe kelar karena keburu puyeng ama lagu dangdut nya, plus donat juga udah abis jadi sogokan ke bos2 cilik otomatis abis juga.

Kemudian balik hotel deh. Di pintu keluar supir hotel udah nungguin. Dan di hotel gua kembali sebel ngeliat hasil foto2nya. (T__T)

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP