Thursday, November 16, 2017

Orang tua murid dan guru

Karena takut didiskualifikasi ga boleh ikut blogeratti ama epoi karena jarang update, jadi tetiba pengen update

Dari kemaren sebenernya udah pengen nulis cuma masih mikir layak tayang apa ngga, punya ESENSI penting apa engga gitu loh. Tapi yaudah deh tulis aja itung-itung curhat.

Ini tentang hubungan orang tua murid dan guru di sekolah. Kalo udah jadi emak-emak anter anak ya gini deh bahasannya ga jauh-jauh dari si anak dan sekolah. Kadang emak-emak di sekolah itu bisa punya banyak cerita buat dibahas salah satunya ya tentu soal guru-guru di sekolah. Siapa yang oke, siapa yang kurang oke, siapa yang ngga banget. ๐Ÿ˜…

Mau sekolah sebagus apapun pasti ada aja deh personil yang menurut kita tuh ga bagus dengan berbagai alasannya yang mungkin beraneka ragam. Biasanya kalo ada 1 emak yang cerita ga enak soal guru A, emak-emak lain langsung percaya trus jadi tertanam di pikiran dan kadang disebarin lagi ceritanya ke emak-emak lain yang beda geng (ngaku deh pada biar udah jadi emak-emak juga masih nge-geng..ya kan) yang akhirnya citra si guru A jadi jelek padahal yang ngalamin hal ga enak cuma 1 emak dan belum tentu bener juga ceritanya.

Selalu ada 2 sisi cerita.

Gua sampe sekarang masih selalu berusaha inget ini. Kalo denger cerita sesuatu dari satu pihak, janganlah langsung percaya plek plek apalagi sampe disebarin lagi ke yang lain, kita ga tau loh bisa seluas apa berita itu tersebar. Walau kadang susah sih ye, jiwa emak-emak ember retak (belom sampe bocor) emang sukanya ngegosip aja gitu tapi ya belajar tutup mulut lah dikit-dikit. Terutama kalo kitanya sendiri ga ada pengalaman ga enak sama yang bersangkutan.

Satu cerita, ada emak-emak punya 1 anak cowo yang menurut gua pribadi sepertinya anak ini belum siap sekolah walau umur udah mencukupi. Setiap hari mau sekolah berantem dulu ama mamanya, ga mau pake seragam, ga mau pake sepatu sekolah, dll. Dari beberapa kali ngobrol sama mamanya, keliatan emaknya ini tipe perfeksionis. Perfeksionis campur frustasi sih lebih tepatnya.

Dia maunya di sekolah itu anaknya bener-bener diperhatiin dari A sampe Z. Ya semua orang tua pasti mau anaknya diperhatiin ya, tapi namanya 1 kelas ada banyak anak kan ga mungkin semua-muanya diperhatikan dengan seksama. Contohnya aja dia mau bekal anaknya tuh dimakan habis, kalau misal gurunya bilang anaknya ga mau makan, dia bakal protes kenapa ga dibimbing biar anaknya mau makan. Satu hari juga pas udah pulang sekolah dia liat ternyata anaknya kecipirit (masih pake diapers), lalu cerita ke gua kok anak pup tapi gurunya sama sekali ga ada yang tau. Trus anaknya pernah sakit dan ga masuk sekolah beberapa hari, lalu dia cerita sama gua kok guru-gurunya ga ada satupun yang cariin atau tanyain kenapa anaknya ga masuk.

(-_______-)

Sekilas ya dari sisi orang tua cerita dia emang kasih kesan nih guru-gurunya pada ga bener, anak murid ga diperhatiin. Karena kebetulan hal-hal tersebut ada juga kejadian di anak gua (bekal utuh, kadang botol minum cuma diminum sedikit, dll) dan emang merasa beda banget perbedaan waktu masih KBK dan KBB. Waktu KBK muridnya sedikit, gurunya 3. Naik KBB murid lebih banyak, gurunya 2. Cuma ya gua yang ngga protes ini itu selama gua liat anak gua ada perkembangan dan ga ada kejadian apa2 yang keterlaluan gitu. Tapi sejak dia cerita yang guru-guru ga ada yang cariin pas anaknya sakit, gua tersadar bahwa dia terlalu berekspektasi tinggi di sekolah yang standar2 gini.

Dari jaman kita sekolah dulu kalo kita ga masuk ya kitanya yang kasih kabar ke sekolah toh. Kalo anak gua sakit juga gua yang kabarin ke gurunya kasihtau anaknya lagi sakit. Bukan kewajiban gurunya buat tanyain anak murid kenapa ga masuk. Pas gua bilang begitu ke dia, dia langsung membandingkan dengan guru2 di sekolah lain yang notabene adalah sekolah unggulan. Guru2 disana katanya begini begitu begono begindang, guru2 disini kok engga. #laluakukudupiye?

Dan ternyata gua baru tau belakangan kalo dia sering menghadap kepsek buat komplain ini itu ono ini. Yang akhirnya bikin guru-guru jadi ga respect sama dia. Setelah terlalu banyak dikomplain, kalo misal anaknya ga mau makan, bekalnya itu dibuang sama gurunya daripada nanti diprotes lagi sama mamanya kenapa bekalnya ga dimakan. Lah anaknya udah dibujuk2 ga mau makan trus piye. Kalo udah begini bisa nyalahin siapa coba?

Cerita lain, ada oma yang cucunya ikut bimbel. Lalu karena udah mau libur akhir tahun ajaran, si oma ga mau bayar uang bimbel dengan alasan "kan udah mau libur masa bayar". Padahal bayarnya itu fair menurut gua, masuk 2 minggu ya bayarnya setengah uang bimbel. Tapi tetep ga dibayar dan cucunya keluar bimbel.

Lalu setelah masuk ajaran baru belum sebulan, si oma kucuk-kucuk nemuin guru bimbel mohon-mohon biar cucunya bisa les sama dia lagi. Keteteran booo cucunya masuk SD ga bimbel ga ada yang ajarin, jeblok blok nilainya. Lalu gurunya bilang ya saya udah penuh, kalau mau usahain mungkin oma bisa hadep langsung ke kepala bimbel.

Abis omanya keluar ruangan, gurunya cerita (dengan penuh emosi) soal si omanya yang ga mau bayar itu. Kepala bimbel juga jadinya marah-marah, bilang nanti kalau mau les lagi jangan diterima. Orang kaya gitu ga menghargai guru, kita udah bimbing cucunya baik-baik tapi dibales kaya gini. Dan katanya model gini ga cuma 1 tapi banyak, sampe-sampe 2 guru bimbel lainnya yang muslim ga THR-an pas lebaran. Kasian kan ya.

Cerita lain lagi, ada guru yang digosipin galak banget dan engga banget lah pokoknya. Kalau ada ortu yang komplain kaya ga terima, kalo pegang anak juga keliatan kasar, dll. Gua cuma sekedar denger dan sepenglihatan gua sih emang terlihat agak kasar tapi lagi-lagi karena ga ada pengalaman sendiri (karena bukan guru kelas anak gua) jadinya ga bisa langsung ngejudge juga. Bahkan ada yang bilang ke gua kalo itu guru suka masukkin makanan ke tas anak-anak kemudian minta dibayar (jualan paksa) yang setelah gua tanya-tanya ke emak-emak lain yg beda geng ternyata ga bener tuh ceritanya.

Dan tahun ini guru itu jadi guru kelas anak gua yg kecil. Awalnya gua khawatir (karena cerita2 ga enak yang udah beredar), tapi sejauh ini gua liat gurunya baik-baik saja. Bahkan gua baru tau kalau beliau punya cerita sedih (banget) soal anak. Kabarnya anak pertamanya lahir lalu sakit dan meninggal, anak keduanya meninggal dalam kandungan, dan sekarang anak ketiganya jadi anak tunggal (sekelas ama anak gua yg gede) padahal kalau liat usia gurunya sepertinya beda jauh sama gua tapi anak seumuran. Logikanya untuk seseorang yang mengalami hal seperti itu, menyakiti anak-anak bukanlah sesuatu yg bisa/tega dia lakukan. Ya ga sih?

Ya inti dari cerita2 gua ini sebenernya sih mau mengingatkan aja kita sebagai orang tua murid sebaiknya menghargai para guru. Kita emang mau anak kita diajarin baik, diperhatiin, dibimbing, disayang, andai ada kejadian apa2 ya kita cari tau cerita dari sisi satunya lagi dulu. Jangan dikit2 komplain nuntut guru buat begini begitu, namanya kita masukkin anak ke sekolah umum artinya siap mempercayakan anak ke guru2nya. Ga ada salahnya kita baik sama guru karena sedikit banyak pasti berimbas juga ke anak kita. Kecuali kalo emang gurunya keterlaluan dengan bukti-bukti #terpampangnyata, itu jelas kita boleh komplain. Cuma untuk cerita2 kabar burung kalo kebetulan nyampe di kuping kita diiyain dioooooh aja udah. Asal tau aja gitu. Kalo mau anaknya super diperhatiin dan mau serba sesuai keinginan sendiri, ya homeschooling aja sendiri.

Dan mungkin perlu juga mengingatkan diri sendiri (termasuk gue ya), bagaimana sikap anak di sekolah itu cerminan bagaimana dia diajarkan di rumah. Sekolah (guru) hanya perpanjangan tangan orang tua, tetap orang tua yang harus jadi kendali utama si anak.

Syyeddaaaap ga tuh kata2 gua. Beresensi tinggi. #younglivingkaleeeee

Have a good day !


Sunday, October 8, 2017

Blackbird Hotel, Lembang - Bandung

Berawal dari kekepoan gua menjelajah IG stories dan foto-foto Instagrammers, gua beberapa kali liat tempat yang menarik buat bocah yang lokasinya di Bandung. Seperti biasa kalau abis liat yang begitu gua laporan ama Pak Presiden sekalian kasih kode gitu. Eh ternyata kode morse gua kali ini berhasil donk, tanpa melalui proses proposal dan meeting yang panjang, cusss kita ke Bandung.

Tentu saja gua dikasih tugas ama Pak Presiden buat cari tempat nginep daerah Lembang, karena itinerary-nya hanya sekitaran Lembang. As usual, gua selalu cari yang on budget. Pengen sih nyobain hotel yang berkolam renang air hangat macem Grand Mercure, Setiabudi *lirik tajam epi*, walaupun Pak Presiden menyetujui tapi entah kenapa batin gua ini kok lebih pengen nyobain nginep di hotel yang lain.

Blackbird Hotel namanya. Cuma liat dari foto-foto di Agoda aja udah bikin naksir dan ternyata Nadia pernah berkunjung kesana dan pernah nulis tentang hotel itu. Lalu review-reviewnya ga ada yang terlalu jelek gimana. Rate pun masuk budget banget. Jadi cuusss lah di-booked. Rate semalemnya 500ribu-an, ga sampe 600ribu. Udah termasuk breakfast. Namun karena personil ada 4 orang dan rempes bener kalau harus bawa-bawa kasur lipet, jadinya kita pake tambahan 1 extra bed lagi.

Bermodal Google Maps kita sampe di Lembang cukup cepet. Ternyata begitu keluar tol pasteur ada jalanan yang bisa langsung naik ke lembang, ga perlu lewat Sukajadi lagi seperti yang gua tau selama ini *kemudian orang Bandung ngomong "kemaaaneeee aje looo"..ya maap kita ke Bandung belum tentu setaon sekali ๐Ÿ˜‘*

Hotel Sign yang terlihat jelas dari jalan

Lobby hotelnya antara ada dan tiada. Front desk area-nya ebih cocok dibilang pos satpam ๐Ÿ˜…. Bener-bener super seadanya, bener juga kata Nadia ini kelewat minimalis. Hahaha. Di seberang front desk area ada toko jual baju, sendal dan pernak pernik gitu tapi kayanya harganya mahal-mahal banget.



Check-in diurus oleh Pak Presiden sementara gua nemenin bocah yang masih tidur lalu kemudian panggilan alam terjadi. Widihh belom masuk kamar aja udah dateng pertanda gua betah dimari. Hahaha. Setelah check in kita jalan masuk melewati area yang lagi direnovasi ditutupin terpal gitu. Yaaaaah ternyata yang lagi direnov itu adalah tempat nongki2 cantik yang banyak jadi spot foto orang-orang. Gagal deh rencana gua mau foto-foto disitu.

Sedih...lagi direnov

Karena book kamar tipe Medium ya kita dapetnya kamar yang standar sih. Gua padahal ngarep dapet kamar yang ada ayunan dan ada teras belakangnya. Hahaha *banyak maunya tapi ga modal*. Walaupun begitu gua tetep suka sama kamarnya. Minimalis eco industrial gitu deh yak kira-kira temanya #sotoy. Tentu saja yang pertama kali gua lakukan begitu masuk kamar adalah NYETOR !! ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Sebelum ada extra bed



Setelah ada extra bed
Open wardrobe + mini bar system
(Cabinet kecil itu kalo dibuka isinya cangkir2, termos listrik, kopi teh dan complimentary air mineral)

Taneman (yang kayanya menurut gua hidup)

Lantainya tidak berkarpet, which i like, hanya ada karpet anyaman di dekat sofa dan motif keramiknya mengingatkan gua sama keramik lama di rumah bokap. Keramik yang nyusahin kalau misalkan ada benda kecil yang jatoh ke lantai karena jadinya nyaru sama motifnya ๐Ÿ˜‚. But it did bring back my childhood memories dan jadi kasih feeling lebih homey ke gua just because I'm familiar with that kind of flooring.

Keramik motif beling pecah + karpet anyaman feat. sendal kamar

Standing lamp ucul
Bedside lamp ucul
*yang tombol puter on/off-nya jadi mainan favorit bocah di kamar*

Mirip lampu pixar. Ucul juga

Pajangan ga jelas.
Mangkok hitamnya end up gua pake sebagai gayung buat bocah mandi. ๐Ÿ˜‚

Untuk kamar mandi mohon maap nih gua ternyata ngga ada foto kamar mandinya. Adanya cuma video seadanya soalnya udah buru-buru mau keluar hotel. Rencana mau difotoin pas mau pulang eeeh malah kelupaan.



Kalau digambarkan dengan kata-kata, kamar mandinya ngga besar tapi cukup nyaman. Pintunya lumayan unik karena pakai pintu kayu yang buka tutupnya itu dengan cara digeser. Antara wet area dan dry area cuma dipisah pakai curtain jadi ga pake kaca, which is another think that I like. Showernya dilengkapi rain shower, hand shower dan kran. Cukup convenient sih buat gua.

Amenitiesnya standard; Sikat gigi 1, odol, shower cap, sanitary bag dan cotton buds. Semuanya ditaroh di dalem pouch serut kecil. Disediakan hand soap di washtafel dan shampoo + shower gel di shower area. Ga ada hairdryer.

Yang kurang dari kamar ini (dan menurut gua cukup fatal) adalah ketidakhadiran kulkas. Mau nitip kulkas dapur? Entahlah mereka punya dapur atau ngga. Lah wong kalau ada yang pesen makanan juga ordernya ke Maja House. Kalau harus titip di kulkasnya Maja House kan jauh aje. Hal ini jadi masukkan gua sih waktu ditanya kesan dan sarannya pas checkout dan menurut front desk officernya masalah kulkas ini sedang dalam proses penyediaan. Oh ya safety box juga belum ada.

Minusnya lagi adalah kasur yang ga terlalu empuk, apalagi extrabed-nya. Yaeyalah ya namanya juga extra bed kok ngarep yang empuk-empuk ๐Ÿ˜…. Malam pertama gua tidur di extrabed badan jadi pegel-pegel. Ga bisa tidur miring karena ga enak banget. Malam kedua gua tidur di kasur ya walau ga empuk gimana tapi setidaknya mendingan lah daripada extra bed. Jadi kangen kasurnya JW Marriott *eh*.

Ceritanya sok artistik

Ceritanya sok artistik #1

Kayanya yang sebelah sini yg kamar gede dan ada teras belakang

Ceritanya sok artistik #3

Ceritanya sok artistik #4

Ceritanya sok artistik #5

Untuk breakfastnya kita harus ke Maja House yang lokasinya di sebrang hotel, nyerong dikit. Bisa pakai golf car dari hotel atau mau naik kendaraan sendiri juga boleh. Yang mau jalan kaki juga silahkan. Kalau sudah selesai makan dan mau balik hotel nanti golf car nya jemput lagi.

Agak menyeramkan sih naik golf car karena jalanan dari hotel ke Maja House itu turunan kemudian tanjakan gitu. Waktu hari pertama gua pergi breakfast sendiri, golf car nya mogok dua kali. Pertama pas baru mau keluar hotel, kedua pas lagi mau nanjak naik ke Maja House. Gua sampe turun dan bilang sama mas yang anter kalau gua jalan kaki aja. Sok cool padahal sih karena gua takut golf car-nya ntar mendadak mundur. ๐Ÿ˜จ

Gua datang kesana jam 7 pagi. Harusnya sih standard hotel jam segitu breakfast udah siap kan ya? Tapi kemarin itu belum siap, baru ada beberapa makanan yang masih dalam proses penghangatan dengan alasan ada personil yang ga masuk. Karena gua buru-buru jadi ya makan yang udah ada aja lah.

Bangku berjok kotor

Kalo dari luar tempatnya terlihat menarik, aslinya sih engga banget lah. Kotor, berdebu, kaya ga pernah dibersihin, padahal gua pilih meja yang didalem, gimana yang diluar? Makanannya ya gitu deh yak. Asal masih bisa dimakan dan ngga basi aja udah syukur.



Breakfast hari kedua lebih banyak variasi makanannya karena kita kesana udah jam 8. Hampir semua meja full jadi kita duduk di area outdoor yang meja dan bangkunya kayu. Lumayan juga ya pagi-pagi makan sambil berjemur. 

Kolam seadanya.
Yang mau foto cantik dia ada sediain floaties.

Sok artistik #6

Mainan embun

Sok artistik #7

Kesimpulannya overall gua suka sih ama hotelnya walau tak ada fasilitas apa-apa, walau breakfast agak repot harus nyebrang ke restonya, walau tak ada kulkas dan walau2 lainnya tapi entah kenapa betah aja. Kalau diajak nginep sini lagi juga ga nolak.

Dan kesimpulan lainnya adalah gua lagi sok artistik.

Bye.

Wednesday, August 30, 2017

Si Kang Parkir

Udah lama juga ya ga update, hari ini mau nulis lagi tapi tujuannya ngeluarin uneg-uneg eneg. Lupa sih dulu udah pernah cerita belum ya soal kang parkir, tapi hari ini ada episode selanjutnya jadi ya kalau misalnya dulu udah pernah cerita anggep aja ini sequelnya (-_-)

Jadi kan gua senin-jumat anter jemput anak sekolah bawa mobil, bukan karena sok tapi karena ga bisa bawa motor. Kalo bisa bawa motor juga gua maunya bawa motor, cepet nyampe, parkir gratis. Dan dengan berbagai pertimbangan naik transportasi lainnya dari segi keamanan, pengeluaran dan kenyamanan akhirnya tetep pilih bawa mobil sendiri.

Di sekolah K itu ga ada tempat parkir khusus mobil orang tua murid. Adanya buat kepala yayasan dan petinggi sekolahan aja. Jadi ya kita cari parkir di depan sekolah dimana tukang parkirnya adalah preman-preman sekitar. Sekolah tuh kaya ga ada urusan gitu deh ama parkiran mobil. Which is actually pretty annoying.

Dulu waktu cuma K yg sekolah, gua parkir tepat di depan gerbang sekolah. Emang posisi paling enak disitu sih. Dan tukang parkirnya sebut aja si A. Seperti umumnya ya tukang parkir punya daerah kekuasaan masing-masing dan yang pas di depan gerbang itu kekuasaan si A. Ga berapa lama gua selalu parkir disana akhirnya si A minta gua langganan aja ama dia. 100ribu per bulan. Yasudahlah ya asal gua bisa parkir disana.

Awal-awal caranya bener, pake kasih gua kwitansi segala. Trus paling baru 3 bulan, belum akhir bulan udah minta duluan. Buat bayar air bayar listrik lah bla bla bla. Lalu upgrade jadi minta setengah dulu pas tengah2 bulan. Trus upgrade lagi jadi minta full padahal udah mau libur setengah bulan. Pas masuk minta lagi full dia belaga lupa. (-_-)

Sampe suatu hari gua bilang gua ga mau langganan lagi karena dia sering ngilang ga tau kemana pas gua mau keluar dan kang parkirnya bukan dia. Lah gua kan udah langganan sama dia masa gua keluar duit lagi buat aplusannya dia? Klo gua bilang gua udah langganan ama si A, aplusannya yang protes ama gua. Cape kan.

Belum lagi kalau mobil gua dihalangin mobil lain dan dia ga ada. Sedangkan aplusannya ga mau bantuin gua karena dia tau gua langganan ama si A. Ga sekali dua kali loh, gua klakson-klakson kaya orang gila tapi ga ada yang ladenin. Ga sekali dua kali juga gua dorong mobil yang parkir ngalangin mobil gua sendiri. Gimana ga gua males langganan. Udah lebih adil siapa yg parkirin ya dia yg dapet duitnya kan. Harian aja gitu. Ga repot.

Awalnya dia kaya ga ada masalah ga langganan lagi. Sampe suatu hari tiba2 dia minta (catet ya MINTA, bukan minjem lagi) duit 50ribu. Gua emang lagi ga bawa duit. Bawa juga paling beberapa puluh ribu buat anak kalo minta jajan. Gua bilang ga ada. Dan besokannya gua tiba2 ga dikasih parkir lagi di daerah dia.

Yaudah gua parkir di lokasi yg lain. Belakangan ini gua parkir di seberang sekolahan. Daerah kekuasaan kang parkir lain. Disini kang parkirnya gantian ada orang muda dan orang tua. Katanya sih abang adek tapi ga tau juga. Selama ini baik2 aja.

Gua sekali parkir kasih 5ribu karena emang segitu kan. Klo gua abis anter lalu pergi lagi gua bayar 5ribu, nanti gua balik lagi jemput anak gua kasih lagi 5ribu. Kalo misal gua tunggu ya gua kasih 10ribu. Kadang malah walau cuma sebentar gua kasih 7ribu-10ribu. Kalau nunggu ya kadang gua kasih 15ribu. Lebih mahal dari parkir mall loh. Gua pikir yaudah gpp lebih2in dikit. Tapi ga mungkin kan tiap hari gua lebihin segitu ya gua modar juga ya. Kebetulan gua belom punya pohon duit.

Trus tiba2 tadii aja nih giliran yang tua yang jaga parkir. Pas gua pulang dia bilang "bu saya mau beli hp yang 150ribu aja"

Laaah... ngapa ngomongnya ama gua?
Gua jawab "trus???"
Dia bilang : "iya lebihin aja bu sedikit. Beneran kok buat beli hp ga boong"

Gua ga peduli sih lu bener mau beli hp apa kaga. Tapi trus kenapa mintanya ama gua?
Nih gua ga tau dia dipengaruhin ama kang parkir yang lama itu (si A) apa gimana..tapi gua speechless aja ama cara mereka ya. Enak banget gitu minta duit ama orang lain.

Gua kebetulan tadi di dompet ga ada uang 10ribuan, 20ribuan. Adanya 50ribu. Ga rela juga lah ya kasih 50ribu parkir 2 jam. Bisa aja gua bodo amat ga kasih. Tapi nanti gua dibikin susah lagi. Trus akhirnya gua kasih 50ribu gua minta kembalian 20ribu. *pelit.co.id*
Dia udah hepi gitu gua kasih 50ribu sambil makasih bu makasih bu tapi trus gua minta balikkin 20ribu.
Dia ngomong "apa bu?"
"Kembaliin 20ribu pak"
"Apa bu"
"Kembaliin 20ribu. Jadi ini bapak saya kasih 30ribu. Lumayan kan? Kan sehari2 juga saya kadang lebihin. Besok saya lebihin dikit lagi"
(Sambil ngasih gua 20ribu) "klo ada saya kasih bu. Gausah bu besok saya ga mau klo dilebihin. Gausah"

Hadeuuhh.. mengapa mereka semua sama aja. Gua tuh mikirnya klo sekali mereka dikasih pasti ntar2nya ada lagiii...sama kaya si A itu. Lama2 makin ngelunjak.

Kita liat besok kalo sampe gua didiskriminasi lagi karena uang, gua laporin qlue (masih ngepek ga sih?). Dan gua mendingan nge-grab aja !!

Klo kaya gini tuh gua yang orangnya ga cool apa gimana sih?
Klo lu pada yg ngalamin kaya gini, lu pada gimana coba? Gua pengen tau aja.
Ngadepin orang kaya gini tuh baiknya gimana.

Sekian ngomel2 gua hari ini.

Wednesday, July 12, 2017

Museum Satwa - Batu, Malang

Sampe udah agak lupa urutan pergi kemana-mananya waktu ke Malang. Hahaha. Semakin kesini cerita soal jalan2 dan tempat yang dikunjungin di Batu makin bosenin karena foto2nya seadanya. Ibarat kata tulisan tangan diawal2 bagus rapih, lama-lama acakadut amburadul ๐Ÿ˜‚.

Eniwei mari kita lanjutkan cerita waktu di Batu. Jadi, setelah gua merubah itinerary dadakan di hari pertama, jadwal ke museum satwa yang tadinya setelah Batu Secret Zoo dipindah jadi ke hari berikutnya.
Sekitar jam 10 pagi kita udah jalan kaki ke museum satwa yang lokasinya selemparan kolor dari hotel, karena masih pake gelang jadi ya gratis lah.

Interior depannya keren ya bagai lagi di Lincoln Memorial *mulai halu*

Di museum satwa ini jalan2nya ga tenang banget karena bocah gede masih misuh2 nagih mau main air sama main playground gara2 dia liat pas mau keluar dari batu secret zoo kemarinnya. Dikira dia mau diajak main kesana tapi eh dibawa ke museum dia mungkin merasa tertipu jadi dia cranky. Bocil pun tetep cranky walau duduk di stroller tapi dia kaya ga betah banget, berenti sebentar aja ngamuk maunya jalan terus dan lama2 minta digendong.

Di depan museum satwa ada beberapa patung gajah dengan berbagai warna dan corak gambar.
Salah satunya si pinky ini. Ga tau ya kira2 sengaja dibikin polos pink dan emang buat dioret2 gini atau karena kelakuan 1 orang jadi ditiru orang2 lain? 

Seperti biasa biarkan caption foto yang bercerita

Baru masuk ada sangkar burung raksasa yang diliat sekilas keren tapi begitu masuk ke dalemnya dan merhatiin detailnya jadi ngeri.

Karena kaya burung beneran masih idup dan siap menerjang gitu. Suami bilang ini kayanya dari hewan beneran yang diawetin. Seandainya ini buatan, sungguh sangat bertalenta yang buat.

Di sebelah kanan ada semacem tebing buatan dan ada banyak burung macaw (eh bener kan ya ini namanya burung macaw?) Hahaha. Ada bangku buat foto tapi of course gua ga dibolehin buat foto2 sama bocah gede dan dia juga menolak difoto. Jadi foto obyeknya aja.

Tau donkk museum satwa terkenal ama rangka dinosaurus gede. Pasti pernah liat deh foto orang yang ke museum satwa sama rangka dinosaurus itu. Gua juga targetnya cuma mau foto disitu at least. Eh pas ngeliat lagi direnovasi itu rasanya kuciwa beneur.
Suami masih berpositip thinking bilang bukan disini kali, kayanya ini gajah. Mungkin didalem kali. Gua sih yakin disini tempatnya karena kubah biru diatasnya itu iconic sekali di foto2 orang yang pernah gua liat. Ya kan ya kan

Masuk ke dalem langsung banyak diorama2 hewan kaya diatas. Dibikin semenarik mungkin dari backgroundnya, penempatan posisi hewan2nya, jadi kaya ada ceritanya gitu. Lagi2 gua bertanya sendiri ini hewan beneran apa buatan ya. Suami kekeuh pasti beneran. Gua juga 70% yakin kalo hewan beneran karena kalau perhatiin daerah mata itu kayanyaaaa ga mungkin buatan bisa dibikin se-emosional itu. Matanya tuh kaya masih berbinar dan bulu matanya tuh ah pokoknya klo misalkan buatan ya hebadd lah.

Unta ini ga ada di dalem kaca. Gua mau coba megang kok ya takut karena they look freaking real. 

Babi hutan.
Liat tuh matanya kaya nanar gitu. Bulunya juga. 

Area Insectarium
Yang sayangnya ga bisa gua nikmati karena 2 bocah baweeeel request jalan terus ga pake stop.
Satu hal yang pasti, kalau anda seorang yang phobia serangga mungkin area ini sangat menakutkan. Hahahaha.

Kerangka tulang Harimau Sumatra
Banyak kerangka2 hewan lainnya. Tapi again gua ga bisa nikmatin waktu liatin satu2.
Tuh banyak kan.
Sampe2 diletakkinnya diatas etalase kaca.
Masuk ke area underwater animals.
Nah kalau yang di area ini banyakkan buatan deh pasti. Keliatan banget deh pokoknya kalo buatan. Beda ama yang tadi di awal2 baru masuk ngeliat aja bisa merinding.


Ini sebenernya backgroundnya pake proyektor gitu deh jadi seakan2 ikannya lagi berenang di laut dan banyak orang2 foto disini juga

Ikannya digantung2 dan dikasih lampu biru dan semua serba biru biar kaya dibawah laut tapi ga impresif kaya yang di depan 

Ini lucu banget dah. Kerang2. Lightingnya juga udah dari sononya ditata begitu, bukan gua yg edit. Jadi keliatan kaya di dasar laut gelap yang disinarin.

Lalu ada area Artic. Hewan2 kutub lah isinya.
Dan abis aja donk foto gua. Hahahaa. Basi banget kan.

Cuma 30 menit kurang lebih jalan di dalem museum satwa ini. Mungkin ya mungkin karena settingan museum remang2 cenderung gelap plus banyak bentuk2 binatang gitu bikin anak kecil takut. Jangankan anak kecil, gua aja agak merinding sih kalo liat sampe detail gitu.

Kalau misal dinikmati pelan2 semua area sih harusnya bisa lama. Apalagi kalo baca semua informasi yang ada ya. Hahahaha. Cuma apa boleh buat kan bocah dua2nya ga betah didalem. Goodbye tujuan mulia memperkenalkan anak beragam macam binatang yang belum pernah dia liat sebelumnya.

Aku suka gajah ๐Ÿ˜‹
*muke gue...๐Ÿ˜‘*
Bocil : "mama yang aneh"

*ending yang absurd*

Monday, July 3, 2017

Soft Playground @ Funworld Taman Anggrek

*Posting lanjutan soal trip ke Batu dipending ya (udah mulai basi), soalnya foto2 banyak yang di laptop sedangkan saya malas sekali kalau harus nyalain laptop. Tapi pasti diselesein....suatu hari. Hahaha*

==================================================

Hari Minggu kemarin kita bawa bocah main di playground cukup gres yang adanya di dalam Funworld Mal Taman Anggrek. Seminggu sebelumnya udah pernah ke Funworld sini juga tapi ga main di playgroundnya karena bocah2 baru pada sembuh sakit takut kecapean kalo main di playground, jadi emaknya cuma liat2 sekilas dari depan kayanya oke juga.


Harganya sebenernya lumayan mehi sih. Beda dikit ama applebee. Tapi karena gua bayar yang seharian dan anaknya maennya lama jadi ya bolehlah.

Kalau anaknya mau keluar makan atau mau main di mesin2 yang diluar boleh asal gelang tanda masuk playgroundnya ga lepas.






Foto2 diatas gua ambil dari luar playground (karena emak ada tugas negara cari sepatu sekolah bocil jadi bapake jagain sendirian sementara. Haha). Kenapa bisa keliatan jelas dari luar? Ya wong pembatasnya cuma sepinggul orang dewasa. Menurut gua agak kurang aman kalo dari sisi security. Anak2 bisa aja digendong keluar area playground dengan mudahnya. Toh penjaga nya cuma ada diujung sana ketutup ama tiang pondasi juga plus ga ada penjaga di dalam area playground. Kalau lagi rame banget mungkin aja ada yang masuk tanpa bayar.

Area dapur2an yang walau masih sepi udah berantakan aja

Sepeda kecilnya lucu banget. Pengen bawa pulang

Eh lupa ini ada locker area pas baru masuk.
Ada space buat taro stroller juga. Gua dan bocah2 sempet bawa makanan masuk dan makan disini dan ga dilarang sih.

Another pretend play area yang menurut gua kurang niat. Hahahahaha

Ball pit area. Bolanya biru putih sama kaya "tetangga sebelah"

Mesin yang bikin bola2 terbang. Bocah2 demen banget. Anak2 lain juga suka main disini. Apa juga dimasukkin biar terbang. Buktinya di pipa2 ac (atau apalah itu) yang ada diatas nangkringlah sebuah celemek yang harusnya ada di pretend play area.

Ada mobil2an kaya gini beberapa yang tentunya berseliweran keluar dari jalur main seharusnya.

Prosotan ada 4.
Cocok lah ga terlalu tinggi dan curam.


Area ninggiin badan yang dimana2 selalu jadi favorit anak2. Mirip juga ama punya tetangga sebelah. Prosotan sekaligus trampolin. Cuma punya tetangga sebelah lebih mengkhawatirkan soalnya banyak sela2 per yang cuma ditutup busa

Mari mencocokkan kepala, baju dan kaki

Mainan yang gua aja ga pede maininnya. ๐Ÿ˜‘
*tenggak minyak ikan*

Carrousel super mini muter otomatis

Girang amat mukanya...

Area dimana seharusnya mobil2an berada. Tapi ya what do you expect ama anak2. Bahkan sepeda2an aja bisa dinaikkin ke area trampolin ๐Ÿ˜ฃ

Pengen

Bawa

Pulang

Di sisi sana ada area buat wall climbing. Piye toh wall climbing beresiko ketabrak mobil.

Lalu ada nyempil mainan tools set gini. Tapi entah ya apa yang mau dimainin. Ga ngerti cara mainnya. Semua spare part juga udah ga tau kemana. Hahaha
Tips kalau mau main di playground begini, datenglah agak pagi, sebelum jam makan siang. Bocah gua anak pertama dan kedua yang absen dimari. Serasa milik pribadi. Pas emaknya balik dari menunaikan tugas negara udah ada beberapa anak lain. Kalau udah lewat jam makan siang udah yaampun deh.

Overall disini boleh sih sebagai alternatif kalo bosen ama playground2 lain. Tapi kalo ditanya bagusan mana ya jujur masih lebih bagus kidzoona atau applebee.

Lebih bagus lagi yang di ace hardware atau di lippo mall puri yang di depan Grand Ni Hao *bagiyangngertiaja ๐Ÿ˜‚



Ending yang sangat berkelas...

  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP