Wednesday, August 24, 2016

Pertama kali ke dokter gigi

Minggu lalu gua akhirnya bawa bocah gede ke dokter gigi untuk pertama kalinya. Biasanya orang-orang cerita anaknya pinter ya dibawa ke dokter gigi, kalo gua jelas bedaaaaa..hahahahaha.

Lagi-lagi maap karena ga ada foto satupun karenaaaaa boro-boro megang kamera ya, baca dulu deh moga2 dimaapkan kenapa ga ada foto. Hehehe.

Gua sebenernya udah lama mau bawa bocah gede ke dokter gigi karena gua tau gigi dia udah karies. Gua tau salah gua juga ga telaten merawat gigi anak gua sendiri ga peduli betapa susahnya nyuruh dia sikat gigi. Gua terlalu 'yasudahlah'. Apalagi laki gua dan nyokap gua juga yang ngga maksain biar gua kekeuh nyuruh anak sikat gigi tiap hari. Mereka malah yang 'yaudah masih gigi susu ini'.

Tapi begitu gua sadar gigi anak gua udah karies (kuning-kuning ga bisa ilang dan kaya udah gigis gitu), mulai dari satu gigi kemudian merembet ke gigi yang lain, gua mulai khawatir dan pokoknya mau bawa ke dokter gigi. Apalagi belakangan dia tiap kali makan ngeluh ada yang nyelip melulu. Dan gua takut aja kalo giginya bermasalah nanti bisa lari kemana2. Maksudnya gua udah denger banyak cerita lah penyakit aneh2 yang berawal atau bersumber dari gigi yang ga sehat. Amit2 deh ya.

Gua gausah cerita detil lah ya apa aja usaha gua biar anaknya enjoy sikat gigi. Saran2 dari berbagai pihak dan sumber udah gua coba tapi nihil. Anaknya tetep ogah sikat gigi, kadang2 doank kalo lagi lempeng bisa sukarela buka mulut. Once in a bluemoon.

Berhubung minggu lalu ada jadwal ke rumah mertua buat sembayang dan kebetulan gua nemu klinik dokter gigi anak deket2 area rumah mertua jadi gua bilang ama suami mau bawa ke dokter gigi.

Pas hari H anaknya ga bobo2 siang sampe udah deket2 jam appointment, jadi dia tidur di mobil dalam perjalanan ke klinik. Mana lagi cranky pula. Alhasil ngamuk lah anaknya tidur cuma sebentar bangun2 udah ditempat asing. Walau tempatnya bagus dan banyak mainan tapi kau tau lah ya kalo anak kecil baru bangun dari tidur siang yang terinterupsi gimana kelakuannya. Tapi karena udah lewat dari jam appointment dan selanjutnya udah ada org lain yang bikin appointment juga, mau ga mau eksekusi tetap berjalan.

Anake dipangku bapake tiduran di kursi pasien dokter gigi. Dirayu2 pake tv gede yang nempel di langit2 disetelin film kartun. GA NGARUH !!!
Kalau boleh gua umpamakan bagai babi dibawa ke tukang jagal.
1 dokter, 2 asisten, 1 papa...masih butuh 1 mama buat bantu pegangin kakinya.

Iya... gua jongkok dibawah meja dokter gigi yang lu tau lah ya bentuknya gimana. Jadi ya begitulah....ga ada foto.

Pertama mulutnya diselipin semacem ganjelan trus disikat pake sikat khusus lah semacem sikat bisa muter dan nyemprotin air. Trus Dokter bilang ada 1 gigi geraham yang berlubang dan sebaiknya ditambal. Sebagai istri yang  baik tentu saja gua diskusi kilat sama suami dan suami kasih lampu ijo yaudah tambel aja sekarang daripada ntar balik lagi.

Sepanjang proses tuh anaknya berontak dan nangis teriak2. Macam di film exorcist. Dan gua diplototin aja gitu ama suami. Yeeeeeeee......udah kaya gua emak terkejam sedunia gitu. Prosesnya ga lama sebenernya cuma karena dibarengin anaknya yang ga bisa diem ya jadi berasa lama dan melelahkan.

Selesai proses tambal, gua ngobrol ama dokter sementara anaknya dibawa keluar buat ditenangin. Dokter saranin untuk pake sikat gigi bulu, karena gua selama ini masih pake sikat yang karet karena anaknya kalo pake sikat gigi bulu suka berdarah. Padahal bulunya udah gua cari yang alus. Tapi karena dokter bilang klo pake yg karet ga bersih yaudah gua jabanin cari sikat gigi bulu lagi. Sampai post ini dipublish gua udah beli 3 sikat bulu buat diuji coba.

Lalu dokter juga saranin untuk pake odol yang berfluoride. Gua bilang anaknya belum bisa kumur, tapi dokter bilang gapapa karena pakai odolnya sedikit doank. Karena fluoride bisa bantu kuatin giginya. Gua bilang selama ini gua pake odol merk J&J dan dokternya bilang sebenernya odol itu banyak gulanya.. hmmmm..
Temen2 yg udah lebih pengalaman ada masukkan atau cerita soal odol??? Apa iya gpp kasih odol berfluoride ke anak yg belum bisa kumur?

Anak gua juga masalahnya karena masih nyusu malem2...pake dot. Walaupun dibilas pake air putih tapi tetep aja pasti ada sisanya di mulut kata dokter. Kalau  bisa disuruh bilas pake air yg rada hangat...tapi so far belum berhasil gua lakukan karena gua takut anaknya malah kebangun kalo gua kasih air hangat.

Dokter juga kasih info soal tooth mousse yang bisa diaplikasiin ke gigi anak sesudah sikat gigi buat kuatin giginya. Gua sempet maju mundur beli apa kaga karena harganya mahaaaall... tapi ya buat anak dicoba aja deh.

Total damage ke dokter gigi
- fee dokter + tambal 1 gigi kasus sedang : 500ribu
- tooth mousse : 230ribu

Bye bye 730ribu.

Dari kliniknya ada offer kalau gua foto anaknya pas lagi diperiksa dan upload ke instagram dan tag account mereka, gua dapet diskon 10%. Maaf ya neng, saya sibuk megangin kaki anak saya boro2 foto, hampir mewek diri ini denger anak nangis2. Coba 50% mungkin masih bisa saya perjuangkan. Huahhahahaha.

Jadi mentemen, rawatlah gigi anak2mu semua ya. Dokter gigi mahaaaal cyiiinnn.. lebih mahal lagi senyum manis anak yaaa...ga ada harganya.

Saturday, August 6, 2016

Bocil's 2nd birthday

#latepost as usual..

Inget kan waktu ulang tahun Kenny yang ketiga bulan Maret kemarin kita pesen kue sama Olanos dan puas banget? Beberapa hari setelahnya, gue secara impulsif langsung booking another cake buat ultahnya Ian karena mikirnya pasti dirayain, berhubung Kenny waktu ultah kedua juga dirayain. Ceritanya kasian gitu kalo kokonya dirayain tapi dedenya engga.

Minggu berganti minggu, bulan berganti bulan. Gua ga mulai2 juga persiapan ultah Ian. Ada sih nanya 1 venue inceran, tapi mereka ga yakin kalau di tanggal yang gua mau bisa dipakai buat pesta karena deketan sama lebaran. Tet tot. Gua lupa kalo ultahnya Ian deketan ama lebaran sama kaya taon lalu.

Kemudian udah pengen deket2 hari H baru tanya2 lagi ke venue inceran dan ternyata udah penuh aja gitu tanggal2 yang sekitaran ultah Ian. Sebaaaall.. ya salah sendiri juga sih kurang aktif nanya.

Jadinya rembuk ama suami kayanya gausah dipestain deh paling makan2 keluarga aja. Nanti dibayarnya kapan2 deh pas ultahnya yg kesekian. Karena kalo dipaksain juga takutnya gua ketereran ngurusin ini itunya. Kebetulan suami kan juga abis banyak pengeluaran kelar liburan kemarin itu yaudah jadi direm dulu deh.

Tapi tetep aja ada tugas buat gua yaitu cari tempat makan yang ada ruangan privatenya karena lebih nyaman aja buat bocah2 kalau mau berkeliaran. Setelah cari sana sini akhirnya diputuskan di XO suki tomang aja deh. Kebetulan respon dari XO Suki pas gua telepon itu cepet banget. Gua diminta email dan mereka langsung kirim email foto2 ruangan dan paket2 makanannya.

Kita pilih paket yang ada Suki dan ada makanan ala cartenya juga. Karena 2 meja jadi kita pesen 2 paket. Ternyata buaaaannyak banget porsinya. Sampe banyak lebih dan kita bungkus bawa pulang.

Buat suki nya sendiri ada 2 kuah, kaldu dan tomyum. Gua pribadi lebih suka yang tomyum karena yang kaldu menurut gua ada rasa yang agak aneh. Jarang2 loh gua suka makanan asem, mungkin karena gua orangnya manis ya *kasih baskom buat yang mau muntah*.

Kita pilih yang suka 2

Makanannya sih oke lah. Ga enak banget tapi ga bisa dibilang ga enak juga. Ruangannya cukup buat +/- 20 orang. Ada meja lebih buat taro kue atau barang2 lain. AC nya juga dingin walau dinyalain waktu kita baru dateng. Pelayanan oke lah walau waktu baru dateng gua harus manggil2 mana nih yang in charge di ruangan sini. Sempet dianggurin sebentar.

Princess room. Ada fasilitas karaoke tapi kita ga pake

Kue ya seperti yang udah gua ceritain diatas mesen sama Ci Shinta Olanos Cakes lagi. Pas ditanya mau tema apa, gua jawabnya anaknya ga suka karakter2 gitu cuma sekarang lagi suka ngoceh ABC sama mainin crayon. Jadilah seperti itu kuenya. Gua bayar DP kayanya beberapa hari sebelum hari H, bahkan bayar pelunasannya setelah selesai acara. Saking sibuknya doi sampe lupa nagih customer.


Puas ga? Puaass. Walau hiasan fondant tak sepenuh kue Kenny dulu dan ada satu kapur yang ngegelinding pas sampe di rumah gua, tapi tetep bagus. Sampe-sampe nih kue hampir dibejek ama Ian begitu liat saking mirip sama crayon beneran mau diambil aja ama dia. Sampe nangis2 anaknya pas kita halangin. Hahaha. Rasa kuenya juga enak, menurut gua enakkan yang ini (mocca something) daripada yg kue Kenny dulu (chocolate something).

Mana foto bocahnya? Bocahnya asik maen mainan yang dibuka langsung dari kado yang dikasih. Biar anteng dah...
Foto berempat pun ga ada yg beres. Haissshh..

Dan gua berhasil encok karena sok-sokan pake heels 8 cm. Padahal jalan paling mondar mandir di dalem ruangan private itu doank, tapi sukses bikin gua mikir2 lagi kalo mau pake heels. Emang badan udah renta. Hahahaha.

Saturday, July 16, 2016

Puncak (5-7 Juli 2016)

Sebelumnya maafkan gua kalo postingan ini minim foto (harus banyak belajar sama Felice). Tadinya sebelum berangkat gua mau bawa kamera SLR buat foto2 cantik kan jarang-jarang ya liburan, tapi begitu liat banyaknya bawaan dan mikir nanti gimana bawa-bawa kamera segede gaban (berhubung suami istri ini masing-masing pegang satu anak), gua jadi mengurungkan niat bawa kamera bagus. Dan bener aja sih ga sempet juga foto ini itu karena tengan almost always occupied. Ada beberapa foto dibawah yang gua screencap dari video. hahaha.

Jadi jauh-jauh hari sebelumnya gua ada request ama suami pengen liburan gausah jauh-jauh. Bogor aja cukup. Awalnya gua ngajak nginep di Rancamaya. Tapi ya seiring berlalunya waktu tiba-tiba rencana gua yang cuma mau liburan berempat doank dikala weekend biasa berubah jadi rencana liburan berame-rame pas lebaran pula. Hah..yaudahlah daripada ga liburan sama sekali. Batin ini lelah.

Karena dicek agoda dan traveloka sana sini Rancamaya full booked, lalu beralih ke Puncak. Target nginep di pesona alam juga pupus karena no room available. Jadinya nyangkut di Royal Safari Garden. Pertimbangannya karena tujuan utamanya mau ke Taman Safari jadi ga mau terlalu naik keatas (menghindari macet juga).

Berangkat tanggal 5 Juli, karena dari beberapa hari sebelumnya suami selalu mantau google maps liat traffic dan terlihat ama sentosa tak ada garis merah, yang tadinya mau berangkat subuh jadi dimolorin ke jam 8 pagi.

Perjalanan cukup lancar walaupun waktu mau sampe di kampung brasco itu ada tersendat dikit. Lalu mampir sebentar di Cimory Riverside. Karena masih puasa jadinya restonya masih belum buka dan mungkin karena semalamnya hujan, area main anak-anaknya basah dan kotor. Bocah sih semangat mau main tapi gua nya senewen liat becek dan kotor gitu. Langsung dibopong deh ke bawah yang ada sungai. Sempet foto berempat disitu dan itu satu-satunya foto berempat selama di Puncak (sedih ga sih lu). Ga lama setelah itu naik lagi keatas dan ngurusin bocah yang ngambeg kepengen main. (-_-)

Foto buram tapi bolehlah buat nambah-nambahin foto (-_-)
pagar putihnya hampir ambruk didorong2 bocil
"tuyun...tuyun..."
tunggu ya difoto dulu biar ekspresinya udah jelek juga biarin !!

satu-satunya foto berempat selama di puncak (-_-)
gimana mau making memories nih begini caranya.
mario cilik asik ngeliatin arus sungai, luigi bawel minta turun mau jalan.

Lanjut perjalanan menuju hotel. Karena belum jam check in (check-in nya jam 2 siang bok, siang banget), jadi kita makan siang dulu di resto hotel (tak ada pilihan lain). Di bagian ujung restonya ada 2 kandang. Yang satu kandang Linsang (jujur gua ga tau Linsang itu apa), yang satu lagi kandang macan tutul. Tadinya gua kira udah ga ada binatangnya karena ga keliatan ada mahluk hidup tapi pas gua perhatiin kok ada tokai nya.. hahahaha. Tadinya mau duduk deket kandang jadi mundur teratur deh. Geli gua.

Makanannya yaaaaa gitu deh ya.. hahahaha.
pas lagi makan tiba-tiba Kenny nunjuk kandang macannya dengan ekspresi kaget. Eh ternyata beneran ada macannya lari-lari naik turun pohon didalem kandang. Gua sih ngeri kalo2 macannya lompat. Karena bagian atas kandangnya itu cuma jaring2 ga ada kerangkeng. #parnodarilahir

Abis makan kita jalan-jalan disekitar hotel, karena hotel ini di dalemnya emang banyak wahana-wahana gitu deh. Ada kolam angsa hitam yang keliatannya galak banget. Ada taman burung dan ada atraksi bird show..sayangnya 2 bocah kaga mau tuh duduk diem liat atraksi, ga betah. Maunya jalan terus.

main ayunan di area lapangan basket

Ada mainan-mainan kaya kereta2an, mobil2an, sepeda air, paintball, naik kuda, naik gajah yang kalau mau naik harus bayar lagi. Suami tadinya mau ajak Kenny naik gajah, tapi ya gua sih serem bayanginnya. Dan anaknya juga sepertinya ogah.

kereta sekali naik ceban per orang. Mas-mas yang jaga wahana ini asik tiduran saking sepinya.
Gua sampe belaga batuk biar dia bangun. hahahhaha.

Fasilitas sih lumayan oke lah menurut gua. Ada tempat penyewaan sepeda, segway, kolam renang, lapangan basket, baby club (seadanya), dan yang menurut gua cukup thoughtful adalah adanya kanopi sepanjang sisi jalan dari depan hotel sampai kedalam2nya. Di malam pertama gua sempet jalan ke alfamart depan hotel dan pas udah balik sampe di depan hotel tiba-tiba hujan gede dan gua ga bawa payung. Untunglah ada kanopi2 itu, gua bisa jalan sampe ke dekat kamar hotel. Nyebrang dikit kena ujan sih dikit tapi ga kebayang kalo ga ada kanopi2 itu gua jalan dari depan basah kuyup kali. Mungkin itu dibangun juga untuk kenyamanan pegawai2nya sih kalau mau kesana kemari karena sepenglihatan gua mereka engga (atau jarang) pake buggy walaupun luas hotelnya lumayan besar.

Atraksi burung yang ga diminati anak-anak gua

taman burung seadanya dan sekilas nampak tak begitu terawat

Anyway setelah jalan-jalan sampe akhirnya sekitar jam 2 kurang, kita balik ke resepsionis buat dapet konci kamar.
Gua dapat kamar tipe Cendrawasih, ini termasuk bangunan yang lama. Mertua gua dapat kamar tipe Leopard, ini salah satu bangunan baru selain Giraffe (lebih keren Giraffe tapi). Anehnya pas book online harga yang Leopard ini jauh lebih murah dari yang Cendrawasih. Setengah harga lebih murah loh. Ada yang tau ga sih tips n trik kalau mau book kamar hotel online? Kali ada celah2nya gitu biar bisa dapet lebih murah. #penasaran.

suami lagi nemenin 3 bocah lanang main mobil-mobilan demi menghabiskan waktu.

Kalau yang di Cendrawasih kamarnya lebih luas tapi remang-remang, kalau dapet yang twin bed bisa minta didempetin jadi satu. Kalau yang di Leopard twin bed nya ga bisa didempetin karena desain headboardnya mati tapi twin bednya lebih gede. 

Kekurangan kamar yang gua dapet adalah banyak banget ngengat. Ga berbahaya sih tapi buat gua rada mengganggu aja kalo terbang2. Mau minta pindah kamar kayanya too much hassle.

Maaf sekali lagi karena gua ga ada foto kamarnya sama sekali. Biasa gua sempet foto2in kamar, kamar mandi, printilan ini itu tapi kemaren itu ga kepikiran sama sekali.

sungguh gua masih ga ngerti kenapa anak2 suka banget ama surprise egg.
tapi beneran telor2 ini sering jadi penyelamat dikala anak rewel

Kemudian dari siang sampai sore ngabisin waktu di kamar di sekitar hotel aja sampai waktunya makan malam. Sebenernya dapat makan malam free dari hotel tapi karena personil kita melebihi kapasitas (ooppsss..) jadinya harus beli tambahan atau cari makan diluar. Parahnya untuk tambahan dinner 1 orang nya itu masa Rp 230,000. Mahal banget. Akhirnya kita kasih voucher dinnernya buat yang dituakan dulu. Sisanya kita cari makan diluar aja. Agak susah cari makan diluar apalagi buat bocah, akhirnya beli semacem oden di alfamart depan hotel. Gua udah ambil sandwich dan udah dipanasin eh di kasir liat ada poster hotdog jadi ngiler. Akhirannya sandwichnya ga dimakan. (×_×). Kok cuma makan hotdog? iya karena sorenya kita2 udah pada makan pop mie duluan, dan setelah sekian lama ga makan pop mie ya itu rasanya nikkkmmaaaaDDD pake D. hahahhaha. #msgWins

Abis itu dapet laporan dari yang dinner di resto hotel kalau makanannya ga memadai banget. Kuantitas sangat sedikit dan kualitas juga super bad. Bener-bener ga setimpal sama harganya. Untung ga nekat beli tambahan. Bisa bete abis kalo keluar uang segitu dan makanannya ga enak.

Malamnya bocah sukses tidur pules,  begitu juga dengan suami. Saya ternyata udah tepar duluan sebelum bocah bobo tapi kemudian bangun sekitar jam 1 atau setengah 2 dan ga bisa tidur lagi karena suara takbir dari mesjid di belakang kamar itu KENCENG BANGET dan ga berenti sampe subuh. Tujuan keluar kota menghindari bising2 di rumah eh malah dapet jackpot berlipat ganda. Baru bisa tidur lagi setelah mereka sholat subuh dan kebisingan mereda. Eh ga lama dibangunin lagi ama suami karena rencana mau ke TSI nya sepagi mungkin. Bete gue. Kalo ngantuk diri ini segalak macan tau ga sih.

************************************************************

Hari kedua setelah bangun dengan susah payah rela ga rela, siap-siap ini itu yang tadinya rencana mau jalan ke TSI jam 9 ya akhirnya jam 10 lewat juga sih baru jalan. Di tempat breakfast gua ampe minum kopi saking ngantuknya. Oh ya, soal breakfast, dibanding dinner semalem sih katanya jauh lebih mending breakfastnya. Lebih beragam dan kalaupun mau ada tambahan "cuma" Rp 98,000. Jomplang banget kan harganya. Menunya ya standard sih, dibilang enak ya engga. Tapi bolehlah buat isi perut. Bocil pas di puncak kaya orang bule makannya roti doank, yang gede biasanya gampang banget makan disana rada susah makan ini ga mau itu ga mau. Berhasil kasih makannya kalau di kamar hotel aja sambil main-main.

Karena kita nginep di Royal Safari Garden, kalau mau beli tiket TSI dapet diskon 40ribu. Harga awal 140ribu jadi 100ribu. Lumayan deh ya karena yang pergi berempat belas. Perjalanan dari hotel ke TSI lancar karena ga gitu jauh. Begitu belok kanan menuju TSI sepanjang jalan warnanya oranye dan kuning alias pada jualan wortel sama pisang. Tapi kita ga beli karena mikir kayanya gausah kasih makan binatang2nya lah. Asal liat aja, belum tentu gua sendiri berani buka kaca kasih makan binatang sambil megangin bocah, salah-salah anaknya nangis ketakutan berabe. Kalo suami mungkin males mikirin ntar mobilnya kotor. hahahaha.

Sampe di gerbang TSI yang ada gading gajah raksasa itu karcis diperiksa dan dikasih gelang kertas buat kalo mau main wahana2 didalem. Terus langsung tancap ke Safari Journey dan udah rame banget. Kadang tersendat-sendat karena banyak mobil yang berhenti ngasih makan binatang-binatangnya. 

Kayanya TSI sekarang binatangnya udah ga terlalu banyak ya, banyak area-area yang kosong tak berpenghuni. Satu area binatang pun ada yang keliatannya cuma 1-2 ekor. Kaya beruang madu tuh keliatan cuma 1 ekor dan kecil gitu. Jerapah pun ga gitu banyak, seinget gua dulu tuh banyaaaak gitu seru liatnya. Singa dan macan gede-gede diatas batu dan kadang bisa deket banget ke mobil (apa gue yg salah inget?). Tapi kemarin itu singa-singanya ga gitu keliatan pada bobo semua, pengaruh cuaca adem asoy kali yee gegara ujan. Unta sih banyak tapi pada jelek-jelek banget dekil kotor. Ya gua ga bisa mengharapkan binatang-binatang disana dimandiin sih, tapiiiiii ya begitulah, kesannya malah jadi tak terawat. Pas di area unta gua buka kaca mau videoin, begitu buka bujubuusseeet baunyyyaaa maknyos. ga lama langsung tutup kaca dan ga buka-buka lagi. Entah itu bau kotoran dari berapa lama terakumulasi. 

Sepanjang safari journey gua cuma video2in aja dan begitu sampe di monyet batere gue abis. haishh... Gua paling pengen liat harimau putih pas sampe areanya yaaa gitu doank. Yang keliatan cuma beberapa ekor, itu pun semua di dalem rumahnya yang bentuknya kaya rumah adat. Ada yang diluar tapi ga lama dia masuk juga kedalem. Cape deh. mungkin mereka lelah jadi tontonan.

Di beberapa area binatang jinak (yang kita boleh buka jendela dan kasih makan) kadang ada petugasnya, tapi menyebalkan sekali kalau liat mereka mukul binatangnya pake tongkat kayu pas nyuruh binatangnya minggir biar ga menghalangi mobil. Perasaan dulu ga ada yang begitu deh, alami aja gitu kalo dihalangin binatangnya ya kita tungguin sampe dia lewat.

Setelah selesai Safari Journey sampe di area bermain, di bagian bawah udah ga dapet parkir. Terpaksa naik keatas dan dapet parkir di dekat area Komodo. Ini ditengah-tengah gitu deh, antara enak dan ga enak dapet parkir tengah-tengah gini. Enaknya ya kalau mau keatas atau kebawah jadi ga terlalu jauh, tapi kalau kita mau explore dari atas ke bawah jadi bolak balik.

Kita akhirnya naik dulu lewatin area komodo, reptil, burung kasuari, binatang malam, pinguin, etc. Eh yang pada pernah kasih makan pinguin itu tempatnya di area pinguin yang kecil itu kan? kok kemarin ga ada tuh ya yang kasih makan gitu. ga ada petugasnya sama sekali. mungkin karena hari raya jadi libur kali ya.

foto bersama keluarga besar *uuu aaa uuuuaaa*

Ga sampe naik keatas banget (ke tempat dolphin show) karena udah jam makan siang dan harus cari makan dulu, akhirnya turun lagi kebawah sampe ketemu foodcourt yang sebrangnya ada viking ship itu. Menu makannya adalah.....Safari Fried Chicken !! yang harganya lebih mahal dari KFC. #ajimumpungrame

Setelah kelar makan, lanjut jalan kebawah ke area yang banyak wahana-wahana permainan sampe nemu baby zoo. Di depan baby zoo ada kuda poni dan suami beli tiket buat Kenny naik kuda poni. Gua antara seneng liat Kenny berani naik kuda sendiri dan kasian ama kuda poninya. Mudah-mudahan Kenny nya ga terlalu berat ya buat kamu, pon...

naik kuda poni

Masuk ke area baby zoo dan gua bingung apa yang mau diliat.. lalu karena udah mulai sore dan 2 bocah belom pada tidur siang akhirnya kita memutuskan balik aja ke mobil biar mereka tidur. Kasian nanti kalo kecapekan malemnya takutnya ga bisa tidur tenang.

Kenny disana kuat banget jalan kaki. Padahal kayanya dia udah rada ngantuk tapi dia mau jalan terus dan cukup jarang minta gendong. Pas jalan mau balik ke parkiran, kita lewatin permainan-permainan gitu kan tapi untungnya dia ga minta mau naik, udah mau diujung ada satu mainan kaya Ontang Anting di Dufan.. yang duduk di kursi terus naik diputer-puter gitu dan Kenny tiba-tiba nunjuk donk minta main dan maksa !!

Akhirnya naik lah gua bedua ama dia. Cukup serem juga sih sebenernya tapi dia ketawa-ketawa aja. Gua cuma takut dia masuk angin karena anginnya dingin banget plus dia belum tidur juga. Tapi untungnya ga kenapa2 sih. Abis main itu langsung naik lagi #ngos-ngosan sampe akhirnya ketemu mobil dan anaknya masih belom puas juga jalan. Pake ngambeg2 ga mau naik mobil tapi kitanya tetep lah jalan pulang. Ga berapa lama seperti yang sudah diperkirakan ya mereka tidur.

Pas jalan mau balik ke hotel, udah hampir di ujung jalan yang pertigaan itu, lalu lintas berhenti. Waduh...dan ternyata bener baru aja diterapkan one way kearah atas sedangkan kita mau kebawah. Kita tanya polisinya dia jawab ga tentu bisa berapa lama tergantung situasinya. Kemudian kita memutuskan untuk balik keatas mengunjungi Pesona Alam.

Gua sempet turun numpang pipis ama liat-liat sebentar. Ternyata ga gitu gede ya, cuma emang keliatan modern aja. Ga berapa lama kita turun lagi kebawah kali ini berhentinya cukup jauh dari pertigaan. Masih one way keatas. Pas ada polisi lewat kita tanya kok lama amat one way nya, dan dia jawab ini baru Pak. Lah kita tadi udah balik keatas dan ini udah kebawah lagi kok dibilang baru? Dan ternyata tadi udah dibuka yang kearah bawah sebentar kemudian ditutup lagi. #suwe

Nunggu dah tuh diem di mobil dan namanya anak-anak lama-lama ga betah lah di mobil. Kenny udah ngambeg-ngambeg minta pake sepatu dan mau keluar. Gua menawarkan diri jalan kaki sama Kenny pelan-pelan. Pas keluar mobil, Kenny ga mau kalau papanya ga ikut. Yaudah akhirnya suami ama Kenny jalan kaki dan gua yang nyetir. Eh liat kokonya jalan, dedenya kepengen ikutan dan dedenya ga mau ama orang lain selain gue.. Laaah piyeeeeee, ini mobil ga ada autopilot modenya deh bocaaaah !!!

Karena ga bisa dialihkan ke hal lain mau ga mau gua minta tolong bokap mertua yang ada di mobil belakang buat nyetir mobil gua dan gua jalan kaki sama si dede. Lebih tepatnya gua jalan kaki sambil gendong si dede #gempordouble kurang pegel apa gua abis dari TSI naik turun tangga nanjak2 trus sekarang jalan kaki. (-_-)

Di pertigaan ketemu ama Kenny dan suami plus pamannya suami yang malah dengan sukahati ikut kita jalan kaki. Daripada diem di mobil katanya. hahahaha.
Jalan kakilah kita beneran tuh pelan-pelan sepanjang jalan. Mana serem banget kan kadang masih ada motor-motor dari arah atas yang kebawah pada ngebut-ngebut. Pas udah sampe setengah jalan denger mobil polisi lewat tanda one way udah berakhir, kita diem nunggu dijemput.

Astaganaga deh kaki eke rasanya...untung hawanya ga panas yee.. Kalo panas bisa senewen tingkat dewa gua. Nyampe hotel udah hilang setengah nyawa. But mommy duty never ends kan, masih harus mandiin bocah, cuci botol, dll. Dan untuk makan malam suami pegi beli padang di depan hotel. Lumayan deh dapet surga lagi dikit #padangisheaven

Malamnya di lapangan basket terang benderang, ternyata mau ada pertunjukkan. Kebetulan kamar kita bersebrangan ama lapangan basket. Pertunjukkannya macam perkusi dan fire dance gitu lah. Sekali lagi maap ga ada fotonya. (-_-)

Dan malam kedua gua bisa tidur lumayan lah.. ga pake kebisingan lagi. Besokan paginya bangun-bangun bocah gede ama papanya udah ga ada di kamar. Gua juga bangun karena bocil bangun duluan #mamatepar. Baca BBM katanya lagi pada jalan-jalan sampe seujung-ujungnya hotel (T_T) saya ditinggal. Tapi gapapa deh daripada cakar macan keluar karena kurang tidur.

Breakfast kali ini orangnya rame bukan main. Kita sampe dapet meja di lantai atas. Tapi makanannya ya sama aja kaya kemarin, cuma beda nasi goreng doank. Bocil jadi bule again makan roti tok sedangkan bocah gede makan kerupuk doank maunya. Sampe-sampe gua masukkin makanan ke gelas kertas dan masukkin ke tas biar bisa makan di kamar.

Ipar gua kena makan mie goreng basi....kayanya sih mie goreng sisa kemarin, ga dipanasin, dan mereka asal refill aja setiap kali makanan udah mau kosong. Mungkin ipar gua keambil yang bawah-bawah, gua ambil bagian atas sih ga basi karena mungkin baru dimasak. Kalo soal makanan mereka horrible banget deh.

Balik ke kamar kasih makan bocah gede kemudian suami gua mau ajak bocah berenang. Gua bilang ama suami kalo gua ga mau ikut. Dia aja yang temenin bocah berenang. Kayanya sih dia agak bete pas gua bilang begitu. hehehe. Mama macam apa ga mau temenin anaknya main air. Tapi sungguh gua lagi ga mood, gua ga bawa pakaian renang whatsoever lah karena emang ga niat mau nyemplung ke air. Akhirnya adik ipar gua yang temenin bocil main air. Gua bukannya males-malesan juga siihhh, gua beberes barang-barang. Bahkan sampe bocil balik ke kamar dengan menggigil juga gua belom selesai beberes. Jadi ya alasan gua ga mau ikut berenang valid lah ya. huahauhauahaha..

asik main air ga mau udahan. padahal udah kedinginan.

Setelah kelar beberes, check out, jalan pulang tapi mampir ke Cimory Riverside lagi buat makan siang. Bocah kembali mogok makan malah bobo digendongan kung-kung dan papanya. Baru bangun setelah hampir sampai di Jakarta. Pas jalan pulang lihat yang pada mau naik ke puncak sih SELAMEEEETTT deh. Macet benerrrrr.. congratulations.

Selesailah liburan kali ini. Kami akan kembali beberapa bulan kedepan karena saya balas dendam begitu dapet room di Pesona Alam langsung book ga pake lama. #melirikmanjakesuami

Sampai berjumpa di lain kesempatan
~ciaooo..bella...

Friday, June 17, 2016

Mama...mama...mama...mama...mamaaaaaa

Akhirnyaaaaaaa yaaa..
Anakku yang besar ini bisa manggil mama papa juga.
Kapan tepatnya mulai manggil jujur aja gua ga tau. Gua udah lewat banget deh masa2 mencatat semua milestone dengan rapih. Yang pasti sih setelah dia ulang tahun yang ketiga.

Out of nowhere dia jadi demen banget manggil mama papa.
Mama mama mama
Papa papa papa

Kadang kebolak-balik.
Kadang semua orang dipanggil mama.
Kadang semua orang dipanggil papa.
Ahahahaha

Seneng ya udah pasti lah ya. Penantian itu berakhir.
Namun, dilema itu datang.
Dilema pengen anaknya diem !
Hahahahaha

Soalnya tuh ya bener2 bisa terus2an mama mama mama.
Udah disautin juga masih mama mama mama mama.
Nonstop.

Kadang penggeen tuh ya ngomong "sssttttt...... diem"

Tapi setiap kali gua gemes pengen "sssttt"-in dia, gua teringat penantian gua denger dia manggil gua mama, jadi gua selalu menahan diri untuk ga stop-in dia manggil2 gua mama.
Disautin aja terus kadang malah jadi becandaan yang berakhir dengan kelitikan dan ketawa ngakak.

Priceless..

Yaaa gua anggep aja ini bocah lagi bayar utang keterlambatannya manggil gua mama.

Dengan cara manggil gua mama mama mama mama mama mama mama mama mama ribuan kali dalam sehari.

*cium*

Dan semoga nular ke adeknya
Iyaaa sekarang gantian menanti adenya manggil gua mama.

Hahahaha.

Thursday, June 9, 2016

Teliti sebelum menikah

Note : posting ini udah ngendep di draft selama beberapa hari, karena 2 alasan.

Pertama, topiknya cukup berat, banyak poin-poinnya dan gua coba susun dengan sebaik-baiknya. Ngeditnya maju mundur maju mundur tidak cantik.

Kedua, gua ragu kalo gua layak ngepost tentang ini. Ntar ada yang berpendapat gua sok tau atau nggurui padahal pernikahan baru seumur jagung. Tapi setelah ditimbang2 ya biarin aja lah. Harapannya semoga seengganya ada yang 'terbangun' atau menjadi pertimbangan seseorang dalam mengambil keputusan penting dalam hidup. Seorang aja udah worth it deh. Tapi kalo bisa ratusan sih lebih worth it. Muahahahaa #manusiaserakah.

Jadi kalo ada kata2 keterangan waktu seperti 'hari ini', time stamp-nya udah ngga valid ya.

×××××××××××××××××××××××××××××××××××××××××××××

Hari ini, gua dapet satu cerita mengejutkan dari suami. Sayangnya mengejutkan-nya mengejutkan yang ga baik.
Ceritanya tentang seorang teman yang dulu sempet deket ama gua dan suami.

Dia married ama pacarnya yang pacaran dari masih kuliah itu boleh dibilang lumayan early. Gua inget lah waktu ke kondangan dia, gua masih pacaran dan temen2 yang lain juga belom pada married. Agak surprised sih karena temen gua ini dibilang mapan juga belum, kerjaan tetap ga ada, cuma usaha2 sendiri yang boleh dibilang pemasukannya ga stabil. Yaaaa waalaupun memang orang tuanya boleh dibilang punya duit, meski usahanya ga bisa digolongkan halal.

Lalu dapet kabar mengejutkan juga gua lupa tepatnya dari siapa atau bagaimana dapet kabarnya, intinya denger kabar dia bercerai (dengan tidak baik-baik). Kalau denger dari pihak temen gua itu sih katanya mantan istrinya dan keluarga mantan istrinya morotin dia. Tapi ya gua ga bulet2 percaya omongan dia karena cerita selalu ada 2 sisi kan.

Parahnya, suami gua (yang dulu masih pacar), denger dengan kedua kupingnya sendiri waktu dia nganterin undangan kawinan gua ke rumah temen gua itu, dia cerita kalau waktu bercerai mantan istrinya itu lagi hamil dan dia bilang itu bukan anaknya dia. Kira-kira ngomongnya kaya "ah bodo amat belum tentu juga itu anak gua".

Yaa.. dari waktu masih temenan deket juga udah tau sih orang ini agak aneh. Dia tipe orang yang ga bisa 'kesenggol' dikit. Kalau ada sesuatu yang ga sesuai ama kemauan atau pemikiran dia, dia pasti langsung ga suka atau ngambeg. Sensitifnya lebih parah dari cewek PMS atau ibu hamil. Serius. Kesinggung dikit, delete contact.

Kemudian gua tau si sensi ini pacaran lagi. Pernah papasan ketemu waktu di mall dan keliatannya emang tipe pacar yang ini lebih friendly dan outgoing dibanding mantan istrinya.

Entah apa kabarnya dia dengan pacarnya itu, married kah, putuskah, ga ada yang tau. Semua temen udah lost contact ama dia.

Naaah, cerita mengejutkan yang gua denger dari suami adalah....bahwa ternyata si sensi ini udah married lagi......dan bercerai lagi. Entah dengan si cewe yang sebelumnya gua pernah ketemu itu atau cewe lain lagi.
Dan yang kedua kalinya ini ada katanya bercerai karena ada unsur KDRT. Kalo denger lebih detail ceritanya tuh udah mirip sinetron indonesia lah.

Sumber cerita surprsisingly dari si mantan istri keduanya sendiri yang ternyata friend of friend of mine lah. Sekali lagi sekaget2nya gua, tapi tetep ga tau cerita dari sisi lainnya gimana. Tapi menurut temen gua yang membuka cerita ini, si mantan istri keduanya itu anak baik-baik dan ga macem-macem punya.

Maksud gua dari nulis post ini itu sebenernya.....*hela napas*

Penasaran apa iya waktu masih pacaran, gelagat abusive itu sama sekali ga keliatan? Sampe2 bisa say i do waktu diajak married. Kayanya ga mungkin ya kalau itu emang udah tabiat orangnya.

Atau mungkin lelakinya sebegitu lihainya memperlakukan pacar bak ratu semasa pacaran, diangkat tinggi2 dan kemudian setelah married dilempar kuat2 ke bawah?

Entah.

Apalagi untuk istri kedua...masa iya status dia yang udah pernah bercerai itu ga jadi tanda untuk mengkaji lelakinya jauh lebih dalam dari yang seharusnya. Boleh aja nerima alasan lelakinya kalau dia bercerai karena pihak mantan istrinya yang ga bener. Tapi masa iya percaya bulet2 gitu aja.

Atau mungkin semua itu ditutupi begitu cerdasnya oleh si lelaki?

Entah.


Gua bukan pakar cinta. Hubungan gua ama suami jauh dari sempurna. Cuma gua mau sharing aja disini untuk temen2 yang belum menikah. Telitilah sebelum menikah.
Memang sih ga bisa digeneralisasi semua orang hubungannya harus ABC, pilih calon suami kriterianya harus MNOP. Tapi ya ini semacam garis besar yang sewajarnya dipertimbangkan. Kalau ada yang ga sesuai sama diri lu sebagai pembaca ya gapapa. Diadjust sesuai diri masing-masing aja.

Yang paling gampang dilihat menurut gua itu ya perlakuan pasangan lu terhadap diri lu. Kalau waktu masih pacaran aja udah sering denger pasangan ngomel-ngomel dengan nada tinggi, keluar kata-kata kasar, expect it to be worse after marriage.

Waktu gua masih pacaran, suami gua itu sama sekali ga pernah keluar suara nada tinggi. SAMA SEKALI GA PERNAH. Then after marriage, nada tinggi itu keluar. Emang sih keluar nada tinggi pas lagi berargumen, but it did come out. Kaget ga? Jelas kaget. Karena sebelumnya ga pernah kaya gitu.

Dan hal diatas disetujui sama salah satu temen gua yang kebetulan suaminya dulu pas pacaran juga ga pernah keluar nada tinggi.

Apalagi kalo waktu masih pacaran sampe main pukul ya.. coba pikir aja dengan akal sehat. Masih pacaran aja berani mukul gimana kalau status udah menikah.

Itu tanda pertama kalau sebaiknya hubungan itu DIAKHIRI. Tanpa pikir panjang.

Salah satu cara gua melihat seorang lelaki layak dijadikan pasangan atau ngga adalah lihat cara dia memperlakukan orang tuanya, terutama mamanya. Dan juga saudara(-saudara) kandungnya terutama yang wanita.

Kalau sikapnya terhadap orang tua udah ga sopan; misalnya suka ngelawan, bentak-bentak, nyuruh-nyuruh, cuek ga pedulian. Berharaplah kalau itu juga akan dilakukan terhadap diri lu setelah menikah.

Jangan dikira kalau lelaki lebih memilih elu, sang pacar daripada mamanya (atau keluarganya); misal lebih milih nemenin lu jalan-jalan ke mall padahal mamanya minta tolong ditemenin ke kondangan, itu pertanda bahwa dia lelaki yang bisa diandalkan. Pas pacaran mungkin iya berasanya begitu, setelah married... belum tentu.

Salah dua alasan kenapa gua jatuh cinta ama suami gua adalah karena dia ga malu dan mau anterin mamanya belanja ke pasar.
Karena dia mau bantuin adik-adiknya bikin tugas, disuruh cari bahan buat kliping, dia bantuin cari, bantuin print, dsb.

Point is...if a guy respect his family, most likely he will respect his wife.

Dengan catatan, respect yang positif ya. Bukan yang apa-apa manggut tapi ga punya pendirian. Kalau itu sih gua juga No No.

Yaaa lu bisa nilai lah dari cara dia berinteraksi ama keluarganya. Jangan mengalienkan diri dari keluarga pacar. Maunya berdua aja terus-terusan. Kenal ama keluarga pacar itu penting loh. Kalau lu cocok ama pacar tapi somehow merasa ga cocok ama keluarganya, entah orangtuanya atau saudara kandungnya, kalo buat gua itu pertanda kedua kalo hubungan itu sebaiknya diakhiri.

Kalau masih mau dipertahankan karena mikir toh ama pasangannya cocok-cocok aja ga ada masalah, sayang banget ama pasangan, berharaplah setelah married akan ada cekcok-cekcok rumah tangga yang temanya berhubungan sama keluarga pasangan. Karena suka ga suka, pasangan kita masih ada keluarga. Blood is thicker than water.

Kalau beruntung sih, mungkin bisa aja cekcok itu ga ada atau at least diminimalisir, ama pasangan baik-baik aja tapi hubungan lu ama keluarga pasangan lu kaya perang dingin. Yang ada kasian sama pasangan, berada di tengah-tengah, kuping kiri dengar ABC dari keluarganya, kuping kanan denger XYZ dari pasangannya. Lama-lama stres juga ya kayanya. Tapi kalau lu ga keberatan dengan kondisi kaya gitu ya, it's your call. I have some friends living with this condition. Walaupun mereka (terlihat) baik-baik aja, tapi sepertinya lelah.

Yang gua bilang beruntung diatas itu maksud gua lu ga tinggal satu rumah sama keluarga pasangan yang ga cocok ama lu. Kalaaaauu tinggal satu rumah, hmmmmmm....ngebayanginnya aja udah ga enak. Ya ga sih?

Selain lihat cara dia memperlakukan keluarganya, menurut gua juga cukup penting melihat dia memperlakukan orang lain. Teman-temannya, rekan kerjanya, bahkan orang asing.

Misalnya pacar lu bisa tiba-tiba bete pas antri mau bayar belanjaan di supermarket dan ngomel sama kasir karena kerjanya dianggap lama. Berujung nyuruh lu cancel aja semua belanjaan karena dia ga mau nunggu lagi...padahal itu belanjaan lu butuh. Atau ngomong kasar ke pelayan resto hanya karena salah kasih makanan, dsb. Yang mungkin harusnya ada cara lebih baik kalau memang mau komplain.

Atau misalnya pacar lu kalo disekitar teman-teman sikapnya bossy. Maunya selalu ngatur dan ga nyantai. Atau....sensian kaya temen gua yg gua ceritain diatas.

Sekali lagi itu diatas contoh2 yang menurut gua pribadi ga bener ya. Mungkin ga semua orang keberatan dengan hal-hal kaya gitu. Ada yang mungkin menganggap kaya gitu itu artinya 'laki' / 'berani' / 'tegas'. Tapi buat gua hal2 kaya diatas itu udah nunjukkin sifat yang gua ga mau ada di diri pasangan gua.

Jadi, cobalah dipilah2 sifat2 kaya apa yang buat lu masih bisa dikompromi dan mana yang mutlak ga boleh ada di diri pasangan lu.

Kalo lu paling ga suka diboongin, tapi dapet pacar yang beberapa kali ketauan boong, walaupun akhirnya minta maaf dan baikkan, apa iya jadinya nanti kalau udah menikah itu bisa ada kepercayaan? Karena kepercayaan terhadap pasangan itu penting.

Gua pernah baca artikel majalah yang interview artis indo yang goes to holywood (inisial JT), ditanya apa di dunia entertain pernah tergoda. Dia jawab kurang lebih kaya gini, kalo misalnya dia mau tergoda alias selingkuh itu bisa banget karena dunia dia dekat dengan banyak model dan aktris cantik. Tapi dia selalu ingat apa yang pernah istri dia bilang ke dia, "Aku mah percaya banget kalau kamu ga bakal selingkuh". Istrinya ga membatasi dia mau kerja dan berkarya seperti apa asal itu baik. Laki-laki ya begitu. Semakin dia diberi kepercayaan, malah dia akan semakin setia. Semakin dia dicurigain ini itu, malah lebih kepengen nyeleweng. Dan mereka baru2 ini aja merayakan wedding anniversary-nya yang ke 10.


Take your time. Kenalilah pasangan dengan baik, jangan terburu-buru menikah hanya karena merasa dikejar umur atau kena peer-pressure. Karena menikah itu kan sebaiknya sekali seumur hidup, bukan perkara main-main. Bukan menyangkut hidup lu seorang, tapi keluarga kedua pihak juga. Apalagi kalau udah punya anak.

Gua ga bilang kalau pacaran lama itu jaminan mutu sih. Engga. Ada kok yang pacaran setahun dua tahun tapi pernikahannya oke. Point-nya itu kalau belum merasa cukup kenal ya jangan nikah dulu. Wong biar udah pacaran bertahun-tahun pun setelah nikah ada aja kok yang baru terkuak. Tapi at least sifat2 fundamentalnya lu yakin ga ciong ama lu.

Pernikahan itu butuh komitmen, komunikasi dan juga kompromi. Kalau waktu pacaran udah ada sifat dan/atau sikap pasangan yang sekiranya ngga bisa lu kompromi, lah terus gimana mau komit nikah? Berharap pasangan bisa berubah menjadi lebih baik setelah menikah ke level yang bisa lu kompromi? Most likely, not.

Manusia berubah. Menyesuaikan jaman dan kondisi. Berevolusi. Bukannya yang berubah mendadak kaya satria baja hitam sih, tapi pasti ada yang sedikit berubah.
Mau berubah kaya gimana pun, kalo udah nikah yaudah komit. Terimalah apa adanya jelek baiknya. Gendut kurusnya, kucel lepeknya (ooopps).
Makanya butuh yang namanya kompromi dan komunikasi.

Kompromi tuh kaya gimana ya.
Contoh nih lu suka banget travelling, sedangkan pasangan lu bukan tipe petualang. Bukannya ga bisa jadi pasangan yang baik, bisa banget. Selama ada kompromi satu sama lain. Lah kalo pasangan lu melek-melek ngambeg mulu setiap kali lu cerita lu mau travelling kesana kemari, ga boleh travelling. Ngapain, bahaya, buang2 duit, segala macem alesan dikeluarin. Dan lu totally disagree with that dan cannot compromise with it, then buat apa dipacarin?

Tapi kalo pasangan lu santai aja. Lu mau travelling ya sana pergi asal jaga diri baik-baik. Sesekali ikut pergi demi mendukung kesukaan lu walau tetep ga berubah jadi seneng travelling. Atau mungkin malah ada yang convert jadi ikut seneng travelling. Itu menurut pemahaman gua adalah hasil dari kompromi.

Komunikasi ya self-explanatory lah ya. Curhat itu penting. Itu sama dengan mengkomunikasikan isi hati lu ke pasangan. Karena pasangan lu kan (gua asumsikan) ga bisa baca pikiran. Jadi kalau ada sesuatu yang mengganjal pikiran lu ya lebih baik dikomunikasikanlah. Banyak ngobrol, cerita-cerita, tuker pendapat. Kalau pasangan lu susah diajak komunikasi, atau lu merasa komunikasi ama pasangan lu kayanya tulalit melulu, mungkin ada baiknya take some steps back dan yakinkan diri lu lebih jauh. Kalau makin tulalit, better disconnected aja sekalian daripada nanti konslet.


Dua-duanya harus yakin dan mantap. Gua ada kenal seseorang yang menikah padahal salah satu pihak merasa ga yakin kalau pasangannya ini adalah jodohnya. Tapi yang satu lagi maksa, karena peer-pressure + merasa dikejar umur. Takut kalau ama yang sekarang putus, mau nikah umur berapa.

Well, sampe sekarang pernikahannya masih bertahan sih. I think that is because they have compromised a lot of things. Tapi gua tau banget pernah ada masalah besar di rumah tangganya. Dan ga kemantapan salah satu pihak itu disinggung-singgung lagi pas lagi ribut. Kan sakit hati yaa..

Berusaha untuk saling terbuka satu sama lain. Berhubungan ama komunikasih sih. Sejelek-jeleknya, separah-parahnya aib yang pernah lu alamin, lebih baik jujur daripada nutup-nutupin dan terkuak nanti setelah nikah, yang mana belum tentu bisa diterima sama pasangan. Keuangan pun penting untuk dibahas, bukan karena materialistis tapi realistis. Lu perlu tau jelas pasangan lu kerja apa dan dapet duit darimana. Bagaimana nantinya lu ama pasangan harus atur keuangan setelah nikah juga bahaslah sebelum nikah.

Kalo untuk cewe mungkin bahas soal bolehkah lu tetap kerja setelah nikah. Atau pasangan lu maunya lu ibu rumah tangga aja ngurus rumah. Mungkin lebih jauhnya bahas kalau udah punya anak, lu maunya tetap kerja atau stay-at-home mom. Biar mungkin dirasa masih terlalu jauh, menurut gua ga ada salahnya dibahas secara enteng aja. Toh karena kita ga tau masa depan kaya gimana. Tapi at least ada sounding-sounding dikit. Kalau misalnya dari awal jelas dan tegas pasangan lu ga mau kalau lu kerja setelah nikah atau punya anak tapi lu tipe wanita karir, ya coba dipertimbangkan deh. Kira-kira lu bisa ga kompromi akan hal itu. Kalau lu rasa ga bisa, ya pasangan lu yang ini harus direlakan pergi.

Udah panjang banget ya ini post?

Mungkin point terakhir gua...tanya kepada diri lu sendiri :
Apakah seseorang ini layak untuk lu perjuangkan dan pertahankan seumur hidup ?
Karena itu yang harus lu lakukan begitu lu nikah. No way back. Not returnable and refundable. πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

Kalau kaya menghargai, mengerti, memaafkan, mendukung, dll dsb sih menurut gua udah ngikut aja begitu lu udah melewati point-point diatas....alias.. nih orang yang jadi pasangan lu udah cucok punya. Kalau subjeknya udah cocok, hal-hal lain ya bisa diasah lebih lanjut. Tapi kalau subjeknya aja udah ciong, berat bok.

Sekali lagi, yang gua tulis ini ga bisa digeneralisasi ke semua orang. Gua tau mungkin ada kasus-kasus kaya misalnya ada orang ketiga lah, atau sejalannya waktu ada prinsip-prinsip baru yang ga bisa diganggu gugat, atau faktor-faktor diluar kendali kita dan lain-lain yang ga mungkin gua sebut satu-satu disini.

Gua cuma berharap dengan point-point diatas setidaknya bisa jadi pengingat, pertimbangan, biar setidaknya jangan asal bilang iya ayo kita nikah. Biar ga ada korban-korban perceraian tidak baik kaya mantan-mantan istrinya temen gua itu.

Mari ditutup dengan kata-kata mutiara.


Tuesday, May 31, 2016

Apa kabar Ian?

Ian, 1 tahun 10 bulan.

- mulai terobsesi sama alfabet.
Awalnya gua ga ngeh kirain dia cuma lagi talking gibberish gitu eh tapi lama2 kok makin kedengeran A B C D gitu.
Dia juga demen liatin poster alfabet yang gua tempel di tembok sambil nunjuk2in hurufnya sambil ngoceh.

Kalo gua atau suami ngajarin dia sambil nunjukkin hurufnya dia bisa sampe ngakak gitu.
Akhir2 ini dia lagi demen ama huruf Q R S T. Yang disebut itu mulu. A B C D nya dilupakan.

Sisanya dia baru bisa ngoceh2 bahasa planet. Jajajajajjajajajajajajajaja...dengan nada yang makin lama makin tinggi.

Anak gua dua2an confirmed telat ngomong. (-_-)

- anak cerdik.
Sepertinya ini anak banyak akalnya. Kan kokonya pelit gitu ya kalo mainan ga mau sharing. Nah kalo kokonya lagi main mainan A, kan si Ian ga dikasih main tuh, si Ian bisa mancing dengan cara ngambil mainan B yang sekiranya bisa menarik perhatian kokonya, trus pas si kokonya beralih ke mainan B, Ian baru rebut mainan A.

- suka cari backingan
Kalo gua lagi omelin dia karena nakal, muka dia langsung berubah trus matanya ngelirik ke orang lain (kalo di sekitar pas kebetulan ada orang dewasa lain), semacam minta dibelain gitu. Pasang muka memelas.

- drama prince
Kalo lagi ngambeg eeeeeettttt dah bisa langsung selonjoran dilantai atau kalo lagi di kasur ya banting2 badan sambil nangis meraung-raung mulut sememble-memblenya. Padahal mungkin penyebabnya cuma mainannya diambil kokonya atau dia mau liat handphone gua tapi ga gua bolehin.

Kalo dia ga sengaja nabrak gua atau lempar apa kena gua dan gua pura2 nangis, dia ikutan nangis.hahahaha at least mewek. Kaya merasa bersalah campur takut diomelin *mama galak*. Cuma kalo gua pura2 nangis padahal dia ga merasa ngapa2in ya dia ga ikutan nangis, malah ketawa2 ngeledek macam kasihtau "yeeee..gua tau lu cuma pura2". Hahahaha.

- kaga takut ilang
Nih anak bahaya banget kalo diajak ke tempat umum dan dibiarkan jalan bisa nyelonong cepet banget.
Kalo kita ikutin dia jalan di belakangnya, dia sesekali nengok ke belakang gitu tapi tatapannya ngeledek kaya ngajakkin becanda "ayo sini kejar gua.. gua jalan terus nih kedepan". Klo kitanya diem aja ga ikutin dia, dia beneran ga ada balik badannya, jaaalaaaann aja terus. Akhirannya ngejar juga.

Pernah dilepas di uniqlo gua biarin dia jalan muter2 dari lorong 1 ke lorong lain, gua ga meleng loh cuma emang ga selalu ngikutin dari belakang. Eh tiba2 dia menghilang dari pandangan. Mana kalo dipanggil belum bisa nyahut. Itu ya sport jantung beberapa detik sampe akhirnya dia nongol dari 1 lorong sambil ketawa ngakak *die ga taauuu emaknya udah ampir nangis*.

- gila susu
Kalo kokonya dulu gila air putih, Ian malah gila susu dan rada susah minum air putih. Sebelum tidur aja kadang bisa minum susu 3 botol (@ 120-150ml). Mana kalo abis minum susu dia ga mau bilas minum air. Hadeeuuhh..

- baby koala
Kalo digendong bisa nemplok kaya koala, kita lepas tangan pun dia masih aja gelendotan. Hahahaha.

Makin lama makin pendek paragrafnya artinya gua makin ga tau mau nambahin apa lagi.

Sedikit curhat aja deh, kadang gua suka merasa bersalah ama Ian karena mungkin gua suka lebih konsen ngajarin Kenny ini itu dan jujur aja karena sekarang Kenny kan udah mulai enak diajak komunikasi, udah ada tek toknya, lagi mulai ngomong ini itu, jadi lebih banyak excitement interaksi sama Kenny.

Bukan berarti gua sama sekali ga perhatiin Ian sih, kalau pas Kenny tidur siang dan Ian kebetulan udah nap duluan, gua pasti main sama dia. Cuma gimana ya, kalo misalkan lagi ajarin Kenny sesuatu dan Iannya ada disitu, gua seperti ga anggep dia ada. Gua cuekkin aja dia nonton tv atau main sendiri. Harusnya mungkin bisa sekalian ajak dan ajarin Ian, tapi jujur aja ajarin 1 anak aja kadang tanduk gua udah keluar 3 biji.

Entahlah ya, mungkin ya kaya gini dilema emak beranak lebih dari 1. Pasti ada aja merasa bersalah ke anak yang satu atau anak yang lain...silih berganti. Ya intinya merasa bersalah terus lah emak-emak. Makanya tolong donk saya dibawa liburan, papanyaaa.. *ujung2nya kode*. Hahahaha.

Semoga saja ke depannya bisa lebih 'adil'.

Si cilik jelek yang la

Thursday, May 26, 2016

Apa kabar Kenny?

Kenny, 3 tahun 2 bulan.

- akhirnya manggil mama papa. Mama papa yang sesungguhnya mama papa, bukan mamamama papapapa yang kebetulan terucap.

Suka towel-towel sambil ngomong "mama mama.." kalau mau nunjukkin sesuatu atau ngajak joged bareng *ciyus ga boong* *joged hot dog-nya mickey mouse clubhouse*

- mengcopy ucapan mama papanya mentah-mentah padahal beda konteks.
Biasanya kalau dia kasih muka mau pup, gua nanya "kenny eek ya?"
Sekarang kalo dia berasa pengen pup atau udah terlanjur pup, dia ngomongnya juga "eek ya?".

Kalau kenny lagi main terlalu heboh dan akhirnya jatoh atau kenapa, gua atau suami suka ngomong "tuh kan. Hati-hati. Sakit kan".
Sekarang kalau lagi main dan kesenggol atau kejedot sendiri langsung megang bagian yang kena sambil ngomong sendiri "kan..sakit kan.." πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

- kata favorit untuk saat ini adalah "aduh" dan "no".
Kesenggol dikit "aduh"
Kejedot dikit "aduh"
Mainan jatoh "aduh"

Disuruh mandi "no"
Pake sepatu "no"
Bobo yuk "no"

Oiya 1 lagi, "upiww".
Silahkan tebak apa maksudnya.

- kalau disuruh cium, pake bonus suara "muuaah"

- baru doyan Hi5 *telat banget bro?*.
Tiap kali ada Hi5, langsung ngomong "ppaapaaaiif" sambil tangannya kaya ngajak tos.
Lagu-lagu tertentu dia bisa ikutan joged.
"Hide your eyes and count to ten..ready or not"

- tiap makan abis atau denger lagu sampe akhir langsung ngomong "abi..." (abis) sambil dua telapak tangannya diputer dibuka keatas.

- tau yang mana baju rumah dan mana baju pergi.
Kalo dia liat ada baju pergi tergeletak somewhere di ruang tamu atau di kamar, langsung excited karena tau mau diajak pergi.
Harus hati-hati makanya ga boleh taruh baju pergi sembarangan karena dia pasti kiranya mau pergi.

Dan kalo pagi-pagi bangun dia liat ada papanya, pasti abis mandi minta dipakein baju pergi, sampe buka lemari baju bagian baju-baju pergi "nih baju kenny..baju kenny". Mungkin itu cara dia membedakan mana weekdays dan mana weekend. Hahahahahahhaa. Kalo lagi ga ada rencana pergi tapi dia maksa pake baju pergi ribet lah. Bisa tantrum anaknya.

- satu dua tiga ampat yima anam ujuh dapan embian epuwuuh
One two thwee por pai cix epen eit nain teeeen
Udah mulai bisa angkat2 jari sambil nyebut angka walau masih salah. Tapi kalau kita tunjukkin jari minta dia sebut itu berapa dia udah bisa.

- cara megang alat tulisnya makin bener, tracingnya kemajuan walau kadang masih suka nyelonong.
Scissors skillnya kemajuan, gua udah berani kasih dia pake gunting beneran, ga gunting kertas lagi karena pake gunting kertas malah anaknya suka frustasi karena tumpul banget kan ga kegunting2.
Mewarnainya yang masih seenake dewe..

- tau say "coyi" alias "sorry".
Biasanya digabung ama "aduh". Jadinya "aduh..coyi"
Malah kadang dia jatoh atau kena apa sendiri, dia ngomong sorry ke diri sendiri πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Kadang bisa ngomong "maaci" alias "makasih"
Lagi2 kadang dia ngambil barang sendiri, lalu bilang "maaci" ke diri sendiri

- masih ga boleh liat papa mamanya (terutama papanya) rebahan. Langsung ngambeg2 sambil ngomong "angun.. angun.."

- karena sering denger gua ngomong "masukkin", "rapihin", "beresin" (mainan/buku), dia kadang suka ngomong juga "apihin" atau akhiran "in" lainnya yg sebenernya kurang jelas tapi ya intinya begitulah.

- Takut ama pororo. Entah apa yang terjadi.
Gua juga bingung. Dulu dia fine-fine aja ama pororo bahkan dulu seringnya nontonin pororo tapi tiba2 aja kalo ada pororo di tv atau kita yang stelin, dia langsung ketakutan. Nutupin mata pake tangan terus kasih remote ke gua minta diganti. Kalo ga diganti lama2 dia nangis.

Begitu juga dengan Dibo the gift dragon. Entah kenapa ya.
Apa yang salah dengan kartun2 korea itu? Padahal lucu-lucu aja.

Apalagi yaa. Banyakkk sih sebenernya kalo mau dijembrengin semua, cuma ya lebih ke kosakata dia aja yang udah lumayan banget bertambahnya.

Maklum ya, karena anaknya telat ngomong jadi begitu udah bisa ngomong ini itu, emaknya yang euphoria.

Gua happy sih liat progressnya. Walau tentu jelek2nya juga masih ada kaya ga mau mandi, teriak2, keras kepala ini dan itu. Tidur juga kadang masih bisa kebangun nangis2 ga jelas. Tapi ya sewajarnya anak2 lah, at least anaknya menunjukkan perkembangan dan terlihat dia lebih ngerti dibilangin dan udah lebih bisa komunikasi 2 arah.

Moga2 aja terus berkembang baik. Amin.

Cerita Ian berikutnya yaaaa....


  © Blogger template Simple n' Sweet by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP